Wednesday, April 15, 2015

MISI KIAH MENCARI CINTA 24 & 25



Hari ini aku mampu untuk bangun dan menunaikan solat berjemaah berimamkan Bilal Alexander Hussin. Sekali dengan Opah Midah, Murni dan juga Abang Burn. Syahdu betul bila aku mendengar suara Bilal mengalunkan surah sajadah ketika solat. Jauh di sudut hati, aku bersyukur dianugerah suami seperti Bilal.
            Selesai solat, aku terus menuju ke dalam bilik. Niat mahu segera turun ke dapur untuk menyediakan sarapan. Bilal nanti nak ke Raudhatul Falah, perutnya perlu diisi dahulu. Memanglah Bilal tak minta pun sarapan pagi, tapi atas usaha sendiri.
            Kata, nak masuk syurga dengan title isteri solehah; kan?
            Sedang telekung aku tanggalkan, “Kiah...” aku kalih bila dengar suara Bilal memanggil. Dia yang sudah melabuhkan duduk di atas katil menggamit aku agar mendekatinya.
            Nak apa pulak? Tanpa sempat aku sangkut telekung, langkah mendekati Bilal. Di sebelahnya aku duduk. “Nak apa?”
            Bibir Bilal senyum, “Nak isteri saya.” Gulp, aku menelan air liur. Otak sekarang suka fikir benda yang bukan-bukan. Tiba-tiba nak isteri. Lain macam kan?
            Bilal sua tangan. Ohh, nak salam rupanya. Salam, jangan tak salam. Ingat, bila bersalam antara suami isteri dengan ikhlasnya maka akan berguguranlah dosa-dosa di celahan jemari itu.
            Aku sambut dan kucup tangan Bilal. Seperti biasa, aku mendapat hadiah pahala pada dahi aku. Itu antara part yang aku suka. Kucupan pada dahi seolah-olah memberikan aku ketenangan sepanjang hari.
            Dulu?
            Dulu macamana nak tenang sebab tak ada orang tolong cium dahi, ye dak Puan Kiah?
            Bibir aku menyengih bila suara hati mengeletik sakan. Dengar dek Bilal, memang tak tidur malam gamaknya.
            Tapi, selesai Bilal bagi pahala tu dia tidak melepaskan tangan aku. Dibawa ke bibir pula. Hailah, pagi-pagi jumaat jangan nak romantis sangat. Aku takut dengan jantung aku yang mula dup dap ni.
            Pandangan mata Bilal, redup. Cuba cakap celah mana aku takkan jatuh cinta dengan lelaki ini. Setiap perkara yang dia buat semuanya menjadikan aku semakin jatuh cinta dengan dia. Haih.
            “Saya ada benda nak bincang dengan isteri saya yang comel ni.”
            Rasa macam tengah kulum gula-gula kapas warna merah jambu!
            “Kita dah jadi suami isteri nak dekat seminggu. Saya ada satu permintaan, boleh?”
            Lunak suara Bilal. Tanpa sedar aku angguk. Sesaat kemudian baru terfikir, kalau permintaan Bilal tu tentang kesediaan aku untuk menjadi isterinya zahir dan batin? Nak tolak? Malaikat tulis besar-besar, Keeira Nabeela tolak syurga!
            Bilal senyum lagi, “Boleh saya panggil Kiah, habibti?”
            Kekasih hatiku, laju suara hati menyebut.
            “Kenapa habibti?”
            Jemari Bilal tersulam makin erat, “Kerana setiap sebutan itu adalah doa. Habibti, kekasih hatiku. Setiap kali saya sebut habibti pada Kiah, saya doakan moga-moga Kiah menjadi habibti saya dunia sampai jannah.”
            Hai hati, jangan jatuh tergolek-golek. Payah nak kutip balik!
            “Begitu ya. Saya pula nak panggil apa?”
            Berkerut dahi Bilal memikir. “Panggil nama tak boleh, haram.”
            Aku angguk. Betul, haram panggil nama suami melainkan suami reda. Tapi, macam tak sopankan panggil suami dengan nama. Itu suami, bukan kawan dekat Whatapss. Ye tak?
            Jadi?
            “Jangan panggil abang, tak nak panggil sayang, lagilah tak suka kalau panggil darling.” Aku garu kepala. Amboi, demand! Habis, nak panggil apa?
            “Wildan.”
            Aku gigit bibir, “Wildan? Maksudnya?”
            Sekali lagi, jemari comel aku dibawa bersiar ke dadanya pula. “Wildan yang akan sentiasa menjadi bidadara syurga kepada habibtinya. Dunia dan akhirat.”
            Melting!
            Patut Jenab dengan Saleha boleh jatuh cinta dengan Bilal. Kalau beginilah caranya ayat beli jiwa Bilal, aku boleh dijangkiti penyakit cemburu kalau Bilal rapat dengan perempuan lain.
            “Habibti...”
            Suara dan lirikan mata Bilal membuatkan aku hanyut. Ada sesuatu yang ingin disampaikan. “Kalau Kiah masih tidak bersedia lagi?” tuturku perlahan dan muka menekur ke bawah.
            Bilal paut dagu aku, “Saya takkan paksa habibti. Jangan risau ya. InshaAllah, masanya akan sampai juga. Belajar untuk terima saya sebagai suami ya.”
            Sebak!
            Dan aku yakin, dunia belum lagi ketandusan lelaki yang baik-baik dan bersifat pelindung kepada wanita. Terima kasih Wildan. Habibti mu ini akan sentiasa belajar untuk mencintaimu.


Kenduri kendara dekat kampung memang meriah. Sangat-sangat meriah sebenarnya. Riuh rendah dengan suara gelak ketawa dan usik mengusik. Mujurlah Bilal pujuk aku untuk datang juga ke kenduri ini.
            Mengikut Opah Midah dengan Murni membuatkan aku kurang rasa janggal bila bertegur sapa dengan penduduk kampung ini. Bila aku diperkenalkan sebagai cucu Opah Midah, mulalah ada drama terkejut ala sinetron Indonesia.
            Kemudian, bila tambah lagi plot cerita aku adalah isteri Bilal, terus jadi drama Korea! Lepas majlis akad nikah hari tu, inilah kali kedua aku jumpa dengan orang sekampung. Tentu-tentu mereka tak cam aku.
            “Lawa rupanya cucu hang ni Midah. Padan dengan Bilal.”
            Senyum. Naik lenguh rahang, tapi bab kata sepadan dengan Bilal tu terus hilang rasa lenguh. Rasa nak senyum manis-manis lagi!
            Aku merapatkan diri pada Murni, “Ni anak tok penghulu yang tak jadi menikah dengan Bilal tu ka?” bisikku. Kami sama-sama tengah beratur untuk mengambil makanan. Seingat aku, Murni pernah sampaikan gosip pasal Tok penghulu yang berkenan untuk jadikan Bilal sebagai menantu.
            Murni sikukan lengan aku, “Hang potong jalan dulu kan?”
            Bibirku menyengih. “hang faham dak konsep jodoh itu ketentuan Tuhan?”
            Murni jongket kening, “Aku ingatkan konsep first pinang first terima.”
            Laju sahaja aku mencubit lengan Murni. Jangan nak diingatkan sangat kes tidak semengah aku tu.
            Sampai giliran aku menceduk nasi yang berwarna warni itu. Nasi hujan panas. Memang betul tengah hujan renyai-renyai masa cuaca panas. “Lawa tara mana anak tok penghulu tu?”
            Murni kalih mengadap aku. “Lawa ka dak, hang tengoklah sendiri.” Mata aku menghala arah muncung Murni.
            Serasi melangkah Bilal bergandingan dengan pengantin perempuan menuju ke kawasan khemah. Aku kerut dahi. Apa kes yang sampai berbaju pengantin, mencemar duli mencari Bilal?
            Memang tak ada gaya nak menolong sembelih kambing, pun!
            Aku tarik nafas. Semput dada menahan rasa. Sebelum Bilal datang awal-awal pagi tadi, aku sediakan warna baju melayu senada dengan baju kurung aku. Bilal tolak, katanya dia kena sembelih kambing dan merewang. Nanti kotor pulak baju melayu. Sudahnya Bilal pakai baju seragam ke kandang kambing.
            Dan sekarang, kenapa baju kandang kambing Bilal harus serupa dengan warna baju pengantin tu? Berjanjikah?
            Aku perhatikan sahaja gerak laku keduanya. Senyum yang dah jatuh kategori renyeh. Bibir aku ketap tanda geram. Kenapa hati rasa sakit nih? Ralit memerhati tiba-tiba Bilal angkat muka dan aku bertentang mata dengan dia.
            Gulp.
            Bilal senyum. Okey! Bilal angkat kening. Tak okey!
            Putus selera. Kepala jadi pening. Hati jadi sakit.
            Nasi di dalam pinggan aku tuang semula ke dalam bekasnya. Murni pandang aku pelik. “Tadi kata lapaq.”
            “Dah kenyang.”
            Kenyang tengok perangai Bilal tu Murni oi.
            “Aku balik dulu.”
            “Kiah!”
            Kaki laju meninggalkan Murni dan khemah itu. Sabarlah hati, sabar  banyak-banyak tau!


Sudah pukul empat petang. Lapar! Err... yang sebenarnya aku lapar sangat-sangat. Dah jatuh tahap kebulur. Sekejap lagi nak masuk asar, perut masih kosong. Nak masuk dapur, aku rasa malas pula tiba-tiba. Sudahnya, aku mengerekot sahaja di atas sofa menahan lapar!
            Sardisnya hari ini.
            Kempunan nak makan nasi orang kawin. Disajikan pula dengan tayangan perdana. Mengundang seribu satu rasa yang sangatlah tidak best! Grrr...
            Murni yang baru saja sampai, nampak lelah. Penat sangat ker? Gaya macam dia yang tukang havoc kenduri tu. “Rugi hang balik awai. Tambah lagi rugi, kambing masak kurma dia. Pergh!!! Terbaik!!!”
            Aku menjeling dengan ekor mata. “sakan hang pi makan kenduri. Aku ingatkan hang tumpang bersanding sama.” Perli aku mendatar.
            Murni ketawa nakal. “Terjumpalah pulak calon suami.” Arghhh, getik pulak aku rasa budak ni. Dia, kalau nak perangat hati aku memang tak agak-agak betul.
            Dari jauh aku dengar bunyi motosikal. Murni angkat-angkat kening. Kemudian dia terus bangun. “Nak masuk dulu. Hangat sungguh rini. Tu laki terchenta dah balik. Pi sambut.” Sempat Murni cubit pipi gebu aku. Tak sempat aku nak tepis tangan dia!
            Sakit kut!
            Bunyi enjin motosikal Bilal senyap. Alamak, nanti mesti Bilal naik. Takkan aku nak gaya sambut dia pula. Hati tengah panas ni. Apa lagi, mendecit aku ke dapur. Itu sahajalah yang aku nampak boleh membantu aku menenangkan hati aku ketika ini.
            Minum air sejuk!
            Untuk menyejukkan hati aku!
            Suara Bilal memberi salam aku buat-buat tak dengar. Boleh terbayang lagi muka Bilal yang angkat-angkat kening dekat aku. Geram sungguhlah. Tiba-tiba aku teringat, malam ni Bilal ajak balik rumah dia.
            Malam ni aku nak tidur sini.
            Padan muka Bilal!      
            “Awal balik. Kenapa tak tunggu saya?” Rupanya Bilal masuk ke dapur dulu. Aku ingatkan dia naik ke pintu depan. Haila, salah tempat nak melepaskan rajuk nih.
            ‘Habibti...”
            “Buat apa nak tunggu. Bukannya saya boleh tumpang bersanding pun.” Selaku agak tegas.
            “Cemburu?”
            Huh, Bilal kalau bab nak meneka memang juara!
            “Cemburu tu tandanya sayang.”
            Aku mencemik. “Tak.” Dari hujung mata aku nampak bibir Bilal yang tersungging sengih. Suka nampak dia mengenakan aku. Silap haribulan, ada yang kena tidur peluk Jenab aje malam ni.
            Krik... krik... perutku berbunyi. Mulalah aku rasa malu. Bilal dengar perut aku yang berhiphop campur zapin.
            “Kesian isteri saya, lapar ye. Ini ada lauk kenduri. Aku mengerling satu bungkusan plastik merah di atas meja makan. Tanpa niat mahu menyentuh ya.
            “Kenduri tadi? Tak nak.”
            “Abis, takkan habibti tak nak makan. Jatuh sakit nanti?”
            Aku buat-buat gaya memikir. Jari dibawa mengetuk dagu. Kemudian, bibir mula herot dengan idea bertanduk. “Saya nak makan Tokey Kambing Tergolek, boleh?”
            Muka Bilal speechless. “Haah?!”
            “Eh, silap pulak. Kambing Golek.”
            Bilal garu kepala, “Mana nak cari petang-petang ni. Pasar malam dah lepas.”
            Aku bangun dan membawa gelas ke sinki. Cuci dan letak pada raknya. Aku kalih dan kenyit mata pada Bilal sekali.
            “Dekat hujung kampung ada satu kandang kambing. Setakat sekor. Kalau dapat Jenab pun okey jugak. Kasi golek cukup-cukup. Alah, Jenab sekor je. Tak luak pun. Dapat pahala tau menyukakan hati isteri.”
            Aku sempat tepuk bahu Bilal sebelum berlalu menuju ke dalam bilik dengan hati yang menggeletik rasa nak ketawa berguling-guling.
            Pilih Bilal, pilih jangan tak pilih.
            Antara Jenab dengan Kiah, mana satu pilihan hatimu Bilal!





Bab 25


Hari kedua, aku mogok dengan Bilal. Dalam rajuk tu aku tertunggu juga Bilal datang memujuk. Dari subuh sampai ke maghrib, akhirnya aku yang hampa sendiri. Kata Abang Burn, Bilal sibuk di kandang kambing. Ada urusan jual beli ternakan.
            Habis tu, urusan hati aku?
            Dia dah jual cinta dia, aku beli dengan sayang. Kemudian, dia tak sign kad jaminan!
            Penat bertunggu sampaikan aku tertidur-tidur. Sedar sahaja Murni kejutkan aku untuk solat maghrib. Sedih juga sudah berapa waktu solat aku sendiri. Rindu nak berjemaah dengan Bilal.
            Cengeng pulak Kiah ni!
            Sebenarnya aku main-main saja bab nak makan kambing golek tu. Lagi berniat nak mengusik bila aku petik nama Jenab. Gila kut nak golekkan Jenab yang manja tu. Kesayangan Bilal kut. Masalahnya tokey kambing tu terus balik rumah dia, langsung tak pujuk dengan alternatif lain.
            Mana tau, ada kambing lain ker yang boleh jadi korban untuk digolekkan!
            Nan hado.
            “Puan Kiah, bangun. Semayang.”
            Lambat-lambat aku bangun dari katil. Pintu yang tidak berkunci jadi Murni terjah saja je. Padahal niat tak kunci supaya senang Bilal masuk! Haila Kiah. Kronik penyakit hang ni.
            “Malam ni nak tidoq sini lagi la.”
            “Kelai dengan Bilal ka?”
            Aku angkat bahu. Pap, lengan aku kena libas dengan sejadah Murni. “Apa?” Ternaik suara sebab terkejutkan.
            Murni pasang sengih dah, “Kami nak pi makan kambing golek ni. Hang tak mau pi ka?” Bulat mata aku dengar perkataan kambing golek. Siapa ajak? Kenapa tak ajak aku pun?
            Kepala yang tidak gatal, aku garu. “Dah-dah, jangan nak pikiaq banyak sangat. Lani hang pi mandi dulu. Bagi segaq. Bagi betui sikit otak hang. Ambik ayak semayang. Aku tunggu ni, kita berjemaah.”
            “Bilal kata lepas maghrib. Hang lekaih la.”
            Baiklah, Bilal golekkan kambing rupanya. Tak ajak aku pun! Kecik hati dah. Mamai-mamai tu aku capai tuala yang tersangkut. Dalam hati tengah dok bebel-bebelkan si Bilal, “Ouch”
            Sejak bila bilik air ada pintu?
            Aku gosok dahi yang terantuk dengan pintu bilik air. “Pintu bilik ayak tu tak pernah kunci. Seumuq hidup aku, tak pernah lagi la langgaq pintu dia. Nala punya besaq.
            “Diamlah hang!” marahku dalam sebal.
            Murni julingkan mata, “Tu la, Allah bayaq cash. Merajuk tah apa-apa dengan laki, kemudian tu dok mengata laki lagi. Padan muka.”
            Aku kalih dan bercekak pinggang. Rasa nak kunyah Murni!
            “Hang kan...”
            “Murni! Kiah! Maghrib!”
            Sama-sama terdiam bila terdengar suara Abang Burn sudah menjerit dari laman. Selalu begitulah, bila aku dengan Murni bertekak bagai nak rak. Tukang pelerai adalah Abang Burn.
            Aku bagi amaran senyap pada Murni. Harap dia faham. Angin aku masih bersatus kencang-kencang dekat Bilal. Tiba-tiba hati dipagut satu rasa;
            Betulkah ada cinta di hati Bilal di saat Bilal Cuma perlu memainkan peranan sebagai suami tanpa cinta sahaja sepanjang tempoh pernikahan ini.
            Itu saja!


Aku tarik nafas dan melepaskannya dengan perlahan. Wangi betul bau kambing yang tengah bergolek atas bara api, nun jauh di sana. Kaki aku yang terheret kian perlahan langkahnya. Tiba-tiba Murni tarik lengan aku, “La, hang ni pasai pa. Slow sangat. Kata nak makan kambing golekkan?”
            Aku ketap bibir. Murni ni tone suara dia tak boleh nak diperbetulkan bagi perlahan sikit agaknya. Dia tak faham agaknya situasi aku. Datang tanpa jemputan, tahu! Dibuatnya tengah dok mengadap kambing tergolek itu, Bilal buat ayat makan dalam tujuh tingkat, memang aku balik rumah tanpa salam.
            “Kiah!”
            Aku tersentak. “Hang jalan dulu. “
            Murni buat perangai mengada pulak. “Hang jangan nak kecoh la. Sat lagi aku sampai la.”
            Murni mencemik. “Ikut hangla. Lambat sampai, kambing tinggai rangka, hang regihlah rangka tu na.”
            Dalam hati aku sudah berura-ura mahu punggai budak Murni ni dengan batu tepi jalan!
            Akhirnya, aku sampai juga dekat pondok rehat Raudhahtul Falah. Berdiri di tepi pondok rehat saja. Abang Burn dengan Murni memang tunjuk aksi makan tak pandang belakang. Sempat aku memanjangkan leher. Whoaa, ada gravy siap dengan salad. Lengkap! Macam barbeku aje gayanya. Siap ada unggun api lagi.
            Yang tak ada adalah puak Indian buat tarian gelek hentak lembing gaya karnibal!
            Jenabkah itu yang sedang digolekkan sampai berkilat?
Tiba-tiba aku terfikir, tak ke sardisnya bila bakar dan golekkan kawan-kawan kambing itu di depan mata mereka sendiri. Kalau aku, memang sebulan hilang selera agaknya tu.         
Kesian Jenab, Kiah minta maaf ya.
Moga tenang dalam dirimu menjadi santapan manusia.
Aku berpaling walaupun Jenab Golek tu nampak seksi.
Telan air liur lagi. Aku ramas hujung selendang.
Muktamad, balik aje la!
Aku berundur setapak demi setapak. Dan tiba-tiba sahaja menjerit kecil bila kepala terlanggar sesuatu yang agak kenyal dan sedap bila terantuk dekat kepala itu. “Oi tuan kambing tergolek!”
Betul, aku memang tergolek. Bukan atas lantai tapi atas sesuatu yang ala-ala tilam Dunlop. Tertanya sendiri, aku jatuh atas apa ni agaknya? Tangan sibuk meraba. Sibuk menekan itu ini. Dan terhenti sebaik sahaja telinga menangkap suara desah nafas manusia.
“Habibti, kalau nak ajak golek-golek pun tunggu dekat rumah.”
Gulp, suara Bilal. “Wildan?”
Tangan jadi kaku. “Saya memang nak peluk habibti ni. Tapi bukan dekat sini. Tak manis.”
Terasa berbahang muka aku. Panas sejuk silih berganti.
“Kiah!”
“Bilal!”
Suara Abang Burn dengan Murni memanggil kami kian mendekat. Dengan cahaya lampu suluh yang meliar ke sana ke sini. Kalaulah tertangkap memang habislah aku. Kena gula-gula pasir tujuh kampitlah jawabnya.
Cepat sahaja aku bangun. Tapi, Bilal terlebih dahulu merentap tangan aku sampai aku terjatuh kembali atas badannya. Aku mendengus marah. Terus aku bangun. Membetulkan letak baju pada badan.
“Kiah, hang...”
Suara Murni yang terkejut. Cahaya lampu tersuluh pada muka aku.
Dan cahaya itu terkalih pula Bilal yang tegak berdiri di sebelah aku. Bila pula mamat ni bangun? “Astaga Bilal... hangpa ni...”
Ayat Murni sekerat saja. Bersambung dengan riak mukanya yang sengih jahat  pada aku.
“Main golek-golek ka?”
Gawat. Kecohla aku tujuh keturunan.
“Bilik tu tak cukup muat ka nak golek-golek?”

Sungguh, rasa nak cari cili merah sekarang!

Monday, April 13, 2015

MISI KIAH MENCARI CINTA 21, 22 & 23

Bab 21


Selesai berwuduk aku keluar daripada bilik air sambil mata melingas mencari kalau-kalau ada tetamu lain yang bersidang di dalam bilik ini. Fuh, lega rasanya bila tahu bilik ini kosong. Sama seperti sebelum aku masuk bilik air.
            Mata mengerling jam di dinding. Sudah pukul 3.30 petang. Ya Allah, lewat pula hari ini untuk solat Zuhur. Aku capai telekung dan sejadah. Hanya sempat hampar sejadah kemudian aku terduduk di atas katil yang bersarung indah.
            Mata aku pejamkan rapat. Penatnya ya Tuhan. Sekadar kenduri doa selamat bagi meraikan pernikahan aku dan Bilal tapi bila tengok jemputan, wah...serupa kenduri kawin aje. Penatnya, Tuhan saja yang tau.
            Bilal?
            Entah, aku sendiri pun tidak tahu dia ke mana. Tahu-tahu saja hilang. Bila tanya Abang Burn, katanya tengah sibuk cucikan kawah gulai. Eh? Tang mana kawah tu akupun tak pasti. Yang aku tahu, aku penat sangat. Dan aku rasa nak baring-baring, golek-golek saja atas katil ini. Sorang-sorang!
            “Assalamualaikum.”
            Tubuh yang hampir nak mendarat atas tilam terus tegak sebaik sahaja suara lelaki memberi salam dan pintu bilik dikuak dari luar. Gulp, orang tua-tua kata panjang umur ya. Pantang sebut, datang terus.
            Aku betulkan duduk.”Penat?” tanyaku sebaik sahaja lelaki yang sudah bergelar suami itu melabuhkan duduk di sebelah aku di atas katil. Sempat mata aku mengerling, nampak lencun baju putih apeknya tu. Betullah kut gamaknya dia cuci kawah gulai!
            “Baru nak solat atau belum?”
            Matanya tepat pada sejadah yang terhampar. Aku senyum nipis dan tangan laju menyarungkan telekung. Lain macam soalan. Dalam kepala sudah membayangkan yang bukan-bukan. Aduhai Kiah!
            Terus badan tegak, “Baru nak solat.”
            Aku melangkah ke ruangan yang sudah ada sejadah itu. Jantung berdengup dengan kadar yang jauh lebih biasa. Baik aku cepat-cepat angkat takbir.
            “Tunggu, kita solat berjemaah.”
            Tak jadi angkat takbir. “Awak, tak mandi lagi kan? Kiah solat dululah ye.”
            “Solat berjemaah tu kan lebih elok. Pahala berkali ganda. Nak-nak dengan suami isteri.” Baiklah, baiklah... Kenapa terlupa yang aku kawin ini adalah Muazzin Surau ya.
            Aku garu kepala yang tidak gatal. “Err... nanti Kiah nak turun bawah. Ada kerja nak buat. Lagipun Kiah dah siap-siap berwuduk dan pakai telekung ni...”
            Belum sempat habis ayat lagi, Bilal sudah berdiri di hadapan aku. Arghh sudah!
            Aku angkat muka. Nampak wajah basah Bilal dengan peluh. Tapi, tetap nampak err kacak. Eh? Angau pulak ker Puan Kiah? Bilal pegang kedua-dua bahu aku.
            “Seronok tau buat perkara berjemaah ni.”
            Aku telan air liur. Suara Bilal terasa lunak menyapa telinga. Tapi dalam pada masa yang sama buat aku rasa cering bulu roma. “Untuk apa kawin kalau dapat pahala yang sama serupa dengan orang tak kawin.”
            Aku dihambat resah pula. Lain macam saja ayat-ayat Bilal. Ni, dalam kepala dah macam-macam yang aku bayangkan. Bilal masih tekun merenung wajah aku. “Hilang penat bila tengok wajah isteri. Itu antara hikmah sebuah perkahwinan.”
            Tazkirah sebelum asar ker ni Encik Bilal?
            “Err... sekejap lagi, azan Asar. Kang dua-dua tak sempat nak...”
            Cup!
            Aku tergamam. Terasa basah pipi kanan aku. Bilal mencapai tuala di ampai dan dia meloloskan diri ke dalam bilik air. Meninggalkan aku yang masih terasa di awang-awangan. Bilal buat apa tadi? Tangan naik meraba pipi sendiri.
            “Wuduk dah batal tu. Kalau solat pun memang tak sah. Tunggu saya mandi dulu. Nanti boleh ambil wuduk lain.” Dari dalam bilik air, aku dengar suara Bilal.
            Nafas dihela panjang. Kena cium dengan Bilal?
            Sikit lagi, jantung nak luruh.
            “Tapi, kalau nak tumpang ambil wuduk dan mandi sama dengan saya pun boleh. Bilik air ni muat untuk dua orang.”
            Aku ketap gigi, geram! Bilal guna taktik kotor. Sayup-sayup aku dengar suara Bilal mengalunkan lagu Inteam, Kasihmu Amanahku. Aku sudah tepuk dahi.


Tahu-tahu sahaja azan maghrib sebaik sahaja aku mencelikkan mata. Masih dalam keadaan bertelekung aku berbaring di atas katil. Di sebelah aku kosong. Seingat aku tadi selepas solat Asar, Bilal tumpang letakkan kepala di atas ribaan aku.
            Jangan tanya reaksi aku ya, sikit lagi aku rasa mahu terputus nyawa. Bilal pejamkan mata, katanya sekadar mahu melepaskan lelah. Penat sangatlah tu. Nak ditolak kepala yang memang elok landing atas riba, takut Bilal kecik hati.
            Baru menikah tak sampai satu hari, dah pandai nak tolak-tolak kepala suami sendiri. Jangan sampai malaikat pun tolak mnarkah aku untuk jadi isteri solehah. Aku yang tersandar pada katil alih-alih terlelap jugak.
            Tapi, macamana sampai boleh terbaring elok atas katil?
            Err... Aku bangun dan naik sendiri atas katil? Tapi masalahnya aku tak ingat pun. Dah tu? Jangan-jangan, Bilal yang angkat!
            Erk, tangan menerkup mulut. Bilal angkat aku?
            Sah, aku tidur mati! Mujur Bilal angkat saja, kalau ada lain-lain aktiviti? Memang rezeki Bilal namanya tu.
            Malunya...


Solat maghrib aku berjemaah dengan Murni saja. Bilal lesap entah ke mana. Selesai solat, aku masuk ke dalam bilik. Takkan Bilal merajuk sebab aku tak layan dia petang tadi. Sebab, antara yang aku ingat, Bilal minta aku urut bahu dia. Belum sempat urut, aku terlelap.
            Malam pertama sebagai suami isteri, dan Bilal hilang. Dari maghrib membawa ke Insya. Batang hidung Bilal langsung tak nampak pun. Aku mula jadi serba tidak kena. Nak tanya Opah atau Baba, memang boleh mengundang soalan yang tak mampu untuk aku jawab.
            Nak tanya Abang Burn?
            Akal dan hati bersetuju. Terus aku menyarungkan tudung dan keluar dari bilik. Mata mencari susuk tubuh Abang Burn di ruang tamu. Bertembung pandang dengan Baba dan Opah, aku sekadar melempar senyum.
            “Oii cik kak, cari siapa?”
            Aku kalih kanan. Nampak Murni sedang melipat sejadah. Aku meloloskan tubuh ke dalam bilik Murni. “Nampak...”
            Perkataan Bilal tu tak terkeluar. Muka terkulat-kulat sebab rasa macam tertelan ayat sendiri. “Mana Abang Burn?”
            Murni pandang aku pelik. “Bukan hang nak tanya mana Bilal?”
            Aku sengih tawar. Jari naik mengelus leher sendiri. “Hang buat apa sampai Bilal lari?” Aku nampak sengih nakal Murni. Adoi.
            “Hang jangan nak macam-macam. Ingat, Bilal tu dah sah jadi suami hang. Sakit kat hati dia, memang sakit hang kat sana.”
            Aduh, Murni pula bagi tazkirah. Aku capai kunci vespa. Misi Kiah Mencari Suami pulak jadinya malam ni.
            “Hang nak pi mana?”
            ‘Cari laki aku la.”
            Baru nak melaju langkah, “Sayang jugak hang kat Bilal na.”
            Aku memutarkan badan, “Baik aku sayang laki sendiri dari sayang laki orang.”
            Senyum Murni meleret. “Terbaik Kiah!”
            “Aku rasa Bilal pi cari Saleha tu.” Erk, bulat mata aku mendengar nama Saleha itu. Siapa Saleha pulak? Aku bertanya dengan pandangan mata kepada Murni.
            “Skandal alam Bilal. Tunggu masa nak beranak aje tu. Zap, jantunng rasa nak gugur. Cepat aje menghayun langkah. Hati rasa panas pulak. “Kiah... Kiah!” suara Murni aku buat tak dengar.
            Sanggup tinggalkan aku demi Saleha?
            Vespa berasap bila aku main-mainkan press minyak. Hailah Bilal, malam lain nak hilang tak boleh ker? Kut iyer nak sangat jumpa Saleha tu, tak boleh bawak bersabar ker? Kenapa mesti malam pertama kita? Awak tahu tak, saya ni penat sangat. Nak rehat. Dah tak fasal-fasal kena keluar cari awak.
            Bebel-bebel aku akhirnya hilang tenggelam dek arus angin malam.


Bulat mata aku sebaik sahaja terpandang Honda C70 elok terpakir di Raudhatul Falah. Sini? Aku melepaskan lelah. Banyak-banyak tempat, kenapa mesti dekat kandang kambing jugak tempat Bilal nak membawa diri.
            “Eh, Kiah buat apa?” Hampir terlepas vespa dari tangan, namun sempat Bilal memegangnya semula. Aku mengeluh penat.
            Bilal memandang aku pelik. “Awak buat apa kat sini?”
            “Awak tu cari saya buat apa?”
            Soalan aku dijawab dengan soalan dia. Penat lagu ni Encik Bilal oi.
            “Awak lari dari rumah, penat saya nak jawab dengan Opah dengan baba.”
            Bibir Bilal tersenyum nipis. Dia ingat lawak agaknya.Tak lawaklah, lari tinggalkan isteri malam pertama menikah. Ingat drama ker apa?
            “Ada hal.”
            “Sini?” tanyaku dengan riak terkejut. Bilal angguk. Aku garu kepala.
            “Hal apa?”
            “Saleha...”
            Mata yang layu jadi segar! “Saleha?”
            “Bilal, cepat... Tengok Saleha ni!”
            Abang Burn nampak terkejut bila nampak aku ada dekat sebelah Bilal. “Kiah...”
            “Dah ker?”
            Abang Burn muka cemas. Dah kenapa pulak sebab Bilal masih lagi beriak tenang.
            “Belum. Sangkut rasanya tu.”
            Tanpa pamitan, Bilal dan Abang Burn berlari-lari menuju ke arah dalam Raudhatul Falah yang samar-samar dengan lampu kalimantang. Meninggalkan aku yang terkebil-kebil cuba untuk memahamkan situasi.
            Saleha?
            Skandal mana pulak ni? Arghhh... ini yang rasa nak marah ni!





Bab 22


Pap! Aku tepuk lengan yang kena gigit dek nyamuk. Kiri kanan aku rasa macam seangkatan nyamuk datang serang aku. Darah manis eh? Sekejap aku tepis, lepas tu kemudiannya aku garu pula. Haih.
            Agak-agaknya dah segelen kut darah aku kena sedut dengan nyamuk ni. “awak, nyamuk banyaklah.” Aku cuit bahu Bilal yang sedang tekun memerhatikan Saleha.
            “Push lagi Saleha. Push lagi!”
            Menemankan Bilal dengan sukarela di dalam kandang kambing ini sementelah Abang Burn telah keluar mendapatkan bantuan veteriner apabila dilihat Saleha nampak payah untuk beranak. Terjebak aku jadi penonton setia!
            Live show childbirth of Saleha!
            “Kaki nampak. Kesian hang Saleha. Songsang, sabaq sat na. Sat lagi Burn datang dengan doktor.”
            “Awak, dia faham ker awak suruh push tu?” soalan agak sengal dari aku membuatkan Bilal terjongkit keningnya. Err, salah soalan eh?
            Bilal usap kepala Saleha dengan penuh kasih sayang yang tertumpah. Buat aku melongo sendiri. Sayang betul Bilal dengan Saleha. Sama sayang dengan Jenab. Err, aku ni nak duduk celah mana yer? Rasa macam kena campak jauh-jauh aje.
            “Adoi!”
            “Ya Allah!”
            Aku menggosok peha yang terasa pedih. Bulat mata memandang Saleha yang berhempas pulas dalam usaha melahirkan anaknya. Bilal mendapatkan aku yang kena terajang dengan kaki Saleha hingga jatuh terjelepuk.
            “Okey tak?”
            Okey tak kalau time ni aku nak buat-buat sakit sangat. Atau terus pengsan ker? Oii makcik, agak-agaklah kut. Depan Saleha tu, mau kena flying kick kali kedua kejap lagi!
            Saleha sudah tidak keruan aku nampak. Bilal kalih pada Saleha kesayangan dia semula. Aku menelan air liur. Saleha meneran anaknya, depan mata aku! Masa ini aku diserbu rasa pening dan loya tekak. Rasa nak tumbang bila nampak satu demi satu adegan anak Saleha keluar!
            “Alhamdulillah...”
            Bilal meraup muka dan kalih memandang aku. “Saleha dah selamat. Isteri saya bila?”
            Aku yang tengah pening-pening memang tayang muka blur ajelah. Nampak Bilal tidak kekok memegang anak kambing yang baru lahir itu. Sungguh, gaya kebapaan!
            “Lagi sembilan bulan sepuluh hari, boleh tak saya nak timang anak saya sendiri macam ni?” Bilal bertanya tanpa memandang aku. Timang anak sendiri? Darah menyerbu kepala dan ada sesuatu yang sedang menunggu masa sahaja untuk dikeluarkan dekat tekak.
            “Malam pertama pun awak lari.”
            Sempat lagi aku menjawab dalam tangan mengurut kepala yang mula rasa berputar-putar.
            “Nak rasmi malam pertama di sini ker?”
Gulp, bulat mata aku. Adoi, direct benar ayat encik suami yang sorang ni.
“Kiah, raudhatul falah ni ada pondok rehat yang selesa. Tu kat belakang.” Huh, baik betul usul Bilal. Tapi, aku rasa dah tak  mampu nak tahan diri. Sikit lagi, kalau ada ayat-ayat luar alam dari Bilal, memang keluar terus gamaknya apa yang ditahan.
Anak Saleha diletakkan elok dekat dengan ibunya. Kemudian Bilal kalih dan memandang aku. “Jom!”
“Haah?! Pergi mana?”
Bilal mula senyum nakal. Pertama kali aku nampak senyum Bilal semacam itu. Dah macam senyum orang miang keladi. Argh sudah!
“Pondok rehat atau balik rumah?” Dia senyum lagi macam tu. Memanglah seksi tapi sekarang aku nampak senyum tu dah jadi ala kambing jantan miang nak mengurat Saleha!
“Kiah...” Lunak suara Bilal tapi kedengaran mengerikan!
 Aku? Memang tak boleh tahan.
Uwek!
“Kiah!”
Penuh baju Bilal dengan sisa muntah aku. Tubuh mula longlai tapi mujur Bilal sempat merangkul aku daripada jatuh ke lantai kandang. Aku pandang Bilal lemah, kan aku dah kata, jangan cakap ayat miang macam tu.
Merasa jugak kena dukung dengan Bilal sampai ke pondok rehat. Bolehlah aku feeling macam filem hindustan tu. Adoi!
“Sorry Kiah... saya nak ajak awak solat Insya berjemaah dengan saya aje.” Barulah nampak muka serba salah Bilal. Dalam hati aku, memang rasa nak gelak golek-golek.
Mata buat-buat layu lagi.”Kiah nak tidur sini? Kalau tak larat, kita tidur sini ajelah.”
Gulp, celik terus mata aku. Tidur sini? Terus terbayang kata-kata usikan Bilal tadi. Nampak gaya macam boleh jadi kenyataan ajekan. Bilal sudah bertukar baju. Baru aku tahu, ada almari pakaian dekat sini.
Dengan mata yang kecik, sempat aku mengintai Bilal. Err, siap dengan baju tee dan berkain pelekat. Nampak membahayakan emosi dan tentunya fizikal aku. Jadi?
“Saya dah sihat, jom kita balik.”
Terkulat-kulat Bilal memandang aku yang tegak berdiri. Tangannya mengelus leher. Aku nampak Bilal sembunyi senyum. “Takut rupanya yer.” Gumam Bilal perlahan.
Hisy, ada jugak Honda C70 tu kena pancit dek aku ni karang!
            “Tak nak tidur sini?”
            Laju aku geleng. Bahaya! Jangan cari pasal.
            “Jom!”
            Jangan nak jom sangatlah inche suami. Setiap kali Bilal sebut jom, jantung aku bagaikan nak luruh dek terkejut macam kena renjetan elektrik. Kalau betul ‘jom’ yang Bilal maksudkan tu... Aku pejamkan mata. Mulalah terbayang pelik-pelik. Aduh!
            Ada satu kucupan singgah di dahi. Rasa bibirnya basah dan dilimpahi dengan rasa bahagia. Perasaan jadi tenteram selama bibir itu melekap pada dahi aku.
            “Kita solat Insya dulu. Kemudian baru kita balik.”
            Aku tampar pipi sendiri. Kena pukau dengan Bilal ker tadi?


Dinihari jugak aku dengan Bilal sampai dekat rumah Opah Midah. Naik Honda C70 saja. Vespa antik tu Bilal letakkan sahaja di Raudhahtul Falah. Dia tak izinkan aku bawa balik. Risau dengan aku yang tiba-tiba saja badan panas. Dengan pening-pening yang masih ada, biarpun sudah berkurang.
            Opah dengan Baba duduk di beranda. Hal di kandang, Abang Burn tolong ambil alih dengan veteriner yang datang untuk melihat keadaan Saleha.
            Satu masalah yang agak besar bila aku kena naik Honda C70. Nak naik dengan Bilal. Terketar-ketar juga badan. Tangan ni aku letak dengan hati-hati pada bahu Bilal. Sampai kena tegur dengan Bilal supaya alihkan tangan aku dekat pinggang dia.
            Masa tu memang pucat muka aku!
            Aku pernah bawa motosikal jauh lebih berat dari Honda C70. Lagi laju. Itu naik seorang. Bila naik dengan Bilal, lain ceritanya.
            “Tangan Kiah dekat pinggang saya.”
            Aku buat-buat tak dengar. Kemudian aku perasan Bilal mencapai tangan aku dan membawanya ke pinggang.
            “Peluk sajalah Kiah. Dah halal pun.”
            Bilal tahu aku teragak-agak mahu memegang pinggangnya. “Tak peluk tak boleh?” Bisikku pada Bilal.
            “saya takut Kiah tercicir aje kat tengah jalan.”
            Cis, nak sangat aku peluk dia ke apa?
            Mujurlah selamat juga sampai. Memang tak tercicir di tengah jalan sebab aku peluk Bilal. Tapi... macam best pulak!
            “Kiah, pergi masuk. Lewat sangat dah ni. Demam sat lagi.”
            Aku senyum tawar saja. Bilal sudah berlalu ke bawah rumah. Mahu meletakkan motornya. Opah senyum-senyum dengan aku.
            Aku masuk ke dalam rumah, bertembung dengan Murni yang sedang membawa komputer riba. “Nak ke mana?”
            “Cari line. Hang dari mana?”
            “Kandang kambing.” Jawabku dengan tangan menutup mulut yang menguap.
            Sempat aku nampak Murni sengih nakal. “Ai, cari laki sampai kandang kambing ka?”
            Cis, kutuk aku la tu. Sabar Kiah.
            “Aku ingatkan selamatlah hang kat sana.”
            Pap, aku tampar lengan Murni. “Apa selamat-selamat?”
            “La, selamat tidoq sana la. Lagipun dah lewat. Mana tau kut hang penat jadi bidan Saleha. Tidoq sana teruih. Hang ingat selamat apa?”
            Aku ketap bibir. Murni ni saja aje kan? Eeei, menonong aku berjalan masuk ke dalam bilik. Meninggalkan Murni yang mula ketawa mengusik.
            Aku nampak katil saja! Nak gelakpun gelaklah Murni oi.





Bab 23


Selimut yang agak tebal itu aku tarik hingga menutup seluruh badan. Rasa sejuk yang melampau tapi berbahang ya rabbi dalam badan. Sekejap rasa macam dekat dalam oven pembakar dan sekejap pula rasa macam dalam deep freezer!
            Demam!
            Pakej; sakit sendi satu badan.
            Dan yang paling menyakitkan hati bila Murni perli, “Semalam menikah, hari ni demam. Manja.” Dia ingat aku ni request sangat nak demam. Cerita macam boleh minta demam tu datang bila. Haih.
            Bila aku celik mata saja, kat sebelah dah tak ada orang. Tak ada adegan dalam novel mahupun drama korea bagai, aku pun tak sempat ingat bila masa Bilal masuk dalam bilik ni. Tahu-tahu, ada yang tolong selimutkan aku.
            “Kiah.” Aku bukak mata yang terasa pedih. Nampak seseorang lengkap bergaya dengan baju melayu dan kain pelekat. Aiyooh, apa pasal nampak macam model tengah peraga baju melayu? Mata aku gosok kasar.
            So sexy! Baju melayu dengan kain sarung pelekat tu seksi okey pada mata aku. Pagi-pagi cuci mata yer Kiah.
            “Kiah. Demam ni. Dah solat belum?”
            Dang! Bengong! Demam punya fasal, otak aku mula nak merapu tak tentu hala. Terasa sejuk telapak tangan Bilal yang diletakkan atas dahi aku. “Panas.”
            Selimut yang aku pakai, ditarik dan diletakkan ke tepi.
            “Demam mana boleh nak selimut badan. Macamana panas nak keluar.” Bilal sudah mula membebel.
            “Sejuk.” Selaku sambil mengerekot tubuh.
            Bilal menarik nafas. “Saya jelumkan kepala. Tunggu sat.”
            Bila nampak Bilal terus menarik baju melayu yang dipakai, bulat mata aku. Memanglah aku pernah nampak separuh aje badan dia masa nak bersihkan luka hari tu, tapi yang sekarang ni. Aku mengecilkan mata. Nampak ada parut lebih kurang sejengkal betul-betul dekat perut.
Parut akibat kena rodok dengan pisau rambo demi menyelamatkan aku. Phlew, hindustan sangat!
Alahai Kiah, bukan tak biasa kan dengan tayangan perdana. Nak-nak zaman aku rancak jadi model. Jangan cakaplah berapa packs semua, siapa tak tahan iman memang boleh jatuh tergolek-golek. Aku? Selalunya di mana aku bekerja, Deen akan menyelit. Walaupun bukan secara tak rasmi, tapi Deen akan pastikan juga dia ada di situ. Mujurlah ada Deen, dan aku pun tak boleh jamin yang aku takkan hanyut!
            Dugaan betul masa tu, kalau tak pandai jaga diri memang sama je model hijabista atau model baju tak cukup kain.
            “Kiah, fikir apa tu?”
            Erk, aku tersentak. Bilal sudah lengkap berpakaian. Terkebil-kebil mata aku memandang. Bilal ker ni? Dengan tee berjenama dan seluar khakis, sebijik macam model. Lain benar rupanya.
            “Awak ni macam model.” Laju bibir buat ayat penyata dengan suara serak!
            Bibir Bilal menyengih, “Kita tak kenal lagi kan. Nanti-nanti kita kenal ya.” Bibirnya seperti semalam, singgah pada dahi aku.
            “Kita ada banyak masa untuk saling mengenali.”
            Gulp,  ada mata terus terpandang laci. Tempat aku menyimpan sampul surat berwarna coklat. Kita tak banyak masa, Bilal! Jawabku di dalam hati.


Bila terasa basah kepala, aku terjaga. Mungkin sebab rasa sejuk yang mengalir ke serata kepala. Nampak Bilal dengan muka seriusnya. Tangan ligat menjelum ke dalam besen di sebelah aku.
            “Air apa tu?” tanyaku perlahan.
            Bilal menjelum lagi. Tiada gaya dia mahu menjawab. “Awak...”
            Bilal tunak memandang aku dengan satu pandangan yang sukar untuk aku tafsirkan. Tadi elok saja buat ayat beli jiwa segala, ni yang tayang muka pembunuh jiwa kenapa pula.
            “Saya ni suami Kiah atau dia?”
            Dia? Berkerut dahi aku. Siapa dia tu?
            “Bila saya dah akad, maknanya awak tanggungjawab saya sepenuhnya.”
            “Awak, kenapa yang marah sangat ni?” Kepala yang baru rasa nak sihat, mula terasa berputar-putar semula.
            Bilal mendengus, tangan mengambil besen itu dia terus berlalu pergi. Eh?


No panadol. No klinik. Yang ada adalah air ramasan daun bunga raya yang dilumur pada kepala aku! Tapi memang rasa sejuk sahaja kepala. Badanpun kurang panasnya.           Tangan mencapai telefon pintar, mencari nombor yang perlu aku hubungi. Sebaik sahaja talian bersambut, “Nak Deen.” Rengekku dengan manja. Hati yang berlibang libu kerana demam kemudian Bilal marah-marah tanpa sebab. Rapuh sangat jiwa aku masa sekarang. Inilah masanya aku perlukan Deen!
            Bukannya aku tak tahu, Deen baru touch down dekat Paris semalam. Ada fesyen show sempena Tahun Melawat Malaysia. Aci tak kalau aku nak suruh Deen balik jumpa aku sekarang?
            Hati yang jahat; nak Deen, tak nak Bilal!
            Bilal marah-marah Kiah!
            Rasa itu nak aku adukan pada Deen.
            Deen di hujung talian ketawa halus, “Buat apa nak Deen, kan dah ada All... err... Bilal.”
            Aku mencemik, “Tak sama dengan Deen. Yang faham Kee Cuma Deen saja.” Aku seka air mata yang berlinang dekat hujung mata. Sungguh, kalau demam memang Deen yang akan jadi private doctor, nurse hatta chef untuk aku.
            Tapi sekarang?
            Bilal?
            Huh, mendongkol rasa geram dalam hati.
            “Lovely husband mana?”
            “Ulit Saleha beranak baru.”
            “Saleha?” tanya Deen dengan nada terkejut.
            “Kambinglah!” Demam ni pun sebab Saleha. Terkejut sebab tengok si Saleha tu beranak. Semuanya salah Bilal! Siap kena terajang lagi dengan Saleha tu. Eeei, ada jugak yang aku sembelih kambing buat masak kurma ni karang!
            Pecah tawa Deen. “Kee, takkan dengan kambing pun nak cari fasal. Kambing aje kut. Bukannya orang yang makan kambing.”
            Rasa macam ada asap yang keluar dari hidung, dari telinga dan kepala aku. Makin nakal Deen menggiat aku! Aku mogok suara. Talian terus aku matikan. Kemudian letak tepi, padan muka Deen!
            Tapi bila telefon tu berbunyi semula dan memang nama Deen yang naik, terus tak sampai hati. Lemah betullah. Lambat-lambat aku sambut juga panggilan itu. “Kee...”
            Aku diam, malas mahu menyahut. “Panas sangat ker badan tu?”
            Dalam diam aku mengagak, “39.”
            “Pergi mandi.” Deen, kalau aku demam dia suka suruh aku mandi. Berbelas kali mandi pun tak apa, kata dia. Supaya panas dalam badan boleh hilang.
            Aku mengerekot kesejukan. Selimut hilang. “Malas.”
            Deen mendesah nafas, “Deen, Kee nak makan bubur Campak-campak yang Deen selalu masakkan tu.” Mulalah aku merengek. Terbayang pula bubur Campak-campak Deen ala bubur lambuk tu.
            Itulah makanan rutin aku!
            Masalahnya Deen dekat Paris nun sana. Ingat belakang rumah opah ni? Nak mintak Bilal tolong buatkan? Huh, belum tentu dia nak. Itupun kalau dia terpaksa ‘nak’ belum tentu sesedap air tangan Deen.
            Aku menggentel hujung rambut, “Deen, baliklah.”
            Buat permintaan yang agak kurang rasional. Tahu dek Murni, memang tujuh tahun aku kena bahan.
            Deen menarik nafas, “Rehat. Tahulah Deen nak buat apa. Kee, pergi rehat.” Lembut tutur Deen buat hati aku disiram ketenangan.
            “Janji?”
            “Pernah ke Deen mungkir janji.”
            Setelah berbalas salam talian aku tamatkan. Aku terlentang merenung kipas siling yang laju berputar. Mata aku bawa pejam rapat-rapat. Perut memang lapar, tapi selera tertutup. Tidurlah Kiah, manalah tahu ada keajaiban berlaku.
            Celik-celik saja, Deen ada di depan mata!
            Atau, bubur campak-campak Deen itu wujud walau dalam mimpi.
            Jadilah...


Terasa ada yang menyentuh tubuh aku. Macam lama saja aku terlelap. “Kiah...” lunak suara itu memanggil buat aku rasa mahu mencelikkan mata. Tampang Bilal yang menyapa pandangan. Satu keluhan terbit tanpa sedar.
            Bilal sentuh dahi aku. Wajahnya sudah tidak seserius tadi. Sudah nampak aura tenang. Suara juga sudah berubah tonasi. “Lapar tak? Jom kita makan.” Pujuk Bilal dengan tangan yang merayap ke rambut aku.
            Laju aku geleng. Tubuh yang terasa sengal dan bisa sendi aku bawa mengiring. Selera sudah terbang ke Paris. Bisikan jahat; aku nak Deen, aku tak nak Bilal!
            Aku tahu Bilal bangun dan derap kakinya melangkah meninggalkan aku. Biarlah. Tadi bukan main lagi tak tentu fasal nak marah aku, sekarang baru nak pujuk balik. Err, tadi tu istilahnya pujuk ka?
            Entah, tak macam nak pujuk pun.
            Aku pejamkan mata lagi. Hidung mula digoda dengan satu bau yang automatik membuatkan perutku berbunyi dek kerana lapar. Bubur campak-campak Deen! Biar betul, takkan bubur tu Deen kurier dari Paris?
            “Jom, makan bubur ni. Jauh datang, dari Paris.”
            Lembut suara Bilal buat aku terus celik mata dan kalih mengadapnya. Ada mangkuk sederhana besar dan berasap nipis. Dahi aku kerutkan. “Bubur apa ni?” tanyaku dengan datar.
            Bibir Bilal merekah dengan senyum lagi. “Bubur kasih sayang dari seorang suami kepada seorang isteri.” Ayat beli jiwa lagi!
            Aku cuba bangun dan Bilal membantu aku bersandar pada kepala katil. “Kiah, maafkan...”
            “Laparlah.” Laju aku memangkas ayat Bilal. Entah kenapa bila Bilal minta maaf aku rasa lagi bersalah walaupun aku sendiri tak tahu apa salah aku. Aku tak suka orang minta maaf!
            Bilal mula menyuap aku, “Lain kali kalau nak mengigau, boleh tak tolong jangan sebut nama Deen.” Erk, tertelan bubur itu tanpa menghayatinya! Mengigau sebut nama Deen?
            Aku tepuk dahi. Macamanalah aku boleh lupa feel aku yang satu ni. Bila demam, suka meracau dan mengingau. Memang aku akan sebut nama Deen. Atau baba. Nampak gayanya aku dah tersebut Deen. Itu ker punca Bilal marah tadi?
            Suapan seterusnya, “Saya cemburu.”
            Uhuk... uhuk... Bilal sua air dan laju sahaja aku meneguknya. Aku pandang muka Bilal yang tidak beriak. Cemburu?
            “Sebenarnya...”
            “Takpe, saya dah tahu.” Suapan seterusnya. Hati-hati Kiah, Bilal suka buat ayat beli jiwa masa tengah makan. Selepas itu aku hanya diam saja. Menikmati bubur kasih sayang kaedahnya.
            Suapan yang kedua terakhir, “Lepas ni kalau mengingau, sebut nama Bilal saja tau.”
            Aku terkedu. Bibir menyengih tanpa rasa. “Kenapa tunjuk muka macam tu? Bubur tak sedap ke?”
            Aku geleng. Kalau tak sedap, tak adalah aku mampu habiskan sampai satu mangkuk. “Bubur ni betul awak yang masak?”
            Bilal hanya tersenyum tanpa jawapan.
            Bilal, sungguh awak cemburu ker? Sebab yang saya tahu, cemburu tu tandanya sayang. Awak dah mula sayangkan saya ker Bilal?
            Itulah soalan yang tidak mampu untuk aku tanyakan kepada Bilal!