Tuesday, May 26, 2015

Bab 6

Cukup seminggu aku bekerja semula. Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan lancar. Aku dengan staf yang lain, masing-masing sudah boleh menerima aku yang sekarang. Kata Kak Jamie, inilah hikmahnya atas apa yang terjadi. Kalau dulu, ramai yang tak suka dengan aku yang sombong entah apa-apa, sekarang ramai yang boleh bekerjasama dengan aku.
Sesekali aku keluar juga pergi mengikut Adli atau angah ke site visit tapak projek. Selalunya dengan angah. Dengan Adli sesekali saja itupun mesti ditemani dengan Angah juga. Emir? Memang taklah. Emir pandang aku pun tak nak. Cakap pun tak ada! 
Apa-apa hal berkaitan projek atau dokumen tender, semuanya dirujuk kepada angah atau Adli sahaja. Langsung tidak melibatkan aku. Hairan... Tapi bila aku suarakan kepada angah, katanya lebih baik aku belajar sedikit demi sedikit. 
Tapi, aku tak rasa begitu. Nak kata Emir marah dekat aku, sebab apa? Entahlah. Muka tu ketat seketatnya macam skru kena pulas dengan player! Haih... 
“Qeela...” suara Adli menarik aku dari cerita seminggu yang lepas. Aku pamer senyum. 
Adli geleng kepala perlahan, “Berangan apa tu? Ingatkan buah hati ke?”
Buah hati? Siapa? Emir... Hati buat lawak nampak gayanya. Tapi, kenapa nama itu yang terlintas? Mungkin sebab angah pernah bagi tahu yang aku pernah mengurat Emir. Aku yang dulu buat kerja tak semenggah. Mengurat mamat dingin ala freezer itu. Phlew... Kasi malu kaum betul namanya tu!
“Projek ni progress takat mana?”
Aku cuba mengalih topik. Malas nak cakap pasal hati ke perasaan ke jiwa raga bagai dengan Adli. Takut untuk memikirkan masa depan. Walau aku tahu, Adli cuba untuk bagi hint tentang sesuatu yang amat berkaitan dengan perasaan kepada aku. 
“Alhamdulillah, ikut jadual kerja. Sudah 65 peratus. Laporan tapak juga telah dihantar kepada Kementerian. Sekarang, kita tengah tunggu payment untuk invoice yang kita hantar dua minggu lepas.”
Aku bersandar. Penat tapi seronok. Ada lagi beberapa dokumen tender yang memerlukan aku belajar lagi. “Best kerja?”
Aku senyum. “Best.”
“Qeela banyak berubah. Sampaikan pakcik jaga tapak pun hairan. Mana pernah Aqeelah Hannah cemar high heel lima inci ke tapak projek.”
“Tu dulu. Sekarang mana saya pakai lima inci. Ni haa, ala bellerina cukup. Selesa kut.” Selaku sambil bibir muncung pada sepatu bertutup berwarna merah jambu elok tersarung pada kaki. Betullah kata Adli, dekat rumah memang ada koleksi deretan kasut bertumit tinggi pelbagai jenama. Sebut saja, semua ada.
Hanya mampu aku pandang dan geleng kepala. Saja nak aniayakan diri gamaknya Aqeela Hannah yang dulu. Lima inci kut. Kalau terpelecok, mau gantung kaki dekat hospital jawabnya. Heh.
“Qeela...”
Aku mengemaskan meja yang berselerak dengan segala jenis kertas putih yang berconteng. Angkat muka sambil tangan lipat menyusun. “Kenapa?”
“Jom, makan.”
Pelawa daripada Adli buat aku terhenti laku. Tangan mengelus leher, seperti kebiasaan apabila aku keliru sama ada mahu menerima ajakan itu ataupun menolak. Risau ada mata-mata yang kurang senang, kan tak best jadinya.
“Makwe Adli tak marah ke?”
Dia ketawa suka. Pelik sangat ker soalan aku?
“Makwe Adli ni kat depan ni. Cuba tanya, Qeela marah tak?” Ayatnya berbaur lucu namun aku terkesan sesuatu. Ahh, jangan fikir jauh sangat. Adli Cuma kawan sekerja. 
“Main-mainlah Adli ni.” Gumamku rendah. Mata puas memandang apabila meja kembali kemas dan bersih. 
“Sungguhlah... Adli tunggu Qeela lama ni. Dulu Qeela pernah tolak Adli sebab...”
“Okey, Qeela lapar. Jom makan.” Pangkas ayat syahdu Adli sebelum dia melalut buat aku tidak keruan. 
Aku tahu Adli berubah riak. Maaf Adli, Qeela tak mampu lagi nak fikir pasal hati dan perasaan. Macamana nak fikir semua tu kalau diri aku sendiri pun aku masih belum kenal lagi.
“Kalau macam tu, kita singgah dekat tapak projek Asyla 3. Adli ada benda nak ambil dengan staf kat sana. Kemudian kita pergi makan, boleh?”
Laju aku angguk. Projek Asyla 3, pembangunan kondo bertaraf lima bintang. Aku pernah tengok lakaran 3D. Sangat immpresive. Bila Adli mengajak, memang aku nak sangat tengok projek itu.
“Bila mesyuarat tapak?” Tanyaku sambil mengemaskan beg tangan yang tersangkut di bahu. Mujurlah hari ini tergerak hati mahu mengenakan seluar palazzo dengan blouse. Janji seluar. Mudah nak bergerak dekat tapak. Kalau baju kurung? Aku tak jamin aku akan balik pejabat dengan keadaan suci murni pakaian aku.
“Minggu depan. Nak join?”
“Nak. Bolehlah belajar lagi.”
“Agaknya bila nak belajar bercinta dengan Adli pulak?”
Gulp, tak sia-sia peluang yang ada betul mamat ni. Haih. Tahu saja nak cucuk jarum. Adli senyum. Haruslah dia tahu, aku takkan menjawab sebarang soalan berkaitan hati dan perasaan. Nasiblah ye. 
Tangannya mengeluarkan alat kawalan automatik dan menekannya. Honda Civic berwarna hitam berbunyi nyaring. Kemas dan bersih dalaman. Memang Adli seorang yang kemas. Tengok kereta pun dah boleh tahu, kan?
Aku sampai di pejabat betul-betul pukul empat petang. Sempat singgah dan solat zohor di masjid sebelum sampai di pejabat. Belum sempat punggung cecah kerusi, mata menangkap sekeping nota berwarna biru. 
‘Cik Qeela, Cik Emir nak jumpa. Urgent!’
Seminggu aku tercongok dalam pejabat, baru hari ni Emir berhajat nak jumpa aku selepas kes lempang melempang. Hmmm... Tarik nafas dan hembus. Beg tanganaku letak di tempatnya, tangan mengaut buku nota dan pen. Sempat aku membetulkan letak blouse dan shawl. 
“Cik Qeela, hati-hati...” 
Aku tak jadi nak meneruskan langkah apabila disapa takut-takut dengan Kak Jamie. “Kenapa kak?” Singgah dan bertenggek di depan ruangan kerja Kak Jamie.
Sempat wanita itu pusing kiri kanan untuk memastikan tiada orang. “Bos mengamuk.”
Aku cebir mulut. “Datang bulan kut, kak?” Selaku dengan tawa yang tertahan. Eleh, Emir tu bila masa tak pernah marah?Bukan dia lahir kembar dengan marah ker?
“Hati-hati ajelah cik Qeela. Mana tau... kalau ada aksi lempang melempang nanti panggil akak tau. Nak record untuk upload kat youtube.”
Selamba kodok betul Kak Jamie. Sempat aku tepuk bahu dia. Terkekeh-kekeh dia ketawa. Ingat kerja aku lempang anak orang aje. Tapi, mana tahu aku... Kalau tiba-tiba aku terhumban anak bos yang sorang tu dari tingkat enam ke parking bawah!
Mana tahu, kan... Aku kan cik Diva Singa!
Aku ketuk dan seminit kemudian aku terus aje masuk. Emir tak suruh-suruh masuk. Ingat aku tak ada kerja nak tercegat umpama orang tunggu hukuman depan pintu dia. 
Masa aku masuk, Emir masih khusyuk di depan komputernya. Dah tercegat aku depan dia. Seminit dua boleh tahan. Kalau sampai sepuluh minit, tak ke nampak macam Emir sengaja nak mencabar aku. Dengan muka tak salah, aku tarik kerusi dan duduk. Ini kalau seminit dua, Emir masih buat aksi aku tak wujud kat depan dia, memang aku akan keluar daripada bilik ni dan Emir aku takkan jamin akan aku takkan siram kepala dia dengan satu muk air kopi pekat di sebelahnya itu!
“Siapa suruh pergi site visit?”
Tanpa nada dan serius. Muka tak diangkat. Hanya suara sahaja yang aku dengar. Amboi, ini belajar mana adab tanya soalan begini? Sabar Qeela, ingat Emir tu bos!
“Memang ada dalam jadual kerja.” Jawabku juga dengan nada yang datar.
“Tapi, Adli boleh pergi dengan Nurul.” 
Aku gigit bibir, tanda geram. Memang nama aku kut partner dengan Adli untuk projek tu. Takkan tiba-tiba nak suruh si Nurul yang tunggu masa nak beranak tu pergi. Akal ada ke tidak mamat ni? Serius, aku mula tak faham dengan dia. 
“Kenapa Qeela tak boleh? Nurul tu tunggu hari aje kut.”
“Lain kali tanya dulu. Boleh ke tidak. Jangan nak memandai. Ibu suruh datang kerja bukan suruh buat kerja yang tak berfaedah.”
Fuh, rasa mendidih kut darah aku! Emir ni memang sengaja nak mencabar kesabaran aku gamaknya. Anak bos? Ada aku kisah? Bab kalau sudah melibatkan nama ibu memang nampak sangat mamat ni cari penyakit.
“Apa kerja yang tak berfaedah tu Encik Emir?” Aku kawal nadaku. Jangan terlepas. Bahaya betullah aku yang sekarang. Terikut dengan perangai Emir? Sangatlah, kan?
“Menggatal dengan Adli.”
Pap! Aku terhentak meja tanpa sedar . Tahu-tahu aku sudah bangun daripada kerusi. Bulat mata aku. Emir pun terkejut, terus angkat muka. 
“Abang Emir ni stalk Qeela?”
“Perlu ke?”
Aku menahan rasa. “What kind of menggatal tu?”
“Bukan main lagi suka bergelak ketawa. Ini pejabat Aqeela Hannah, bukan tempat nak...”
“Encik Emir Asyraf!”
“Aqeela Hannah!”
“Jaga mulut tu! Menggatal apanya. Qeela buat kerja. Adli tu partner. Takkan nak bergurau pun tak boleh. Langsung nak masam. Buat kerja serius memanjang.”
“Habis, kalau senyum ala menggoda tu apa? Dia tu lelaki. Qeela tu perempuan.”
“Whatever!”
“Aqeela Hannah!”
“So, what?!”
Ternaik satu oktaf suara. Panas masa dekat tapak rupanya terpendam dan sekarang mula meluap. Dan sesungguhnya, Emir adalah pencetusnya. 
“Emir! Aqeela!”
Pintu terkuak dan nama kami diseru dengan agak tinggi. Sama kalih. Sama-sama tergamam. “Baba!”
Sibuk betul berkelahi sampai tak sedar ya kena intai dengan bos besar. Terus mati kata. Suhu turun mendadak. Aku menjeling Emir yang masih menayangkan riak selambanya. Mamat ni memang tak ada perasaan agaknya.
“Riuh dari luar Baba dengar. Bergaduh apa sampai macam ni?”
Masing-masing diam. Aku menunduk. Obvious sangat agaknya suara aku yer? Ala, tak tersedar. Malu pula dekat Baba. Jatuh saham aku daa...
“Dah tak boleh nak dibawa berbincang?” Soal Baba dengan nada yang tenang. Bincang dengan mamat ni? Rasa nak tujah dengan jari dahi orang tu. Entah kenapa, aku kalau dengan Emir memang berangin semacam.
Macam tak ada gaya kami ni boleh berbaik!
Baba menarik nafas dalam-dalam. Kemudian memandang aku dan Emir bersilih ganti. “Emir, masuk bilik Baba. Aqeela, balik tempat.”
Heh, rasa nak bersorak. Biar Baba bagi tazkirah tentang adab sikit kat mamat tu. Belajar cara nak hormat staf, macam Baba. 
“Aqeela...”
Aku senyum pendek. Tunduk hormat dan terus melangkah. Rasa macam nak senyum pulak. Macamanalah gayanya si Emir kena marah dengan Bos besar ya? Anak bos tak anak bos, yang salah tetap salah.
Skill layan staf tu penting, bro!
Aku senyum jahat. 
“Seronok bertengkar. Tambah pahala nampak.” Gulp, terdengar suara angah menyapa sebaik sahaja aku menutup pintu bilik Emir. Langkah terus mati. Alamak, kenapa aku tak perasan yang bilik Angah tu sebelah bilik Emir.
Lambat-lambat aku kalih. Pandang muka angah yang beriak tenang. “What have you done, adik?”
Aku senyum tawar. Bergaduh dengan anak bos, jawabku di dalam hati. Mati aku kalau ibu tahu. Abislah...

Monday, May 25, 2015

Bab 5

Awal betul aku sampai ke pejabat hari ini. Awal sampaikan Ibu sendiri tidak sempat nak menyusun ayat untuk menegah aku yang sudah siap berpakaian dan berdiri menunggu Angah di depan pintu. Ibu mula nak mencuka wajahnya namun pantas lagi aku memeluk dan mencium pipi Ibu.
“Qeela dah sihat ni Ibu. Jangan risau ya.”
Ibu memeluk aku dengan erat. “Jangan nak gaduh-gaduh lagi ya.”
Takut benar aku lempang anak orang ya Ibu?
“Qeela janji…” aku angkat tangan ala-ala orang angkat sumpah sambil bibir menyengih suka. Untuk ambil hati Ibu, baju kurung yang aku pakai itu adalah hadiah daripada Ibu minggu lepas.
Saja nak cairkan hati Ibu. Nak pergi kerja, cari rezeki tapi kalau tanpa reda Ibu… baik tak payah, kan? Apa yang penting adalah reda Ibu kepada aku. Itulah fikir lama jugak semalam, agaknya jiwa aku jadi tak tenteram sampai terlempang anak bos sebab Ibu tak betul-betul reda aku nak masuk kerja.
Itu yang sebenarnya!
“Qeela janji… takkan nak lempang anak orang suka-suka hati.”
Ibu cubit pipi kanan aku. Taklah sakit, sekadar cubitan manja. Aku menyeringai suka lagi. Hati Ibu sudah agak lembut. Harap-harapnyalah.
“Jaga hati Qeela. Zikir banyak-banyak. Jangan nak ikutkan perasaan sangat. Kalau ada yang tak puas hati, bawak berbincang.”
“Yes, mem.”
Selesai berpeluk dan bercium tangan aku terus masuk ke dalam kereta yang sudah dipanaskan enjin. Nampak Angah yang terkocoh-kocoh nak menyarung kasut. Aku sembunyi senyum bila Nampak telinga Angah kena tarik dengan Ibu.
Padan muka! Lambat lagi solat Subuh. Kan dah kena tazkirah dengan Ibu…
Ramai yang belum sampai lagi. Aku ditinggalkan Angah betul-betul di depan lobi Wisma Al-Jazari ini. Mujurlah access card angah ada dekat tangan. Kalau tidak memang melangutlah aku menunggu staf yang lain dating, baru dapat masuk ke dalam pejabat.
Semasa menuju ke partition aku, tempat Adli berkemas rapi. Ada beg dan satu muk yang berisi air kopi di dalamnya. Sudah sampai rupanya mamat senyum ni. Aku meneruskan langkah menuju ke tempat aku.
“Jom sarapan.”
Erk, mujurlah tak terpelanting pen di tangan. Aku menghela nafas. Terkejut apabila disergah begitu. Sarapan? Tadi, tu bukankah ada sarapan atas meja dia? Aku mengerutkan dahi.
“Bukan awak dah breakfast?”
“Tak best breakfast sorang-sorang.”
Pulak. Macam-macam pula lelaki ni. Kalau aku, okey aje kut sarapan sorang.
“Lagipun, ada pesanan daripada abang kesayangan Cik Aqeela Hannah, suruh temankan adiknya ni pergi sarapan. Kalau sakit, macamana saya nak jawab dekat ibu dengan ayah Qeela nanti.”
Amboi, panjang lebar penjelasannya. “Jom, lah. Lagipun Qeela dah lama tak lama tak sarapan dengan saya.” Ada semacam pula nada yang dituturkan.
“Tapi, kalau Qeela tak sudi. Taka pa, saya tak memaksa.”
Aduhai, anak siapa ni suka buat hati aku serba salah pagi-pagi buta. Hesy.
“Jom… nak makan kat mana?”
“Mulut.”
Aku melirik geram. Kang, aku cancel, padan muka!
“Kita makan tempat favourite Qeela.”
Ajakan Adli buat aku tersenyum suka. Adli tahu? Kat mana ya? Elok juga tu aku ikut, mana tahu aku akan dapat ingat sikit-sikit pasal aku yang dulu. Kebetulan pula aku memang agak lapar. Pagi tadi tak sempat nak sarapan sebab Angah sudah bising-bising, terlewat untuk ke mesyuarat tapak. Nak cari sarapan dekat kedai-kedai makan di sekitar, aku tak berani. Rasa belum biasa lagi dengan keadaan di sini.
Sudahnya, aku tahan saja lapar. Walaupun aku tahu, penyudahnya nanti aku yang akan tanggung kesakitan dek terlewat makan.
“Aqeela, tak makan lagi, kan?”
Perlahan saja Adli bertanya. Boleh ker aku pergi sarapan dengan lelaki ini? Angah? Angah sudah ke mesyuarat tapak.
“Awak tak kisah sarapan dengan saya?” soalku kepada Adli. Yelah, cerita Angah tentang layanan teruk aku pada dia dulu, buat aku termalu sendiri. Walaupun aku sikit pun tak ingat.
Adli sangkut senyum lagi. Lahir kembar dengan senyum gamaknya lelaki ini. Murah betul bersedekah. Haih. Terpanah kat hati aku, payah ubatnya.
“Perlu ke saya kisah? Kita kan kawan…”
Rasa lega mencuit hati aku. “Tapi…”
“Dah, jangan nak bertapi lagi. Awak tu ada gastric. Kalau lambat macamana…” Aku hela nafas panjang. Sampai aku ada gastric pun Adli tahu. Nampak benar dia ambil berat tentang aku.
Wajar agaknya, kalau aku katakan Aqeela yang dulu tu tak cukup cerdik mata hati untuk menilai seorang Adli Nuqman. “Cumanya… dulu Qeela…”
“Adli, saya tahu… dulu…”
Adli senyum lagi. “Kalau kita sembang macam ni, silap haribulan kita kena brunch terus. Jom…”
Lambat-lambat aku bangun. Segan tapi mahu. Mahu tapi malu.
Tiba-tiba langkah Adli terhenti betul-betul di depan muka pintu pejabat. “Emir tak kisahkan kalau Aqeela makan dengan saya?”
Gulp, perlukah Emir kisah? Aku angkat kening, bertanya.
“Perlu ker dia kisah?” Gumamku dengan datar. Tangan menolak pintu kaca.
“Memang aku perlu kisah.” Aku tersentak apabila suara Emir membisik betul-betul dekat tepi telingan. Eh? Aku kalih. Ni tercampak dari mana tiba-tiba muncul?
“Bro, aku nak join.” Muka selamba Emir berdiri betul-betul di belakang aku. Kenapa aku tak perasan? Lapar sangat kut. Tapi bila Nampak Emir, aku rasa kenyang pulak tiba-tiba.
“Takpelah Adli. Qeela kenyang.”
Putus selera Nampak muka Emir!
“Aqeela Hannah, jom makan.”
Erk, Emir ajak? Aku salah dengar. Langkahku tidak berganjak. Aku pandang Adli yang pura-pura sibuk dengan telefon di tangan. Bila masa telefon dia berbunyi.
“Takpelah.”
“Makan. Takkan makan pun nak kena paksa?”
Aku hela nafas panjang. Dan perlukah dia memaksa aku untuk makan bersama dia? Dia tu siapa nak memaksa aku?!
Ini rupanya tempat kesukaan aku. Taklah mewah. Kiranya aku yang dulu boleh lagi nak diterima akal. Bukalah teruk sangat Aqeela Hannah yang dulu.
“Qeela suka roti kosong, kan?”
Aku baru gaya nak mengangguk sudah ada yang mencelah, “Roti bakar cukup.”
Aku terlunga sendiri. Adli tanya menu dengan penuh sopan, roti canai kosong. Si Emir terus keluar kuasa veto, roti bakar saja. Dengan nada yang datar. Senyum tu memang jauhlah sekali.
“Saya nak order.”
“Roti bakar.”
Err.. bila masa aku bagi jawapan apa yang tekak aku nak makan.
“Qeela pagi-pagi suka makanan yang berat.”
“Perut dia sekarang cukup dengan karbohidrat yang itu.”
Mereka saling berbalas kata dengan nada tenang tentang menu sarapan aku! Aku pun tak tahu ini keprihatinan atau apa sebenarnya.
“Eh, Qeela Nampak pucat.”
“Orang malas makan ubat.”
Yang sorang tu tunjuk prihatin berkasih sayang. Yang sorang tu pula terus bagi analisa kalah doctor pakar!
Si tukang ambil menu tegak di sebelah kami. “Air tea tarik.”
“Air suam.”
Aku baru nak bukak mulut, “Air suam dua.” Sah-sah la untuk aku. Aku pandang Adli. Lelaki itu Cuma tersenyum dan angkat bahu.
“Aiman dah WhatApps, menu untuk Qeela pagi ni.”
Tutur Emir sambil mmandang ke telefon pintarnya. Aku bingkas bangun. Kedua-duanya terus pandang aku. “Kenyang!”
“Qeela!” Serentak kedua-duanya memanggil aku, langsung tidak aku hiraukan. Lantaklah. Mujurlah tidak jauh dari pejabat. Penyudahnya aku pulang ke pejabat dengan perut yang kosong dan hati yang sebal.
Eeeiiii… geramnya aku!
Aku balik semula ke ruangan aku setelah selesai urusan di bilik air, Nampak ada bungkusan polisterin di atas meja. Bau sahaja sudah mampu buat perut aku berkeroncong. Roti canai dengan air tea tarik!
Bibirku mula menarik senyum tanpa sedar. Tak sia-sia aku balik dengan perut kosong, kan? Rezeki jangan ditolak. Dengan lafaz bismillah, aku bersarapan dengan menu kesukaan aku, bak kata Adli tepat pada pukul 9.30 pagi. Mujur ada Adli, kalau harap Emir? Huh, boleh mati kebulur aku.
Dek kerana geramkan si Emir, aku menonong aje mintak nak ikut Adli ikut melawat tapak projek. Mulanya Adli tidak bersetuju, setelah aku bagitau yang aku nak belajar dan Aiman sudah dimaklumkan, barulah Adli izinkan aku.
Suka betul hati dapat keluar daripada pejabat. Kalau lama-lama nanti risau terjadi kes semalam. Mulanya Angah berat hati nak lepaskan aku. Risau betul dia! Yelah, aku kan tanggungjawab Angah. Jadi apa-apa dekat aku, tugas untuk menjawab kepada Ibu adalah Angah.
“Angah, please… Adik nak belajar. Lagipun, Cuma melawat saja. Bukannya buat kerja lain.”
“Panas nanti, adik pitam macam mana?”
“InshaAllah, tak pitam. Janganlah dok doakan adik yang pelik-pelik.” Ujarku dengan nada marah olok-olok. Angah mendengus di hujung talian.
“Perlu ke dengan Adli… Nanti Emir kata apa pulak?”
Aku menarik nafas. Emir! Emir! Emir! Takut betul dengan anak bos yang sorang tu. Hesy…
“Adik pergi atas urusan kerja. Kenapa mesti nak sebut nama sepupu singa tu?”
“Sepupu singa?”
“Emir Asyraf Datuk Emran Yusof.”
Angah ketawa geli hati. Suka hati aku aje bagi gelaran dekat orang tu. Eheh…
“Adik ni macam-macam lah. Tahu dek Emir, masak adik kena…”
“Kena apa agaknya tu? Cerita macam adik ni isteri dia.” Cebik aku.
Terdengar Angah menarik nafas panjang. Sudahnya, Angah izinkan juga aku pergi. Aku nak tenangkan perasaan aku pasal kes pagi tadi. Angah izinkan dengan syarat, aku kena balik semula ke pejabat sebelum pukul tiga.
Tapak projek taklah jauh. Mengikut Adli barulah aku tahu inilah kerja aku sebelum ini. Walaupun aku sendiri tidak pasti, betulkan aku yang dulu buat kerja itu. Selesai tugas di tapak, aku ajak Adli singgah Alamanda. Kebetulan pula masing-masing belum makan tengah hari.
Ice Honey Lemon Tea di dalam gelas, aku sisipkan ke bibir. Terasa nyaman apabila meneruni tekak.
“Qeela keluar dengan Adli, tak ada orang marah?”
Aku angkat muka. Memandang wajah tenang di hadapan ini sekali lalu dan kemudian menunduk semula. Orang marah? Siapa?
“Angah saya kenal awak,kan? Buat apa dia nak marah. Kita bukannya keluar dating.” Laju aku menjawab.
Adli senyum lagi, “Emir tak marah?”
Dah tak ada nama lain ke yang si Adli ni nak petik alih-alih nama mamat tu jugak yang dia sebut. Hesy. “Untuk apa pula dia nak marah saya?”
Adli diam. “Sebab dia anak bos ke?”
Selaku dengan selamba. Amboi, takkan mana-mana staf yang keluar pergi lawat tapak kemudian singgah untuk minum dan makan sebab hokum alam, sudah tiba time untuk lunch, makanya si Emir akan marah? Serupa tak logic akal la pulak. Atau sememangnya Emir tu mengamalkan dasar pemerintahan kuku besi? Gitu?
“Emir tak suka orang curi tulang.”
“Qeela pun tak suka curi-curi ni. Kalau nak, mintak. Kalau tak dapat, bukan rezekilah namanya tu. Kalau boleh beli, kita usaha beli. Kan, senang aje caranya.”
Adli sekali lagi senyum suka. “Qeela suka buat Adli jatuh hati, kan?”
Gulp, spontan tangan naik mengelus leher. Jual minyak ker cik abang? Lain macam betul ayatnya. “Qeela tak kisah, kan kalau saya suka dekat Qeela?”
Tak tertelan nasi goreng di dalam mulut. “Qeela, saya pernah kata pada Aiman… saya takkan pernah untuk putus asa untuk membuatkan Qeela sayang. Boleh kan?”
“Err… boleh apa?” Soalan agak lurus bendul jendul daripada aku!
“Untuk buat Qeela ada perasaan lebih dari seorang kawan kepada saya.”
Rasa tersekat nafas aku. Muka tiba-tiba rasa panas semacam. Terus aku mencapai gelas yang terdekat. Terlajak makan cili Nampak gayanya ni. Err, atau sebab kata-kata terus terang si Adli?
Selesai menyedut hingga habis air itu aku tolak gelas ke depan. Terteringat, eh bila masa pula aku order air Honey, I Miss You? Bukan tadi air aku… Taralala… Gelas yang terisi air Ice Honey Lemon Tea masih lagi berbaki pagi separuh. Dan, air tadi?
“Sedap… Honey, I Miss You?”
Senyum manis tersangkut lagi di bibir merah jambu milik Adli. Aku terkedu bila Adli dengan selambanya menarik gelas air aku ke bibirnya. “Sharing is caring. Emm, sedap air Qeela ni.”
Muka aku tak tak tahu nak beriak macamana. Adli, misi awak memang untuk curik hati saya ke?
“Hai, sampai ke sini pergi site visit?”
Erk… aku angkat muka. “Hai bro… lunch time ni. Jom, join.”
Aku perasan mata Emir yang lain macam. Tanpa segan silu, kerusi di sebelah Adli ditarik dan dia melabuhkan duduknya di situ. Aku terkelu. Memang sah, aku takkan mampu nak habiskan nasi di dalam pinggan.
“Kenyang dah, Qeela?”
Sinis!
Rasa nak telangkupkan pinggan ni atas kepala Emir aje!

Friday, May 15, 2015

Bab 4


4.
Sebenarnya aku sudah agak lama sedar namun sengaja aku tidak membuka mata. Tadi semasa aku mula-mula sedar, terasa ada denyut  dalam kepala. Sebab itu aku mendiamkan diri. Sempat aku berzikir. Selalunya bila aku diserang rasa sakit kepala, seboleh mungkin aku akan cuba untuk mengelak untuk menelan ubat yang dibekalkan oleh Doktor Naufal kepada aku. Sepanjang tempoh koma hari tu pun, entah berapa ratus gelen air ubat yang masuk ke dalam tubuh. Jadi, tak perlulah nak seksa tubuh sendiri dengan kimia-kimia yang entahkan beracun entahkan betul mampu untuk menyembuhkan.
Malas pun iyer jugak. Ini kalau Doktor Naufal tahu, memang membebellah jawabnya. Baki ubat yang dibekalkan tidak luak pun. Padahal bulan depan aku ada temujanji dengan Doktor Naufal. Panas jugaklah telinga bila kena ceramah kesihatan dengan Doktor Kacak yang sorang tu.
“Along dengan Angah tahu, kan keadaan Adik tu macamana? Kenapa langsung tak boleh nak berkompromi?”
Sayup-sayup aku terdengar suara Ibu. Rasanya di luar bilik sebab sempat aku bukak mata sedikit tadi. Pintu bilik tidak tertutup dengan rapat. Ibu marahkan siapa? Telinga aku pasang betul-betul untuk mendengar tazkirah Ibu kepada Along dan Angah.
“Adik yang melampau.” Suara Along!
“Melampau macamana? Tampar Emir? Begitu kata Along?” Ibu membela aku?
“Along tahu sebab apa Adik tampar Emir?”
Suasana sunyi seketika. Aku usaha untuk dengar lagi.
“Sebab Adik yang sekarang bukannya Adik yang dulu. Kalau dulu Emir kata begitu, dia akan buat perangai mengada dia. Dia lagi suka Emir tuduh dia begitu. Sebab, kamu kata Adik yang dulu maruahnya di tumit kaki. Tapi, Adik yang sekarang tetap akan mempertahankan maruah diri dia.”
Kolam mata aku panas. Rasa bertakung air mata. Sungguh ker begitu aku yang dulu? Sanggup merendahkan maruah hanya kerana seorang Emir? Allahu Rabbi. Patutlah lancar sahaja perkataan itu terkeluar daripada bibir Emir.
“Sejahat-jahat Adik dulu, tidak pernah aku memburukkan orang lain. Pernah kamu dengar Adik cerita buruk pasal orang lain? Pernah?”
Sejahat-jahat adik? Terbersit rasa tidak enak dalam hati.
“Tak bolehkah kamu bagi Adik peluang? Tuhan pun bagi Adik peluang kedua. Maksum sangatkah kamu berdua ni? Haa?” Suara Ibu naik seoktaf. Tiada langsung kedengaran suara Along mahupun Angah.
‘Jangan sampai diri Aqeelah dipasung dek masa silam yang busuk. Masa hadapan itu lebih wangi. Ketahuilah Aqeelah, ada hambaNya yang dijanjikan syurga itu mempunyai masa silam yang jauh lebih busuk daripada dirimu.’
Lama-lama aku menarik senyum tanpa sedar. Selama diizinkan Dia, aku akan menjadi Aqeela Hannah yang ‘wangi’ untuk masa depanku ini.
Terdengar derap langkah memasuki bilik tidurku ini. Tetap sahaja aku kaku tidak berkutik. Ada tangan yang membetulkan selimut yang menyelubungi tubuh. Kemudiannya, satu ciuman penuh kasih singgah pada dahi aku.
“Ibu akan sentiasa sayangkan Adik.”
Bisik Ibu buat aku sebak. Agaknya aku yang dulu, terlalu banyak dosa pada Ibu dan pada keluarga. Mungkin itulah sebabnya Dia ambil semua kenangan itu langsung tidak tersisa untuk aku.
Untuk aku jadi Aqeela Hannah yang baru.
Adik akan sayangkan Ibu sampai bila-bila… balasku dalam hati.

Baru sehari pergi kerja dan hari ini Ibu suruh aku cuti lagi! Gara-gara mulut angah Aiman itu, Ibu mula nak menggunakan kuasa ala dictator ke atas aku. Kata dua, sama ada menyambung cuti daripada kerja atau Ibu akan minta Doktor Naufal ‘paksa’ aku untuk berehat selamanya dengan alasan kondisi yang tidak mengizinkan aku untuk terus bekerja.’
            Aku tahu Ibu sayangkan aku. Aku tahu Angah risaukan aku. Tapi sampai bila aku nak menyembunyikan diri dalam rumah. Takut untuk menghadapi kenyataan hidup yang mana ‘aku’ yang dulu bukanlah seorang baik.
            Mungkin saja, terlalu jahat untuk diletakkan nilaiannya, kan?
            “Assalamualaikum…” Aku panggung kepala. Nampak Angah Aiman yang senyum tawar. Muka letih, nampak sangat! Baru balik kerja. Sedar tak sedar sudah pukul enam petang. Cepatnya masa berlalu.
            Aku? Demi menjaga hati ibu, aku mengalah. Ambil cuti lagi. Dan aku akan pastikan Cuma untuk hari ini saja. Esok, aku akan cari jalan untuk pergi kerja.
            “Angah nak air? Adik buatkan…” Tawarku pada Angah. Lelaki kedua yang aku sayang selain Ayah. Seingat aku, semasa dari hospital lagi, Angah yang banyak menemani aku. Sehinggalah aku keluar daripada hospital pun, aku dan angah menjadi rapat.
            Along?
            Cara along melayan aku buat aku terfikir, betul ker aku ni adik along? Janggal. Along yang jarang senyum. Along yang hanya akan bercakap bila perlu. Dan, yang pasti Along tidak pernah memeluk aku sebagai seorang kakak!
            “Ni air adik, kan? Bak sikit.” Tangannya dipanjangkan untuk mengambil muk yang berisi air milo suam. Lalu dicicipkan sambil memejamkan mata.
            Aku senyum simpul. Angah jenis tak kisah. Apa sahaja boleh. Untung siapa jadi isteri angah. “Angah, bila nak kawin?”
            Burrrr… tersembur air milo dari mulut angah. Mujurlah ke arah lain. Kalau arah aku, harus bercuci muka aku lepas ni. Buntang mata Angah. Muk diletak atas meja.
            “Adik, soalan lain tak ada ker? Tengah minum Tanya bab kawin, boleh buat mati tercekik air tau.” Aku mencemik. Iyer sangat tu mati tercekik air milo gara-gara soalan bila nak kawin tu. Melampau betul…
            “Banyak kerja tak angah?”
            Berkerut dahi lelaki ini. “Angah suka Adik yang sekarang.”
            Aku pandang Angah pelik. Bukan dia sorang yang bagitau suka aku yang sekarang, ramai lagi. Nampak benar jauh beza antara aku yang sekarang dengan aku yang dulu.
            “Maksud angah?”
            Angah menarik nafas pendek. Badannya disandarkan pada kerusi. “Dulu, mana adik nak Tanya bab kerja. Memang hujan kut kalau adik serius pasal kerja. Semua kerja adik, tu haa… si Adli yang tolong cover. Adik, goyang kaki. Cukup bulan terima gaji. Kemudian, mula cari pasal dengan staf. Ada je yang tak kena. Adik nak tahu, staf panggil adik apa?”
            Angah tersenyum kecil dan menyambung cerita, “Cik Singa Diva!”
            Gulp, biar betul? Itu ker rupa aku yang dulu? Cik Singa Diva… Huiyoo… Dasyat gila kut gelaran tu.
            “Siapa Adli?” ini kali kedua aku dengar nama lelaki itu. Semalam dari mulut Baba dan hari ini daripada Angah pula. Namun, tak pula aku dikenalkan dengan Adli.
            “Boyfriend yang Adik tolak… tak ingat?”
            Laju aku geleng. Boyfriend tak jadi? Aku garu kepala yang tidak gatal.
            “Adli tu sukakan adik. Dia pernah bagi tau angah. Kesian dia, adik tolak dia macam tu aje. Adik buat dia macam hamba. Tak melawan pun. Ikut aje cakap adik. Bila angah tegur, dia kata… mana tahu suatu hari nanti adik akan terbuka hati untuk terima dia.”
            “Lelaki dari syurga?” gumamku perlahan.
            “Apa dik?” Aku geleng kepala dan senyum tawar. Tangan kanan dibawa mengelus leher. Lelaki dari syurga? Hailah, tiba-tiba merindu pula.
            Angah kaut semua barang-barang dia. “Angah nak mandi. Mujur dah solat tadi. Angah nak naik dulu.”
“Angah…” dia tak jadi melangkah.
“Adik dulu tak pernah mengurat Abang Emir, kan?”
Angah berkerut dahi. Senyum pendek. “Lebih dari itu.”
Erk… aku tepuk dahi. Serius, aku pernah mengurat Emir? Taste aku ker mamat tu? What have you done, Aqeela Hannah? Apa pasal buruk benar taste aku yang dulu? Sebab tu aku tolak Adli? Salah pilihan nampak gayanya Aqeelah Hannah yang dulu.
Macamanalah aku boleh mengurat Emir. Memang sah, aku rabun hati! Hesy.
Aku nak cari lelaki dari syurga. Tanpa rupa, tanpa suara. Hanya nota mesra penghubung rasa. Kenapa aku rasa dia istimewa?
‘One bad chapter doensn’t mean your story’s over’.
Aku senyum. Jatuh cintakah? Rasanya ini barulah taste seorang Aqeela Hannah.

Baru mahu masuk ke dalam rumah, tiba-tiba deruman enjin motosikal mematikan langkahku. Betul-betul di hadapan pagar rumah. Aku mengamati. Siapa ya? Kawan Angah barangkali. Si pemilik motosikal itu mematikan enjin dan mempakirkan di depan pintu. Kemudian tertinjau-tinjau saja lagaknya.
            Aku melangkah perlahan-lahan mendekati pintu pagar yang berkunci. Helmet berpenutup penuh itu ditanggalkan daripada kepala. “Aqeela…”
Aku tergamam seketika. Suara itu macam pernah aku dengar. Aku pandang dengan muka yang berkerut mahu mengingat. Siapa lelaki ini?
Dia tersenyum manis. “Aiman bagitau Aqeela tak sihat.”
Okey, dia kenal Angah.
“Awak…”
Dia senyum lagi. Aduh, janganlah senyum selalu begitu. Hati ni rasa lain…
“Saya Adli. Adli Nuqman.”
Lidah terkelu. Ini Adli? Ini???
Sungguhlah, aku yang dulu rabun!
Tolak si Adli untuk mengurat si Emir?
Boleh buat aku ketawa sendiri. Aqeela Hannah yang dulu, kenapa jadi macam tu? Aduhai…

Singgahnya hanya sekejap. Angah sempat turun dan bersalam. Sudahnya aku ditinggalkan di taman mini ini bersama Adli sahaja. Sementara Angah mencuci kereta tidak jauh daripada kami.
“Aqeelah Hannah, setiap manusia sentiasa ada peluang kedua. Setiap manusia akan sentiasa diuji sesuai dengan kemampuannya. Aqeela yang dulu biarkan saja begitu, Aqeela yang sekarang adalah Aqeela yang diizinkan Tuhan untuk menjadi manusia yang jauh lebih baik. Aqeela yang dulu adalah ujian pada diri awak dan orang-orang di sekeliling awak. Mungkin juga saya. Jangan risau, Aqeela takkan hilang kasih sayang orang-orang yang sentiasa dan selalu sayangkan Aqeela.”
Aku menarik nafas dalam-dalam. Lelaki ini amat menyenangkan jiwa raga aku. Tuturnya mendodoikan jiwa aku yang memberontak.
“Saya sukakan Aqeela yang sekarang. Yang tahu untuk menjaga diri dan hatinya. Walau saya tahu hati Aqeela takkan pernah terjejas dengan amnesia itu…”
Tuturnya yang terputus tanpa penutup itu membuatkan aku angkat muka. Si dia hanya menunduk menekur meja. Tenang riak wajahnya. Siapa ‘awak’ pada aku yang dulu? Pasti ada sesuatu. Aku sangat yakin!
“Awak Nampak cerita semalam?”
Bibirnya senyum lagi. “Ohh, si Emir kena lempang free eh? Dah jadi viral kat pejabat.” Gulp, biar benar…
‘Yelah, siapa sangka Emir kena lempang dengan Aqeela Hannah yang dulunya…”
Katanya putus. Aku tunggu namun tiada gaya dia mahu menyambung. Adli tunak memandang aku. Lembut pandangannya. “Aqeela, awak dah sihat kita jumpa kat pejabat ya.” Tanpa sedar aku angguk.
Adli bangun. Tentu mahu pulang. “Adli, dulu terukkah saya layan awak?”
Adli senyum lagi. Lama senyum itu  berbunga. Kemudian, dia melangkah menuju arah Angah. Meninggalkan aku sendiri. Dengan jawapan yang rasanya mampu untuk aku tebak.
Maafkan saya, Adli.
Sewaktu aku mahu berpaling untuk masuk ke dalam rumah, mataku bertembung dengan sepasang mata yang sedari tadi asyik memandang aku tajam. Emir!
Mukanya langsung tiada senyum. Aku terkesima. Emir Nampak aku dengan Adli? Err… tak ada masalah kut. Atau, mungkin itu akan jadi bahan lagi untuk Emir menuduh aku sebagai perempuan yang …
Biarlah. Mulut dia. Biar ajelah.

--
"Hidup Bahagia Dengan Kasih Sayang"

Bab 3 Selama Diizjn DIA

3.
Aku hanya memandang sahaja boyfriend jatuh dari langit ini. Pemerhatian pertama memanglah kategori kacak. Pemerhatian kedua, mata tu tajam sangat. Meliar dan pantang ada perempuan lalu, ada saja yang menjadi santapan mata helangnya.
            Pemerhatian ketiga; OUT!
            “You dah sihat?”
            So, maknanya dia tahu aku kemalangan. Tapi, kenapa muka dia tak ada pun dalam rakaman penziarah semasa aku di hospital mahupun di rumah selepas keluar daripada hospital?
            “Sorry sayang, I tak dapat nak tengok you kat hospital. You tahu, kan? I kerja terbang sana sini. Sibuk.” Kaca mata yang tersangkut pada jarinya menjadi mangsa jemarinya itu. Aku perhatikan saja tanpa sebarang reaksi.
            Terbang sana sini?
            Pramugara atau pilot?
            Nampak gaya macam gay aje, ada la!
            Bibirnya tersungkit senyum, “Sayang, I rindukan you.”
            Serius, aku rasa nak muntah bila dengar lelaki ini panggil aku sayang. Tambah lagi mual bila dia cakap dia rindukan aku. Nada suara menggoda, gaya menggatal… Nauzubillah. Kenapalah lelaki ini aku pernah kenal? Paling aku tak sangka, kenapalah lelaki ini jadi boyfriend aku?
Itupun, kalau betullah dia tu boyfriend aku!
“Kita lepak Rootz Rooftop Bar malam ni, nak? Lama you tak lepak dengan I.” Rahang aku hampir jatuh bila mendengar ajakan selamba lelaki ini. Hello, mata mamat ni rabun ker apa sebenarnya? Terang-terang matahari kut aku yang kat depan dia pakai tudung litup dengan baju kurung bagai, boleh nak diajak ke nightclub.
Sasau ker apa mamat ni?
Atau mabuk di siang hari?
“Aqeela Hannah… or should I call you, Hanna The Princess?”
Terkebil-kebil mata aku. Hanna The Princess? Kartun channel mana pulak tu? Haih. Semacam pulak gelaran itu. Serupa perempuan yang tidak elok saja. Aku yang dulukah?
“Ramai rindukan you…”
Aku senyum tawar. Kalau rindu, kalau betul kawan mana mereka masa aku terlantar sakit? Kawan ker tu namanya.
“Hanna The Princess…” mamat ni senyum meleret dan aku Nampak tangannya mula bergerak mencari sasaran. Cepat-cepat aku tarik tangan aku dan sembunyikan di bawah meja.
Bingkas aku bangun. Lagi lama aku di sini, besar kemungkinan percuma saja aku maki orang. Namun, lelaki ini sempat melelar lengan aku dengan kuat. Aku pandang dia tajam.
Marah!
Tapi, dia senyum.
“Lepaslah!” Ada mata-mata yang memandang kami. Malu? Biarlah satu restoran nak tengok. Aku tak malu. Yang aku malu bila lelaki yang bukan mahram ini suka hati nak menyentuh aku.
“You ni… jual mahallah sekarang. You ingat you dah pakai tudung, pakai baju begini akan tutup siapa you yang dulu?”
Aku tersentak. Ada rasa yang tidak enak merusuh dalam hati. Benarkah lelaki ini kenal ‘aku’ yang dulu?
Aku cuba untuk tarik lengan aku namun tidak Berjaya. Sebelah tangannya naik dan menghampiri pipi aku. Arghh sudah…
“Baik you ikut cakap I atau you  nak I…” bisiknya perlahan tapi bernada amaran. Ya Tuhan, tolong aku. Jangan jadikan aku mangsa kepada kebodohan lelaki ini pada agamaMu.
Tiba-tiba ada bayang tubuh manusia menghadang aku dan seketika kemudian aku terbau satu haruman. Laju aku angkat muka.
“Lepaskan dia kalau kau rasa nak hidup lama!”
Gulp!
           
“Berapa kali aku cakap jangan kacau dia?” Suara Emir melengking tinggi buat aku tersentak. Cepat saja dia rentap tangan aku, menolak tubuh aku ke belakangnya. Mula rasa nak marah tapi bila fikir ini penyelamat, jadi aku kawal perasaan aku. Sekurang-kurangnya, aku boleh tarik nafas lega sikit!
Sorang tu singa jiran sebelah. Yang sorang tu entah siapa-siapa mengaku boyfriend.
“Chill okey… Itu girlfriend aku. Kau siapa?”
Girlfriend?
Memang patut aku kena amnesia kalau begini rupanya boyfriend aku! Gatalnya… Sedara ulat beluncas kea pa ni mamat kat depan aku?
“Kau siapa bro nak halalang-halang aku…”
Emir lebih pantas dari lidah lelaki itu. Kolar baru dicekak keras. Nampak gaya, ada yang lunch dengan penumbuk!
“Kau nak sangat dia? Ambillah bro. Ambil… Bekas aku!”
“Buk!”
“Abang!” aku terjerit dan menutup mulut sebaik sahaja lelaki itu terlentang dan meja makan kami terbalik menimpanya!
Aku Nampak ada darah pada bibir lelaki itu. Wajahnya merona marah. Aku sudah tergamam. Pertama kali melihat adegan orang bergaduh di depan mata. Dan orang itu adalah Emir!
Lelaki itu segera bangun dan mengesat darah pada bibir. “Perempuan ni kotor. Kau nak, ambil. Aku tak kisah. Aku dah pakai dia.” Dia meludah dan aku terbersit rasa sedih. Ludahnya itu seperti terkena pada muka aku.
Dah pakai?
Apa maksudnya?
Emir mengacu penumbuk dan lelaki itu melajukan langkah. Sempat lagi dia bagi tanda amarah pada kami. Emir mahu ke depan namun sempat aku tarik lengan dia. Aku pandang Emir dengan lemah.
Berbahang muka. Kolam mata terasa panas. Jangan Qeela, jangan menangis di sini! Sudahnya, Emir tarik lengan aku keluar daripada restoran makan itu. Aku hanya mengikut dengan hati yang berlibang libu.
Sejahat itukah ‘aku’ yang dulu?

Di dalam kereta, Emir bukak radio sekuat-kuatnya. Rasa macam nak meletup speaker kereta. Laju jangan disebut. Mujurlah aku sempat pakai seatbeat. Silap aku jugak, ajak datang makan tempat jauh  begini.
“Kalau dah tahu orang tu jahat, kenapa tunggu. Bodoh!”
Emir mula buat sumpahan Nampak gayanya. Aku menelan air liur.
“Dah tak ingat dosa pahala agaknya!”
Sekali lagi. Aku genggam kedua-dua tangan dengan kuat.
“Itulah, orang ada otak pakai. Ini nama saja…”
"Ada Qeela minta Abang selamatkan Qeela. Tak; kan?" Wajah Emir serius agak menggerunkan. Tapi, ada aku takut? Aku tak mintak dia tolong, dia yang tiba-tiba nak tolong dan sekarang nak mengamuk tak tentu fasal. Tak faham betul aku!
            Complicated betul seorang Emir Asyraf ni!
            Akhirnya kereta Emir berhenti jugak betul-betul di depan Wisma Al-Jazari. Rasa nak putus nyawa. Sumpah, aku tak nak naik dengan Emir lagi.
            “Qeela ni bila nak insaf?”
Huh, aku mendengus geram. "Qeela tu perempuan. Jaga la diri tu. Jangan semua lelaki pun nak dilayan. Perangai tu tak berubah-rubah. Ingatkan bila dah hilang ingatan tu jadi baik sikit. Tapi..."
"Tapi apa?!" 
"Serupa perempuan murah!"
Pap! Terlepas telapak tangan aku pada kawalan diri. Tepat melekap pada pipi Emir. Menggigil badan aku. Terus sahaja aku kaut beg tangan dan bukak pintu. Keluar dan terus melangkah tanpa menoleh lagi.
Sampai sahaja di depan pintu masuk, “Adik!”
Erk, aku angkat muka. Angah Aiman memandang aku dengan tajam.
Alamak…

Selesai makan malam, aku terus naik ke atas bilik. Tapi Angah Aiman sudah menunggu aku di ruang tamu berdekatan bilik aku. Ingatkan selamat tentang hal siang tadi. Rupanya…
            "Mulut dia yang tak ada insuran." 
"Tapi, takkan sampai nak lempang anak orang."
Angah Aiman bela kawan baik! 
"Dia kata adik perempuan murah. Cerita macam dia kenal adik sangat sebelum ni." Aku luahkan lagi rasa geram. 
"Sebab dia kenal adiklah yang dia cakap begitu!"
Aku dengan Angah Aiman tersentak bila tiba-tiba saja suara Along Aylea mencelah.
Aku pandang Angah Aiman seraya mengerutkan kening. Along Aylea duduk di sebelah Angah Aiman. Mukanya beriak serius. 
"Dia selamatkan Adik, itu balasan Adik pada dia?" datar suara Along Aylea. 
"Adik tak minta dia tolong." Bentakku keras.
Along tegak badan dan mata mencerlung tajam pada aku. "Itu bukan isunya. Dah adik melayan lelaki tu serupa..."
"Perempuan murah? Begitu? Along pun sama dengan dia la." dengusku. Bila masa aku melayan lelaki tu? Sikitpun aku tidak menyahut apa yang ditanya. Celah mana yang dikatakan aku melayan? Celah mana?!
"Adik!" 
Aku bingkas bangun. Kenapa semua orang nak sebelahkan Emir? Sama ada Emir yang terlalu baik di mata mereka atau aku yang terlalu jahat masa dahulu?
"Along ni kekasih dia ker?" soalku pada Along Aylea sebelum melangkah menuju ke dalam bilik.
“Adik!” Along Aylea bingkas bangun dan menarik lengan aku dengan kasar. Nampak benar yang Along betul-betul marah. Hairan, pasal Emir yang membuatkan Along betul-betul marah begini?
“Siapa Emir pada Along?”
“Sepatutnya Adik tanya, apa yang Adik buat pada Emir!”
Along bersuara tegang. Aku terdiam. Angah tarik Along menjauhi aku. “Dah tu Along… “
“Apa maksud Along?”
“Ya Allah, apa semua ni?” Terdengar suara ibu dan aku tersentak. Syaitan apa yang merasuk aku sampaikan aku jadi kurang ajar tadi. Ibu mendapatkan aku.
“Along, Angah, Adik… apa yang bising-bising tadi?”
Kami diam. Aku gigit bibir. Seribu satu soalan yang berputar dan secara perlahan aku rasa kepala aku bergegar-gegar. Berpinau pandangan aku. Sempat aku paut lengan ibu sebelum pandangan aku jadi kelam.

Hanya suara jeritan Ibu sahaja yang aku dengar sebelum aku rasa tubuh aku jatuh terkulai. “Adik!”

Wednesday, May 13, 2015

Bab 2 Selama Diizin DIA

2.
Sudah hampir dua jam aku di sini. Bertemankan skrin computer yang gelap. Meja yang bersih daripada helaian-helaian kertas seperti meja Angah. Hanya ada model projek sahaja di atas meja sebelah aku. Apa nak buat ya? Aku mengetuk meja dengan jari telunjuk. Mula rasa menyesal pula sebab gatal sangat nak masuk kerja. Bantah cakap Ibu. Haih…
Tak boleh Aqeela Hannah, wake up!
Semangat kena kuat!
Mata melirik pada jam di tangan kanan. Sudah pukul 10.30 pagi. Patut rasa tak best. Kalau selalu, jadual dekat rumah sekarang adalah masa untuk mengerjakan solat sunat Dhuha.
Perkara yang selalu menjadi kebiasaan, bila kita tak buat-buat lagi, mesti rasa lain, kan?
Sudahnya, aku bangun dan mengatur langkah keluar daripada bilik aku. “Cik Qeela nak ke mana?” aku kalih. Rupanya Kak Jamie yang menegur aku. Bila aku pandang yang lain, semuanya menunduk saja. Sama ada khusyuk buat kerja atau hanya pura-pura saja  menikus?
Bibirku menguntum senyum. Langkahku menghampiri wanita cantik ini biarpun aku perasan riaknya sedikit berubah. Nampak macam takut. “Err… maaflah. Akak Cuma Tanya. Cik Aiman yang min…min…” Hai la Angah. Siap minta tolong staf tengokkan aku.
Nampak tak yang Angah tu sayangkan aku? Eheh. Cumanya, dah kenapa pula tergagap-gagap akak yang sorang ni? Pelik.
Kini aku betul-betul di hadapan partion Kak Jamie. Dia menunduk pula. “Kak, surau kat mana?” Lembut aku bertanya. Kak Jamie terus angkat muka dan tayang muka terkejut. Err… Tanya surau pun boleh terkejut ke? Tambah lagi darjah kepelikkan itu!
“Su… surau?”
Aku angguk sekali. “Sana.” Bibirnya muncul kea rah yang dimaksudkan. Ohh sana surau ya.
“Thanks kak.” Sekali lagi aku senyum. Aku susun langkah menghala ke surau. “Err, cik Qeela.”
Terhenti langkahku dan kalih. “Ye kak?”
“Hurm… cik Qeela nak buat apa dekat surau?” Riak takut sudah berkurangan. Cuma tanda Kak Jamie tak selesa itu masih ada.
Soalan yang membuatkan aku terkedu. “Solat.” Pelik sangatkan seorang Aqeela Hannah masuk ke dalam surau untuk solat?
“Ohh…” ada nafas lega yang dihela. Misteri betul staf aku yang sorang ni.
“Kenapa kak?”
Laju saja kepalanya menggeleng. Bibirnya hanya senyum tawar. Aku menghela nafas panjang. “Kak, Aqeela Hannah yang dulu tak solat ker?”
Kak Jamie tergamam. Nampak jelas pucat wajahnya. Dan ada rasa hiba menjentik hati. Teruknya ‘aku’ yang dulu!

Selesai solat sunat Dhuha dan mengaminkan doa yang aku pohon. Ada suara lain yang sama-sama mengaminkannya. Kak Jamie! Aku ajak dia ke surau. Ada sesuatu yang ingin aku tanyakan. Dan aku rasa wanita ini pasti kenal ‘aku’ yang dulu berbanding aku sendiri.
            Sambil tangan melipat telekung kepala aku merangka soalan untuk diaju. Sebenarnya aku sendiri tak tahu, macamana mahu mulakan sesi siasatan ini. Tersalah soalan, payah jugak.
            “Cik Qeela…”
            Aku angkat muka dan tayang senyum. “Suka Kak Jamie tengok Cik Qeela sekarang.” Sudah tiada lagi nada ketakutan. Dia juga semakin selesa untuk berbual.
            Aku mengemaskan sila duduk. “Kenapa, Qeela yang dulu… lain eh?”
            Kak Jamie pudar senyumnya. Dia diam sebagai jawapan pada soalan aku.
            “Teruk sangat ker Qeela dulu, kak?” soalan straight forward. Kalau Tanya Angah, memang jawapan loyar buruk yang aku dapat walau aku perasan ada sesuatu yang disembunyikan angah.
            “Bukan teruk… Cuma…”
            Aku memaku pandang Kak Jamie. Hai hati, bertabahlah. Buruk atau baik. Itulah aku yang dulu. Kata Umi, walau siapa pun aku yang dulu adalah tidak penting. Yang utama, aku yang sekarang.
            “Qeela Nampak staf dekat sini macam tak mesra dengan Qeela. Sepatah Qeela tegur, sepatah yang dijawab. Ada yang buat muka takut sangat kalau terserempak dengan Qeela. Macam tadi, riuh-riuh kat pantry… Bila Qeela jengah, terus sunyi sepi.”
            Luahku kepada Kak Jamie. Itulah kejadian pagi tadi yang membuatkan aku terkedu. Bila aku bagi salam, terus senyap sepi staf-staf yang riuh rendah bergurau senda. Masing-masing menikus dan tertunduk saja.
            Kak Jamie menghela nafas panjang. “Takpelah Cik Qeela. Mereka segan tu agaknya. Yelah, lama agaknya kut tak Nampak Cik Qeela, kan?”
            “Segan dengan takut lain kak.” Selaku dengan perlahan.
            “Cik Qeela tak payahla fikir jauh-jauh sangat. Apa yang penting, Cik Qeela yang sekarang.” Nampak, kan yang Kak Jamie pun nak berahsia dengan aku. Tak apalah, aku masih ada banyak lagi masa. Lama-lama nanti aku akan tahu juga, itu yang aku yakinkan pada diri sendiri!

Selesai solat ada nota sticker kuning dilekatkan pada skrin computer aku. Baba nak jumpa? Aku kaut buku nota dan pen. Sebaik sahaja sampai di depan bilik Baba, aku ketuk dengan perlahan. Terdengar suara baba yang menyuruh aku masuk.
Langkah aku bagai dipaku ke lantai sebaik sahaja aku Nampak Emir sedang duduk berhadapan Baba. Kerusi di sebelahnya pula kosong. Aku menelan air liur. Nak kena duduk dekat situ? Dah tu… kat mana lagi Aqeela Hannah oi…
“Qeela okey?” Tanya Baba sambil bibirnya mengoyak senyum manis. Baba biarpun sudah berusia sekitar 50-an namun tetap juga nampak kacak. Sama padan dengan Umi yang cantik. Aku menarik nafas dalam-dalam. Mata sempat menjeling orang di sebelah. Tenang tiada beriak. Lelaki ini lebih mewarisi iras wajah Umi. Bukankah orang kata kalau anak lelaki ikut iras ibu, sejuk mata memandang?
Tapi… serupa aku boleh tolak teori itu aje. Lelaki ini bukannya tidak kacak. So, baiklah. Aku mengaku dia kacak. Tapi, kalau rupa aje kacak perangai serupa lahabau bak kata orang Melaka, buat hati merana sejuta tahun…
Terima kasih ajelah. Bagi free pun aku tak nak!
“So far, okey.”
Okeylah sangat yer Qeela. Ni hati aku yang pecah beribu dek anak Baba tu buat aku terlunga menghadam kata semasa di kedai makan. Balik nanti aku nak soal siasat Angah. Apa kisahnya sampai mamat tu berdendam sampai langit ketujuh dengan aku.
Gaya macam aku jahat sangat saja dulu, kan?
“Qeela, kalau rasa tak selesa nak bekerjasama dengan Emir… Baba boleh minta Adli gantikan.”
Aku senyum pendek. Rupanya sebelum kemalangan, aku memang bekerjasama dengan Emir dalam satu projek di Kedah. Aku sendiri pun tak ingat setakat mana perkembangan projek itu. Macamanalah agaknya ‘aku’ yang dulu kerja dengan Emir tu? Sanggup pula menghadap muka stonecold. Ker memang lunyai dah hati aku kena mamah dek perangai Emir ni?
“Qeela okey Baba. Qeela pun baru cuba-cuba nak ingat semula. Ambil masa sedikit. Tapi kalau Abang Emir rasa Qeela ni macam akan melambatkan prosedur kerja tu, tak pelah. Baba gantikan saja tempat Qeela tu dengan Adli.”
Adli yang mana? Err… aku pun tak ingat.
“Emir…”
“Emir okey. Hal Qeela, Baba boleh serah pada Emir. Tahu lah Emir nak handle.”
Gulp, telinga aku yang mendengar dan terbau sesuatu yang kurang enak pada nada suara lelaki ini. Semacam aku bakal kena seksa ala tahanan zaman Jepun. Bila aku kalih dan pandangan mata kami bersabung, aku Nampak api yang menyala dalam matanya.
Boleh jadi aku bakal hangus nampak gayanya ni.


Dalam duk tak nak bertemu muka dengan makhluk Tuhan yang sorang ni, Nampak gayanya doa aku tidak dimakbulkan. Aku ingatkan Angah main-main pasal nak ajak Emir untuk lunch sama-sama. Rupanya, memang betul mamat ni lunch sama dengan aku.
Sedang elok aku mengunyah nasi, Emir sampai dan dia mengambil tempat di sebelah aku. Berderau darah. Aku cuba untuk mengawal riak wajah. Nasi yang ditelan serupa pasir. Masih ada lagi setengah pinggan. Dan sekarang, aku tak rasa yang aku mampu untuk menghabiskannya.
Angah berbual-bual dengan Emir pasal projek di Johor. Aku buat-buat saja tidak dengar. Malas nak ambil tahu sebab aku tak rasa aku perlu ambil tahu. Tiba-tiba telefon pintar Angah galak berbunyi.
Angah terus bangun dan angkat tangan yang memberikan isyarat ada hal penting yang perlu diselesaikan. Belum sempat aku bertanya, angah sudah berlalu dengan kalutnya. Aku terkedu. Tinggalkan aku dengan ketul salji ni?
Silap banyak tu Aiman Hamdi!
Mau terbakar restoran ni karang!
Aku rasa nak bom restoran makan ini sekarang! Boleh atau tak? Minta izin tokey dulu kut sebab ini bukan reta Ayah aku. Angah ni memang suka cari pasal dengan aku. Dekat mata ni memang aku nampak Mitsubishi Exo milik Angah hangus kena bakar dengan aku!
            Siap hang Angah…
            “Qeela sihat?”
            Aku tersentak. Melalut bukan main sedangkan Angah sudah hilang entah ke mana. Macam ada orang panggil nama aku? Berkerut selapis dahi aku. Takkanlah mamat beku-kedekut senyum yang kat depan aku ni? Nehi!
            “Qeela sihat?”
            Ohh, dia Tanya aku. Kenapa aku tak Nampak dua ulas bibir merah jambu semulajadi itu tidak bergerak? Atau, mamat ni ada bakat jadi tukang puppet. Bercakap tanpa menggerakkan bibir. Hurm, boleh jadi jugak tu.
            Aku menarik nafas dalam-dalam. Orang tanya, jawab ajelah. “Sihat.” Jual mahal? Mana ada, kan dah dibagitahu yang aku dengan mr. jiran sebelah ni memang tak ada kimia-add math bagai. Beku! Masa aku dekat hospital, memang aku tak Nampak muka dia langsung. Kalau orang tu baik dengan kita, mestilah dia akan dating ziarah kita sakit,kan? Ini mana ada.
            Lepas keluar hospital, barulah aku nampak muka dia masa sekeluarga buat kenduri doa selamat sempena aku yang pulih dari koma. Ala, masa tu pun aku dah boleh agak mamat ni memang ada something dengan aku.
            Something yang menjelaskan, aku dengan dia bukanlah jiran mesra alam!
            “Ready nak kerja?”
            Dengar tak, lontaran suara berbaur sinis itu? Mamat ni memang kalau aku siram dengan air tea o ais limau, ranap rambut terpacak seinci dia tu. Dan aku memang takkan nak menyesalpun.
            “Ready atau tak, kita tengok nanti.” Balasku dan kemudian menyisip straw ke celah bibir. Menghabiskan baki air yang tinggal suku. Lagi lama aku berdepan dengan lelaki ini, makin rasa berbahang hidup aku.
            Bibirnya senyum sinis, “Ego.”
            Aku dengar! Yang hilang Cuma ingatan aku saja, telinga aku masih belum hilang fungsinya lagi. “Apa masalah sebenarnya ni?”
            Emir angkat muka. Riaknya tenang. “Lebih baik Qeela tak tahu.”
            “Lambat laun Qeela akan tahu juga.” Gerutuku sambil mengawal nada.
            Sekali lagi Emir senyum tawar. “Berdoalah semoga Qeela tak tahu sampai mati.”
            Dia bangun dan meninggalkan aku terpinga-pinga sendiri. “Ni air siapa nak bayar pulak?” Gumamku sendiri. Haih.
            ‘Berdoalah semoga Qeela tak tahu sampai mati?’
            Kenapa ayat itu macam tajam sangat dan hati aku bagai disagat sesedap rasa? Aku tersandar ke kerusi. Untuk menghadam kata-kata Emir tadi terasa amat payah.
            “Hai sayang…”
            Aku tersentak bila tiba-tiba saja ada tubuh manusia yang duduk berhadapan dengan aku. Sayang? Haa sudah? Lelaki kacak yang berkaca mata hitam ini tersungkit senyumnya.
            “Lama I tak jumpa you… I rindukan you.”
            Aku senyum palsu. Salam tak ada, main sergah aje. Tau-tau bagitau rindu kat aku.
“Who are you mister?”
Bibirnya senyum lagi. Tepatnya, senyum menggoda. “La, boyfriend sendiri pun you tak kenal Aqeela Hannah?”
Sungguh, aku rasa nak pengsan sekarang!

Boyfriend mana pulak jatuh dari langit nih?!