Wednesday, April 01, 2015

MISI KIAH MENCARI CINTA - 11

Bab 12

Alhamdulillah, pertunangan berjalan dengan lancar. Antara aku dan Bilal sudah mempunyai ikatan sebagai tunang. Namun itu bukanlah satu titik kelegaan untuk aku. Kedua-dua pihak bersetuju untuk mengikat selama tiga bulan.
            Aku mula diamuk resah. Tiga bulan! Satu jangka masa yang agak lama bagi aku yang berbaki hayat tidak sampai setahun ini. Kalau ikutkan aku mahu segera. Nikahkan saja! Senang cerita. Tapi, aku terpaksa akur.
            Lagi tiga minggu, Tok Mudim, Opah Midah, Abang Burn akan berangkat menunaikan ibadah umrah bersama-sama beberapa orang jemaah sekampung yang lain. Kalau majlis diadakan secara tergesa-gesa, kesian di pihak Bilal yang terpaksa menguruskan sendiri. Tok Mudim beria mahu meraikan aku dan Bilal dalam majlis walimah.
            Manakala baba pula perlukan masa juga. Juga bersungguh mahukan satu majlis keramaian. Namapun anak perempuan tunggal. Jadi serba salah. Antara kemahuan keluarga dan kehendak hati.
            Tanya Bilal, jawapannya sebaris ayat yang membuatkan aku terdiam.
            “Apa salahnya menyukakan hati keluarga. Tidak akan merugikan kita, kan?”
            Betullah tu Cik Bilal.    Demi menjaga hati mereka yang disayangi, aku akur!


Jari memintal hujung selendang yang terbuai dek angin petang sambil menunggu panggilan bersambut. Manalah si Catherina Hanan ni? Sibuk sangat gamaknya sampaikan langsung tidak terkesan dengan deringan telefon pintarnya itu.
            Baru terniat untuk mematikan talian, “Assalamualaikum Cik Keeira sayang.”
            Bibir menggaris senyum apabila suara Cat menyapa di talian. Salamnya aku sambut dengan manja. Lama betul tidak bermanja-manjaan dengan kawan baikku ini.
            ‘Sibuk ker?” soalku. Sebenarnya tahu, Cat tu mana pernah duduk diam. Butik kesayangan juga tempat aku mengaut rezeki kian berkembang dek penerimaan fesyen hijabista di segenap kelompok masyarakat. Murah rezeki Cat!
            Ada tawa senang di talian sana. “Bila nak datang sini. Tak bestlah Keeira tak ada untuk fesyen show hijabista nanti.”
            Aku tergelak kecil. “La, apa susahnya. Payah-payah sangat, Cat aje jadi model. Cat kan cantik. Seksi...” usikku membuahkan tawa geram Cat. Mesti mukanya sudah kemerah-merahan.
            “Keeira yang seksi, kalau Cat yang jadi model silap haribulan runtuh stage tu tau.”
            Berbual dengan gadis ini memang membahagiakan aku. “Cat yang comel, Keeira ada benda nak bagitau.” Aku membetulkan alur suara. Rasa berdebar pula untuk memberitahu Cat.
            “Keeira yang cantik nak kawin ke?”
            Aku gigit bibir. Nafas dihela perlahan. “Diam tu tandanya betullah kan.”
            “Tak salahkan...”
            “Lah, apa yang nak disalahkan pulak. Ed? Come on Keeira, life must go on. Putus cinta tak bermakna putus nyawa untuk meneruskan hidup tau. Just, let it go. Let Ed go...”
            Aku terdiam dan mengakui kata-kata yang terluah dari bibir Cat. “Siapa nama lelaki acuan syurga untuk Cik Keeira Nabeela ni?”
            “Cat! Too romantic okey.”
            Terbayang wajah Bilal. Diakah lelaki acuan syurga yang dimaksudkan Cat? InshaAllah.

Allahurabbi. Berkali-kali bibir ini memuji keagungan dan keesaan Allah SWT. Allah itu Maha Mendengar. Allah itu Maha Memudahkan Segala Urusan. Allah itu penuh dengan sifat-sifat terpuji ar-rahman dan ar-rahim.
Air mata yang berjurai aku kesat dengan tisu. Lama aku berteleku di atas sejadah. Ibadah malam yang terasa manisnya. Beribadah tanpa sebarang gangguan. Beginilah aku sejak pulang ke kampong. Terasa rugi aku mensia-siakan masa yang ada selama ini.
Sudah tahu masa untuk mati, barulah terkedek-kedek mahu melipat kali gandakan amal ibadah. Rasa tak cukup sahaja masa yang ada. Semua benda yang aku tinggalkan aku nak buat. Semua perkara yang aku lalaikan sepanjang 25 tahun hidup di muka bumi ini takkan mampu untuk aku dapatkan kembali.
Allah...
“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal sholih dan saling menasihati supaya mentaati kebenaran dan saling menasihati supaya menetapi kesabaran.”
            Surah Al-Ashr, surah yang terpendek di dalam Al-Quran. Ringkas dan mudah dihafal namun memiliki tafsir yang amat mendalam. Imam As-Syafie rahimahullah menegaskan, “Seandainya setiap manusia merenungkan surat ini, nescaya hal itu akan mencukupi bagi mereka.” (Tafsir Ibn Katsir)
            Inilah surah kesukaan baba. Selalu dilagukan pada bibir. Rupanya inilah surah yang tepat untuk memaknakan hidup aku yang singkat ini. Aku dan baba pernah berdebat akan hal ini.
“Apa yang Kee faham tentang mencukupi yang dimaksudkan oleh Imam Syafie?”
Surah yang aman di bibir sukar untuk aku rungkai hikmahnya. Baba membuka kitab Syarh Tsalatsatul Ushul di hadapan aku. “Maksud perkataan Imam Syafie itu adalah surah ini telah cukup bagi manusia untuk mendorong mereka agar memegang teguh agama Allah dengan beriman, beramal sholih, berdakwah kepada Allah, dan bersabar atas semua itu. Beliau tidak bermaksud bahawa manusia cukup merenungkan surat ini tanpa mengamalkan seluruh syariat.”
Aku terangguk tanda faham. Bukan tiada dalam halaqah ilmu semasa di pengajian university, ada! Tapi selalu sangat ambil mudah. Dengan alasan, macamana nak dikatakan rugi kalau umur masih muda. Masih berbaki puluhan tahun untuk cover semula amal ibadah yang terkurang di masa muda!
Khilaf dan dhaif betul pemahaman aku.
Sambung baba lagi ketika itu, “Kerana seorang yang berakal apabila mendengar atau membaca surah ini, maka ia pasti akan berusaha untuk membebaskan dirinya dari kerugian dengan cara menghiasi diri dengan empat kriteri yang tersebut dalam surah ini, iaitu beriman, beramal salih, saling menasihati agar menegakkan kebenaran iaitu berdakwah dan saling menasihati agar bersabar.”
            Dan sekarang aku betul-betul memaknakan erti kerugian itu. Tapi, selagi masih bernafas bermakna aku masih ada lagi ruang waktu untuk memperbetulkan hidup ini. Aku tamatkan dunia modelling hijabista dengan rekod yang baik (bak kata Cat, rekod aku bersih!), aku kembali sebagai seorang anak yang taat kepada Kapten Datuk Khalis Nuruddin.
            Yang tertinggal Cuma satu dan aku tak nak merugikan diri tanpanya.
            Menjadi seorang isteri pada akhir hayat seorang Keeira Nabeela!
            Al-Quran di hadapan aku tutup dan simpan bersama rehal di tempatnya. Tubuh mengesot dan bersandar pada katil. Tangan mencapai telefon pintar. Aku sentuh skrin dan jari mula mencari nama.
            Bilal;
            Cik Bilal, kalau saya mati nanti boleh tolong imamkan solat jenazah saya sebagai seorang suami?

            Senyum. 

Wednesday, March 25, 2015

KERANA DIA, DARA ISSANDRA 1


Qhalif merenung wanita yang duduk bertentangan dengannya dengan bibir yang menguntum senyum. Wanita berbaju kurung dan bertudung litup ini membuatkan hatinya tenang. Wajah matang yang mengundang rasa yakin dan percaya bahawa wanita ini mampu menjadi ibu kepada anak-anaknya.
            “Siti nak tukar air lain ker?”
            Siti angkat muka. Bertembung pandang dengan lelaki yang bakal menjadi tunangnya seminggu lagi ini, bibir mengoyak senyum segaris. Kepala langsung digeleng perlahan.
            “Jangan membazir.”
            “Mak dengan abah sihat?”
            Siti angguk. Belum lagi diangkat sebagai menantu sudah mahu bertanya khabar. “Semalam Siti telefon, mak dengan abah kirim salam dekat Qhalif.”
            Qhalif angguk sekali seraya menjawab salam. “Siti ada masalah?”
            Siti membetulkan duduknya. Jari memusingkan straw di dalam gelas. “Siti tidak yakin dengan saya?”
            Wanita itu menghela nafas berat. Bukan masalah tidak yakin tetapi ada sesuatu yang menggugah rasa. Keputusan untuk mengahwini duda yang tinggal di sebelah rumahnya ini adalah antara langkah untuk dia menjauhi bekas suaminya yang cuba untuk berbaik. Hati seorang bekas isteri mula berbolak balik.
            Antara Qhalif Mikael, duda beranak tiga dengan Carl Firdaus, lelaki berketurunan Belanda yang dikahwini 23 tahun yang lepas. Siti buntu untuk memilih. Jadi keliru. Siapa yang dipilih, itulah yang akan menemaninya hingga ke akhir hayat.
            Untuk berpisah dan menikah lagi, bukan untuk Siti Dahlia yang sudah berusia 43 tahun. Cukuplah untuk kali ini sahaja. Mohonnya pada Yang Esa, biar sampai ke syurga.
            “Siti macam ragu-ragu lagi.”
            Bunyi petikan gitar mendendangkan lagu Seluruh Cinta dari meja sebelah membuatkan Qhalif menoleh. Terasa kena dengan situasinya. Setelah kematian isterinya lima tahun dahulu baru sekarang terasa untuk berumahtangga semula. Dan, pilihan hatinya adalah Siti Dahlia. Wanita korporat juga jiran sebelah rumahnya.
            Lama mata Qhalif memaku pandang pada gitar. Naik kepada wajah. Gadis busker rupanya. Berselendang fesyen moden hijabista, gadis ini tidak canggung memetik gitar berkeliling restoran dengan berselimpangkan gitar.
            Ahh, gadis busker!
            Mata dikalih pada wajah Siti Dahlia pula. “Kalau Siti ragu dan tidak yakin, lebih baik kita jangan teruskan.”
            Satu keluhan terbit. “Bukan masalahnya ragu atau tidak yakin. Ini semua sebab…”
            Ayat Siti Dahlia terputus begitu sahaja sebaik sahaja dari ekor mata ada bayang tubuh yang mendekati mereka. Qhalif mengoyak senyum sambil menghulur not ringgit kepada Gadis Busker yang digamit tadi.
            “Terima kasih encik, puan. Have a nice day.” Tutur gadis busker dengan lembut.
            Siti Dahlia tersentak. Muka diangkat memandang atas.
            Gadis busker yang ingin  berlalu ditahan dengan tangan, spontan. “Dara.”
            Langkah terhenti. Dia kalih. “Hi Ma.”
            Siti Dahlia mengetap bibir menahan marah. Qhalif mengerutkan keningnya. Sepatah nama yang terbit dari bibir wanita ini. Dara?
            “What are you doing here?”
            “Cari rezeki yang halal.”
            Merona muka Siti Dahlia. “Main gitar … dekat…” kepala digelengkan laju. Patut nak duduk sangat dengan papanya, sebab kalau duduk dengan dia memang si anak takkan dilepaskan buat kerja tidak semenggah ini.
            “Ma, apa salahnya jadi busker?”
            “Dara Issandra!”
            Marahnya mencanak. Anak seorang tapi cukup bijak memeningkan kepalanya.
            “Siti, cool down okey.” Qhalif mencelah. Tidak pernah dia melihat Siti Dahlia begini. Sisi seorang ibu barangkali. “Err… ini?”
            Siti Dahlia menjeling geram. “Dara Issandra.”
            Qhalif angkat tangan tanda hormat. Inilah rupanya si anak yang mogok makan sampai masuk hospital semata-mata nak duduk dengan papanya. “Uncle Qhalif Mikael.”
            Dara jungkit kening. Uncle?
            “Bapa tiri?”
            Teragak untuk Qhalif menggangguk. “Mama?”
            Kali ini Siti Dahlia laju mengangguk. Penat bermain alasan dengan Dara, lambat laun pasti si anak akan tahu juga.
            Dara senyum nipis. “Okey,salam kenal Uncle Qhalif. Jaga mama elok-elok.” Langkah dihayun pantas, hati menahan sebak, mata kian bergenang dengan air.
            Sampai hati mama!
            Dara seperti nampak harapan untuk mama dan papanya bersatu sudah hancur.
            Damn it!

            

Thursday, March 19, 2015

MISI KIAH MENCARI CINTA - 10

Bab 10
Dia memimpin aku menelusuri denai yang dipagari dengan bunga-bungaan yang serba indah. Ada rasa bahagia. Ada rasa tidak ingin semua ini berlalu. Kami berhenti pada satu tempat persinggahan bersebelahan dengan anak sungai yang jernih. Wajahku dipandang dengan rasa bahagia. Dia tersenyum. Kemudian dia menyapu sesuatu pada bibir aku dengan menggunakan sehelai sapu tangan berwarna merah jambu.
‘BAlexH’
Hanya itu sahaja yang aku ingat sebaik sahaja aku terjaga daripada lelap di atas sejadah setelah bangun untuk melakukan tahajud. Termenung juga seminit dua apabila aku cuba untuk mengingat mimpi indah itu.
Siapa lelaki itu?
Serasa aku kenal, tapi macam tak kenal pula.
Ini kut jawapan pada istikharah setelah melakukan solat istikharah. Atau, mainan syaitan? Tapi, seronoknya mimpi tu.
“Kee.”
Aku tersentak. Kepala yang tersarung tudung Syria aku garu sesaat dua. Menarik aku daripada cerita indah sebelum subuh tadi. Tak hujan dan sangatlah mustahil kalau aku kata salji turun tapi baba seawal pagi sebelum azan subuh sudah terpacak di depan pintu rumah Opah Midah.
Lena pagi tadi, baba yang kejutkan untuk solat Subuh berjemaah. Amalan baba, tetap dibawa walau ke mana sahaja baba pergi. Memang aku terkejut sebaik sahaja membuka pintu bila wajah baba yang terjengul di depan mata. Hampir saja mahu pengsan. Setahu aku, baba flight ke Switzeland minggu ini.
Baba datang bersama co-pilot terhormat merangkap chef yang sudi menyediakan sarapan kami pada pagi ini. Deen, sesak betul jantung aku bila Deen dengan baba join venture dalam aktiviti begini.
“Ada pinangan untuk Kee.”
Lembut sahaja tutur baba untuk memaklumkan aku. Mujurlah sudah selamat sarapan. Kalau tengah sarapan? Tentu-tentu aku akan tercekik tulang ayam goreng. Melopong aku ternganga sebaik sahaja mendengar kata-kata baba.
Pinangan untuk aku?
Kaki aku angkat dan dilipat bersila di atas sofa. Nafas aku tarik panjang-panjang. ‘Siapa? Soal aku dengan tenang.
Nama Edriez yang masuk ke ranking pertama untuk aku teka!
Kalau betul mamat tu, kirim salam awal-awal. Memang aku reject! Confirm! Rela lagi aku membujang hingga akhir umurku. Sungguhpun, Edriez itulah satu-satunya lelaki yang terakhir ada di muka bumi ini.
Sorry Ed!
“Berapa orang kekasih Kee ni sebenarnya?” Deen menyoal dengan nada serius. Aku menarik nafas dan melepaskannya dengan perlahan. Mata aku pejamkan sesaat.
“Single and available.”
“Tengku Edriez Shah?”
Aku senyum nipis. Deen, jangan sembunyi apa-apa. Anak didik kartun Detective Conan tu!
“Dah putus.”
“Haah?!” serentak kedua-dua lelaki ini bersuara. Perihal Edriez bersama lima tahun yang tinggal sejarah akhirnya selamat ke pengetahuan baba dan Deen juga. Tak guna juga untuk aku sembunyikan.
Aku gigit bibir, “So, siapa pinang Kee?”
Baba keluarkan dua bekas cincin. Satu, merah menyala.
Uiks, ada dua? Kedua-duanya dibuka dan menampakkan isi.
Satu, hijau tenang. Tiffany & Co. Emas putih dan sebiji batu permata.
Kedua, merah menyala. Tiada jenama. Cincin emas 916 dengan tiga batu bersinar.
“Kenapa ada dua?”
Kali ini bibir Deen dan baba sama-sama menguntum senyum.

Yang hijau tu aku letak jauh-jauh. Tak nak tengok. Kalau nak lempar pun aku sanggup. Biarlah jenama mewah macam tu, aku tak teringin. Langsung, tidak! Yang merah ini? Aku capai dan belek isi. Nak cabut tapi aku tahu baba dengan Deen tengah tekun menjadi pemerhati kepada tingkah aku.
            “Nak terima atau tidak?”
            Cincin bermata tiga itu berkilau cantik. Aku duduk tersandar. Tiba-tiba telinga menangkap deruman enjin motosikal yang kian mendekat di laman rumah membuatkan aku gigit bibir sendiri lagi. Nafas dihela.
            “Kee.”
            “Assalamualaikum.”
            Suara Bilal! Aku terus bangun dan menghayun langkah menuju ke dalam bilik.
            I hate you!
            Hati berbisik, kepala menggeleng, dan tanpa sedar bibir menguntum senyum. Arghh, payah. Penyakit senyum sudah berjangkit.
Benci sebab dia tinggalkan aku dua minggu tanpa khabar berita. Benci sungguh sebab dia pandai buat aku jadi nanar seketika.
            Hai, benci Bilal!
            Sayang?
            Aku terduduk di atas katil. Sayang? Teringat isyarat cinta sebelum Subuh. Bilalkah? Aku bangun dan mendekati almari. Laci solek aku tarik dan sehelai sapu tangan aku keluarkan.
            BAlexH.
            Ini yang aku ingat dalam mimpi tadi. Serupa. Tapi, memang aku tidur dengan tangan menggengam sapu tangan ini pagi tadi. Jadi? Baiklah, mungkin aku terbawa-bawa agaknya sampai ke dalam tidur.
            Lelaki itu…
            Bukan Bilal. Titik


“Masuk-masuk.” Aku dengar suara baba mengajak Bilal. Biarkan sahaja bakal ayah mentua dengan bakal abang ipar melayan dia. Pandai betul Bilal buat plot cerita drama Korea. Dua minggu hilang. Rupanya dia ke rumah aku. Seorang diri!
            Err… kagum!
            Menghantar pinangan. Juga seorang diri.
            Err… tambah kagum lagi seratus peratus.
            Tindakan yang patut aku bagi pujian dan hadiahkan?
           
            Aku ambil cincin perak yang aku beli dua minggu lepas. Muat ker tak? Entahlah, aku pakai beli saja. Ukur pun agak-agak aje. Tengok jari Abang Burn. Nak belek jari Cik Bilal? Buang tebiat tak cukup umur namanya tu.
            Cincin dalam bekas merah itu, aku cabut dari tempatnya. Kemudian aku sarung ke jari manis sebelah kanan. Aku angkat lima jari depan mata. Tayangan untuk diri sendiri. Mujurlah Murni dekat sekolah. Kalau tidak, sure aku kena bamboo dengan dia.
             
Perfect!
Dan, sekali lagi aku senyum. Kali ini senyum meleret.
Ceit. Angaulism!
Bekas cincin yang kosong aku pandang dengan sengih jahat. Idea nakal mula bertanduk ala rusa Axis-axis. Nak hadiah tak cik Bilal Segak?

Aku duduk sopan dengan menayangkan riak muka serius. Langsung-langsung tiada senyum. Duduk di sebelah Deen. Baba pula di sebelah Bilal. Kedudukan kami bertentangan. Muka baba tenang. Muka Deen, ada nampak aura jahat sikit.
            Muka Bilal?
            Tenang.
            Sungguh, aku tak suka tengok muka Bilal tenang. Aku nak tengok muka cuak seorang Bilal Alexander Hussin. “Kee, tak ada air untuk calon suami ker?” Nampak tak? Aku dah kata, Deen tu memang hantu sebab dia tanya sambil kenyit mata.
            “Saya puasa pakcik.”
            “Baba lah. Apa nak berpakcik-pakcik pula.” Giat Deen sambil tangan menepuk peha orang sebelah. Bilal senyum sikit aje. Ceit, kedekut senyum betul.
            “Saya Cuma nak tahu keputusan daripada Kiah.”
            Aku senyum tawar. Direct to the point sungguh.
            Nafas dihela perlahan. Bekas cincin warna merah itu aku letak atas meja yang ada di hadapan kami. Betul-betul di sebelah bekas cincin berjenama Tiffany & Co. Kemudian aku bangun. Sebelum melangkah, “Jawapan ada pada bekas cincin itu.”
            Langkah dihayun ke dapur. Sampai sahaja di ruangan dapur, cepat-cepat aku menyembunyikan diri di sebalik dinding. Curi-curi pandang apa yang terjadi dekat depan sana. Tangan menerkup mulut. Karang kalau terpecah tawa, besar kemungkinan aku akan guling-guling di sini.
            Heh.
            “Saya terima apa juga keputusan Kiah.”
            “Keputusan Kiah itu adalah keputusan baba dan keluarga.”
            Bilal capai bekas cincin berwarna merah. Aku nampak riak wajahnya sedikit muram. Alamak, tiba-tiba aku diserbu rasa bersalah. Bukaklah cik Bilal! Serasa mahu menjerit sahaja bila Bilal sudah bangun dan bersalam dengan baba dan Deen.
            Alamak, dia tak nak bukak ker bekas cincin tu?
            “Cuba buka dulu, tengok ada isi ke tak?” Tiba-tiba Deen bersuara. Aku menarik nafas lega. Tangan spontan naik mengurut dada sendiri.
            “Tak apalah. Isinya tetap sama.”
            Aku nampak mata Bilal menjeling bekas Tiffany & Co.
            “Bukak dulu. Kee tu jangan percaya sangat.”
            Aku ketap bibir tanda geram. Deen ni kutuk aku tak agak-agak betul. Depan Bilal pulak tu. Haih. Nak aje aku pergi luku kepala Deen.
            Bilal senyum segaris. “Saya percaya pada dia.”
            Ceit!
            “Tengok dulu. Kee tu lain macam sikit.”
            “Tak pe. Saya anggap jodoh saya tiada. Lagipun cincin biasa ini manakan sama dengan cincin mahal tu. Saya rasa saya tahu pilihan Kiah. Saya terima dengan ikhlas.”
            Aduhai! Aku menerkup mulut. Hati jatuh sebak.
            Mamat ni kan, nak kena ketuk ker apa.  Apa aku nak buat ni? Mata terpandang cincin bermata tiga yang selamat tersarung di jari. Kelam kabut. Cepat-cepat aku jalan menuju ke ruang tamu.
            “Assalamualaikum.” Aku dengar suara Bilal bagi salam. Nak kena kejar ker bagitau? Karang, Bilal salah faham pulak bila bukak bekas cincin tu. Aduh!
“Tunggu!”
            Kalut-kalut aku turun ke laman. Honda C70 tu aku dekati dan tangan laju mencabut kunci. Mati terus motosikal Bilal. Kemudian kunci itu aku sembunyi.
            “Kee.”
            Aku telan air liur. Deen pandang aku dengan muka jahat. Baba tenang. Bilal? Itu dia, muka macam nak telan aku.
            “Kenapa?”
            Err, apa nak jawab? Takkan nak bagitau yang aku terima pinangan dia?
            “Err…”
            “Kee.”
            Aku diam. Lidah kelu. Otak kosong. Plot berterabur.
            “Kee!”
            “Cincin awak tak boleh nak cabut nih.”
            Aku angkat lima jari. Tayang dekat semua!
            “Kan dah kata, Kee ni jangan percaya sangat!”

            Eeei, Deen ni kan… 

Wednesday, March 18, 2015

MISI KIAH MENCARI CINTA - 8 & 9

Bab 8
Pagi yang indah. Kiah bangun dengan wajah yang ceria. Kaki sudah sembuh sepenuhnya. Opah Midah berbuih mulut berpesan supaya Kiah jangan lasak sangat. Kaki yang baru sembuh dari terseliuh perlu rehat supaya kejadian yang sama tidak berulang lagi. Kiah hanya sekadar tersenyum sahaja mendengar bebelan Opah Midah sebaik sahaja kakinya menjejak laman rumah.
            Nikmat hidup bila kaki dapat melangkah semula dengan sempurna. Melihat Murni yang sedang menyidai baju di ampaian berdekatan dengan pangkin, Kiah melangkah untuk mendekati cik sepupu. Seelok sahaja sampai tangan mencapai kain batik dari dalam bakul dan disidai di atas ampai.
            “Mana Abang Burn?” Murni angkat bahu tanda tidak tahu. Hari cuti begini selalunya abang sulungnya itu selesai berjemaah di surau AnNajah sudah kembali ke rumah. Tapi hari ini matahari sudah bersinar dengan vitamin C pun masih belum sampai lagi.
            Kiah mengulum senyum. Harap-harap Abang Burn boleh menunaikan janjinya. Puas merayu hingga sampai ke tahap mengugut untuk mendapatkan kerjasama lelaki itu dalam menjayakan misinya pada hari ini.
            “Ada kat rumah kedua kut.” Murni meneka dan Kiah segera mengangguk tanda memaklumi. Rumah kedua tentu-tentu Raudhahtul Falah. Dan senyum Kiah kian melebar. Jangan risau Murni, Kiah Cuma Tanya untuk mendapatkan kepastian saja.
            “Boleh pinjam pakwe hang tak?” Murni yang sedang berdiri tegak itu sudah menjangka niat Kiah menolongnya. Senyumnya disembunyikan saja. Dibiarkan sahaja Kiah menyidai beberapa helai lagi kain. Sehinggalah kepada helaian baju yang terakhir yang disidai Kiah.
            Kiah berdehem bila melihat Murni yang hanya berdiri tegak sahaja melihat dia menyudahkan sesi menyidai baju. “Upah?” Kiah hulur tangan dengan mimic muka manja kepada Murni.
            Murni angkat dan mengelek bakul baju. “Jaga elok-elok. Jangan nak merempit pulak.” Kiah angkat tangan buat isyarat tabik hormat. Kunci yang sudah diambil dari tempatnya dikeluarkan dari poket seluar dan ditayangkan di hadapan Murni dengan sedikit senyuman.
            “Jangan risau. Kiah jaga pakwe hang tu macam pakwe Kiah na.” Murni sudah menggelengkan kepalanya. Dia mengatur langkah mahu masuk ke dalam rumah. Baru beberapa langkah barulah dia teringat untuk bertanya ke mana Kiah mahu pergi.
            “Nak ke mana?”
            “Cari calon suami.” Jerit Kiah dari atas motosikal sambil tangan memakaikan topi kaledar di atas kepala. Murni tepuk dahi. Cari calon suami tu maknanya mencari Bilalkah? Belum sempat mahu bertanya dengan lebih lanjut, deruman Lagenda Biru sudah menderu laju meninggalkan laman rumah Opah Midah.

Lagenda Biru itu dibawa mengelilingi kawasan kampong. Sambil mendengar zikrullah melalui iPhone sebagai halwa telinga, mata Kiah memuji kebesaran Tuhan. Alam yang damai dengan suasana yang permai membuatkan hatinya disapa ketenangan. Inilah satu perkara yang takkan ada di Putrajaya sana.
            Kiah memberhentikan motosikal itu di atas jalan ban tanah merah di hujung jalan bersimpang tiga. Enjin dimatikan dan motosikal ditongkatkan ke tanah. Kemudian Kiah turun dan mengadap sawah bendang yang terbentang menghijau. Subhanallah... tidak lepas mata Kiah memandang alam sehingga menengadah ke langit yang kian cerah.
            Allah, panjangkan usiaku untuk menikmati semua ini.
            Telefon pintar Kiah berbunyi membuatkan keralitannya terganggu seketika. Dikeluarkan dari kocek sweater merah jambunya dan terus disentuh skrin dan kemudiannya diangkat ke tepi telinga kanan.
            “Jangan lambat. Abang dah tunggu ni.”
            Tidak sampai seminit dan talian dimatikan segera. Bibir Kiah mengoyak senyum manis. Lalu telefon pintar itu dimasukkan semula ke dalam poket. Enjin motosikal dihidupkan semula dan meluncur laju mengikut hala yang Kiah ingin tuju.
            Tidak sampai setengah jam kemudiannya Kiah sampai betul-betul di hadapan rumah Tok Mudim. Enjin motosikal tidak dimatikan namun semakin perlahan apabila gear dibebaskan dengan Kiah masih lagi bertenggek di atas tempat duduk penunggang. “Assalamualaikum...”
            Salam dilaungkan dengan nada yang agak tinggi. Kiah tahu rumah di hadapannya ini berpenghuni. Sempat mata mengerling motosikal Honda C70 yang elok tersidai di bawah rumah. Kemudian sebuah motosikal EX5 juga diletakkan bersebelahan. Mungkin kepunyaan Tok Mudim.
            Kira-kira lima minit kemudian, salam kedua pula dijerit Kiah dengan andaian tuan rumah tidak sedar dengan laungan salam yang pertama. Kalau yang kedua juga tidak ada yang menjawab dan keluar mungkin Kiah perlu batalkan misi yang sedang dijalankan.
            Baru hendak membuka mulut, mata Kiah menangkap kelibat tubuh lelaki berkurta merah jambu dan berseluar santai memunculkan diri di hadapan pintu utama ke rumah yang cantik dengan seni ukiran awan laratnya. Serta merta Kiah menarik senyum.
            Bilal menjawab salam dan matanya tunak pada Kiah. Hairan bin ajaib agaknya melihat sepupu rakan perkongsian Raudhahtul Falah boleh terpacak di depan laman rumahnya pagi-pagi begini. Ada hal apa?
            “Abang Burn suruh datang Raudhatul Falah, Molek sakit perut!”
            Kiah memberitahu dengan gaya cemas. Matanya betul-betul memandang Bilal yang serupa orang terkejut. “Molek?”
            La, blur pulak pagi-pagi begini ya cik Bilal. Molek mana lagi, Molek yang sedang bunting di kandang itulah. Bilal meraup muka. Sungguh, melihat cik Kiah yang datang bagi salam terus Bilal jadi blur. Bahaya betul cik sepupu Burn ni.
            “Abang Burn suruh pergi sana. Tengokkan Molek.”
            “Burn mana?”
            “Abang Burn sakit perut jugak.”
            Plot rancangan yang diatur semalam Nampak gayanya berjalan dengan sempurna setakat 15 peratus ini. Ada lagi 85 peratus untuk melengkapkan rancangan Kiah ini.
            ‘Yelah, saya pergi. Terima kasih.”
            Bilal masuk semula ke dalam rumah untuk mengambil sesuatu sebelum keluar semula dan mendapatkan motosikalnya. Kiah sembunyi senyum dan meneruskan perjalanan terlebih dahulu tanpa menunggu Bilal.
Bilal terus sahaja ke Raudhahtul Falah. Sebaik sahaja tiba, Honda C70 dipakir di tempat biasa dan Bilal menapak kea rah kandang yang menempatkan Molek. Tiada bunyi luar biasa. Selalunya kalau ada masalah, kambing-kambing akan buat bunyi agak bising juga.
Kepala dijengah pada kandang yang menempat Molek yang sedang bunting itu. Elok sahaja si kambing betina itu tidur. Bilal garu kepala. Tadi Kiah kata Molek sakit perut. Kepala yang tidak gatal digaru.
“Sampai pun calon suami Kiah. Jangan risau, Molek kesayangan tu sihat saja.”
Bilal menelan air liur yang tidak terasa tertelan sebaik sahaja mendengar suara Kiah dari arah belakang. Badan diputarkan mengadap gadis yang bersandar itu. “Kiah.”
Kiah angkat bahu dengan sedikit senyuman di wajah. “Kiah Cuma perlukan masa untuk bercakap dengan calon suami Kiah sebelum Kiah hantar rombongan meminang.” Ujar Kiah dengan selamba sahaja.
Berkerut dahi Bilal untuk memahamkan ayat Kiah. “Tak manis kalau kita cakap di sini. Kita bincang di luar.” Ajak Bilal bila dia teringat hanya dia dan Kiah sahaja di dalam kandang ini bertemankan kambing-kambing yang sedang berehat.
“Dengan syarat!”
“Syarat apa?”
“Terima pinangan Kiah.”
Bilal menghela nafas perlahan dan matanya tunak memandang Kiah yang beriak bersahaja. Tangan dibawa mengelus batang leher sendiri. Kiah melamar dia?
“Kalau awak tolak pinangan Kiah... esok semua kambing-kambing ni selamat jadi kambing golek.”

Bab 9
Aku simpan rasa ingin ketawa di dalam hati bila melihat muka cuak cik Bilal yang sorang ni. Sungguh, sebut sahaja aku nak golekkan kambing dia terus muka berubah riak. Nampak sangat dia sayangkan kambing-kambing dia. Ini esok-esok bila sudah menikah, harus aku bermadu dengan kambing-kambing.
            Mujur dengan kambing, kalau dengan orang yang makan kambing?
            Mintak simpang cik Kiah oii!
            Aku menapak ke arah pangkin bersebelahan pondok rehat lalu melabuhkan duduk di situ. “Sini la.” Aku tepuk-tepuk manja tempat duduk di sebelah aku. Bilal pantas menggeleng. Huh, takut benar.
            “Orang makan nasi aje lah.” Ujarku sambil melepaskan pandangan kea rah kandang kambing.
            Bilal masih lagi pegun sehasta dari aku. Payah kalau begini. Macamana nak bukak cerita kalau duduk jauh begitu. “Cik Bilal, sini!” Tegasku dengan suara yang menekan. Biar dia tahu yang Kiah serius dalam soal pinang meminang Bilal.
            “Dekat sini pun boleh dengar. Kalau dekat-dekat bahaya. Berdua antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram pasti aka nada yang ketiga. Syai...”
            “Kiah!” suara Abang Burn melaung membuatkan Bilal tidak sempat menghabiskan ayatnya dan tersentak. Aku buat muka tidak tahu. Ingat aku buta hokum sangat ker. Awal-awal lagi aku sudah bersedia.
            Bilal pandang aku semula. “Cik Bilal. Orang. Abang Burn.” Jari aku menunjuk pada Bilal, tuding diri sendiri dan kemudiannya jari menghala arah Abang Burn yang berbaring di dalam pondok rehat.
            “Boleh kita mula sekarang?”
            Bilal menarik nafas panjang. Lama-lama kemudian barulah dia menghayun langkah mendekati aku. Duduknya di hujung pangkin. Macam magnet, aku utara dia selatan. Macam takut-takut pun iyer jugak.
            “Orang rasa cik Bilal tahu kan yang orang nak meminang cik Bilal.”
            Jeda. Bunyi kambing mengembek sahaja yang menyahut!
            “Orang rasa cik Bilal tentu banyak soalan yang tak berani nak Tanya orang kan?”
            Jeda, kali kedua. Dan sesungguhnya kali ini sekali lagi kambing mengembek berjemaah. Baiklah, aku anggap Bilal sedang bertelepati dengan kambing-kambing supaya menjawab bagi pihak dia!
            Sabar Kiah!
            Aku menarik nafas panjang. Rupanya berhadapan dengan orangnya adalah tidak sama dengan situasi skrip yang aku tulis dalam fikiran. Rasa gugup pula dengan tiba-tiba. Mana menghilang pom-pom team dalam diri aku selama ini? Hilang? Kuat benar aura cik Bilal ni rupanya.
            Aku telan air liur, “Cik Bilal suami orang?”
            Dia geleng. Aku senyum nipis.
            “Cik Bilal tunang orang?”  Pun sama, dia geleng.
            Aku menarik nafas lega. “Cik Bilal bisu?” Tiba-tiba ada idea bertanduk.
            Aku tunggu saja lelaki berjambang kemas ini angguk. Tapi dia panggungkan kepalanya dan memandang aku. Alamak, aku ingatkan dia jenis pakai angguk aje. Rupanya dia beri perhatian jugaklah dekat setiap tingkah aku.
            “Okey... okey. Ingatkan bisu tadi. Tapi, suara tu bukan aurat kan?”
            “Ehem.” Barulah sepatah. Itupun berdehem. Jadilah kan Kiah!
            Aku mula menaikkan kedua-dua kaki yang sudah ditanggalkan selipar dan melipat sila. “Jadi, memandangkan Cik Bilal ini bukan tunangan orang, jauh sekali suami orang jadinya orang rasa tiada masalah untuk orang meminang cik Bilal kan?”
            Jeda. Kali ini kalau kambing-kambing itu menggembek memang aku aku sembelih sekor-sekor buat masak kurma! Aku pun terdiam sama. Uiks senyap. Aku tarik sengih. Faham rupanya ugutan bisu aku yer kambing-kambing sekelian.
            “Untuk memudahkan cik Bilal dengan orang, makanya orang telah menetapkan bahawa kita takkan buat majlis kenduri besar-besaran ala wedding of the year. Kita takkan ada hantaran bagai sebab orang tahu semua tu bazir aje, orang tak nak duit hantaran beribu riban, orang Cuma nak mas kawin saja. Deal?”
            Aku terdengar nafas yang dilepaskan dengan tenang. Tenang sahaja tukang mandi jenazah ini. Sampul surat berwarna coklat di sebelah aku keluarkan isinya. Lalu aku hulurkan kepada Bilal. Dia sambut dengan memandang aku berisyarat bertanya perihal helaian putih bercetak itu.
            Aku menarik senyum, “Itu laporan perubatan yang mengesahkan orang tidak mengandung. Jadi jangan risau, orang bukannya terdesak nak menikah sebab orang mengandung. Jujurnya juga, orang pernah bercinta tapi lelaki itu curang. Orang tidak pernah buat perkara yang tidak elok dengan lelaki itu.”
            Aku mengambil nafas. “Orang tahu mesti cik Bilal ingat orang ni gila. Yelah, zaman sekarang mana pernah dibuat dek orang perempuan yang masuk meminang lelaki. Orang minta maaf kalau cik Bilal rasa tidak selesa.” Tuturku perlahan.
            Bilal hanya meletakkan laporan perubatan itu di sebelahnya. Aku tahu dia tidak membaca kertas-kertas itu. Sekarang aku hanya menunggu apa yang sepatutnya keluar daripada mulut Bilal. Sama ada ia bakal menyakitkan hati aku atau akan menyukakan hati ini.
“Boleh saya tanya tiga soalan untuk cik Kiah?”
            Kali ini aku pula jadi tukang angguk. Tiga aje soalan? Aku bajet skema soalan ala Sijil Pelajaran Malaysia yang beratus. Setakat tiga, baiklah sekarang kita dengar soalan daripada cik Bilal segak.
            “Soal nikah kawin ini bukan perkara main-main. Jadi, saya nak Tanya sungguh-sungguhkah cik Kiah nak menikah dengan saya? Saya Cuma ada kandang kambing, saya anak yatim piatu, saya tidak mampu untuk bagi keselesaan pada cik Kiah. Saya miskin. Bolehkah cik Kiah duduk dengan saya nanti?”
            Khali. “Soalan kedua, yakinkah saya boleh jadi suami terbaik untuk cik Kiah? Saya seorang yang perengus, baran dan cerewet.”
            Jeda. Aku menundukkan muka. Menekur tanah yang sedikit berpasir. “Soalan terakhir, “Cik Kiah sudah istikharah atau belum tentang hal ini?”
            Aku melepaskan keluhan. Ketiga-tiga soalan itu bagaikan berlegar-legar dalam kepala aku. Seketika, muka aku angkat dan menoleh kea rah Bilal. Aku gariskan senyuman segaris.
            “Untuk ketiga-tiga soalan itu, orang sudah ada jawapan. Rasa untuk menjadikan cik Bilal sebagai suami bukannya datang dengan sengaja. Saya tidak mencari tetapi didatangkan kepada saya dengan sebab dan akibat yang Allah sahaja yang tahu.”
            Aku nampak lelaki itu terangguk perlahan. Dia bangun, mengibas belakang seluarnya. “Cik Kiah, ingat satu perkara sahaja. Menikah hanya sekali sahaja seumur hidup.” Langkahnya dibawa menjauhi aku yang terkebil-kebil menghadam kata-kata yang sebaris itu.
            Aku merenung langit yang biru dan kosong tanpa awan. Kemudian aku kalih, “Cik Bilal, pakai cincin saiz apa?”

Aku merenung sahaja pada cincin perak yang masih berada di dalam bekasnya. Cincin yang dibeli sejak seminggu yang lalu. Hati tiba-tiba terasa kosong. Cincin yang tiada pemakainya ini mungkin bakal aku simpan atau sedekahkan sahaja kepada Abang Burn.
            Cik Bilal?
            Sejak dua minggu lepas aku tak dapat nak jejak. Puas aku cari. Dia hilang. Macam kartun yang keluar asap putih itu. Hilang terus. Bila aku Tanya Abang Burn, katanya Bilal minta cuti sebulan!
            Nampak sangat Bilal lari dari aku. Murni bagi usul agar aku cari lelaki lain kalau sudah memang nak sangat menikah. Tapi, entahlah aku tiada rasa. Sudahnya aku termenung kosong sahaja di rumah. Kosong di mata sahaja. Di hati?
            Sebenarnya soalan ketiga cik Bilal membuatkan aku jadi segan tiba-tiba. Bila disoal tentang istikharah. Betul-betul buat aku terhenyak. Dua minggu yang ada aku mula lakukan istikharah. Aku yakin istikharah telah menyebabkan aku terkedu bila memikirkan tindakan aku terhadap Bilal.
            Aduh, malu!
            Yang peliknya, selepas istikharah juga aku tiada lagi ralat kalau aku mati bukan sebagai seorang isteri. Percaya pada qada dan qadar Tuhan. Andai, ia menjadi satu-satunya impian aku yang takkan tertunai, aku reda.
            Rabiatul Adawiyah matinya juga bukan sebagai seorang isteri. Tetap sahaja disediakan ganjaran syurga yang maha indah untuk wanita solehah itu. Pokoknya, cinta yang sebenar-benar cinta adalah cinta kepada Allah, Pemilik Cinta Yang Agung.
            “Rindu dekat Bilal ka?”
            Murni melabuhkan duduk di sebelah aku. Muk berasap nipis itu disua. Aku sambut dengan senyum tawar. “Tocei.”
            Murni mencicip air milo sedikit sebelum meletakkan muk itu di atas meja. “Apa jadi masa dekat Raudhahtul Falah?”
            Sungguh, setiap plot cerita dua minggu lepas tersimpan rapi dan aku takkan izinkan tersebar pada orang lain. Biarlah hanya aku sahaja yang tahu. Soalan Murni aku jawab dengan jungkitan pada bahu.
            “Hang jadi pendiam. Bilal lesap entah ke mana. Pelik la.”
            Aku capai remote control televisyen dan menekan button on. Kemudiannya Murni rampas remote control itu dan skrin televisyen kembali kelam. “Please... bagi tau aku. Bilal buat apa kat hang? Dia marah hang ka? Dia maki hang atau dia...”
            Cepat-cepat aku tutup mulut Murni. “Hang ni cakap banyaklah. Tak dak jadi apa-apa pun. Hang jangan risau la.”
            Murni tatap aku dengan pandangan yang mengharap jawapan yang lain. Aku tarik senyum nipis. “Kalau ada jodoh, adalah.” Sambungku perlahan walaupun aku rasa jawapan yang paling tepat adalah tiada jodoh antara Keeira Nabeela dengan Bilal Alexander Hussin. Titik.
            “Kiah...” Murni capai tangan kananku. Digenggam dengan kemas.
            Aku letakkan muk di tangan kiri kat atas meja. Dengan kedua-dua belah tangan, aku genggam tangan Murni. “Ada kala kita perlukan seseorang untuk meneguq kita. Dan aku rasa Bilal adalah makhluk Tuhan yang dikirim untuk meneguq aku dengan baik.” Tuturku dengan perlahan.
            “Aku dah agak. Mesti Bilal cakap sesuatu. Mamat tu cakap memang tak ada tapis ayak teh betui la.”
            “Tak pa la, tu cara dia.”
            “Dak la...”
            “Tak pa-tak pa Murni. Hang jangan risaulah. Ni aku nak habaq, cuti sekolah ni jom hang teman aku balik Putrajaya nak dak?”
            “Buat pa?” Aku nampak Murni sudah lembut tuturnya.
            “Ada job.”
            Murni tayang muka terkejut. “Bukan hang kata dah berenti ka?”
            “Last. Kawan baik aku. Lepas ni tak dak dah.” Perlahan tapi terasa menusuk ke dalam hati aku sendiri. Ya, mungkin ini yang terakhir kalinya. Terakhir dan takkan ada lagi Keeira Nabeela dalam dunia hijabista.
            “Bolehlah jugak. Lagipun lama aku tak shopping jubah lawa-lawa.”
            Aku tepuk peha Murni. “No problem. Aku belanja nanti.”
            “Ada can aku jumpa Deen dak?” Murni kenyit mata nakal membuatkan aku mengerutkan dahi. Deen? Amboi anak dara ni.
            “Rindu kat dia.”
            Aku geleng kepala perlahan. “Hang bukan rindu dia hang rindu kat dapuq dia.”

            Pecah tawa Murni. Memang betullah telahan aku itu. Deen, ya aku pun rindukan lelaki itu. Ohh tak sabarnya nak tunggu cuti sekolah.

-----
POV YANG SEBENARNYA ADALAH POV1 YA
HARAP TIDAK KELIRU