Tuesday, August 25, 2015

CERPEN : TULUS AKU MENCINTAIMU

1.
“Tunang?!” Aku bagaikan sedikit terjerit apabila mak dengan muka tenang bagitau akan hal itu. Terkedu betul aku. Ribut tak ada, taufan lagilah jauhnya. Katakan itu, angin sepoi-sepoi bahasa pun tak lalu. Tau-tau saja, mak suruh kawin.
“Dengan anak kawan mak.” Mak sejak bersara ni dah join pakatan mak-mak nak mengenenkan anak-anak yang single and available. Sebijik macam cerita dalam televisyen tu.
“Amer Fayyadh.”
Gedegang! Telinga aku berdengung. Serupa orang main drum tepi telinga. Monyok. Ketat. Serupa orang mati laki! Aku cuit lengan kaklong. Dia angkat bahu, tanda tak tahu. Ahh, konon aje tu. Padahal kak longlah rakan sekongkol mak yang paling hebat. Aku lepas lelah. Tolonglah, moga-moga ruang sempit dalam dada aku ni boleh kembang sekembangnya. Aku nak bernafas dengan tenang! Tapi, nampak gayanya serupa makin sempit dada ni ada la.
Perutusan kasih sayang mak aku sambut dengan jiwa yang tidak berapa nak tenang. Kata mak, boleh ke tak boleh ke, kena bagi boleh jugak! Weekend ni, aku wajib jejak kaki dekat nak rumah ni. Tak ada nak kompromi ke rasuah bagai. Bekas cikgu disiplin yang sorang tu, suka betul melibang-libukan hati anak sendiri!
 "Acu tak mau."
Sikit lagi aku bakal hentak-hentak kaki serupa anak saudara aku yang umur tiga tahun tu. Mak sudah menjeling. Masih lagi menghiris buah mempelam dengan tenang. Persidangan anak-beranak di bawah pokok asam sambil makan buah pelam. Memang masam! Sama aje dengan perasaan aku tika ini.
"Mak... tolonglah... acu tak mau, sungguh ni."
Aku merayu untuk kali ke berapa puluh entahlah. Sejak seminggu lepas, setiap hari aku merayu dekat mak. WhatApps mak tu penuh dengan kata-kata rayuan aku saja. Kaklong kata sampai jammed telefon mahal mak tu.
"Okey, mak pilih saja orang lain. Acu terima. Tapi bukan dengan makhluk tuhan yang sorang tu. Please... pretty please mak..."aku tenung muka mak.
"Bangla yang potong rumput sekolah tu nak?"
" Mak ni..." aku berdecit, tak agak-agak nak sua calon pengganti pun. Aku pandang kak long. Kenyit-kenyit mata minta sokongan. Hampeh! Kak long dok urut perut yang lagi tiga bulan nak keluar anak saudara aku yang nombor lima.
"Mak nak ke bangla tu jadi menantu mak?" soalan ala minta penampar aku soal.
"Kalau mak restu maknanya mak nak la." Selamba saja mak cakap. Aku dah serupa nak menjerit. Kang kena tampau, naya aje sepasal. Aku garu batang leher belakang. Mak serupa dah nekad. Aku baru kerja tiga tahun. Duit dalam tabung haji belum sempat nak beranak, mak dah atur rencana untuk tambah cucu. Hesy...
"Mak paksa acu... acu minta tukar sabah sarawak. Senang cerita." Aku guna kaedah ugut-ugut manja. Mana tahu, mak lembut hati.
Mak senyum senget, "Kalau rasa nak jadi miss tangang versi 2015 silalah." Mak angkat punggung dan terus berlalu. Sah, aku lupa nak baca doa pelembut hati mak! Nak nangis. "Kak long!"
Kak long angkat bahu. "Apa susah, ikut sajalah cakap mak tu. Hari tu siapa yang bagi cop sirim suruh mak cari calon?"
Aku terdiam. Memanglah aku yang bagi. Itupun masa tu nada mak macam gurau-gurau senda anak-beranak. Mana nak tahu, mak pegang kata-kata aku sampai ke sudah. Masa tu aku betul-betul baru grade. Posting pun belum lagi.
"Acu... acu tak nak kawin dengan mamat tu." Aku tayang muka tak siap dekat kakak aku yang sorang ni. Mohon sangat dia faham keadaan aku.
Kak long menyengih. Bahaya betul sengih itu. "Habis, nak kawin mamat mana? Mak bagi tempoh acu cari, tak cari-cari. Mak dah tolong cari, acu banyak songeh pulak."
Aku mencemik, betullah tu gen mak. Anak mak! Memang patut pun jadi lawyer. Semua hujah dia nak patahkan. Aku kertap bibir. “Mak suruh tengok-tengok aje, mana yang ada. Kut berkenan. Dah acu tak berkenan, acu nak buat macamana?” Aku capai sehiris lagi buah mempelam. Gigit gaya orang malas.
"Kenapa tak nak dengan si Fayyadh tu?" Ouch! Aku gigit bibir sendiri. Hati rasa dipagut pilu kut nak bagitau sebab musababnya. Akak ni...
"Mamat tu kerja elok, budi bahasa gred A, mak bapak terpilih. Apa yang kurangnya?"
Pergh... tingginya pujian untuk calon adik ipar yang entahkan jadi entahkan tidak. Percentage tak jadi tu tinggi!
"Kak long dah jumpa?" Aku tanya pelan-pelan.
"Dah... dua tiga kali."
Aku tak tertelan air liur. Awat aku tak tau? Memanglah aku tak tau kalau setengah tahun yang lepas aku sibuk gaya Cikgu Besar dapat anugerah. Ke sana ke sini menguruskan budak-budak, gara-gara kekurangan cikgu dekat sekolah. Boleh pulak bersalin berjemaah. Penat aku!
"Dia mai rumah. Hantar mak dengan kak long masa kami pergi kenduri rumah dia.Masa tu abang long kena panggil balik balai. Dia nampak gambar acu. Dia tanya mak."
"Dia tanya apa?" Laju sahaja aku soal kak long dengan muka yang berminat. Eh, tiba-tiba ye.
"Dia tanya itu Nurul Izzati ker?"
Panas! Aku pejam mata. Tangan letak atas dahi. Dia ingat aku lagi. Mustahil la dia tak ingat, kan. Sejarah aku dengan dia, mana nak ada kat cerita orang lain. Satu dalam sejuta kut.
Aku meraup muka. "Dah tu?"
"Dia diam lepas mak kata ia. Tau-tau, mak bisik kak long kata Mak dia nak pinang acu untuk dia."
Tekak aku kering! Kesat langsung. Aku tepuk pipi berulang kali. Sungguh ker ni?
"Harus mak dia yang paksa." Aku yakin!
"Acu kenal ke Fayyadh tu?" Soalan kak long buat aku termenung sejenak. Seingat aku, yang aku kenal sorang tu aje nama serupa. Takkan ada orang lain. Hati aku meyakinkan.
Aku sengih tawar, "Kalau betullah dia tu mamat yang acu kenal...Dia pernah reject acu... suatu zaman dahulu. " Aku pejam mata. Peristiwa zaman baju putih kain biru muda mula terbayang. Sardisnya! Huwaa... aku nak meraung sekarang kalau betul dia la yang jadi calon tunang aku!
Kaklong tarik muka terkejut. “Dia?” Aku sengih tak cukup perisa.
“Dialah!”
2.
Balik sahaja dari cuti hujung minggu tu, aku mula dijangkiti virus termenung. Pantang ada celah masa. Tak bazir langsung. Otak aku berehat dari fikir hal tunang-kawin-Amer Fayyadh masa aku tidur saja. Itupun, kalau tiba-tiba ada jemputan mimpi... Fikir jugak!
Aku tarik nafas panjang. Lelaki di hadapan aku ini masih enak menyedut air nescafe air. Lama pulak tu. "Seen, bolehlah kau tolong aku." Aku menongkat dagu dengan tangan kanan.
Terbatuk-batuk Cikgu PJK yang sorang tu. "Anna tau mati aku." Aku mencemik. Sikit-sikit petik nama tunang dia. Serupa dia sorang aje ada tunang.
"Anna kat Sabah, kan?"
Mata Seen mengecil, "Kau ingat kita hidup zaman batu? Zaman internet tau. Dunia tanpa sempadan ni. Belum sempat kelip mata, cerita skandal kita tu sampai kat Anna
“Anna kenal aku, kan. Aku bukannya spesis kawan makan kawan.” Seen mengeryit sengih. Buat sakit hati aku je mamat ni tau. “Anna tu memang dari dulu bagi warning kat aku, jangan rapat sangat dah dengan kau.”
Aku mengeluh lagi. Tangan dibawa meraup muka. Susahlah macam ni. Pujuk punya pujuk akhirnya dapatlah kawtim dengan mak. Minggu depan cuti sekolah aku kena bawak balik calon sendiri kalau nak tolak calon pilihan mak. Inilah masalahnya, aku memang tak ada calon.
"Susah-susah, kau rembat ajelah Cikgu Sahak tu. Duda enam tahun dah. Anak lima. Confirm, subur." Seen ketawa panjang. Saja buat aku geram.
Pap! Aku libas lengan Cikgu Seen dengan buku latihan murid. Mengongoi dia.
"Agak-agaklah calon pun. Duda anak lima kut. Sakit jantung mak aku terkujat tengok calon menantu sebaya dia."
"Dah... tu aje calon single kat sekolah ni. Suami-suami orang ada la. Kalau kau sanggup tanggung risiko nak kena lempang dua tiga kali, no hal la."
"Kau ni... nasihat entah apa-apa. Silap haribulan, sangkut pula Cikgu Sahak tu dengan mak aku."
"Dapat bapak baru. Selamatlah kau... dari kau naik pelamin, biar mak kau naik pelamin. Senang cerita."
Mudahnya la Seen ni karang cerita, kan. "Kau terima ajelah calon pilihan mak kau tu. Pilihan orang tua ni berkat, kau tau. Nak-nak pilihan Cikgu Zaharah... sure, berkat sampai hujung nyawa."
Mamat ni saja je kan. Mentang-mentang mak dulu pernah mengajar dia. Bukan main lagi, jadi proksi mak yer. Aku tarik nafas, "Kau tahu tak siapa calon pilihan mak aku tu."
Seen angkat bahu. "Amer Fayyadh."
Huisy, pedih jiwa raga nak sebut nama mamat tu. Mata Seen mengecil. Kening berkerut-kerut. Seketika kemudian, Seen tayang muka terkejut melampau.
"Fayyadh?!” Seen terjerit kecil. Aku dah agak reaksi dia.
“Fayyadh tu yang reject kau masa kat sekolah lama kau tu, kan? Budak sains yang kemudian tukar ke sekolah teknik kan. Anak cikgu Fatimah, kan? Atlet rugbi kegilaan budak-budak perempuan, kan...?” Ceh, semua yang aku cerita dia ungkit balik.
Aku angguk lemah. "Termasuklah kau, kan?" Aku jegilkan mata. Sesungguhnya, peristiwa tu jadi sejarah zaman baju putih kain biru muda aku. Kali ini, kedua-dua tangan menongkat muka aku. Mata dipejamkan. Cerita lama aku gali semula...
Aku sendiri tak tahu dari mana datangnya kekuatan itu. Mungkin sebab ada yang mencabar. Geng budak-budak perempuan yang konon bertag sosialit yang beria suruh aku meluahkan perasaan. Terkedek-kedek aku memasuki padang ragbi. Mendekati budak lelaki yang aku suka. Aku cuit belakangnya. Bibir mengoyak senyum. "Saya suka awak." Aku  tolak cermin mata ke belakang. Barulah nampak jelas muka mamat atlet rugbi ni. Serius, tengok depan-depan ni boleh jadi cair terus!
"Awak siapa?" Dia tanya dengan nada datar.
"Izzati. Form 3 Gemilang."
Bibirnya senyum  menyenget, "Kenal Raudhah?" Dia tanya lagi.
"Raudhah Ahmad?" Aku tanya semula. Kalau nama itu, budak sekelas aku tu. Budak pandai. Score straight A.
"Itu awek saya." Dang!
Kalau kata masa tu satu kontena sos cili maggie tu siram aku pun aku rela.
Tambah lagi perasa bila satu team rugbi tahu pasal itu. “Baliklah... Dik, study PMR dulu. Bercinta kemudian.” Nasihat percuma yang sinis terasa membogelkan maruah aku. Barulah aku tersedar. Aku telah dipermainkan.
Kaklong dengan abang ngah memang naik angin dekat aku. Muka tak malu, kan. Sampai penyudahnya, aku minta tukar sekolah. Aku masuk sekolah tempat mak mengajar. Situ aku kenal dengan Seen. Dan, terus jadi kawan baik Seen sampailah sekarang. Dua-dua jadi cikgu. Cumanya, aku dengan Seen tak boleh nak feeling jatuh cinta. Masing-masing boleh demam seminggu!
Dan, sejak itu aku delete nama Amer Fayyadh dari kotak memori aku! Rupanya aku lupa nak empty Rubbish Bin CPU otak aku.
"Izzati..."
Aku tersentak. Pandang Seen dengan sebak. Hela nafas penat. "Kalau aku bawak Cikgu Sahak tu,tu agak-agak mak aku kena heart attack tak?"
Seen tayang muka Mr. Bean! Haih...
3.
"Acu, singgah solat kat Masjid Hasanah yea." Aku angguk saja. Tak ada mood untuk sambung cerita. Aku kerling mak dekat sebelah. Kemudian aku tenung semula cincin belah rotan yang tersarung dekat jari. Cincin risik kata mak. Jenuh kena paksa, barulah aku pakai.
Risik aje, belum tentu tunang! Aku menyedapkan hati sendiri. Sedangkan kapal selam pun orang boleh hijack. Inikan pula aku yang baru berstatus calon risik saja.
Seminggu berlalu dengan hati yang libang libu. Memang tiada calon yang aku bawak. Memanglah hajat nak menipu tapi tak sampai hati. Nak tanggung dosa menipu mak, sengetlah bahu aku. Dosa yang ada pun belum tentu langsainya bila. Nak tambah dengan dosa besar tipu mak. Memang tempah tidak keberkatan hidup akulah jawabnya!
Dan, seperti diduga... mak terima pinangan itu. Officially majlis, lagi sebulan. Tapi, dalam sebulan macam-macam boleh jadi, kan? Sempat lagi nak buat solat tolak bala empat minggu berturut-turut! Sempat lagi aku buat onar memutuskan cerita yang belum tentu ada kisah hujungnya lagi. Kalau mak tau aku doa yang begitu, memang kena lesing tiga batu gamaknya!
"Acu, solat .. jom."
Lah, dah sampai rupanya. Aku angkat muka. Tinggal aku sorang aje dalam kereta. Kak long elok aje tunggu dekat luar. Monolog dalaman dengan konflik yang penuh dengan dendam memang buat aku jadi serupa orang tak betul.
Ralit betul sampai tak sedar diri tu kena tinggal. "Kak long gi dulu. Acu nak kemas tudung kejap." Tuturku dengan lemah.
Kak long serah kunci kereta sebelum beredar. Dengan hati dan badan yang lesu, aku kemaskan tudung. Belek stokin tangan dan stokin kaki pun lengkap ada dalam beg tangan. Kebiasaannya begitu. Senang untuk solat. Aku cuma salin yang itu saja tanpa perlu pakai telekung. Memudahkan aku.
Aku melangkah keluar dari kereta dan menguncinya. Bila aku angkat muka, dari jarak tidak sampai 5 meter aku pandang ke hadapan. Mata cepat sahaja ternampak susuk tubuh sepasang merpati sedang berborak. Ada senyum-senyum. Kemudian ada ketawa-ketawa. Aku mengecilkan mata.
Fayyadh. Sah!
Raudhah. Sah!
Pergh!
Walau dah lama tak jumpa, aku masih kenal mereka. Mustahil la kalau aku tak kenal, kan. Ingatkan nak jumpa masa lepas bertunang, rupanya ditakdirkan aku jumpa sekarang. Hurm... Fayyadh yang nampak sepadan dengan Raudhah.
Kalau letak aku ditengah-tengah itu, memang nampak janggal. Aku sentuh dada sendiri. Apa rasa yang patut aku rasa? Calon tunang pilihan mak sedang bergurau senda dengan gadis pujaannya. Aku?
Cemburu? Tak.
Marah? Tak.
Jadi? Hilang deria rasa itu. Itulah tulahnya, jika menerima tanpa ikhlas.
Lantaklah. Malas nak fikir. Aku pusing badan. Baik aku pergi solat. Dari memikir pasal pasangan cinta monyet yang dah jadi cinta gorila, baik aku pergi solat. Baru melangkah dua tiga tapak, aku terdengar nama  seseorang dilaungkan, "Fayyadh!"
Mak sedang berjalan dengan laju. Menuju ke arah belakang aku. Langkah aku mati. Bila mak melewati aku, lengan aku disauk sama. Berderau darah dengan tiba-tiba. Dengan rasa yang terkejut itu, aku ikut juga mak dengan langkah yang berat.
"Fayyadh."
"Mak."
Mak? Amboi, belum akad dah panggil mak. Pergh...nampak sangat kaki bodek! Aku menunduk. Nak angkat muka terasa muka aku kebas.  Tak tahu macamana nak beriaksi muka.
"Mak sihat?"
Aku mencemik dan terus angkat muka. Eh, mamat ni sorang aje.  Hilang dah si Raudhah tadi. Ker aku yang berhalusinasi? Takkanlah. Sungguh, aku nampak mereka berdua. Ala, takut kantoi dengan mak agaknya. Cepat-cepat dia halau makwe sendiri. Kalau tidak, kan senang cerita. Mak pun tentu dapat tahu cerita sebenarnya.
“Lama tak jumpa mak. Sihat tengok.”
"Tentu la sihat. Kalau tak sihat takde depan mata tu." Gumamku perlahan.
"Acu." Mak menekan suara dengan nada tertahan.
"Mak... takpa... Izzati sihat?" Budimannya.
Dia kenal aku! Aku diam saja. Mak senggol lengan aku. Aku hela nafas pendek. "Sihat."
Fayyadh pamer senyum tenang. Tiba-tiba rasa menyampah. Sangat-sangat menyampah okey! Walau kalau orang kata Fayyadh memang kategori sedap mata memandang, aku dah tak nampak pun yang sedapnya. Putus selera tau.
"Fayyadh dari mana?"
"Balik dari site. Singgah solat sini."
"Bukan dating ke tadi?" Terbit tanpa sedar! Nak undur, salah acara Nurul Izzati ya.
Fayyadh senyum lagi. Mamat ni muka tembok ke apa? Kantoi dengan aku pun muka boleh senyum lagi. Tak faham aku. Belum menikah, aku dah terima madu. Terbaik ya Encik Amer Fayyadh. Haih...
"Acu pi solat dulu. Tak solat lagi... tu yang merepek macam-macam."
Tahu, mak menahan geram. Aku kalih, hati sebal. Dah kenapa kau ni izzati? Tanpa pamitan, aku menonong pergi ke dalam masjid.
"Muat cincin tu ya mak. Risau tak muat."
Aku dengar. Dan aku rasa nak campak aje cincin ni dekat muka dia! Kau, cemburu? Tak. Aku benci dengan manusia hipokrit macam Fayyadh!
4.
Ada lagi tiga minggu. Tiga minggu yang akan menentukan masa depan aku. Amer Fayyadh, seboleh mungkin aku tak nak sebut nama dia. Rungsing hati tau. Mamat tu pun kok iyer nak tunjuk bukti jadi anak soleh pun, takperlulah ajak aku join venture rancangan gila dia. Bawak sajalah si Raudhah tu jumpa mak ayah dia.  Kan senang cerita.
Tapi, kenapa dia tak bawak Raudhah dan perkenalkan sebagai calon isteri? Mak dia ada halangan? Okey je si Raudhah tu. Dari yang aku tahu, Raudhah tu memang baik orangnya. So?
"Cikgu Izzati, bolehkan?"
Suara Tuan Pengetua menarik aku dari cerita aku-Fayyadh-Raudhah. Terkebil-kebil mata memandang ke depan. Blank!  Apa yang pakcik yang nak pencen bulan 10 ni leter tadi? Kantoi!
Aku pandang kosong saja. Sempat kerling Seen. Mamat tu buat muka toya. Ceh, langsung tak membantu. Itu lagi satu hal, belum apa-apa dah kena control dengan tunang. Dah kawin nanti, itulah penambah bilangan statistik suami kena Queen Control dengan isteri.
"Ustaz Naseem Khair. Ustaz Naseem akan bantu Cikgu Izzati."
Bantu? Ting!  Emotion yang ada lampu atas kepala menyala. Aku pandang lelaki bersongkok hitam yang berdiri di sebelah Tuan Pengetua. Bibirku mengorak senyum.
"Yer cikgu. Saya memang memerlukan bantuan Ustaz Naseem. Aku pandang kanan. Nampak Seen menjeling dekat aku. What? Dalam kepala aku merangka sesuatu. Kenapalah aku tak nampak Ustaz yang jadi junior aku masa dekat universiti ni? Sebab dia muda.
Tapi,  Fayyadh punya fasal...  Junior pun aku rembat buat jadi calon pilihan terdesak!
"Kak, boleh ke macam tu?" kelakar pulak muka si Naseem ni. Mujurlah muka tu ada nampak matang sikit walau dia tu muda.  Kalau muka nampak jambu, parah aku. 
"Akak minta tolong ni."
"Tak berani saya."
"Anggap ajelah training awak jumpa bakal mak mentua awak." Pujukku lagi.
"Akak ni, kang mak akak suka kat saya macam mana?"
Aku terdiam sekejap, "Fikir lain la nanti. Settle dulu hal ini."
Kemudian aku terperasan pandangan mata si Naseem yang redup semacam. Uiks, jangan pandang akak begitu. Bahaya." Kak, kalau mak akak suka... saya hantar rombongan meminang betul-betul boleh?"
Terkelip-kelip mata aku. Dah kenapa pulak ni? "Saya muda sikit je... Rasulullah dengan Siti Khadijah beza lagi banyak."
Berbahang rasa muka. Budak ni... aku ni nak selesai masalah, bukannya nak tambah masalah adik oii!
Seen mula bebel dekat aku. Mulalah keluar macam-macam cerita yang aku tak tahu. Pecah rahsia, Naseem memang ada hati dekat aku sejak di universiti. Patutlah beria cari tempat praktikal pun sekolah tempat aku mengajar. Gila!
Bila aku tahu niat Naseem tu,  terus aku stop plan. Risau jugak. Kang tak pasal mak paksa aku terima Naseem. Aduh, dengan lelaki semuda itu. Minta ampun mak!  Baik aku kawin dengan Fayyadh.
Eh?
"Izzati..."
Meriding bulu roma aku! Aku pandang kanan. Naseem dengan senyum. "Akak! Awak tu bakal ustaz, jaga sikit kelakuan." Tegurku dengan geram.
"Panggil nama aje. Tetap saya jaga ikhtilat." Malas nak layan,  kang keluar fatwa. Aku juga yang tak pandai nak menjawab.
"Nak beli apa lagi ni?" Mujurlah hati aku keras. Kalau jenis cepat cair, dah lama aku setuju bahawa Naseem ni memang calon suami pilihan. Ustaz sado, bak kata budak-budak sekolah yang perempuan. Entah, aku tengok biasa aje.
"Ikut yang dalam list."
Dek kerana aku perlukan bantuan si Naseem untuk mengelolakan Pertandingan Syarahan Agama, makanya terpaksalah aku bekerjasama juga. Sempat aku tarik Seen dan beberapa cikgu yang lain. Hari ni terpaksa keluar ke Pekan Bangi, ada sedikit barang yang perlu dibeli. Seen dengan Kak Sueraya pun ada. Tapi aku kena tinggal dengan Naseem.
Aku melangkah malas menuju ke satu kedai. Naseem jalan ke hadapan. Tak nak aku saing dengan dia.  Bahaya!  Gosip tu satu hal. Hati aku pun satu hal. Debar aje dari sekolah tadi. Apa hal, entah.
"Izzati..."
Aku pusing badan bila dengar nama dipanggil.  Terus jadi kaku! Bukan kerana yang memanggil tapi kerana yang memandang. Degup jantung lagi hebat dari tadi. Serupa aku nampak dia masa zaman sekolah.
"Assalamualaikum bakal isteri."
Dan-dan tu, Naseem kalih. Ayoyo, skrip belum siap!  Pelakon pun muka dah lain.
"Ini...  Ustaz Naseem Khair." Aku tekankan pangkal nama ustaz. Kenapa? Entah. Nak tunjuk dekat Fayyadh yang aku juga ada pilihan. Ustaz lagi. Tapi, hati aku pula yang rasa tak seronok. Bukan patut aku bersorak ker?
"Naseem Khair. Kawan Izzati." Perkataan kawan itu serupa sengaja si Naseem ni buat macam ada effect khas gitu. Kenapa aku rasa tak suka ya?
Malang memang tak ada bau, kan? Aku nampak muka Fayyadh agak berubah riak tenangnya. Dan aku macam boleh menjangka hal-hal yang akan berlaku. Mati aku kena tazkirah dengan mak!
" Ini... "
" Saya Fayyadh. Tunang Izzati."
Ustaz Naseem pandang aku. Baru risik, mana boleh pakai terus angkat aku ni tunang dia! Hati memberontak tapi dalam masa yang sama, ada satu rasa sedang menjalar dalam hati. Rasa yang dulu tak ada, tapi boleh ada dengan tiba-tiba bila Fayyadh sebut tunang Izzati.
Haip, Fayyadh dah ada Raudhah!
Kecut hati aku bila ingat hal itu. Yelah. Aku faham. Take noted ya hati.
"Saya ni kuat cemburu ustaz.  Lain kali ustaz tolong jangan keluar dengan tunang saya ya.  Dan awak,  Izzati... jangan bagitau ustaz ini mangsa keadaan untuk awak putuskan pertunangan kita."
Aku senyum tawar.  Kebas muka! Mamat ni ada deria keenam ke?
"Baru tunang. Lagipun akad nanti perlu keizinan bakal isteri."
Naseem buat hal, adoi! Patut dah boleh agak.
"Keluar dengan tunang orang perlu izin jugakkan? Dalam Islam pun ada bagitau, haram kacau tunang orang."
Aku rasa tekak aku kering. Padahal bukan aku yang beradu kata. Jadi pemerhati bebas. "Jadi sekarang, saya nak bawa tunang saya balik rumah. Tak elok berpeleseran dengan lelaki lain. Walaupun dengan seorang ustaz."
Fayyadh ni... Naseem nu...
Aku tarik nafas panjang.  Boleh tak kalau aku buat-buat pengsan sekarang? Sesak nafas dah ni!
5.
Lama betul mak borak dengan bakal menantu.  Aku pula jadi resah sendiri di dalam kanar tidur. Dibuatnya Fayyadh buat aduan awam pasal hal aku dengan Naseem tadi. Masak!
Sedar-sedar aku terlelap dengan baju kurung dan tudung di kepala. Sampailah mak masuk dan kejut aku. Terjaga dan rasa macam berat sangat kepala. Fikir pasal masalah yang bertimpa-timpa sampai tertidur!
"Akad sekali dengan majlis tunang. Fayyadh nak kena pergi kursus dekat oversea. Jadi dia request nak menikah dulu." Mak senyum lebar.
Ayat perintah mak buat aku ternganga!
"Kata nak bertunang?" Aku tarik muka pelik. “Aje...” Aku sambung setelah beberapa saat terhenti. Dari bertunang,  upgrade ke nikah terus. Hebat betul si Fayyadh ni.
"Apa salahnya menikah aje terus. Dia ke sana tiga bulan. Dia balik terus buat kenduri." Wah,  perancangan gred A. Aku tak pasti rancangan siapa sebenarnya.
"Mak... Acu ada hal nak bagitau." Aku kemaskan sila. Nekad. Fayyadh tak nak terus terang, biar aku suluh dengan spot light. Bagi semua terang!
"Fayyadh tu dah ada calon sendiri." Sebutir-butir perkataan aku tuturkan. Dengan harapan mak akan faham dengan mudah.
Mak menampal senyum, "Mak dah tau."
Aku tarik nafas lega. Tapi sekerat aje," Dah tu...  kenapa mak nak acu kawin dengan Fayyadh jugak?"
"Dah acu yang dia nak." Selamba betul ayat mak. Buat aku kelu lidah.
"Mak dia yang nak ke acu. Bukan dia." tekan aku lagi dengan bersungguh-sungguh.
Mak senyum lagi. Parah. Mak mendekat dan mencapai tanganku. "Acu... dia tunggu Acu lama tau. Ni mak nak bukak satu rahsia. Sebelum dia keluar sekolah tu, dia datang sekolah mak. Bagitau mak... mintak nak chop acu untuk dia."
Rasa macam mak tengah mengajar aku hikayat cinta entah siapa-siapa. Okey, aku pening!
"Habis, Raudhah tu?" Gumam aku perlahan. Tangan dibawa menggaru kepala yang tidak gatal.  Soalan aku bertanya sendiri. Dengan harapan mak tak dengar. Raudhah tu kan awek dia. Lidah siapa yang berbelit-belit ni. Hai Fayyadh...
"Yang anak mak ni...  amboi, kecik-kecik dah pandai nak ajak anak teruna orang bercinta yer."
Gulp... alamak! Sah, Fayyadh tolong  bocorkan rahsia aku yang satu itu. Memang pucat lesi muka aku. Walhal, alasan aku nak pindah sekolah adalah sebab orang dok membuli. Itu je yang mak patut tau.
"Mak ingat dia main-main. Rupanya dia betul-betul. Itulah orang kata kalau dah jodoh tak kemana." Mak oo mak, dia memang main-main. Dia main-main api dengan anak mak ni. Fayyadh ni... suka cari pasal la!
Aku bangun dengan longlai. Cerita mak macam ada yang tak kena. Cerita mak macam... Fayyadh tu memang fall in love dekat aku berkurun lama. Versi aku? Bukankah si Fayyadh tu reject aku? Jadi, versi mana yang harus aku faham?
"Nak ke mana tu?"
"Mintak hidayah Tuhan."
"Acu!"
6.
Aku ketuk-ketuk manja kepala yang mula terasa denyut-denyut nak migrain. Jarang sangat migrain, dapat tahu saja yang hari ni nak kena beli cincin nikah terus migrain bagi salam. "Awak paksa saya nikah, saya minta tukar Sabah Sarawak." Bentakku dengan geram.
Fayyadh senyum menyenget, "Orang kata lagi jauh lagi merindu." Lunaknya suara dia. Rasa nak tarik rambut sendiri. Kenapalah manusia yang namanya Amer Fayyadh ni tak reti bahasa melayu?! Atau, aku guna bahasa melayu yang terlalu tinggi mutu dan kualitinya sampai susah nak memahamkan dia? Aku kerling ke kanan.
Mak aku dengan mak Fayyadh dekat hujung sana. Tengok rantai tangan. Aku dan Fayyadh disuruh pilih cincin nikah. Terpaksa tapi aku maniskan juga muka. Air muka mak kena jaga.
"Saya tak nak kawin dengan awak. Tak faham ke?" nadaku tertahan. Mata pura-pura tengok cincin. Semuanya aku tak nak! Walaupun mak bukak hikayat cinta teragung si Amer Fayyadh tu,  susah aku nak terima.
Payah! Nak-nak bila aku set kepala aku, dongeng cerita cinta mana yang Fayyadh kutip, entahlah.
"Saya nak." Fayyadh jawab dengan lembut. Matanya tak kalih dari memandang deretan cincin. Aku melepas keluh.
"Saya tak nak rampas awak." Aku sambut dengan lemah. Fayyadh angkat muka, "Rampas dari siapa?"
"Raudhah." Mamat ni nak kena pelangkung agaknya. Nama makwe sendiri pun lupa.
Fayyadh tertawa kecil. "Saya tak buat lawaklah." Geram bila dia boleh ketawa begitu.
"Awak cemburu?"
Baru nak bukak mulut tapi Fayyadh sudah menyambung kata, "Bagus,  itu tandanya awak sayang saya."
Turun naik dada aku menahan marah. Sungguhlah,  belajar tinggi-tinggi,  bodohnya juga bertingkat-tingkat!
" Saya tak nak kawin."
Fayyadh mendekat hinggakan pipi aku terasa desah nafasnya, "Nak atau tak nak, balik awak kawin dengan saya. Kalau tidak..." bisik Fayyadh dengan senyum. Aku terkebelakang.  Terkejut. Mujurlah hidung aku tak bergesel dengan pipi dia. Hish...
"Awak ugut saya?" aku bulatkan mata.
"Terpulang...  tak dapat cara elok, cara tak elok saya guna. Yang pastinya awak jadi isteri saya juga."
"Awak ni gila!"
"Saya memang gilakan awak. Tak tahu ye? Lepas nikah nanti, awak akan tahu. Kemudian, kita sama-sama gila."
"Awak..."
"Dah jumpa cincinnya?" Aku terus pandang mak Fayyadh dan mak yang mendekati kami. Dalam terpaksa, aku pamer juga senyum.
"Menantu mak pilih yang ini." Fayyadh sua cincin emas berbatu sebutir.
Aku kertap bibir. Dosa apa aku sampai Fayyadh berdendam sangat?!
7.
Dari balkoni aku nampak rombongan Fayyadh. Yang lagi menyedihkan, aku nampak Fayyadh beriringan dengan Raudhah. Sedondon. Sepadan. Berseri sungguh kedua-duanya. Lemah seluruh anggota. Pakaian pengantin yang tersarung pada tubuh, nak aje aku koyakkan. Aku jatuhkan tirai nipis berbunga merah jambu itu. Hati sebak namun tiada air mata yang keluar.
Mak memeluk bahu aku, "Mak tak nak paksa Acu. Tapi, inilah hajat mak yang terakhir. Kalau Allah nak ambil nyawa mak sekarang pun, mak dah rasa lega. Mak lepaskan acu pada seseorang yang mak yakin boleh jaga acu."
Aku seka air mata mak. Untuk mak, berkorbanlah. Apalah sangat jika nak dibandingkan dengan jasa mak mengandung dan melahirkan aku. Menggembirakan hati mak walau hati aku terseksa?
Allah takkan memberati hambaNya dengan ujian tanpa kesanggupan hambaNya itu. Yakin dengan kalimah itu, aku menurunkan persetujuan di atas borang perkahwinan semasa mak beri pada aku.
"Mak doakan acu bahagia. Dunia dan akhirat. Mak sayang acu."
Mak cium dahi aku. Hati jatuh sebak. "Mak... acu sayang mak..." Ketukan perlahan pada pintu membuatkan aku dan mak menoleh ke arah itu.  Abang ngah dengan kak long memasuki kamar pengantin. Memberikan isyarat yang upacara akad akan dijalankan sebentar lagi. Allah... Allah...
Dengan hanya dengan sekali lafaz, berwalikan abang long, aku menjadi isteri yang sah kepada Amer Fayyadh. Mak menangis. Kak long menangis. Dan aku? Pura-pura menangis!
Sempat aku kerling, Raudhah yang ada di kelompok rombongan Fayyadh. Ya Allah, apa yang nak ditunjuk kepada aku? Aku sendiri tak tahu siapa yang hebat sekarang. Aku atau Raudhah.

8.
Rahang terasa lenguh. Senyum. Walau terpaksa. "Tahniah..." Ucapan tahniah yang bertamu daripada sanak saudara aku sambut dengan senyum paksa. Aku rasa inilah pengorbanan yang besar yang telah aku lakukan untuk MAK!
"Acu... Fayyadh nak salam."
Aku tersentak. Jauh mengelamun. Aku senyum tawar pada kak long di sebelah. Fayyadh datang menghampir. Serentak itu, debaran jantung bagai dipalu kencang. Riuh rendah suara orang bagaikan tenggelam dalam lara hati aku.
"Salam acu..."
Sekali lagi, aku bagaikan patung bernyawa. Aku sambut huluran Fayyadh. Sejuk tangan dia. Aku cium tangan itu. Ada satu rasa yang menyelinap dalam hati aku. Kenapa aku rasa serupa semua perasaan gundah tadi bagai dibawa pergi? Aku angkat muka. Wajah tenang Fayyadh cukup mendamaikan hati aku. Ke mana hilang rasa pelik-pelik tadi ya?
Sekelip mata. Ajaibnya kuasa akad bersaksi ini.
"Terima kasih sudi terima abang."
Bisik Fayyadh sebaik sahaja mengucup dahi aku. Sebaris. Dan aku bagaikan terawang. Rasa benci tadi kini lenyap entah ke mana... Aku tarik nafas panjang. Tiada kata untuk membalas. Kenapa Fayyadh yang bersungguh aku mereka rasa benci dan tanpa aku sedar perasaan lama aku kepada dia kembali muncul.
Perasaan yang aku tanam jauh-jauh. Perasaan aku sayang dia!
"Ini mak abang. Mak kandung abang." Seorang wanita dikenalkan dengan aku. Aku maklum sehari sebelum menikah, Fayyadh ada dua ibu. Seorang kandung, seorang tiri.
Aku salam. "Yang ini Raudhah... adik seibu berlainan ayah."
Aku panggung kepala. Ada pelik sedikit ayat itu. Bertentang mata dengan pemilik nama indah itu. Raudhah tersenyum memandang aku. Adik?
Dalam bingung-bingung aku sambut juga salam gadis itu. Tubuh aku dirangkul mesra. "Tahniah..." Bisiknya dengan ramah.
"Sorry... along punya rancangan. Raudhah ikut saja." Bisik si Raudhah. Rancangan? Aku pandang Fayyadh lagi. Bibir aku gigit-gigit. Ada senyum nakal yang tersungging pada bibir lelaki itu.
Fayyadh ni... tunggu ya Encik Fayyadh. Banyaknya hutang awak dengan saya!
9.  
Termenung aku dalam kamar pengantin. Rasa semacam aje. Tunggu makhluk Tuhan keluar dari bilik air. Dan, aku rasa macam nak lari dari dalam bilik ini. Tapi, apa kata mak nanti? Nak kena bahan tujuh keturunan... buatlah! Aku gigit bibir. Raudhah bukak cerita lima peratus. Lagi 95 peratus, dia suruh aku pandai-pandai korek rahsia dari abang dia.
Cis, adik beradik memang gen pembuli ya. Masalahnya sekarang, macam mana nak korek kalau aku dah mula rasa nak demam. Nak telan panadol, mau betul-betul aku demam nanti. Bunyi berkeriuk engsel pintu bilik air. Magik, mampu buat aku kejung. Tahan nafas! Jantung mengepam dengan laju. Sabar jantung, aku ada banyak lagi malam nak pakai jantung ni.
“Yang...” Pergh... suara dia! Dia goyangkan bahu aku.
“Eh...” laju aku tepis. Spontan. Aku pandang sesaat dua muka itu. Nampak suka benar mengusik aku. “Ingatkan pengsan ke tadi.” Aku mula tarik muncung. Belum satu malam, dah mula membuli. Memang Fayyadh ni cari pasal.
“Yang...” Dia cuit bahu aku lagi. Aiseyman, malam ni kita main cuit-cuit bahu ya! “Marah?” Aku buat tak hairan. Dia mendekat rapat. Kalaulah boleh xray, sure nampak jantung aku kalah emotion jantung terkeluar tu. Punyalah rasa berdebarnya. Ya ampun.
“Yang...”
“Banyak hutang awak kat saya.” Kali ini laju aku sambung ayat yang... yang... yang... si Fayyadh tu. Sengih tu lain macam. Aku tarik nafas panjang. Aku capai bantal di sebelah. Kemudian aku hulur pada dia. Dalam tersengih tu dia sambut bantal itu.
“Apa ni yang?” Aku sembunyi senyum.
“Hai, bantal pun dah tak kenal?” Fayyadh tarik senyum nakal dia.
“Bagi bantal aje? Mana tuan punya bantal?”
“Denda.”
“Denda apa ni?” Amboi, buat-buat tak tahu ya.
“Denda sebab awak dera hati dan perasaan saya.” Tuturku dengan lancar.
“Ala...” Mula nak merengek. Sisi romantik seorang Fayyadh ni bisa menggegarkan jiwa. Sabar Izzati.
“Yang, tak ada diskaun ke?” Meleret senyumnya. Bantal yang aku hulur, dia main campak aje.
“Meh... nak bayar denda.” Bila dia mula senyum begitu, aku buat-buat jegilkan mata.
 “Abang bayar denda dengan pahala.” Dia kenyit mata nakal.
Fayyadh, awak lahir masa bintang tengah senyum ya...
10.
Termenung la sendiri. Penyakit yang sangat mudah terjangkit untuk seorang Nurul Izzati. Aku tenung kalendar di depan mata. Sudah sebulan. Lagi dua bulan! Seksanya tanggung rindu. Fayyadh ni... Aku tarik dan lekapkan baju tee kepunyaan Fayyadh. Masih ada bau lelaki itu. Bau yang ditinggalkan untuk mengubat rindu isterinya. Seminggu setelah menikah, Fayyadh terbang ke London. Kursus di bawah tajaan syarikat tempat dia bekerja.
Dalam berat hati aku terpaksa lepaskan juga dia pergi. “Abang memang sengaja nak menikah dengan sayang sebelum ke sana. Tiga bulan. Kita ada masa tiga bulan untuk jatuh bercinta sebelum kita bercinta. Tiga bulan ni, abang harap... abang dan sayang boleh belajar untuk saling merindu, dan paling utama belajar untuk menerima satu sama lain. Abang tau, susah sayang nak terima abang. Tapi, percayalah... Apa yang abang buat adalah untuk kita.”
“Mana ada saya nak rindu awak.” Bidasku dalam getar.
“Kita tengok nanti ya. Siapa rindu siapa.”
Huwaa... yelah Encik Fayyadh.
Saya kalah! Saya rindu awak! Jahat betul Fayyadh ni.
Aku tersandar pada birai katil. Teringat kata-kata yang terluah dari bibir Fayyadh. “Abang terpaksa reject sayang sebab abang tak nak kita berdua akan lalai dalam pelajaran. Lagipun cinta zaman sekolah tu, lain janjinya. Sebab itu abang terpaksa buat begitu. Cuma satu hal saja, abang minta maaf kat sayang. Team rugbi bash sayang. Anggap ajelah, hukuman sebab sayang pesongkan niat belajar tu.” Dia cuit hidung aku. Aku tarik muka. Yelah...
Dia tarik aku dalam pelukan kemasnya. “Abang jaga hati untuk isteri abang. Dan abang harap sayang juga jaga hati untuk abang.”
Rupanya mak bagitau dia yang aku rapat dengan Seen. Fayyadh sanggup jumpa Seen. Dia kata, lelaki dengan lelaki. So, Seen pun bakal terima habuan juga nanti. Tak sangka, rupanya dia yang tolong bagitau apa-apa maklumat dekat Fayyadh.
“Abang tau... hati sayang untuk abang.” Aku mencemik.
“Mujur tak jatuh suka kat Seen tau.” Fayyadh ketawa lunak.
“Abang warning awal-awal kat dia. Jangan nak suka-suka jatuh hati kat sayang abang ni.” Aku cubit lengan dia. Tengok, banyaknya yang aku tak tahu.
Fayyadh ni, kan... aku kucup baju tee dia. Hati mula diserbu rasa rindu yang bertalu. Pesanan WhatApps dari Fayyadh berulang kali aku baca;
Isteri,
Dialah kawan, dialah lawan.
Bila dekat gaduh, bila jauh rindu.
P/s: Sayang abang tak?
See, Fayyadh ni suka buat aku  macam ni tau... Abang, sayang abang. Baliklah... hutang tak habis bayar lagi?! Jadi, marilah mengira hari ya Cikgu Izzati. Tak lama. Lagi dua bulan aje. Fayyadh sanggup tunggu dua belas tahun, takkan aku dua bulan pun tak sanggup tunggu.
Masalahnya, Fayyadh tunggu aku dengan perasaan yang kosong. Aku tunggu Fayyadh dengan perasaan rindu yang melimpah.
Fayyadh ni...
TAMAT.