Wednesday, August 28, 2013

Cerita Tentang POV-Mai Kita Belajaq

Semalam ZZ ada cerita tentang versi baru ET. Jadi, ramai pulak yang tanya apa itu POV. ZZ pun bukanlah arif sangat. Tapi, gigih juga cari maklumat untuk dikongsikan dengan kawan-kawan semua.
Sharing is caring…
Sebagai pembaca, pengetahuan tentang POV juga penting. Sebab ZZ juga pembaca novel, jadi bolehlah kita belajar sikit-sikit tentang dunia seni penulisan. Tahu tentang jerihnya penulis nak hasilkan satu-satu bab J
Sebab apa lagi ya?
Penting Pada Penulis:
-         Memastikan karya yang dihasilkan itu tidak celaru dengan karakter dan penggunaan dialog
-         Melancarkan plot dan gaya penceritaan serta penulisan

Penting Pada Pembaca:
-         Mengelakkan kekeliruan ‘siapa penutur dialog’
-         Mengelakkan pembacaan berulangkali
-         Pembacaan lebih kemas dan teratur
Mari Mengenali POV ya kawan-kawan.
Apa Itu POV:
-         Adalah/Dikenali juga sebagai Sudut pandang/Viewpoint/Point of View
-         Cara Penulis menempatkan dirinya dalam cerita
-         Cara Penulis menyampaikan cerita kepada pembaca
-         Ditentukan ketika rangka plot untuk menulis
-         Perlulah konsisten daripada Prolog/Bab 1 hingga Tamat

Pilihan POV:
1.      POV1

-         Guna ‘AKU’
-         Mudahnya, macam kita menulis diari
-         Rehan Makhtar, Sarah Marissa, Syamnurizmil antara penulis yang gunakan POV jenis ini
-         ZZ guna POV ini dalam cerita SAJH & SUD


2.      POV2

-         Sangat jarang digunakan
-         Gunakan ‘KAU’
-         Contoh: Kau berlari mendaki bukit secepat mungkin. Kau harus meloloskan diri! Kaurasakan jantungmu berdegup  kencang dan otot-otot kakimu mengejang. Sampai di puncak bukit, kau menoleh. Oh, tidak! Monster itu masih mengikutimu. Ia menggerung keras. Tak mungkin kau bisa lepas darinya. Jelas sekali monster itu marah karena tiga matanya terkena pasir lemparanmu.

3.      POV3

-         Selalu digunakan oleh kebanyakan penulis
-         Banyak karakter/watak boleh ditonjolkan
-         Hanina Abdullah, Farah Hussain, Umie Nadzimah, Ana Sofiya, Hlovate etc antara penulis yang menulis dengan gaya POV ini
-         Watak/karakter sering berpindah dalam satu bab untuk mengambarkan lagi perkembangan cerita dengan lebih mendalam
-         ZZ guna POV ini dalam ET, BHKC, CUYS

4.      POV 3(dia/ia), subjektif, lebih dari 1 watak/karakter

-         Guna POV bergilir-gilir
-         Bab 1 sebagai A, Bab 2 sebagai B, Bab 3 sebagai C [semuanya AKU Cuma watak berlainan dalam setiap bab]
-         Boleh mendalami watak dengan lebih mendalam dalam setiap Bab

5.      POV penulis semua/playing God/Omniscient

-         Peranan penulis macam Tok Dalang
-         Harus tahu semuanya tentang watak-watak
-         Harus bijak memainkan dialog

6.      POV 3 subjektif

-         Penulis jadi narrator yang ceritakan peristiwa, tanpa gambarkan perasaan watak
-         Contoh cerita dongeng tradisional

7.      POV campuran

-         Penulis guna POV tunggal, POV1 atau POV3
-         Kebanyakkan penulis suka campur

Tuesday, July 30, 2013

Izz+Nani Edisi Raya [Part 1]

Assalamualaikum
Tak sangka ramai pulak yang berminat nak baca yea...
Ini cuma Part 1.
Maaf cuma pendek aje.
Dalam kesibukan nak bertaklimat ni.
Selamat membaca yea.

Tahun ini sengaja aku mengambil cuti awal. Lagi tiga hari nak raya barulah sampai rumah di Perak. Memang giliran akupun tahun ni. Alah, giliranlah sangat. Seingat aku semenjak raya memang aku akan beraya hari pertama di rumah mentua sebelum bergerak ke Perak. Mak dengan ayah memang jenis tak kisah. Awal-awal kahwin dengan inchik suami pun, mak dah pesan. Apa-apa hal utamakan mentua. Sebab mak mentua berada di atas takhta paling tinggi dalam hierarki kehidupan aku sekarang.
            Sedih? Siapa yang tak sedih. Nak-nak kali pertama sambut Aidilfitri bersama dengan keluarga selain daripada keluarga aku. Mujurlah keluarga mentua jenis yang selamba. Sama macam family aku jugak. Jadinya sedih-sedih dalam sambut raya pun sempat jugalah aku sebat main bunga api dengan adik-adik ipar aku yang sporting tu.
            Tahun ni lain pulak jadi jadinya. Permintaan si tuan insiyur sendiri yang nak beraya di Perak. Pelik jugaklah tapi pucuk dicita ulam mendatang. Aku apa lagi, rasa mahu melompat sampai ke langit. Senyum meleret saja. Karang buang tebiat mak orang pulak. Si kembar aku yang berdua tu dah makin cerdik. Macam-macam pulak soalan yang mak diaorang nak kena jawab kalau tiba-tiba buat perangai nak melompat bagai.
“Yang…” panggil inchik suami dengan meleret sebelum tubuhnya rebah di sebelah aku.
“Herm…” tanganku masih lagi ligat melipat pakaian anak-anak yang kecik-kecik. Padahal dulu, kerja-kerja melipat kain inilah yang aku paling malas nak buat. Si kembar tengah sibuk berperang bunga api dekat luar rumah. Dengan anak-anak Yeop sama berguling atas rumput carpet Opah dengan Atuk.
Bila terasa ada tangan yang sedang melilit pinggang aku yang sudah bertambah dua inci kemudian sasaran tepat yang membuatkan aku mengeliat kegelian. Hisy, makin taktik kotor Nampak si tuan insiyur ni.
“Esok kita pergi solat raya naik Ducati ya…”
“Hah!” tangan terus henti. Mata aku membulat. Biar betul cik abang ni. Nak pergi solat raya naik Ducati bagai. Mahu setahun kena kutuk dengan Yeop.
“Jalan kaki aje sudahlah.” Lipatan kain sudah diubah. Kepalanya atas ribaan aku. Alamak, ada uban sudah. Tua sudah tuan insiyur aku ni.
“Ala, boleh aje. Abang pakai jubah, yang pakai telekung.”
“Tersangkut dekat tayar, mahu tergolek. Haa tu kan dah jadi nostalgia raya ler jawabnya.” Laju aku potong cakapnya.
Ketawanya mengekek. Kali ini jemari aku dicapai, lalu dikucup mesra. Bertahun berlalu, romantiknya tetap saja sama. Pantang ada masa biar hanya seminit, tetap ada aksi romantic yang membuatkan hatiku cair.
“Bolehlah yer… Naik Ducati.” Kali ini lagi manja. Kalah si kembar.
Aku geleng. Dia angkat kepalanya. Lalu berbaring membelakangi aku. Haih, merajuk ler pulak. Aku garu kepala. Jarang benar merajuk si tuan insiyur ni. Malam raya boleh merajuklah pulak.
“Abang…” tubuhnya aku kuis. Namun dia keraskan badan. Dah tahu si isteri ni bukan pakar memujuk, lagi mahu merajuk. Hadoi.
“Agak-agak ler cik abang. Jalan kaki lima minit sampai. Nak naik Ducati pun, seganlah.” Pujukku lagi. Bertahun kahwin, kemahiran memujuk aku masih di takuk lama. Terdengar suara Yeop dan isterinya. Tu mesti join sama main mercun dengan bunga api. Tak padan dengan gaya. Padahal anak dah nak masuk lima tu.
“Tak sudi sudahlah!” Aiseh. Sakan merajuk nih. “Abang ni lain macam aje.” Aku berhenti. Berfikirlah kononnya.
“Gaya orang…”
“Mengidam.” Dia pantas menyambung menyebabkan aku terdiam. Lama. Sebelum aku merasa perut yang merata. Mengidam yer abang… Kalau betul? Tahun depan si kembar sudah nak masuk pra sekolah, jadi kalau mereka ada adik sekarang ni rasanya aku taklah jadi ibu yang kalut sangat. Sebab si abang dengan si kakak dah pandai nak menguruskan diri.
“Abang…”
Sepi. Sakan merajuk Nampak gayanya ni. Hai hati, bawak-bawaklah bertabah yer.
Ducati tu sekarang si Hafnan yang guna untuk ulang alik ke pejabatnya. Bila nak raya ditumpangkan di rumah mak. Agaknya si tuan insiyur ni nak melepas gian kut. Tapi… takkan pagi-pagi raya nak berDucati kut.
“Esok lepas solat, kita meronda dengan Ducati eh?” pujukku lagi. Usaha sampai jaya yer Puan Nani!
“Betul?” riak wajahnya Nampak gembira. Aku telan liur. Tu gaya mengalahkan si kembar dapat baju raya! Janji yer Puan Nani. Tu tuan insiyur awak dah tuntut janji. Pepandailah menjawab.
Lambat-lambat aku angguk. Hadoii… masak aku. Balik tak bawa seluar panjang, yang ada blouse, jubah dengan baju kurung. Ngee… Weyy orang Kampung Delima. Anak Tok Bilal merempit dengan Ducati!
Matilah aku!


Monday, July 29, 2013

Izz & Nani = Nak baca Edisi Raya?

Assalamualaikum

Tajuk tu dah memahamkan semua :)
Ada yang nak baca Edisi Raya Kisah Izz & Nani?
Kalau ada sila tinggalkan komen yea.
Kalau dapat 20 komen inshaAllah saya akan letakkan
Edisi Raya.
Kalau tak ada... saya baca sorang-sorang, lepas rindupun sorang-sorang ajelah.
Sementara menunggu lagi 2 bulan
:)

Selamat berpuasa

Thursday, May 23, 2013

Status Terkini SAJC

Assalamualaikum
Eheh... saya pun tak tahu nak letak tajuk apa.
Yang penting isinya..kan...kan...:)

ALHAMDULILLAH

Manuskrip saya telah diterima.
Dan... untuk makluman ada sedikit perubahan tajuk. Tak banyak... sikit je.
Tajuk yang dipersetujui adalah SUNGGUH, AKU JATUH HATI.
InshaAllah, sebelum berakhirnya tahun cerita tentang Izz, Nani, Yeop Apez dan Dr. Naufal Ikram akan menemui kita semua.

Ngee...
Terima kasih pada semua yang memberikan sokongan.
Sudi letihkan jari bagi komen, walaupun edisi mula-mula hanyalah contengan biasa-biasa aje.

Memang agak lama lagi, tapi by the time mungkin saya sudah semput nak menaip dekat blog.
Jadi... sekarang saya nak buat pre-order untuk cerita pemilik Ducati tu.
Kalau ada yang berminat, boleh drop komen beserta email/no. tel untuk saya hubungi.
Pada yang nak tunggu di kedai, silakan... 2 bulan sebelum berakhirnya 2013.

Akhirnya,
Terima kasih pada semua yang sudi membaca dari mula sampailah ke bab yang tergantung tu.
Nak tahu lebih lanjut ada masam manis ada pahit dan segala rasa dalam cerita pemilik Ducati tu ada dalam bentuk cetak, inshaAllah.

:)
saya.sayang.semua.
zarra zuyyin

Tuesday, May 21, 2013

Gumbira untuk saya kongsikan...

Assalamualaikum...
Alhamdulillah...

Erm... memang ada perkhabaran gembira. Dan rasanya inilah antara tanda-tanda Allah sayangkan saya. dan juga semua kawan-kawan saya dekat FB, blog dan juga yang mengenali saya sebagai saya dan mengenali saya sebagai zarra zuyyin.

Bercerita tentang kisah Nani, Izz, Yeop Apez dan Dr. Naufal Ikram, teman-teman yang rapat saya tahu bagaimana situasi saya 'down' bila karya saya diperam sekian lama.

Sungguh, saya pun manusia biasa. Ada masa saya akan rasa down dan ada masa saya akan jadi bahu untuk kawan-kawan bersandar.

SAJC, alhamdulillah telah diterima oleh sebuah syarikat penerbitan.
Alhamdulillah... rezeki saya dan juga rezeki kawan-kawan semua.
SUD inshaAllah ... sedang dalam perjalanan yang juga mendamaikan hati kita semua.

Bila terbit? Mungkin tahun hadapan rasanya... Ngee... bersabarlah. Boleh buat simpanan sehari sepuluh sen dalam tabung Ayam yer... Sementara tahun depan cukuplah rasanya tu.

Ada updated nanti saya akan warwarkan...

Terima kasih kerana mendoakan saya.

Sayang semua,
zarra zuyyin

Sungguh, Aku Jatuh Cinta 22

Bab 22
Senyumku kian lebar. Rasa naik lenguh pipi aku sekarang. Rahang hampir saja sangkut. Khemah kosong masih lagi tegak megah di laman, kawah nasi dan kawah lauk sudah dicuci, tinggal mahu diterbalikkan di bawah rumah sahaja.
Lenggang. Angin petang santak ke senja menerpa batang tubuhku yang mengadap sawah yang subur menghijau.
“Nak menangis lagi ker?” mataku yang sembap aku seka saki baki airmata. Dan mata masih jauh memandang ke depan. Gaya tu macam nak suruh aku menangis lagi. Ada ke patut. Haish. Kacau ketenangan aku sungguh. Aku mendengus geram. Badanku masih pegun di tanah, langsung tak berkuis walau seinci.
“Ingatkan apa lagi tu?” suara itu singgah lagi di telinga.
“Ingatkan apa-apa yang patut diingatkanlah.” Laju aku menjawab. Tuan insiyur tarik sengih. Saja je tu, nak promosi lesung pipit dalam dia tu lah. Aku pandang ke laman rumah. Ada Yeop Adwa, abah, kemudian mak dengan ayah Yeop Apez. Borak tentang apa aku tak pasti. Sesekali pandangan aku bertembung dengan Yeop Adwa, siap kenyit mata. Haish, tu kira nak bergosip je. Tak padan dengan nak jadi bapak orang dah tu.
“Ingatkan tuan doctor yang muka ala-ala Adi Putra tu ker?”
Ternganga aku!
Peka pulak si tuan insiyur ni. Aku ni selama kenal dengan tuan doctor pun boleh tak terperasan muka dia sama dengan Adi Putra. Patutlah aku perasan mulut dengan mata-mata makchik-makchik terjuih-juih bila rombongan pengantin lelaki sampai pagi tadi. Haiyak! Kau memang lemah kan Nani bab artis metis nih kan.
“Kenapa sampai nganga macam tu?” terus tertutup mulut aku.
“Adi Putra tu kawan tunang saya.” Ooo..maknanya tunang tuan insiyur ni di kalangan orang seni jugak la kut.
“Bos..” dah aku pula main seru-seru nama dia nih. Aih..
Diam. Aik, membalas rupanya.
Aku hela nafas yang berat. Apa yang terjadi hari ini cukup membuatkan hidupku tunggang langgang. Nasib baik mak pengsan sebab terkejut je. Dan nasib baik jugak tuan doctor tu sempat selamatkan mak. Terharu! Cuma, hati ini masih belum lagi sampai untuk menelan apa yang telah dilafazkan oleh tuan doctor.
Kata orang, terlajak taip boleh kita backspace, terlajak kata...herm....
Yeop Apez! Terduduk bila mak jatuh pengsan. Cepat-cepat abah ambil segelas air, dibaca surah fatihah, dihembus dan diberi minum kepada lelaki itu. agak lama juga, baru dia pulih daripada rasa memberontak biarpun aku nampak masih ada sisa ketidakpuasan hatinya terpamer di wajah.
“Cik Tunang bos tu tahu ker bos datang sini?” tanyaku spontan. Matahari kian mula terbenam, cahayanya bertebar ke seluruh alam.
“Erm...” meleret dan aku tiba-tiba konfius. Ya atau tak? Mana satu? Erm tu skema yang mana eh?
“Dia ada dekat Paris sekarang. She’s a model.” Okey, kali ini aku nganga lagi luas. Model tu... sure, lawalah. Padanlah dengan bos aku ni. Muka pun ala-ala..erm.. susahlah nak dikatakan. Macam siapa ek. Aku ni drama-drama melayu memang amatlah jarang singgah dekat mata, paling ada tak ada tu hero-hero CSI juga yang bergayut dekat mata.
Grissom, Mac Taylor dan lagi sorang tu memang aku admire habis, Horatio!
Itu, kalau CSI depan mata, lalulah apapun di belakang jangan harap aku kalih mataku.
“Cik Nani...” diam. Adoi, sedapnya angin sepoi-sepoi bahasa nih.
“Cik Nuradelia Hanani...” main seru-seru pulak tunang orang ni. Karang terseru terasuk dalam hati nih, sapa mahu tolong tawarkan.
“Iyer tuan insiyur Izz Harriz..” jawabku sambil tangan mula gatal nak mencabut padi yang sedang tunduk. Geram! Montok kemain lagi.
“Are you okey?”bunyi macam pelik.
Okey ker aku bila majlis pernikahan aku jadi huru hara walaupun gara-gara aku sendiri. Mak pengsan, penganti lelaki naik hantu. Memang catat sejarah.
“Bos...” seru entah kali ke berapa.
“Ujian yang Allah datangkan pada saya tu dah macam tailor-made.”
Tuan insiyur jungkit kening. Aku balas dengan senyuman.
“Meaning?”
“Macam kita pakai baju yang kita tempah dekat tailor. Ukuran kena dengan setiap lekuk tubuh. Macam tu juga dengan setiap ujian dan musibah. Memang kena dan sesuai dengan kemampuan kita untuk menghadapinya.”
Ustazah in the making?” kali ini aku pula angkat kening.
“Bukan... siapa pun, bos, saya, semua manusia ni pasti ada ujian dan dugaan dalam hidup. Dan takkan pernah sama. Kerana tailor-made kita berbeza.”
“Nani.. terus terang..saya kagum dengan Nani. Tenang je. Kalau perempuan lain...” aku kulum senyumku. Malu pulak bila ada yang sudi memuji.
“Allah akan berterusan memberikan ujian sehinggalah pada satu masa, hambaNya itu takkan dapat minta pertolongan pun daripada manusia. Dan semua manusia takkan dapat menolong diapun. Sehinggalah hambaNya itu akan hanya berpaling dan meminta pertolongan dari Dia sahaja.” Lembut dan tenang.
Sungguh, aku sendiri terkesima dengan apa yang terjadi. Namun, sebaik sahaja abah memandang wajahku aku jadi tenang semula.
“Kalau tadi ayah Nani suruh saya ganti jadi pengantin, sanggup saya..” selamba dan tenang.
Aku? Mak!!! Kaki sudah dalam bendang! Sedar-sedar basah sudah kaki paras betis. Biar betik?!
“Lah...nak ajak saya mandi dekat bendang ker?” sempat aku jeling pada tuan insiyur yang tengah terkekeh-kekeh ketawa. Kurang asam betul. Terkejut punya pasal. Boleh pulak dia buat lawak yang tak berapa nak berkualiti petang-petang macam ni. Sentap mak tau!
“Nani, saya laparlah.” Ujarnya sambil tersengih. Haaah, terkejut aku. Makan nasi kenduri sampai tiga pinggan tengahari tadi, jam baru anjak ke pukul 6 petang lapar balik. Aik, ini manusia ker beruang?
“Kan dah makan tadi...”selaku perlahan.
“Makan pukul 12, tentu tentu sekarang lapar balik.”
Belum sempat aku buka mulut. “ Please Nani..” rayunya membuatkan aku kalih tubuh mengadap lelaki ini.Besar jasa lelaki ini sebenarnya. Sangat besar. Rasanya tak terbalas seumur hidup aku. Aku kuntum senyum bila mengingatkan kejadian tengahari tadi.
“Nani..” laung Yeop Adwa. Macam jauh, padahal sebelah rumah je pun.
“Buat apa tu?”erk..belum sempat menjawab Yeop Adwa sudah menyambung.
“Naik cepat. Ada orang nak jumpa.”
“Siapa?” tanyaku sambil kaki tengah berusaha untuk naik ke atas tanah.
“Doktor Naufal Ikram!”
Aku terkesima. Aku pandang tuan insiyur, dia jungkit bahu.

Baju tadi aku tukar dengan baju kurung, Cuma tudung sahaja aku tukarkan dengan pashmina labuh, kini tubuhku tegak di tepi kereta Honda City ini. Orang di sebelah pun diam jugak. Aci bisu je lagu ni. Kakiku yang tersarung selipar menguis-nguis rumput yang baru nak hidup. Ini silap haribulan, tersepak pulak cik City kesayangan orang sebelah.
“Erm.. terima kasih.” Lama jugak baru ucapan itu terluncur daripada bibirku. Orang berbudi, aku berbahasa.
“Tak da masalah.”Kembali jeda. Sungguh, aku tak betah nak duduk lama-lama di sini. Gaya tu dah macam isteri nak hantar sang suami pulang je. Nasib baik warna baju berlainan, kalau tak mahu orang ingat tuan doktor ni suami aku. Huh, hai otak sila simpang ke lain boleh tak?
“Makchik Cuma terkejut saja. InshaAllah, bagi dia rehat cukup. Badan dia agak lemah sikit je.”
Pengsan mak masa majlis pagi tadi. Nasib baik pengsan je, kalau.. Ish, nauzubillah. Rasa bersalah menerpa dalam diri ini. Nasib jugaklah mak tu tak ada sebarang penyakit macam jantung ker. Kalau aku tak buat macam tu, semua ini takkan terbongkar. Silap haribulan sekarang aku dah selamat bermadu! Haish! Nau’zubillah.
“Nani…” suara yang lembut menyapa aku malah menusuk ke hati yang separa kelegaan.
“Am minta maaf…”lirih dan sayu. Aku membuang pandang jauh ke bendang.
“Teruk Am ni kan..” Ya! Terima kasih kerana sudi mengakuinya.
“Jahat Am ni kan…” Pandanganku jatuh pada sekawan burung yang sedang terbang.
“Am tuduh Nani macam-macam…”
Stop Doktor Naufal Ikram.” Laju aku memotong kata-kata penyesalan tu. Hati makin jadi tak keruan.
“Benda dah lepas, lupakan aje.” Ujarku tanpa nada. Sungguh, aku sudah melupakan semuanya. Biarpun sisa kesakitan masih lagi ada dalam hati namun biarlah aku belajar untuk melepaskan sesuatu yang bukan hak aku. Belajar untuk menerima ketentuan, sungguh bukan satu perkara yang senang buat aku.
“Nani…” seru dia dan aku tahu matanya kini menatap wajahku.
“Maafkan Am…kalau …”
“Doktor Naufal Ikram! Saya maafkan walaupun tiada salah doktor dengan saya.” Letih aku sebenarnya. Letih untuk menganalisa keadaan hati aku sendiri.
“Nani..”
Again! Terima kasih sebab selamatkan mak saya.” Rasanya hati kian pedih. Ohh hujan airmata, sila tahan. Ribut perasaan sedang bergelora dengan jayanya tika ini.
“Am…” aku nampak raut wajah yang agak kusut.
“Am nak kita bina semula hubungan kita.” Aku tersentak. Huh! Aiseh! Aku telan air liur.
“Sejak bila kita ada hubungan? Maafkan saya doktor. Setakat berkawan, fine. Saya terima sesiapa sahaja yang sudi untuk berkawan. Untuk ke arah lain rasanya Allah yang lebih berhak untuk menentukan jalan hidup saya.” Bunyinya tegas namun aku rasa diri aku yang hampir rebah. Aku tak kuat ya Tuhan! Bantulah aku!
Tuan doktor mendengus tidak berpuas hati. Ada aku kisah?
“Be my wife?”
Belum sempat aku tafsir ayat;
“Yang sah?”
Dua kalimah yang membuatkan tubuh aku hampir longlai!
Sorang lagi doktor buat hal pulak!
Go! You have your own Nurhani. Remember, Nurhani not Nuradelia Hanani. So, please.. “
Dah gaya macam orang merayu. Nafasku sudah tersekat-sekat. Jangan aku pulak yang pengsan.
“InshaAllah, Allah will lead me to someone better. You and your Nurhani’s, I just want to wish for both of you happiness forever and ever!”
Dendam?! Entah. Laju-laju langkah kuatur. Tabah hati! Kau kuat, aku tahu!
“Nani, jangan menidakkan rasa hati Nani..” jeritlah biar sepelaung kampung dengar. Memang! Memang aku sedang menidakkan rasa hatiku tika ini. Rasa sayang yang kian menebal sama tebal dan dalamnya dengan luka yang ada. Pelik!

Alhamdulillah, mak sudah beransur pulih. Tekanan darah yang mencanak sudah ke paras normal. Betullah, rasa debar bila mengenangkan saat mak terkulai masih lagi ada dalam ingatan. Serasanya darah aku pula yang menurun tekanannya.
Bisik mak padaku, maaf. Maaf kerana memaksa aku walau mak tahu aku langsung tak sudi dengan percaturan mak dengan jiran sebelah. Rupanya, Yeop Apez memainkan peranan sebagai lakon layar terbaik. Pada mak dikhabarkan juga yang aku dengan dia sudah terlanjur, patut beria kemain mak nak jugak-jugak aku menikah segera.
Lagi menyebabkan hati aku sakit, aku dikatakan mengandung! Cerita dongeng, aku dan Yeop Apez terlanjur lalu mengandung. Wah, cerekarama mengalahkan sinetron Indonesia gayanya. Nauzubillah!
Nasib baik mak tak pancung aku. Kalau tak, mati sia-sia lah jawabnya. Patut mak diam dan memaksa keras. Rupanya mak menanggung beban rasa yang teruk. Paksaan mak beralasan rupanya.
Mak! Maafkan Nani!

“Nani…” aku berpaling. Yeop Apez! Debar kembali memuncak. Badan terasa terketar-ketar menahan amarah sebenarnya.
“Maafkan Apez.”
Aku pandang wajahnya. Hanya dia seorang sahaja. Mungkin saat ini, dia sudah kembali waras. Tiba-tiba badannya melurut dan jatuh melutut. Again!
“Dosa Apez pada Nani…”
Rasa pandangan macam berpinar. Marah! Aku harus berlalu, mengambil wuduk dengan segera. Silap haribulan, aku bertukar jadi Miss Incredible Hulk pulak!
“Nani…”
Tuan insiyur tiba-tiba menghalang aku dengan tangannya. Aku pandang sekilas. Bibir kuketap kuat.
“Tepilah…”
“Dengar apa katanya..?” pinta tuan insiyur. Pelik! Sejak bila dua manusia yang sakan bertumbuk bergusti tadi boleh saling memahami. Argh, lelaki kan?!
“Untuk apa?”suaraku naik satu oktaf.
“untuk mengenali kenapa dia begitu.”
“Dia gila!”pendek akalku menjawab dengan geram.
“Ya, dia gila. Gila dengan cinta..”
“Cinta apanya?”tajam aku memandang tuan insiyur.
“Cintanya pada awak.”
“go to the hell..”
“Nuradelia Hanani!”
Saat ini aku rasa sibuk kemain lagi tuan insiyur ni, apa mahunya. Baru sahaja ingin terus melangkah, tuan insiyur melelar lenganku;
“Apa ni?”marahku. Suka hati nak pegang-pegang. Tu mata abah dengan Yeop Adwa dekat depan sikit lagi mahu terjojol.
“Dengar dengan hati awak…” kembali meminta.
Aku kalih, merentap lengan yang beralas lengan baju.
“Hati ini..”jariku menunjal ke dada.
“Sakit sangat... apa dosa Nani pada dia?” mataku tala ke arah Yeop Apez yang sedang tunduk.
“Bukan dosa, tapi kerana cinta…” huh, cinta konon.
“Dia sangat-sangat cintakan awak…”
“Sampai sanggup menyakiti hati Nani?” soalku pula.
“Ya! Malah dia sanggup terluka, terbunuh pun dia rela!”
Nonsense!” sinis aku menuturkan pada tuan insiyur. Lagak gaya macam profesor cinta.
“Nani…”rimas betul kalau orang suka main seru-seru nih. Hati cepat lembut. Haih.
“Dia mengahwini Rianna bukan kerana cinta…”
Haaah! Gulp!
Kejutan apa lagi ni. Ohh jantung kembali berdengup dengan kuat!

Monday, February 25, 2013

Bila Hati Kata... Cinta - Bab 1 Penuh

Bila Hati Kata… Cinta 1

“Bunga melur wangi setaman,
Diricik halus si bunga rampai
Kami datang dengan pesanan
Meminang putera hajatnya sampai.”

Lebai Mukmin meletakkan kufiah putihnya di atas meja. Tubuhnya dilabuhnya di atas sofa rotan berangkai tiga. Kepala yang berdenyut dipicit sang isteri. Rombongan dari jauh sudahpun pulang. Meninggalkan hantaran lima dulang terhias cantik serta sebentuk cincin. Dipandang wajah isterinya, Cik Asmah. Kemudian dia menggeleng kepalanya. Sesak rasanya nafas. Dada tak boleh nak menerima oksigen dengan sempurna. Semua ini kerana Rayyan Muhaimin, anak keduanya.
            “Laku rupanya anak mak ni.” Sengih Cik Asmah. Entah kenapa hatinya bagai ingin ketawa dek digeletek kejadian yang berlaku tadi. Mana pernah ada dalam sejarah dekat kampong ini, anak teruna dilamar anak dara! Memang rasanya catat sejarah. Nanti Cik Asmah nak semak dekat Malaysia Guiness Book of Record, ada ke tak rekod macam ni.
            Rayyan Muhaimin dipinang Delinia Marsya. Ada lucu di sini. Dan ada nampak macam hembusan api kecil daripada Rayyan Muhaimin. Hai anak, serabut serabai macam orang hilang akalpun ada yang sudi nak jadikan teman hidup. Tergeleng kepalanya. Yang penting, laku anak cik Asmah!
            Timba mencari perigi? Chill… Zaman twitter dengan facebook sekarang, timba dengan perigi bukan asasnya kebahagiaan. Sesiapapun yang mulakan langkah, bukanlah pokok utama. Yang penting agama menyuruh supaya mencari yang beragama. Dan dalam agamapun tak ada istilah seperti itu. Orang perempuan kalau rasa kuat hatinya, lelaki yang diidamkan itu mampu untuk memimpin keluarga, silalah masuk meminang. Kadangkala lelaki ini sifat risau yang entah apa-apa itu lebih dominan daripada muscle yang berketul dan six pack tu.
            “Angah, untung betullah.” Ujar Cik Asmah. Matanya melirik pada deretan hantaran. Ada jam, ada sejadah, ada kek, ada sepersalinan baju ke pejabat lengkap dengan tali leher dan yang paling menjamu matanya adalah tasbih yang disertakan bersama dengan tafsir. Gaya macam hantaran perkahwinan. Tangan masih lagi di dahi suaminya.
 “Mak!!!” along Muaz sudah menjeling si adiknya.
“Angah…” tegur Muaz sambil keningnya jongket sebelah.
Rayyan menarik nafas dalam-dalam. Terasa dadanya juga sesak. Dunia dah nak kiamat gamaknya. Betullah tu. Bila perempuan sudah hilang malunya. Sudah hilang akalnya. Sesedap rasa masuk meminang anak teruna orang. Dan anak orang itu pula adalah aku! Haih… betullah, dunia nak kiamat!
            Dilarikan pandangan ke luar jendela. Wajah Rayyan sudah pucat lesi. Kalah Edward Cullen dalam cerita Twilight. Rasanya darah sudah menongkah alir. Terbalik dan tunggang langgang sudah! Terduduk dia di atas sofa rotan. Tiga pasang mata sedang menatap seraut wajah yang berjambang serabai itu.
            “Kenapa angah?” keluh Rayyan sambil meraup wajahnya.
            Cik Asmah terdiam. Lebai Mukmin pun sama juga. Muaz di tepi jendela. Masing-masing diam. Sesekali angin luar yang menderu membuai langsir. Kenapa angah? Sukar nak jawab sebab jawapan itu hanya ada pada yang masuk meminang sahaja. Sebab dan akibat yang harus ditanggung oleh gadis itu.
            “Dan… kenapa mak terima?” tanya anak kedua Cik Asmah itu dengan datar. Matanya menekur ke lantai. Mak terima pinangan itu macam mak terima pinangan untuk anak dara sahaja lagaknya. Main setuju terima tanpa tanya walau sepatah padanya. Tahu-tahu, sudah jadi tunangan orang!
Cerita lima jam yang lepas. Sebaik sahaja mendapat panggilan yang amatlah diyakini bukannya panggilan hangit radio ERA, bergegas dia pulang. Kawasaki X90 dipulas sampai meter menunjuk ke 120km selaju mungkin. Mujurlah nyawa masih panjang. Andai tidak, memang terbujur hanya jenazah ajelah yang Cik Asmah akan sambut. Ini semua gara-gara… Delinia Marsya!
            Cik Asmah menyusun ayat dalam otak. Bukan dia tak tahu, anak keduanya ini angin mengalahkan taufan beliung. Bukan macam alongnya Muaz, tenang memanjang. Yang keduanya ni pantang silap sikit, memang mengamuk aje kerjanya.
“Habis… mereka datang beradat.”
            Huh, adatlah sangat. Adat apa namanya kalau sampai meminang anak teruna orang. Diulang yer, meminang anak teruna Cik Asmah dengan Lebai Mukmin. Bohonglah kalau kata cik Asmah dengan Lebai Mukmin tak rasa apa-apa. Terkujat jantung Cik Asmah dengan Lebai Mukmin bila rombongan 5 buah kereta sampai di perkarangan rumah. Siap dengan hantaran 5 dulang berias cantik. Mujurlah tiada sakit kronik, kalau tak erm… takkan sempat nak tengok cuculah jawabnya. Cucu? Alahai, Rayyan tu baru sahaja ditunangkan. Inipun sudah tsunami yang rasa-rasanya bakal melanda, macamana pula nak adanya cucu? Cik Asmah menghela nafas. Salahkah dia menerima pinangan itu? Dia bersebab dan sebabnya adalah untuk menghidupkan semula Rayyan Muhaimin. Hati mak mana yang tenang bila lihat anak yang hidup tapi serupa mayat bergerak aje. Makan pakai langsung tak dihirau. Badan tu dah gaya pengemis tepi jalan.
            Cik Asmah tak salahkan Ana. Langsung tak. Jodoh pertemuan ajak maut itu di tangan Tuhan, bukan kita manusia ni. Merancanglah sampai tingi-tinggi Gunung Everest tapi kalau kehendak tuhan bukan begitu, apa yang nak dikata.
            Rayyan Muhaimin bila kecewa, serupa Majnun hilang Laila!
            Mata Rayyan tajam ke atas sebentuk cincin berbatu ungu yang terletak elok di dalam kotak baldu merah yang tertera jenama Pandora. Cincin platinum yang harganya harus sahaja cecah ribu-ribu. Cincin tunang!
Kemudian matanya menjamah pula deretan hantaran yang digubah dengan tema warna merah dan putih. Bau bunga ros merah dengan putih segar memenuhi ruang tamu rumah. Kalah bau perfume Christian Dior. Cantik tapi dalam situasi sekarang, amatlah menyemakkan matanya!
Sabar Rayyan… sabar.
“Lagipun bagus budaknya.” Rayyan lipat maut arah Cik Asmah.
“Mak kenal dia?”
Cik Asmah angguk. Haa… sudah!
“Dah seminggu dia datang rumah. Belajar masak masakan kesukaan angah. Kemudian…”
Kata-kata Cik Asmah sudah tak masuk dalam telinga, terasa berasap bila mak bagitahu budak tu datang rumah sudah seminggu. Maknanya sudah seminggulah budak tu buat intipan rahsia dekat sini. Kenapa dia tak tahu?
Huh, macamana nak tau kalau asyik sangat melayan perasaan. Sampai makan minum terabai. Kejadian dua tahun lepas berulang kembali. Namun impak kali ini agak teruk. Sikit lagi along mahu campak dia ke Hospital Bahagia! Gara-gara gadis pujaan Ana sudah dilarikan orang. Erk… tak sesuai. Ana nikah dengan orang lain. Kali ini orang itu adalah kawan sendiri.
Macam-macam rasa ada. Nak terjun bangunan, nak terjun gaung, nak bakar diri pun ada. Kalau Cik Asmah tahu, mahu kena pelengkung hidup-hiduplah jawabnya. Boleh hilang pedoman rupanya bila cinta beralih arah. Cinta? Herm… dia sorang aje yang jatuh cinta dekat Ana. Ana? Entahlah… Ini kes syok sendiri kut.
Bunyi telefon Cik Asmah memecah sepi. Cepat-cepat Cik Asmah menekan butang jawab panggilan. Lalu membawa diri ke ruang hujung. Dijawab perlahan sahaja sambil terangguk-angguk. Kemudian gelak-gelak sopan sikit. Disudahi dengan ucapan salam.
“Sapa?” bisik Lebai Mukmin.
“Bakal menantu kita.” Berdesing telinga Rayyan. Minah sengal tu?
“Dia nak apa?” kasar kata Rayyan. Muaz sudah menjeling. Aku hempuk juga dengan guri dekat bawah! Cakap dengan mak kasar-kasar macam tu.
“Dia pesan, angah jangan lupa pakai cincin tunang.”
“Angah nak campak aje cincin ni.”
Cik Asmah bulat mata. Kali ini dia harus bertegas. Kalau tak, sampai ke tualah Rayyan takkan sedar. “Kalau angah berani buang cincin tu…” Cik Asmah bangun. Kemudian matanya tajam pandang Rayyan.
“Rayyan jangan cium tangan mak lagi.” Perlahan namun menusuk hati Rayyan. Muaz tersentak. Langkah Cik Asmah melaju ke biliknya bersama dengan linangan air mata.
Maafkan mak angah. Mak buat semua ni untuk angah, desis hati Cik Asmah.
Lebai Mukmin bangun. Dipandang tenang wajah anak keduanya.
“Abah tak pernah ajar anak-anak abah kurang ajar dengan isteri abah.” Bila si abah bersuara, Rayyan jatuh longlai. Terduduk. Muaz terdiam. Otaknya cuba mentafsir kata-kata mak dengan abah. Itulah yang dikata orang, air yang tenang jangan disangka tiada buaya. Mak dengan abah yang memang the best dengan anak-anak, sesekali bila terasa hati… Takkan terpujuk! Berkapuklah dosa dekat bahu kiri. Rebeh!
“Along…”
Muaz mahu bergerak. Waktu begini, biarkan Rayyan bersendiri. Fikir dalam-dalam. Belajar tinggi-tinggi sampai masuk Universiti Malaya, takkan hal sekecil ini tak boleh fikir.
“Fikir angah… fikir. Jangan ikut angin sangat.”
Rayyan mengeluh. Kenapa tak ada yang nak faham perasaan dia. Kenapa?
Muaz sudah menghilang. Nokia Xperia miliknya berkelip. Rasa malas namun gagah juga dia slide untuk baca mesej. Mahu terbuntang matanya bila membaca kiriman dalam kantung pesanan.
           
Rayyan Muhaimin… kalau saya ni telur mata, awak tu tentu-tentu kicap manis. Sedap tu…Perfect match, am I right? J
           
Pitam!!! Delinia Marsya!!! Mahu membaling telefon yang dibeli dengan gaji pertama, namun tingkahnya terhenti bila sayup-sayup azan maghrib berkumandang.
Allahuakhbar…