Thursday, April 23, 2015

MISI KIAH MENCARI CINTA 30

Minyak angin dituang atas telapak tangannya kemudian bahagian pinggang aku mula diurut dengan perlahan. Berkerut-kerut muka aku menahan sakit. ‘Sakit la wildan.” Renggekku dan tubuh mula tidak duduk diam.
            Bilal diam sahaja. Bolehlah tahan juga tangan Bilal mengurut. Sakit betul pinggang aku. “Ouch!” Aku terjerit bila jari Wildan tersentuh tempat yang sangat terasa sakit itu. Tapi Bilal tetap sahaja mengurut. Aku sudah berkira-kira mahu bangun. Mujurlah dekat rumah Bilal, kalau dekat rumah Opah Midah? TErjerit-jerit begini, boleh bikin malu je
            “Macamana yang sampai boleh jatuh katil?” Soal Bilal membuatkan aku terdiam. Aku elus belakang leher. Nak ceritakan ker?
            “Err... Deen call bagitau dia jatuh cinta.”
            “Hai, abang habibti yang jatuh cinta, habibti jatuh katil pulak?”
            Aku kalihkan tubuh. Daripada meniarap kepada posisi menelentang. “Excited la wildan.”
            “Ohh,ingatkan frust.” Gumam Bilal perlahan tapi aku sempat mencuri dengar. Bilal yang mahu bangun aku tahan, memaksanya untuk duduk semula. Keruh pula muka itu. Asal sebut nama Deen, muka Bilal akan berubah riak. Kalau tengah ceria akan tune mode pendiam. Pelik la pulakkan.
            “Kenapa Kiah nak kena frustrated?”
            Tunak aku menandang wajah Bilal. “Habibti, saya ada perkara nak tanya?”
            Aku tunggu soalan Bilal, walau hati muka diamuk rasa yang macam-macam. Sabar, tenang. Dengar dulu soalan Bilal.
            “Habibti, pernah jatuh cinta dekat Deen?”
            Bulat mata aku memandang Bilal sebaik sahaja soalan itu terluncur daripada bibirnya. Jatuh cinta? Hello, takkan Bilal tak tahu Deen itu abang aku!
            “Apa maksud wildan? Deen tu abang Kiah kan?”
            “Abang yang boleh dinikahi, ingat tu habibti.”
            Aku terdiam bila ditukas dengan ayat yang nyatanya tepat itu. “Lagipun, siapa yang takkan jatuh cinta dengan isteri saya yang cantik dan baik ini?”
            Serupa benar ayat Bilal dengan ayat Cat.
            Aku mencemik. Mood tengah nak kayangan tiba-tiba terjunam jatuh dalam loji kumbahan! Aku tarik nafas perlahan. Memandang wajah Bilal dan menundukkan pandangan.
            “Kiah tak pernah jatuh cinta dengan Deen. Kami memang halal untuk bernikah, tapi antara kami Cuma ada rasa sebagai adik dan abang. Terpulanglah sama ada wildan yang percaya atau tidak.”
            Aku bingkas bangun. Dalam hati bergumpal rasa nak marah. Susah sangatkah orang nak percaya yang aku dengan Deen Cuma ada rasa sebagai saudara sahaja walaupun kami boleh menikahi antara satu sama lain?
            Tangan aku genggam dan menumbuk manja bahagian pinggang dengan perlahan. Bilal sama-sama bangun dan dia terlebih dahulu mencempung tubuh aku. Memaksa aku untuk merangkul lehernya.
            Kiah alah dengan ketinggian!
            Bilal susun langkah dengan membawa aku ke katil. Didaratkan dengan perlahan di atas tilam. Dan Bilal pula melompat ke sebelah aku. “Habibti merajuk?”
            Aku geleng. “Habibti marah?”
            Pun aku geleng. “Habibti, terasa hati ker dengan soalan saya tadi?”
            Okey, aku angguk! Tubuh yang terlentang aku bawa mengiring membelakangi Bilal. Kecik hati, jiwa, jantung, limpa dan segala benda. Kenapa sensitif benar ni cik Kiah oi.
            “Habibti, berdosa tau tidur membelakangkan suami.”
            Bilal sudah keluarkan fatwa. Aku keraskan juga badan. Tapi tak sampai seminit bila aku kalih ke arah posisi asal. Mengadap Bilal yang tersenyum memandang aku. Terkumal segala rasa dalam hati.
            Tangan Bilal merangkul pinggang aku, merapatkan tubuh sesama kami. Aku tidak membantah. Anggap ajelah, terapi untuk sakit pinggang dek jatuh katil tadi. Mana tahu, pinggang boleh elok semula.
            “Deen tu ada rupa.”
            “Semua orang ada rupa.” Tukasku laju.
            Bilal picit hidung aku. “Wildan!”
            “Deen tu ada rupa kacak. Gaya macho. Perempuan mana yang pandang dan takkan ada rasa untuk mendekati dia?”
            “Wildan cakap macam kenal sangat dengan Deen.”
            Bilal senyum lagi. “Jadi, saya rasa habibti juga tak mustahil untuk jatuh...”
            Laju tangan aku menerkup mulut Bilal. Sakit telinga pulak dengar cerita dongeng Bilal tentang Deen. “Dengar Kiah boleh?”
            Bila Bilal angguk, barulah aku lepaskan tangan dari mulutnya.
            “Kalau Kiah sayangkan Deen, buat apa Kiah kawin dengan wildan? Kalau Kiah cintakan Deen, buat apa Kiah menyerah pada wildan? Kalau Kiah sukakan Deen, buat apa Kiah ada di sebelah wildan sekarang?”
            Bilal membawa aku dalam pelukannya. Rasa selesa walau hati rasa sebak dengan ayat sendiri. Ayat yang terluncur di bibir tapi ikhlas jauh dari dasar hati.
            Sebenarnya nak cakap, Kiah dah jatuh cinta dengan Bilal!
            “Syuhhh... sorry.”
            Esak tangis mula berlagu. Bilal terdiam sambil jari meyeka air mata yang mula berjurai. Lemah betul aku sekarang. Pantang usik mulalah merambu air mata. Manalah Kiah yang hatinya kental itu?
            Haih.
            “Saya minta maaf.” Bibir Bilal singgah pada dahi aku.
            Aku pejamkan mata serapatnya sebelum merasakan ada bibir yang singgah pada mata aku. “Saya tak suka tengok habibti saya menangis.”
            Kedua tangan aku pula jadi mangsa bibir Bilal. “Jangan menangis habibti. Saya minta maaf. Saya menikah dengan habibti bukan untuk buat isteri saya ni menangis.”
            Aku diam. Biarkan sajalah. Sekurang-kurangnya Bilal tahu yang dia perlu berhati-hati dalam meneladani aku sebagai isteri. Malam ini sesekali aku biarkan Bilal tidur dengan rasa kesal di dalam hati.
            Sesekali...


Kalau dah namanya isteri, nak merajuk tu sampai bila? Kalau dah namanya Bilal, sampai bila aku boleh buat adegan rajuk merajuk ni? Bilal kejutkan aku untuk bangun tahajud. Dalam rasa mamai-mamai tu, aku bangun jugak.
            Berjemaah dengan Bilal, buat aku lupa seketika rajuk aku semalam. Selesai solat, aku kembali semula ke atas katil. Niat sekadar mahu merehatkan diri sementara menunggu cahaya matahari mencerah. Alih-alih aku terlelap juga.
            Tahu-tahu saja Bilal mengejutkan aku. Terus buntang mata aku dan mata yang sempat mengerling jam di dinding buat aku terus bangun. Pukul lapan pagi! Haiya... sarapan belum sedia lagi.
            Tubuh Bilal aku tolak lembut dan bergegas keluar daripada bilik. Tak makan laki aku oii... Sebaik sahaja kaki menjejak ruangan dapur, aku terpana. Aroma nasi lemak menusuk deria hiduku. Belum sempat nak membuka mulut, Bilal sudah menarik tangan aku menuju ke meja makan yang terhidang juadah untuk sarapan pagi.
            Kaki akur dan menyusun langkah mengekor Bilal. Ditarik kerusi dan aku duduk. Termenung sejenak di hadapan rezeki ini. “Habibti, tak kenyang kalau tenung saja nasik lemak ni. Dijamin nasik ni bukan boleh terbang atau ghaib untuk mengenyangkan perut kekasih halal saya ini.”
            Ceit, pagi-pagi buat lawak yer Cik Bilal.
            Ada telur rebus, sambal ikan bilis, kacang tanah yang digoreng dan timun. Kira satu set lengkap nasi lemak tradisional. “Masak ker beli?”
            “Kalau sedap saya masak, kalau tak sedap itu saya beli kat kedai.”
            Pinggan dihulur bersama dengan semua bahan nasi lemak yang lengkap. Aroma memang menguji nafsu makan. Selesai membaca doa, aku menyuap tanpa sebarang bunyi. Kunyahan pertama buat aku terfikir sejenak. Kenapa ada rasa seperti nasi lemak yang selalu Deen masak.
            Kata Deen, dia belajar dengan kawan baiknya yang tak pernah aku jumpa. Alex, kalau tak aku namanya. Seorang jurugambar juga. Serumah dengan Deen. Bila aku cakap nak jumpa, Deen tak bagi. Katanya takut jatuh cinta, nanti dia frust tertonggeng.
            Aku pandang muka Bilal. “Sedap?”
            Takkanlah...
            Eh... tidak kut. Aku menggelengkan kepala. Cuba untuk menghalau anggapan yang mula merasuk fikiran aku.
            “Tak sedap? First time orang makan nasi lemak yang saya masak ni kata tak sedap.” Rusuh betul muka Bilal.
            Aku tersenyum pendek. “Sedaplah... Geleng sebab tak sangka pandai suami Kiah masak. Tak rugi Kiah merajuk semalam. Kalau macam ni nak merajuk selalulah, boleh?” lunak suara aku dan mata tepat pada wajah redup Bilal. Satu kenyitan nakal aku hadiahkan pada Bilal. Senyum melebar dia. “Makan cepat. Saya ada surprise untuk habibti.”
Gulp, surprise?
“Makan... bagi kenyang-kenyang yer.”
Aku cukup risau bab surprise ni. Nak makan pun rasa tak tertelan. Apa agaknya surprise yang Bilal nak buat kat aku?


Selesai makan, Bilal tolak aku masuk bilik air. Suruh aku mandi dengan syarat kalau nak tahu surprise tu jangan banyak tanya. Dalam debar yang merusuh, aku mengikut juga. Selesai mandi, aku terpandang di atas katil ada sepasang baju kurung dari jenis English cotton.
            Cantik.
            Err... sekali dengan sepasang pakaian dalam berenda yang berwarna merah jambu. Senada dengan baju kurung.
            “Ini surprise pertama.”
Pelukan Bilal membuatkan aku tersentak. “Wah, ada berapa surprise langsung ni?”
Pipi menerima hadiah daripada bibir Bilal. “Saya tunggu kat luar.”
Bilal meninggalkan aku dengan senyuman yang penuh dengan rahsia. Tokey kambing ni suka betul buat jantung aku buat aksi gimnastik!

Haih...

-----
TAMAT DI BLOG
TUNGGU VERSI CETAK ANDAI ADA REZEKI
KALAU SUKA BOLEH KOMEN?
:)

MISI KIAH MENCARI CINTA 29

Selesai makan malam, aku bersantai-santai di dalam bilik. Malas mahu menonton televisyen. Sudahnya nanti skrin itu juga yang terpinga-pinga tengok aku tidur. Bilal katanya mahu singgah ke Raudhatul Falah, nak menjenguk bini dengan anak-anak dekat sana dulu selepas solat Insya.
            Nampak tak, betapa aku dimadukan dengan kambing!
            Takpe, janji bukan dimadukan dengan orang perempuan yang makan kambing.
            Baru sahaja meletakkan kepala di atas bantal, telefon pintar bergegar pula. Aku capai dan membelek siapa yang menelefon. Bibir menguntum senyum. Deen!
            Jari aku sentuh ikon menjawab panggilan, “Assalamualaikum.”
            “Waalaikummussalam. Haa... ni bila nak kasi Deen anak buah?”
            Ceit, soalan tak agak-agak betul abang yang sorang ni. Aku kalih dan meniarap pula. “Berapa? Bilal bagitau ada yang tengah bunting.”
            Ketawa senang Deen di talian sana, “Anak kambing buat apa. Gomol tak puas. Nak anak orang.”
            “Amboi, kerja nak gomol aje. Kawinlah sendiri. Girlfriend keliling pinggang. Pilih aje mana satu, nanti Kee dengan baba tolong pinangkan.”
            Deen meleret tawanya. “Payahlah sejak Kee tak ada. Ramai menghimpit.” Keluh Deen buat aku tersenyum diam.
            “Awek ni dah kena hijack dengan tokey kambing.”
            “Terror tokey kambing tu. Pandai dia hijack awek Deen.”
Aku tahu, Deen yang serupa lepas bebas tetapi cukup tidak suka kalau ada perempuan menggedik tak tentu fasal dengan dia. Jadi, nak tak nak Deen ‘hire’ aku sebagai girlfriend. Mudah betul kerja Deen. Dia nak selamat, jual nama aku. Bertuah betul abang tu!
“Kee, Deen nak tanya sesuatu boleh?”
            “Nak Tanya apa?”
            Deen diam. Tapi aku tahu talian masih ada. Payah sangat ke soalan yang nak ditanya? “Deen.” Hanya deru nafas Deen sahaja yang menyapa.
            “Soalan apa tu?”
            “Kee, Deen rasa...”
            Aku mula teruja. Rasa macam tahu apa yang Deen rasa.
            “Deen, jatuh cinta?” Aku sambung terus ayat Deen. Tunggu Deen habiskan ayat, silap haribulan malam esok pun belum tentu lagi.
            Deen diam lagi. “Cuma...”
            Itulah masalahnya dengan Deen. “Deen...”
            “Deen, bagi peluang dekat diri sendiri. Selama mana Deen nak hidup sendiri. Esok lusa Kee tak ada...”
            “Drop the subject!”
            Alamak, over the border la pulak Kiah. Deen, kepantangannya sebut mati.
“Okey... sorry.”
            Deen diam lagi. Romeo Malaya yang buat anak dara orang angau ada satu masalah. Susah nak jatuh cinta, tapi kalau dah jatuh cinta...
            Nuklear meletup pun dia boleh buat tak kisah!
            “Siapa yang bertuah tu?”
            “Kenal Catherina...”
            “Hanan?” Sambungan nama indah yang terlintas wajah cantik pemilik nama itu.
            “Kee, kenal?”
            Bedebuk. “Ouch!” aku jatuh katil.

            “Kee!”

MISI CINTA MENCARI CINTA 28

Termenung aku di depan sinki. Nak memasak juga bagaikan hilang mood. Semuanya gara-gara diterjah dengan wanita bangsawan yang membuatkan aku naik sawan hari tu. Kenapa Tengku Zarina sanggup mencari aku hingga sampai ke rumah Opah Midah? Atau memang betul Edriez jatuh sakit?
            Aku mengeluh tanpa sedar. Kalaupun Edriez sakit, takkan semua sebab musabab itu harus ditimpa atas kepala aku saja. Sedangkan punca semuanya adalah datang dari Edriez sendiri. Dia yang curang. Dia yang mengkhianti sumpah setia selama lima tahun yang kami pegang.
            Tapi, dari cara percakapan Tengku Zarina seolah-olah akulah yang bersalah dalam hal ini. Macam aku yang curang. Macam aku yang tidak setia dengan anaknya, Edriez. Aku yang buat onar sampai anak kesayangannya jatuh sakit?
            Bahaya untuk aku dan Bilal.
            Tengku Zarina, dia bukan mudah untuk berputus asa. Apa yang dia nak, dia akan memastikan tetap akan jadi miliknya. Sedangkan aku yang jauh tercampak dekat rumah Opah Midahpun, dia boleh cari.
            “Habibti...”
            Aku tersentak bila ada tangan yang merangkul pinggang aku dengan kemas. Dagunya disangkut atas bahu aku. “Wildan dah balik. Saya belum masak lagi ni...” Mata sempat mengerling jam di dinding. Sudah pukul 12 tangahari rupanya.
            Ya Allah, macamanalah aku boleh ralit.
            Ikan yang sempat dilumur dengan perencah bihun goreng Adabi aku tolak ketepi sinki. Pergerakkan aku agak terbatas bila Bilal macam tak nak lepaskan aku.
            “Fikir apa?” lembut sahaja Bilal bertanya di tepi telinga.
            Aku menghela nafas berat. “Tak ada apa lah. Maaflah, nasi saja yang dah masak. Itulah ralit sangat. Bagi saya 15 minit boleh, saya nak goreng...”
            Bilal membawa tubuhku mengadap dia. Aku menekur pandang ke bawah, cuba untuk menyembunyikan segala rasa hati yang mendesah jiwa. “Fikir apa, cuba bagitau.”
            Aku geleng kepala. Tangan Bilal memaut dagu aku. “Saya suami Kiah kan? Suami dunia dana akhirat untuk Kiah.”
            Nafas aku hela panjang. Senyum Cuma tawar. “Sepanjang saya jadi isteri wildan, kenapa wildan tidak pernah Tanya apa-apa tentang saya?”
            Bilal melirik senyum. Dia bawa aku duduk atas kerusi meja makan. “Saya nak hidup dengan habibti yang sekarang, bukannya yang dulu.” Lembut tutur Bilal membuatkan aku rasa rasa tenang.
            Kiah, bila mana apa yang Bilal cakap tidak mendatangkan tenang dekat hati?
            “Tapi saya rasa wildan perlu kenal Keeira Nabeela yang dulu.” Selaku perlahan. Tunak mata kepada wajah bersih Bilal.
            Bilal mengemaskan duduknya dan kini dia betul-betul menghadap aku. Nampak tekun benar nak tahu sejarah hidup aku. Tingkah Bilal membuatkan aku tersenyum sumbing. Kelakar.
            “Tengku Edriez Shah.”
            Aku diam. Macamana nak mula ya. Aku gigit bibir, alamak. Ini yang payah bila nak bongkar balik sejarah hidup sendiri.
            “Bekas boyfriend.” Sambung Bilal dengan senyum segaris.
            Aku angguk perlahan. “Yang semalam tu mak dia?”
            Aku angguk lagi. “Percintaan terhalang dek kerana darjat. Bak kata Nordin Ahmad, pipit sama enggang masakan boleh terbang bersama.”
            Aku garu kepala. Bilal angkat-angkat kening. Ye ke Nordin Ahmad yang cakap yer?
            “Kemudian, si boyfriend janji nak hidup semati. Tak kisah, lautan api sanggup kurenangi.” Sambung Bilal dengan gayanya.
            Aku tahan saja rasa nak ketawa. “Malangnya, baru jari kena api lilin terus mengadu sakit.”
            Dan kali ini memang pecah tawa aku. Bilal pandai buat lawak rupanya. Baru perasan yer Kiah? “Kan cantik bila habibti saya ceria. Muka tak monyok serupa tengah fikir nak letupkan loji gas asli.”
            Aku tampar manja lengan Bilal. Sama-sama kami ketawa.
            “Dia curang. Lima tahun yang sia-sia.” Tawaku surut dan aku rasa lega untuk meluahkan segala rahsia hati yang tersimpan tanpa pengetahuan sesiapa pun selama ini.
            Bilal capai tangan aku. Kejap dan erat dengan jemarinya bila jemari kami bertaut.
            “Itulah yang selayaknya saya dapat. Hati yang hancur. Kecewa. Merana. Saya tunggu dia lima tahun, akhirnya semua macam satu cerita dongeng. Macam puff... hilang.”
            Aku tahan air mata yang mula bertakung. “Dosa Edriez itu biarkan Tuhan yang mengadilinya. Habibti janganlah serabut fikirkan dia. Fikirkan Wildan takpe, pahala.”
            “Tapi, dia hancurkan hati saya. Dia lumatkan segala kepercayaan saya. Sampai mati saya akan ingat!”
            “Habibti...” Aku menerkup muka. Air mata yang ditahan tadi akhirnya turun juga. Bilal tarik tangan aku dan jarinya muka menyeka air mata itu.
            Dari cerita orang di ceruk KL, aku dikhabarkan Edriez sekarang lumpuh dan hilang ingatan akibat kemalangan jalan raya. Hilang satu nikmat hidup. Balasan tuhan kepada dia. Dan sekarang bondanya pula meminta aku untuk kembali ke sisi Edriez.
Gila! Aku adalah isteri yang sah kepada Bilal.
            Untuk kembali kepada Edriez, bermakna ia hanya akan terjadi apabila saat nyawaku terpisah dari jasad. Takkan selamanya.
            “Cuba bawa istghfar habibti.” Pujuk Bilal dengan lembut. Aku hela nafas berat. Kenapalah suami aku boleh setenang ini.
            “Wildan tak marah?”
            Bilal cuit hidung aku, “Buat apa nak marah, kalau kita marah, kita serupa mereka.”
             Aku termenung jauh.
            “Habibti, apa kata kalau kita ziarah...”
            Bulat mata aku mendengar kata-kata serupa ajakan dari Bilal. Ziarah? Wildan ni dah hilang akal ke? “Saya belum hilang akal lagi nak pergi melawat ex-boyfriend!” ternaik seoktaf nada suara aku akibat geram. Marah yang masih belum surut-surut, kemudian diajak pula. Bukankah hipokrit namanya. Kalau mati sekalipun, belum tentu aku akan pergi jenguk jenazah.
            “Habibti, kekasih halal...”aku tersentak bila suara bilal kedengaran tegas. Cepat aku beristighfar, mengembalikan diri aku yang tenang.
Bilal menarik aku ke dalam pelukannya. “Jangan benci dia sebab kejadian dia sama seperti kita. Cukup jika kita benci perangainya saja.”
Bilal yang sentiasa mampu menenangkan aku. “Jangan biadap dengan Tuhan dengan menjatuhkan hukum pada makhlukNya. Umpama kita melampaui sempadan antara kita dengan Tuhan. Hanya satu yang kita kena sentiasa ingat, Allah itu Maha Pengampun.”
            Aku menyembamkan muka ke dada Bilal. Esak tangis kian menggila. Memeluk Bilal kuat-kuat. Aku tak mahu kehilangan dia.

Bilal, macamana saya tidak akan jatuh cinta dengan awak kalau awak tahu bagaimana untuk menjaga hati saya.

MISI CINTA MENCARI CINTA 27

“Cat!” terasa menyesal menyambut panggilan daripada Catherina Hanan. Boleh jadi punca bergaduh besar dengan Cat.
            “Keeira, jangan macam ni.” Aku mengeluh kasar. Tubuh sengaja aku sandarkan pada dinding. Rasa macam kena hempap dengan batu besar setiap kali terpandangkan muka Bilal. Macam tayangan perdana setiap apa yang aku lakukan.
            “Berterus terangkan lebih elok.”
            “takut tak mampu.”
            “mampu. Kalau dia tahu keeira sembunyikan hal ini, lagilah dia akan kecik hati.”
            Telefon pintar itu aku ketuk-ketuk kepala dengan perlahan. Besar sangat ker impaknya kalau Bilal tahu dengan tak tahu apa yang aku sembunyikan selama ini. “Keeira, tak baikkan kecikkan hati suami. Cat tahu keeira dengan dia dah saling jatuh cinta, kan?”
            Bibir tersenyum tawar, “Macamana tahu?”
            Ada tawa halus di talian sana. “Cat kenal Keeira macamana. Siapa yang takkan jatuh cinta dengan Keeira yang seksi ni kan?”
            “Catherina Hanan!”
            Pecah tawa Cat. Suka betul dia mengusik aku. Keeira yang seksi! Kata Cat, aku seksi dekat mata. Anak mata berwarna hazel, jarang-jarang ada. Sekali pandang terus tertawan. Pandai betul Cat beli jiwa aku.
            Nafas aku hela perlahan, “Cat, Keeira takut.”
            “Cat doakan yang baik-baik saja untuk Keeira ya. Suami Keeira tu baik. InshaAllah dia akan berlapang dada dengan semua ni.”
            Deruman enjin motosikal membuatkan aku terus memberi salam dan menamatkan perbualan dengan Cat. Telefon pintar ini aku lekapkan pada dada. Mata aku pejamkan rapat-rapat.
            Tolong hambaMu ini ya Allah.


Satu ciuman kasih dihadiahkan kepada aku. Tangannya aku salami seperti biasa. Bibir masih lagi mampu untuk mengoyak senyum. “Rindu.”
            Aku tergelak sedikit. Baru pagi tadi jumpa. “Jom, makan.”
            Berbual dengan Bilal seperti selalu dan melayan karenahnya semasa makan membuatkan hati aku makin mekar. Cinta yang Bilal tabur mula bercambah dengan subur. Sampaikan aku rasa aku takkan termampu untuk menidakkan kasih saying Bilal yang melimpah ruah.
            Kalaulah dapat begini hidup dengan Bilal untuk tempoh yang lebih lama lagi, bukankah lebih baik. Kenapa perlu ada perpisahan antara aku dan Bilal. Bersediakah Bilal bila tiba saat itu.
            Kelopak mata bergenang tanpa aku pinta. Haih. Mata ini derhaka, depan Bilal juga dia nak buat drama air mata. Jenuh pesan, untuk Bilal hanya wajah senyum saja untuk aku pamerkan. Tak nak hidang wajah yang basah dengan air mata!
            Bilal seka air mata di pipi, “Kenapa ni?”
            Tahu, Bilal mesti pelik. Mana pernah aku menangis tanpa sebab. Selalunya sebab aku kena usik dengan Bilal. Boleh sampai menangis-nangis. Jahat betul Bilal dalam mengucar kacirkan hati aku.
            Bibir senyum segaris, “Bulu kambing masuk mata.”
            Bilal mula mengerutkan kening, “Alasan bijak. Sebab suami tokey kambing ya.”
            “Wildan...”
            Bilal menyudahkan suapannya. Aku elus lengannya. “Kita pergi KL nak tak?”
            Inche suami angkat muka. “Honeymoon?”
            Laju aku menggeleng. Sepanjang jadi isteri Bilal, soal honeymoon tak terlintas langsung dalam fikiran aku. Perlu ker untuk aku berbulan madu dengan Bilal?
            “Jadi?”
            Aku tarik nafas pendek, “Nak jumpa Cat.”
            Air suam aku tuang dalam gelas, “Rindu dekat Cat,” lalu gelas itu aku sua pada Bilal.
            “Cat?”
            Aku angguk. “Kat kampong ni kan banyak aje cat. Pilih aje yang mana satu, nanti kita bela. Dengan syarat, tidur jangan peluk cat. Bahaya.”
            Giliran aku pula mengerutkan dahi. Apa kena mengena Cat di KL dengan Cat di kampong? Ada Catherina Hanan jugak ker dekat sini? Nama untuk kambing Bilal yang mana satu?
            Atau, Bilal maksudkan Cat itu adalah... kucing!
            Terus tangan menerkup mulut, badan terhinggut-hinggut menahan ketawa. Itulah gayanya bercakap dengan tokey kambing yang sorang ni. Hmm...
            “Tak nak. Nak peluk Cat kat KL tu.” Mulalah buat gaya-gaya best peluk ‘Cat’. Bilal mula mengjongketkan keningnya. Bekas air basuhan tangan aku sua, “Baik peluk saya aje, lagi best. Siap ada hadiah percuma lagi,” dikembalikan bekas itu.
            Apa lagi yang aku nak gula-gulakan Bilal ni?
            “Ada upah tak?” senyumku meleret sambil jari mula mengelus pipi Bilal. Ketawa besar nampak gayanya Wildan aku.
            “Asyik Jenab aje yang bagi upah kan... sesekali apa kata Tokey Jenab pulak yang bagi upah.” Tuturku perlahan.
            “Rasuah yer...”
            “Nak hidup...” Balasku selamba.
            Dan Bilal kembali tertawa. Pipinya mula kemerah-merahan. Seksi!
            Bilal, kenapalah awak suka buat saya jatuh cinta dengan awak?


Sebuah Vellfire hitam berkilat berhenti betul-betul di depan laman rumah Opah Midah. Aku saling berpandangan dengan Bilal. Saudara jauh barangkali. Jangan nak harap aku kenal, balik sini pun jarang-jarang sekali.
            Tengah berborak dengan Bilal, mala mini giliran tidur dekat rumah dia. Yang pastinya malam ini juga Bilal nak bawa aku makan laksa. Dua-dua naik motor Honda C70. Romantik tak? Kalau Murni tahu, ada yang jatuh tangga tu karang.
            Mata kembali tertumpu kepada lelaki dan perempuan yang keluar daripada perut Vellfire. Aku mengecilkan mata, cuba untuk mengenalpasti dengan jelas. Mana tahu, aku kenal.
            Hati dipagut rasa tidak enak sebaik sahaja susuk tubuh wanita berkebaya labuh dan bersanggul tinggi itu semakin mendekat. “Allah.” Aku jadi tidak keruan. Terus aku merapati tubuh Bilal yang sama juga tegak berdiri menanti tetamu itu mendekat.
            Kaca mata hitam ditanggalkan dan mata wanita itu menjamah rupa aku dan Bilal. Dalam hati aku berzikir moga diberikan kesabaran untuk meneladani wanita di hadapanku ini. Mencemar duli nampak gayanya. Menjejak tanah marhaen. Untuk apa tujuannya ya?
            Bersangka baik Kiah!
            Wanita ini? Pra sangka baik itu takkan ada dalam kamus hidup aku untuk wanita itu.
            “Assalamualaikum, Keeira Nabeela.”
            Lengan Bilal kemas dalam pautan aku. Jemari yang bertaut bagaikan menyalur kekuatan untuk aku berhadapan dengan wanita ini. Senyum tawar aku hulurkan, “Waalaikummussalam Tengku Zarina.”
            Dan senyum itu mula memberikan aku seribu satu kerisauan!


Tengku Zarina, wanita hebat. Berketurunan diraja dan apa yang aku maklumi sangat menyayangi darah dagingnya, satu-satunya putera tunggal yang dia ada, Tengku Edriez Shah. Lima tahun aku bercinta dengan Edriez, lima tahun juga aku telan segala tohmahan daripada wanita ini.
            Pipit dengan enggang manakan boleh terbang bersama!
            Antara Edriez dengan aku, jurangnya terlalu besar. Tapi, demi cinta kami berdua buat-buat saja tidak nampak duri-duri yang melukakan hati aku dalam diam. Kami redah juga jalan berliku. Pura-pura bahagia. Dan akhirnya, terlerai juga ikatan selama lima tahun.
            “Sampai mati, saya takkan merestui hubungan kalian. Tercemar keturunan saya dengan darah penjajah seperti kamu.”
Tanpa restu, takkan ke mana. Itu pesan Deen sebaik sahaja aku memperkenalkan Edriez kepadanya lima tahun dahulu.


“Ada yang boleh kami bantu?” suara Bilal menarik aku daripada cerita lima tahun lepas. Bilal mempelawa Tengku Zarina duduk. Riak tenang Bilal meyakinkan aku. Jauh tengku Zarina melemparkan pandangan. Beg tangan berjenama Gucci itu diletakkan di atas pangkuannya. Tengku Zarina memberikan isyarat supaya pengawal peribadinya segera berundur. Perbualan ini akan menjadi peribadi, itu agakan aku.
            “Keeira sihat?”
            Aku diam. Bibir sekadar tersenyum sinis. Lain benar tingkah wanita ini. Insaf? Percayalah Keeira Nabeela, wanita yang namanya Tengku Zarina takkan pernah belajar untuk insaf!
            Percayalah!
            “Kalau tentang Edriez, saya sudah tiada apa-apa lagi kaitan dengan dia. Titik. Itu yang Yang Mulia nak. Saya sudah tunaikan. Kahwinkanlah dia dengan gadis-gadis dari keturunan yang baik.”
            Ada rasa geram, ada rasa menyampah.
            “Edriez sakit Keeira.” Aku mencemik. Perlukah aku kisah kalau anak dia sakit hatta nak mati sekalipun. Dia sudah tiada kena mengena dengan aku. Aku menghela nafas kasar.
            “Saya doakan dia cepat sembuh.” Datar sahaja suara aku.
            Tengku Zarina kalih dan memandang aku, “Edriez perlukan Keeira.”
            Aku senyum tawar. Perlukan aku? “Edriez lebih perlukan doa seorang ibu. Saya Cuma bekas kekasih dia saja.” Selaku dengan geram.
            Bilal gengam tangan aku dengan kuat. Mungkin dia cuba untuk memberikan isyarat supaya aku tidak cepat melatah. Masalahnya dia tidak kenal dengan perempuan ini. Tengku Zarina mampu untuk buat apa saja.
            “Tolong kembali pada Edriez.”
            Permintaan yang membuatkan aku tersentak. “Saya isteri orang. Ini suami saya.”
            Tengku Zarina mengeluh kesah. Seketika kemudian pandangan matanya menyorot seluruh tubuh Bilal. “Ini suami kamu, Keeira?” Ada nada mengejek di situ.
            “Ini dan tiada yang lain.” Tegasku sambil tersenyum apabila memandang Bilal. Ya, inilah suami Keeira Nabeela dunia dan akhirat. Itu yang aku teguhkan dan pasakkan di dalam hati ini.
            “Separuh gila anak kita, kamu buat dia. Kemudian kamu biarkan dia begitu sedangkan kamu berbahagia. Keeira, Keeira.”
            Sopan santun tadi, terbang melayang. Betulkan kata-kata aku, wanita ini tiada perkataan sopan dalam hidupnya.
            Tuduhan yang amat melampau bagi aku. Serasa mahu menjawab tapi Bilal tahan aku. Sempat Bilal beristighfar di tepi telinga aku.
            Mata Tengku Zarina tunak pada Bilal, “Kamu, bagi tahu saja berapa nilainya. Seratus ribu, dua ratus... Berapa saja, kamu sebutkan asal kamu lepaskan Keeira ini untuk Edriez.”
            Aku menggertap bibir, hati rasa sangat-sangat marah dengan perempuan di hadapanku ini. Penumbuk sudah aku gengam di belakang tubuh. Suhu amarah aku naik mencanak-canak!
            “Lelaki kampung seperti kamu...”
            “Baik Yang Mulia pergi sekarang sebelum saya hambat dengan penyapu!” melengking suara aku. Turun naik nafas mengawal amarah.
            “Saya mungkin miskin tapi dengan adanya isteri saya ini, saya menjadi lelaki yang sangat kaya. Menjadi suami kepada isteri ini, terlalu mahal untuk dinilai dengan wang ringgit. Maaf makcik, Keeira Nabeela tidak dijual kepada sesiapa.”
            Aku menghela nafas lega tatkala mendengar kata-kata Bilal. Ada sinar kejujuran di situ. Ada semacam salji turun menyejukkan hati aku ini. Aku pandang Bilal dengan lembut. Jatuh cinta untuk ke berapa kali, Kiah?
            “Kamu jangan menyesal jika Keeira ini...”
            Masa itu aku nampak ada sabit yang elok tersandar di tepi pangkin. Aku capai dan mula menghayun. Teranjak Tengku Zarina dek kerana terkejut dan pengawal peribadinya bergegas mendekati wanita itu.
            “Saya tak kisah kalau saya jadi pembunuh. Saya bukan siapa-siapa dalam masyarakat ini.” Sabit itu separa dada aku angkat. Bilal juga tergamam namun cepat-cepat dia menahan tangan aku daripada terus mengacukan sabit itu.
            Tengku Zarina beranjak pergi bersama dengan konco-konconya beserta riak wajah tidak puas hati. Sabit di tangan cepat sahaja beralih ke tangan Bilal. Aku didudukan di atas pangkin. Tangan aku meraup muka.
            Anak dengan mak sama saja. Suka betul menghuruharakan hidup aku.
            Bilal mengelus belakang aku perlahan. Berkali-kali. “Sabar habibti. Sabar...”
            Aku sentuh dada sendiri. Terasa jantung mengepam dengan lebih laju. Kalau begini selalu, aku memang boleh kena sakit jantung. Tiba-tiba teringat panggilan makcik yang Bilal sebut.
            Terburai tawa aku. Bilal memandangku dengan pelik, “Habibti okey?”
            “Teringat wildan panggil makcik. Dia tu alergik kalau orang panggil makcik. Saya ni dulu pun dia nak suruh panggil kakak. Gila. Perasan muda!” Cemuhku dengan geram.
            Bilal menggelengkan kepalanya seraya bibir mempamer senyum tenang. “Dasyat jugak habibti yer kalau mengamuk. Seram.”
            Aku melirik manja pada Bilal, “Jadi, kalau dah tahu akibatnya... jangan buat hal ya.”

            Dan Bilal menyengih nakal dekat aku. Dah bocor perangai tak semenggah aku depan Bilal. Aduhai...jatuh saham Kiah!