Monday, January 05, 2015

CERPEN : KASIH IMAN NURMUJAHADAH DI KAABAH

Sesungguhnya cintailah insan yang mampu menyinari cinta kita pada Ilahi... walaupun dalam diam itu lebih baik daripada terangan yang membawa seribu kemungkinan...

Suasana dingin yang mencengkam tubuhnya sejak 2 jam tadi serasa bagaikan menggigit hingga ke tulang hitam. Kurung biasa dan tudung litup yang membalut tubuhnya tidak mampu untuk mengurangkan kedinginan. Hampir 2 jam dia bertapa di dalam bilik belajar 24 jam Perpustakaan Sultanah Bahiyah ini. Selesa walaupun kadangkala kekusyukannya setiap terjejas lantaran ada pelajar yang tidak “mendiamkan” handphone mereka.

Dia selesa mengunjungi PSB pada waktu-waktu pagi dan juga petang kerana tika ini tidak ramai pelajar yang sanggup untuk menghabiskan masa di PSB, masa-masa sebegini lebih sesuai untuk beradu di atas katil asrama.

“Assalamualaikum Ilmi…”,
dia mendongak seraya membalas salam teman baiknya itu, Iman Nurmujahadah.
“Adah pun study jugak ker?”, hairan dia melihatkan wajah sugul teman nan satu ini.
“Erm… Adah cari bahan…”.
“Adah cari bahan ker cari orang?”,
aqal nakal Raudhatul Ilmi mula memainkan peranannya diikuti dengan kenyitan mata.
“Ilmi..”, pantas jemari runcing itu mencari sasaran.
“Dia tak dak la Ilmi… Erm, Adah lapaq la jom pi makan..Jom la..”,
bagai budak kecil Iman Nurmujahadah merengek pada teman baiknya, sebenarnya dia tidak ingin terus menjadi bahan usikan Raudhatul Ilmi lagi…
“Yelah tue…jab Ilmi nak kemas”, tak sampai hati rasanya untuk menghampakan harapan sahabat ni.

************************************************************************

Dia sukakan akhlak yang ditunjukkan oleh muslimin itu. Dia bukanlah seorang yang begitu mudah untuk jatuh hati. Malah, perkara inilah yang seringkali cuba dielakkan sepanjang usianya hampir 23 tahun. Bukan menolak jodoh tetapi dia masih terikat dengan amanah dan tanggungjawab yang perlu dipikul dan dilaksanakan sebaik mungkin pada ibu dan abahnya. Dia masih belum bersedia lagipun rahsia hatinya biarlah hanya Dia yang tahu…jangan memberikan harapan kepada insane sedangkan kita sendiri masih mencari-cari harapan untuk meneruskan perjuangan di bumi Allah ini.

Tetapi kini…Pertemuan pertamanya semasa menghadiri Kursus Pengurusan Organisasi JPPK tidak lama dahulu masih berbekas di hatinya. Alunan ayat-ayat suci kalamullah yang dibacakan semasa qiammulail masih terngiang-ngiang lagi… mengusik nurani kewanitaannya…Dia terhutang budi dan nyawa pada Najmi Haqimie.

Najmi Haqimie, itulah nama yang berjaya mengetuk pintu hatinya. Namun, rahsia ini disimpan sekejab mungkin hanya pada raudhatul Ilmi sahaja dicurahkan rahsia hati ini. Kesopanan dan ketertiban Iman Haqimie dalam menjalinkan ikhwah dihormati. Kepimpinannya dalam meletakkan Islam sebagai asas perjuangan dikagumi. Aduhai, itulah anugerah Ilahi buat insane yang bernama Najmi Haqimie. Puas sudah dia berdoa agar nama dan ingatan terhadap muslimin pilihan itu dilupuskan daripada kanvas hatinya. Tadahan doa dan solat hajat terusan dilakukan. Namun ingatan nuraninya semakin kuat. Apakah ini ketentuan Ilahi?

Ahh, tidak..Mungkin ia hanya mainan syaitan laknatullah yang cuba untuk menipiskan iman di hatinya…Dia sedar saingannya terlalu hebat. Ukhtie Najihah, graduan diploma Pengajian Islam KIPSAS yang kini melanjutkan pengajian dalam bidang Psikologi juga khabarnya menaruh hati pada Iman Haqimie, lagi, Umi Farhana, hafizah Maahad Tahfiz Derga alor Setar, penuntut tahun 2 jurusan Pendidikan juga merisik ruang kosong di hati Iman Haqimie. Dia apa yang dia ada..? Hanya mimpi dan doa… atas satu sebab yang kukuh yang hanya dia dan Ilahi tahu mengapa dia berusaha bersungguh untuk melupakan adam itu. Lantaran itu, dia lebih senang untuk mendiamkan diri.

***********************************************************************

Pertanyaan Ustaz Shamsuri mengenai masa depannya masih menjadi persoalan. Ya Allah, rupanya desas desus mengenai beberapa siswi yang merisik khabar dia daripada ustaz-ustaz di Pusat Islam terbukti ada benarnya, bukan sekadar usikan rafik-rafiknya. Siapalah dia? Dia hanyalah insane biasa, serba kekurangan. Dia sendiri masih terkapai-kapai mencari jalan keredhaan biarpun sudah terang disuluh ilmu yang dicari. Amanah Ilahi bukanlah suatu yang main-main.

“Enta, ana ni sekadar nak menyampaikan hasrat orang,”
tenang sekali bicara Ustaz Shamsuri, lulusan Jordan berusia 35 tahun itu.

“Ada yang bertanya khabar. Memilih enta sebagai peneman hidup pembimbingnya menuju ke jalan Ilahi. Kalau enta sudah mempunyai calon, beritahulah, kalau belum cuba-cubalah pertimbangkan hal ini,”.

Bertemankan Syaiful Syahid, dia menunaikan juga janji untuk bertemu dengan ustaz yang dia hormati itu setelah diberitahu oleh seorang teman melalui sms. Rupanya ini yang ingin dibincangkan. Aduh, bersediakan dia…?

“Tak sangka pulak aku,siapalah agaknya yang menjadi Siti Khadijah ke2 nie. Beraninya dia…,”

kagum Syaiful Syahid dengan tindakan muslimat itu. Seakan menyamai dan mungkin boleh dikatakan bahawa dia mencontohi kisah Siti Khadijah r.a yang meminang Rasulullah saw.Jarang terjadi dalam sejarah mereka, muslimat membait muslimin. Selalunya muslimin yang akan menggunakan ustaz-ustaz di Pusat Islam, Darul Syifa’ untuk merisik seterusnya taqdim muslimat terpilih di hati. Lain pulak dengan kisah sahabat baiknya yang sorang nie. Syaiful Syahid tersenyum.

“Wallahualam..tak tahu lah..dalam ramai mengapa mesti Qimie…masalah-masalah...,” Syahid hanya mampu menggelengkan kepalanya.

************************************************************************

Pening kepalanya… Khabar yang disampaikan Amal Hayati mengenai fitnah yang terjadi ke atasnya sudah menjadi berita sensasi. Pada Raudhatul Ilmi, dia titiskan air mata… ya Allah, , mengapa semua ini terjadi. Dia dikatakan perempuan yang tak tahu malu, perigi buta yang mencari timba…macam-macam tohmahan dilemparkan padanya..

“Sabarlah Adah, biar Allah sahaja yang membalas perbuatan mereka ini,” simpati Raudhatul Ilmi tercurah pada sahabat baiknya ini.

Entahla siapa yang menyebarkan fitnah kononnya Iman Nurmujahadah telah merisik Najmi Haqimie. Kononnya lagi…mereka pernah ternampak Iman Nurmujahadah berbual mesra dengan Ustaz Shamsuri. Paling teruk, mereka mengaitkan kisah pertolongan Najmi Haqimie kepada Iman Nurmujahadah semasa gadis itu terkapai-kapai terjatuh di dalam kolam semasa menjalankan aktiviti kayak, peristiwa yang terjadi semasa kursus KPO sedikit masa lalu. Tak tahukah mereka bahawa dosa fitnah itu lebih buruk daripada zina…masyaAllah..getus hati Raudhatul Ilmi.

Sayu dia memandang wajah sugul Iman Nurmujahadah. Sabarlah sayang, ada rahmat di sebalik semua ini.Patutla, semalam semasa usrah, ramai muslimat yang berbisik sesame mereka. Paling menyakitkan hatinya, sahabatnya itu dikatakan sengaja memancing perhatian Ustaz Shamsuri untuk memudahkan laluan memikat Najmi Haqimie. Bukan itu sahaja, Iman Nurmujahadah juga dipulaukan oleh ahli usrah yang kebanyakkannya menyokong seandainya Umi Farhana yang menjadi suri hati Najmi Haqimie.Ya Allah, Kau berilah kekuatan pada sahabatmu itu…doa Raudhatul Ilmi.

***********************************************************************

Semalam berpampasan dengan Najmi Haqimie dan Syaiful Syahid, terasa ada pandangan sinis Syaiful Syahid, manakala Najmi Haqimie hanya tersenyum. Riak ketenangan masih berbekas pada wajah pemuda berusia 24 tahun itu. Kalaulah kau tahu getarnya di hati ini.Dia tidak bersalah,apa yang perlu dimalukan. Ahh, pedulikan…Allah itu Maha Adil. Itu janji Dia. Kata-kata semangat yang Raudhatul Ilmi pasakan pada hatinya masih tersemat, dia takkan goyah..betul juga tu, mungkin dia insane terpilih oleh Ilahi untuk menguji sejauh mana ketaqwaan dia menghadapi mehnah ini.

Sedangkan Rasulullah sendiri pernah menerima fitnah yang lagi hebat, inikan pula dia. Takkan hanya kerana acahan sekecil ini dia akan mudah untuk melatah..Tidak!!!Setiap malam dia akan bersolat hajat, mohon diberikan ketenangan, diberikan petunjuk agar dia akan tabah dalam mengharungi segalanya. Qalam suci itu tak pernah sunyi daripada amalan dia. Zikir, tahmid dan tasbih bagaikan sudah sudah sebati…benarlah, setiap yang berlaku ada rahmat yang tersembunyi disebaliknya. Syukurlah…dia takkan menyalahkan sesekali taqdir atas apa yang terjadi.

************************************************************************

Benarkah tindakannya ini..Moga apa yang dia lakukan adalah benar..

“Enti, ana minta maaf..Cuma ana rasa enti janganlah berharap pada sesuatu yang tak pasti. Ana minta enti tolonglah ana, fitnah telah tersebar. Ana takut ana tak tahan sabar. Tolonglah, lupakan ana. Ana tak nak amal ana terganggu dengan semua ini, lagipun ana rasa sebagai seorang perempuan ana memaklumi aqal 1 nafsu 9,”.

Ya Allah, apakah benar apa yang dia dengar ini. Terluah daripada mulut muslimin yang selama ini mencuri hatinya. Dia menuduh seolah-olah aku… Ya Allah, mengapa terjadi semua ini. Sekali lagi, ketabahan dia diacah mehnah.

“tentang Ustaz Shamsuri biarlah ana yang jelaskan padanya. Enti janganlah risau. Cuma kalau boleh janganlah dicanangkan peristiwa pertolongan ana pada enti semasa kursus hari tu. Kalau orang lain pun, ana yakin mereka mesti akan mengambil jalan yang sama jugak.”

Laju lidah itu menuturkan bicara tanpa sedar ia telah melukakan hati seorang gadis.masyaAllah …berilah kekuatan untukku..Iman Nurmujahadah memohon dalam diam.

*********************************************************************

itulah langkah nekad Najmi haqimie, maafkan ana Iman Nurmujahadah.. Ana dah tak sanggup untuk menghadapi semua ini. Berbekalkan semangat dan keyakinan dia mengatur pertemuan dengan gadis itu, walaupun debar di dada hanya Tuhan yang tahu.Dia tahu dia telah melukakan hati gadis itu, tapi dia sendiri bingung…fitnah itu seolah-olah mempermainkan kisah dia dengan gadis itu. Ketika berbicara tadi, dia tahu dia seolah-olah tidak memberikan peluang untuk gadis itu membela diri. Zalimkah dia? Entah lah dia sendiri pun tidak pasti. Lama dia berteleku di atas sejadah, menyelak qalam mulia itu, memuliakannya…moga hatinya akan menjadi tenang setenang air di kali.

************************************************************************

“Enta, ana mintak maaf atas apa yang telah terjadi. Kalau lah ana berterus terang tentu semua ini takkan terjadi. Ana betul-betul tak sangka,” terluah juga akhirnya penyesalan daripada Ustaz Shamsuri.
Fitnah tentang Najmi Haqimie bertiup kencang dan dia tahu salah dia. Kesian Iman Nurmujahadah…dia tidak bersalah.

“Tak pa lah Ustaz, ana dah selesaikan dengan muslimat tersebut, Cuma ana rasa peristiwa yang terjadi ini sedikit sebanyak mengoncang kesabaran ana…Ana terpaksa bersemuka juga walaupun ana tahu muslimat itu mungkin terkejut dan terluka. Tapi, ana rasa itulah jalan yang terbaik untuk kami berdua.”
“Maksud enta, Iman Nurmujahadah?”
“Na’am ustaz kenapa?” aneh. Bukankah dia yang…
“Ya Allah, enta dah salah orang…,”
ustaz Shamsuri melepaskan satu keluhan yang maha berat.
“Sebenarnya bukan dia yang meminta ana menyampaikan hasrat itu. Orang lain tapi, semenjak peristiwa itu terjadi, muslimat berkenaan telah meminta pada ana untuk menjelaskan kepada enta, ukhtie tersebut telah pun menerima lamaran melalui keluarganya.mungkin jodohnya bukan dengan enta…”

Bunyi ketukan lembut pada pintu menyentak kedua-dua mereka. Daun pintu yang terbuka menyerlahkan wajah tenang dan susuk tubuh seorang gadis berjubah ungu.
“Assalamualaikum…abang long…”,Mata mereka bertembung,

Ya Allah apakah benar apa yang dia dengar ini.“Inilah adik kandung ana, Iman Nurmujahadah,”

************************************************************************

Kebenaran telah terbukti, rupanya Iman Nurmujahadah adalah adik kandung berlainan ibu pada Ustaz Shamsuri, patutlah ada yang pernah menyampaikan tentang kemesraan kedua beradik itu. Kebenaran tentang fitnah itu juga sudah terjawab. Dia sendiri tidak pasti apakah perasaan dia sekarang. Masih terngiang lagi bicara manis, lembut tapi penuh hikmah terluncur daripada bibir Iman Nurmujahadah.

“Aqal yang sembilan masih belum mampu untuk menilai antara kebenaran dan kebatilan. Walaupun aqal yang satu namun, yakinilah bahawa yang satulah yang akan mengatakan kebenaran melalui aqalnya.”

MasyaAllah…benar aqal sembilannya itu masih belum mampu untuk membantu dia menilai erti ketulusan dan kejujuran seorang insane. Apa butakah dia, semasa liqa’ dengan gadis itu, tak terlihatkah dia akan cahaya kejujuran pada wajah gadis itu…Ya Allah…

************************************************************************

Cuti semester telah pun bermula, sudah sebulan peristiwa hitam berlalu. Yang menyebarkan fitnah itu sudah mengaku akan kesalahannya, dia sedia memaafkan semua nya. Bukankah kemaafan itu lebih baik daripada saling bermasam muka. Sesungguhnya Islam itu terlalu indah…Sebentar tadi pramugari MAS datang menghulurkan minuman fresh oren padanya. Ajakan abangnya, Ustaz Shamsuri untuk menunaikan umrah diterima dengan senang hati. Baru sebentar tadi, Raudhatul Ilmi datang menghantarnya. Ada rahsia yang diserahkan pada Raudhatul Ilmi, mohon disampaikan pada yang berkenaan. Pada Raudhatul Ilmi, sahabat baiknya dia memohon agar dihalalkan segalanya. Entah kenapa, hatinya terlalu gembira untuk menjejakkan kaki ke tanah suci.

************************************************************************

Ya Allah, mengapa wajah itu yang muncul dalam mimpinya? Ya Allah..sudah 3 hari hanya wajah itu yang hadir…Berita tentang keberangkatan gadis itu bersama keluarganya ke Tanah Suci sudah diterima, namun terasa sayu melepaskan gadis itu pergi… Dan pada 3 malam yang lepas, dia bermimpi gadis itu datang dengan wajah yang paling tenang paling manis dengan telekung putih…seolah-olah ingin menjengah satu kerinduan.Apakah dia jodohku?

Ya Allah, hatinya kuat menyatakan bahawa benarlah bahawa itulah yang disediakan untuknya. Calon permaisuri hatinya. Rindunya pada gadis itu tidak terucap. Dia akan setia menantikan kepulangan gadis itu, akan dicurahkan rahsia hatinya kerana dia yakin bahawa itulah gadis pilihannya. Dia tersenyum..membina cita-cita. Ketegasan gadis itu ketika pertemuan di kamar kerja Ustaz Shamsuri menarik hatinya. BUtakah dia selama ini? Ya, Allah berilah peluang…

***********************************************************************

Ya Allah, apakah benar berita ini? Janganlah kiranya semua ini terjadi… masih terngiang-ngiang bicara Iman Nurmujahadah padanya semasa dia wida’ gadis itu bersama keluarganya ke Tanah Suci.

“Ilmi, Adah mohon maaf kat Ilmi. Halalkan makan minum Adah, ilmu yang Ilmi kongsikan dengan Adah…Ada peluang Adah ingin meninggal di sana..Bersama-sama dengan para syuhada’ dan syahidah.”

Ya Allah…perkhabaran yang disampaikan oleh keluarga Ustaz Shamsuri sebentar tadi benar-benar menjadikan dia tidak keruan. Serasa bagai semalam Iman Nurmujahadah tersenyum padanya…Bicara gadis itu masih terdengar-dengar lagi.Tak mungkin, hampir dia rebah tatkala menerima berita itu. Mujurlah pada abah dia berpaut..Iman Nurmujahadah sudah kembali ke rahmatullah. Hasrat dia untuk bersama-sama sanjungan agama tercapai… Iman Nurmujahadah sudah meninggalkan diri. Dia meninggal kerana sakit barah otak, yang dirahsiakan.

Ya, Allah…betapa kuatnya semangatmu wahai sahabat. Mengapa tinggalkan Ilmi… airmata yang dialirkan tidak mampu untuk mengubah ketentuan yang sudah pasti…

************************************************************************

terasa bagai diawangan ketika Raudhatul Ilmi menyampaikan berita itu. Gelap pandangannya…Dia memerhati dengan pandangan kosong. Iman Nurmujahadahnya, sudah pergi tinggalkan segala angan-angan indah yang telah diukirkan pada kanvas impian. Bungkusan yang diserahkan padanya oleh Raudhatul Ilmi masih di dalam gengaman. Benarkah?Ya Allah, berikan daku ketabahan…

Sehelai jubah putih dan kitab suci kiriman pertama dan terakhir daripada Allahyarhamah Iman Nurmujahadah dijamah dengan pandangan sayu.Apakah kehadiranmu dalam mimpiku sekadar untuk mengucapkan selamat tinggal? Mengapa aku terlewat untuk menilai erti kasihmu…Surat yang menceritakan rahsia dan kisah kasih seorang gadis mengungkap segala rahsia..

Bismillah…
Assalamualaikum…
Buat pejuang di jalan Ilahi…

Semoga enta sentiada di dalam rahmat Ilahi. Tatkala warkah ini sampai kepadamu, mungkin hanya nama Iman Nurmujahadah menjadi tatapan. Mengasihi enta dalam diam adalah rahsia kasih ana. Namun, badai gelombang yang melanda seolah-olah menguji keyakinan kasih ana pada enta…

Seandainya ada jodoh kita, ana mohon semoga kita dipertemukan di sana biarpun bukan sebagai suami isteri. Ana hargai budi baik enta, ana doakan enta berjumpa jodoh yang sekufu…

Ini doa ana di depan Kaabah.andai kita tidak ditakdirkan untuk berjumpa lagi, ana tidak ralat kerana mengisihi enta walaupun dalam diam ialah yang membawa ana mengenal cinta agung, cinta Ilahi.

Akhirul qalam, semua enta akan berjaya dunia dan akhirat.Hanya Tuhan Yang Tahu…
Srikandi Cinta Ilahi…Iman NurMujahadah binti Abdul Razak.

CERPEN: UNTUK SEKALI LAGI

Untuk Sekali Saja


1

Ferhad melangkah dengan jantung yang berdengup laju. Bibir diketap geram. Melihat sepasang mearpati sejoli sedang asyik bergelak. Hatinya panas. 
"Assalamualaikum." Salam diberi walau amarah kian meninggi suhunya. Si gadis berpaling dan dia tersentak. Yang lelaki tayang wajah kehairanan.
"Waalaikummussalam. Yer sedara." 
Muka si gadis ditatap dengan marah. 
"Seronok jadi tunang yang curang?"
Si gadis senyum tawar. 
"Bro... salah..."
"Kita putus tunang Niessa!"
Ferhad terus melangkah keluar biarpun suara si teman pencurang itu memanggilnya. Hatinya sakit. Pedih. Pilu. Sampai hati Niessa buat dia begini. 
Sampai di kereta, titik hujan mula melebat. Ferhad angkat muka. Langit pun menangis. Iphone dalam poket bergegar. Langsung diseluk dan skrin disentuh.
Umi; Ehad, minggu ni balik ya. Kita nak pergi fitting baju pengantin. Lagi dua minggu lagi majlis. Umi takut tak sempat.
Ferhad pegang dada. Allah...

2

"Bro..." Ferhad tersentak. Jari tertekan tetikus.
"Allah." 
Ezry pandang Ferhad pelik. Kemudian mata ditala pada skrin komputer. 
"Eh kau batal cuti? Tu bukan wedding kau ker?"
Ferhad meraup muka. Sejak kejadian minggu lepas, Ferhad diamkan perkara ini. Tidak diluahkan pada sesiapa pun. 
"Bro, ada masalah ker?"
Kerusi di depan Ferhad ditarik dan dia melabuhkan duduk di situ. Wajah kusut si teman dikerling sambil jari mencapai kiub-kiub mainan di atas meja.
"Niessa."
Ferhad menarik nafas. Payah untuk seorang lelaki meluahkan rasa. Lelaki bukannya kaya dengan emosi tapi bila sesekali kena sergah dengan kejadian luar fikir begitu memang 1001 emosi mula menyerang dirinya. Haih, boleh jadi gila.
"Dia buat apa?"
"Curang."
Kali ini Ezry tersandar. Niessa curang? Hikayat mana yang Ferhad karang ni? 
"Pasti?"
"101 percent!" 
Ezry senyum nipis. 
"Jadi?"
"Aku putuskan tunang time aku tangkap dia tengah curang tu." 
Ezry terdiam. "Niessa tu..."
"Sebaik perempuan. Alim. Lemah lembut. Aku tertipu Ezry."
Betul, Ezry kenal Niessa. Satu-satunya engineer perempuan di unit rekabentuk yang memang mudah didampingi. Tidak dalam kategori jelitawan tapi manis dengan caranya sendiri. Iphone Ferhad berbunyi. Ezry jeling nama pemanggil yang tertera.
'Perempuan curang'
Wajah anak kacukan di hadapan dipandang.
"Aku benci perempuan!"

3

Hajah Nur pandang Ferhad tanpa berkelip. Balik dengan satu keputusan yang membuatkan dia mengucap berkali-kali. 
"Kenapa buat keputusan melulu?" Soal Hajah Nur tegas.
Ferhad meraup muka. "Depan mata Ehad umi. Dayus kalau Ehad berdiam diri." Ferhad bersuara tanpa rasa bersalah. 
"Buat apa simpan tunang yang curang!" Tegas Ferhad.
Hajah Nur senyum nipis. "Ferhad tu baik sangat ker?" 
Si anak terhenyak. Menelan liur yang terasa payah. 
"Berapa banyak perempuan yang Ehad hancurkan hatinya? Berapa banyak cinta yang Ehad janjikan dan kemudian Ehad mungkiri janji itu? Niessa cuma seorang saja perempuan yang curang dengan Ehad. Nampak tak betapa hancurnya hati Ehad. Ehad tak fikir ker hati-hati perempuan yang pernah Ehad hancurkan. Siapa yang nak bertanggungjawab?"
Si anak tersandar. Khilaf lalu yang dibongkarkan si ibu membuatkan dia terdiam lama. Siapa tidak kenal Ferhad Ubaidy. Zaman sekolah, zaman kolej dan zaman kerja. Bersusun koleksi gadis-gadis yang diangkat sebagai kekasih tidak halal. Sebut sahaja bangsa dan agama. Mujurlah satu perkara saja yang Ferhad pegang. "Umi, sejahat Ehad... belum pernah lagi Ehad rosakkan anak dara orang."
"Tapi Ehad hancurkan hati mereka!" Balas Hajah Nur geram. Ehad mati kata.
"Sakit sangatkah umi?"
Hajah Nur tepuk dahi. 
"Tuan insinyur Ferhad Ubay!"
Ferhad angkat muka.
"Sama sakit macam orang lelaki mati pucuk!"
Erk... Ferhad senyum tawar. Ngilu rasa bila si ibu cakap begitu. Ferhad merenung kipas yang laju berpusing.
"Sekarang siapa yang dayus sebenarnya?"

UNTUK SEKALI LAGI

4
“Tak siap lagi Ehad?” Si anak panggung kepala. Gadjet di tangan diletak atas meja. Menelek si ibu yang sudah bergaya ala mak datin, si anak buat muka pelik. 
Hajah Nur kerut dahi. Masih dengan baju tanpa lengan dan seluar pendek, si anak ralit dengan gadjet. Hai, gaya macam semalam dia pesan pada angin. Semalam, awal-awal lagi dah pesan. Boleh pulak dibuat dunno dek si anak. 
Lawa mak. Nak ke mana?” Mata kembali pada tab. Layan game yang tinggal lagi satu stage untuk mengalahkan si Ezra. 
“Ehad dah mandi?”
Geleng.
“Ehad dah lupa?”
Geleng.
“Ferhad Ubay!” Tab di tangan anak dirampas lalu dimasukkan dalam beg tangan. Si anak ternganga. Tangan menggaru kepala. Dia bertanya tanpa suara kepada si ibu. 
“Astaga… Sekarang pergi atas. Mandi. Siap.”
“Pergi mana?” Ferhad bertanya dengan muka blur.
“Butik pengantinlah.” 
“Buat apa?”
Hajah Nur tepuk dahi. Pagi-pagi sudah naik darah. Sungguhla, ubat darah tinggi kena minta lebih dos. 
“Ehad tak nak kawin.” Tegas si anak.
Hajah Nur tayang muka serius. “Mak tak perlukan keputusan Ehad. Kalau rasa Ehad anak mak, ikut mak. Tapi kalau Ehad rasa tak perlukan mak, baiklah mak faham. Mak nak siram pokok bunga mak. Kalau lepas mak siram pokok, Ehad belum muncul mak akan faham.”
Ehad rasa nak cekik diri sendiri! tempah tiket ke neraka nampak gayanya yer Ferhad Ubay. Rambut diraup ke belakang. Jadi?
“Mak… Tunggu!” 
Hajah Nur di luar menggores senyum di bibir. Kuasa veto seorang mak!

UNTUK SEKALI LAGI


5
Ferhad melangkah masuk ke dalam Butik Cinta Sayang dengan hati yang berdebar. Hajah Nur awal-awal sudah masuk. Nak fitting baju pengantinlah. Nak food testing lah. Aduh, serabut.
"Apa masalahnya ni?" Tegur Hajah Nur bila melihat Ferhad kaku di depan patung berbaju pengantin.
"Ehad..." macamana nak cakap ya. Si ibu sembunyi senyum. 
"Mak suruh kahwin je pun. Bukan suruh terjunbangunan."
Ferhad menarik nafas panjang. "Terjun bangunan terus mati mak. Kahwin ni..."
Pap! "Adoi!" Ferhad gosok tangan kiri yang memerah. 
"Sakitlah mak."
"Tahu pulak Ehad sakit. Ni yang mak sakit hati dengan perbuatan Ehad apa cerita.
Hajah Nur mengambil.nafas. "Ehad ingat mak tak malu bila Ehad putuskan pertunangan dengan Niesa macam tu aje tanpa bincang dengan mak."
Ferhad mati akal. Rupanya mak memendam rasa. Ingatkan mak setuju dengan tindakannya. Hajah Nur cuma untuk mengawal amarah. 
"Ehad terima atau tidak Ehad tetap kena kahwin jugak."
Haa... sudah. "Dengan sapa?" Taknak dengan perempuan yang curang tu. Buat tambah sakit hati. Geram pula bila diingat hal hari tu. 
"Mak..."
"Ehad suka buat mak susah hati ker?"
Jeda. Ferhad tunduk memandang bawah. 
"Ini saja cara untuk buat Ehad jadi seorang yang bertanggungjawab. Ehad kena nikah dengan calon pilihan mak."
"Mak..." 
Ferhad terkesima. Hajah Nur jatuh hukum wajib.
"Walau siapapun dia bakal isteri Ehad, mak minta satu saja. Tolong terima dan jaga hati dia. Cukup-cukuplah Ehad lukakan hati anak dara orang. Cukup sekali ini saja."
Hajah Nur kesat air mata yang mula mengalir.

6
"Kenalkan Sr Ammad." Ferhad angkat muka. Lelaki di hadapannya tersenyum manis. Mata dia mengecil. Rasa macam pernah jumpa. 
"Ir Ferhad kan?"
Murah betul dengan senyuman. Ferhad bangun dan menyambut salam lelaki berkaca mata tanpa bingkai itu. 
"Kita pernah jumpa?"
Arkitek dengan jurutera, dunia kejuruteraan tidaklah besar mana. Tapi neuron dalam kepala Ferhad bekerja keras cuba untuk mengecam figura berkarisma ini. 
"Tunang Niessa kan?"
Gulp. Ferhad rasa macam darah menderu naik berpain-pain. Patut macam pernah tengok. Rasa macam mahu genggam penumbuk.
"Saya sepupu Niessa."
Dan... kali ini Ferhad rasa darahnya macam kena sedut bergelen-gelen. Sepupu? 
"So, you all dah kenal kan. Jom kita mulakan mesyuarat." Datuk Fajmy bersuara. Ferhad rasa longlai. Pada Ezra di sebelah dia memandang sayu.

7
Mundar mandir. Lebih tujuh kali Ferhad tawaf kawasan laman rumah. Khemah juga sudah dinaikkan. Saudara mara yang jauh juga sudah sampai. Sekarang?
"Laa... apa pengantin buat dok berembun ni?" Tegur Pak Chu buat Ferhad senyum tawar. 
"Orang nak menikah kenalah tidur awal. Esok karang nak berjabat tangan tok imam awak dah demam. Sapa nak akad pulak?"
"Pak Chu ganti boleh?" 
Meledak tawa si ayah saudara. Gemuruh betul romeo bandar yang sorang ni.
"Kamu nak Pak Chu kena kerat tujuh dengan Mak Chu kamu?" 
Ferhad labuhkan duduk di atas kerusi batu. Kusut. 
"Apa masalah kamu ni?"
"Ehad..." nak diluah rasa malu. 
"Takut untuk akad nikah esok?" Ferhad geleng.
"Takut untuk malam pertama?"
Ferhad pandang Pak Chu yang tersengih-sengih nakal. 
"Mende nak takut yang itu pulak." Adoi la. 
"Dah tu?"
Ferhad meraup muka.
"Ehad tak nak kawin."
Diam. Ferhad menunduk kepala. Kedua tangan dibawa meramas rambutnya.
"Dah... nak suruh mak kamu pulak yang menikah?"
"Pak Chu!"
Tawa pecah lagi. 
"Ehad, kita menikah untuk bahagia dunia dan akhirat. Nak bahagia kena ada reda agama..reda agama itu pada reda ibu bapa. Bahagiakan ibu bapa maka bahagialah kita. Ehad kena ingat, tak ada seorangpun mak di dunia ini yang sanggup tengok anak dia tidak bahagia. Tak akan ada."
Ehad menengadah ke langit.
"Kalau calon itu bukan pilihan hati?"
"Janji calon itu pilihan atas reda seorang ibu."
Jeda.
Perlukah sekarang dia memilih antara dua?.antara niessa atau pilihan mak?
"Syurga seorang lelaki adalah ibunya."
Lama Ferhad terdiam biarpun rintik gerimis mula membasah bumi.

UNTUK SEKALI LAGI

8

"Tahu tak nama pengantin perempuan?" Ferhad angkat muka. Geleng perlahan. Haji Luqman kerut dahi.
"Eh takkan tahu. Ferhad nak kawin dengan siapa takkan tak tahu?" 
Ferhad gores senyum manis. "Saya yakin dengan jodoh ini. Mak dah reda maka saya sudi bernikah walau dengan siapa saja calon pilihan mak." Tenang Ferhad bersuara.
"Cuba jeling ke kanan sikit. Tengok dulu. Sat lagi kamu tak berkenan dah tak boleh nak undur."
Nak jeling ker tak? Ferhad Ubay, tetapkan hati. Ingat, bahagia hidup dengan reda mak. Titik.
"Biar saya pandang dia setelah dia jadi isteri saya pak cik."
Haji Luqman senyum simpul. Alhamdulillah. Menjadi manusia juga ya kamu Ferhad. 
"Baiklah. Pakcik mulakan ya. Itu anak saudara pakcik. Jadi pakcik adalah walinya yang terdekat. Dia anak yatim piatu."
Allah, kenapa tiba-tiba hati menyebut nama Niessa? Ferhad pejam mata. Bantu hambaMu ni ya Allah. Bantu untuk membahagiakan satu-satunya surga yang dia ada.
"Ferhad Ubay bin Muhammad Thaqif."
Salam bertaut. "Saya..."
"Aku nikahkan..."

Tak berkelip mata memandang isteri di hadapan. Selesai majlis akad nikah Ferhad tergamam sendiri. Tatkala bibir menyambut nama pengantin perempuan untuk diijab itu, berlinang air matanya. 
"Abang..." 
Wajah Saidatulniessa dipandang. Manis. Tambah manis dengan busana pengantin putih gading itu.
"Abang maafkan Niessa?"
Dagu si isteri dipagut lembut dengan jari sebelum dahi mengucup dahi wanita yang halal untuknya itu.
"Mak yang rancang semua ini. Mak nak Ehad tahu rasa sakit bila dipermainkan oleh seseorang yang kita sayang. Mak kesiankan pada anak-anak dara yang Ehad pernah permainkan hati mereka. Sekarang Ehad dah tahu kan nilai sebuah cinta. Jaga cinta ini Ehad. InshaAllah mak restu dengan izin Allah."
Terima kasih mak.

CERPEN: USTAZ KURTA PINK

Ustaz Kurta Pink


1.
"Ustaz baru tu sedap betul alunan zikirnya. Bila mengaji boleh meleleh air mata."Haji Wahid melabuhkan duduk di sebelah Hajah Sakinah yang sedang melipat kain. Dicapai sehelai kain sarung lalu tangan ligat melipat. Hajah Sakinah tersenyum manis. Ini yang tambah sayang pada si suami yang dinikahi hampir 25 tahun yang lepas. 
"Itu belum lagi bila dia azan... Allahurabbi, cering bulu roma ni." Tambah Ucop sambil menjeling pada si anak dara yang khusyuk dengan telefon di tangan.
"Tapi yang pasti, handsome tak dak dah. Mana la sesat ustaz lawa kurta pink tu mai noh." Safa angkat muka. Wajah si adik dipandang pelik
"Amboi acu... bukan main lagi yer. Umi suruh pergi belajar mengaji bukannya pergi buat soal selidik dekat ustaz tu. anak teruna orang yer. Umi suruh pergi surau belajar mengaji je kan." Safa yang hanya pasang telinga saja bila mendengar ulasan-ulasan tentang ustaz kurta pink sejak dua minggu yang lepas mula membebel pada adik bongsu.
"Acu ni usha untuk jadi abang ipar acu. Bukan untuk acu." Ucop kenyit mata pada Hajah Sakinah. 
"Ateh, apa kata ateh mengorat ustaz kurta pink tu. Buat jadi abang ipar acu, jadi menantu abah dengan umi. Agama ada, rupa ada, pendidikan ada... apa lagi yang tak ada?" 
Terbeliak mata Safa. Bibir diketap geram. Dipandang wajah abah dan umi. "Acu ni merepek." Tangan dan mata kembali telefon. 
'Payah-payah sangat biar abah yang tolong pinangkan untuk ateh. Nak?' Haji Wahid bersuara dengan bahasa isyarat sekali lagi. Umi angkat ibu jari tanda menyokong.
Sekali lagi... Safa rasa nak pitam. 
'Abah dengan umi dah lama tak terima menantu baru.' Si umi berkata tanpa suara. 
Safa membalas dengan bahasa isyarat. 
'Abah pinang untuk acu je.' Malas mahu bersuara. Geram pada si adik. Pandai-pandai bentang hal abang ipar.
'Acu baru form five. Belum cukup umur yer.Abah, umi... acu nak ajak ustaz kurta pink tu makan tengahari dekat rumah boleh?'
Abah dan umi angkat ibu jari. 
'Ateh, jangan nak lari pulak.' Amaran senyap dari Ucop membuatkan Safa mengeluh dalam diam. 
Ustaz Kurta Pink. 
Pink? 
Haaa... pitam!
2.

Wajah Safa tenang tiada beriak. Saat diperkenalkan dengan lelaki berkurta pink itu Safa sekadar angguk tanda hormat. 
Ucop kerut dahi. Si kakak yang diam sedari tamu memasuki rumah membimbangkan dia. Dan dia juga sudah menjangkakan itu reaksi Safa. 
"Safa Humayra, kakak saya."
Safa senyum tawar. Angguk.
"Marwah Aidan." Si ustaz menggores senyum. Haji Wahid dan Hajah Sakinah angguk dan tersenyum manis tanda kedatangan tetamu telah menggembirakan hati mereka.
'Jom kita makan.' Ajak Haji Wahid. 
'Terima kasih pakcik.' Balas Marwah juga dengan bahasa isyarat. Haji Wahid dan Hajah Sakinah terkejut. Tak sangka tetamu yang diundang boleh berbahasa seperti mereka. 
'Saya pernah belajar bahasa isyarat semasa di universiti.' 
Si abah dan umi angguk sesama sendiri.
'Kalau jadi menantu, untung kita ya umi.' 
'Kalau dapat menantu yang tak faham bahasa kita macamana yer nak berborak. Lagipun orang bisu macam kita ni susah orang nak terima.' 
Safa tarik nafas. Mata mengerling Marwah. Ustaz ya... Safa memejamkan mata. Ada kenangan yang sukar untuk hilang. Ya Allah, pudarkan rasa ini.
"Abah, umi lauk dah lama hidang. Tak elok membiarkan rezeki terdedah." Tutur Safa perlahan sebelum berlalu ke ruangan dapur. Marwah memandang sayu. Safa kenal dia! Ucop tepuk bahu Marwah.

3.
"Nasi ayam penyet. Alhamdulillah kesukaan saya. Safa masih ingat?"
Safa yang sedang memetik buah pelam terhenti laku. Dipandang kanan. Ucop di atas pangkin kayu di bawah pokok asam sebelah pokok pelam.
'Kalau Safa tahu siapa ustaz kurta pink tu Safa masak nasi ayam kena lenyek!'
Marwah sembunyi senyum. Safa marah. Marah yang takkan terampun. 
"Jamu tunang dengan makanan yang halal sebaiknya."
Safa kerut dahi. Tunang?
"Saya datang berhajat. Saya meminang Safa Humayra untuk menjadi isteri saya, Marwah Aidan yang sah." 
Terketar-ketar tangan Safa menahan marah. Allahurabbi... langkah diatur laju. Buah pelam jatuh berciciran sepanjang jalan. Air matanya jatuh lagi. Sama dengan sebab sepuluh tahun yang lepas.

4.
"Marwah Aidan."
"Ateh."
"Sampai mati ateh takkan lupa nama itu. Acu fahamkan. Acu tahu cerita itu. Acu..."
Ucop merapati Safa. "Manusia mana ada yang maksum ateh. Sentiasa akan berbuat silap. Sebab itu Allah angkat satu rasa. Rasa untuk memaafkan. Nabi kita tu adalah sebaik-baik manusia yang bersifat pemaaf. Kalau nak bandingkan apa yang ateh lalui dengan apa yang Nabi lalui, tetap Nabi sudi memaafkan orang yang berbuat jahat itu."
Safa menebar pandang ke langit kelam. Maaf?
"Ateh tidak sebaik Nabi. Mungkin sebab itu ateh takkan semudah itu nak memaafkan apa yang telah dia lakukan." Tubuh disandarkan pada tiang. Tangan dibawa memeluk tubuh.
"Dan dia juga tidak sebaik malaikat walau dulu dia pernah sejahat syaitan yang dilaknat."
Safa hela nafas pendek. "Yusof Wildan, Safa Humayrah bukan jodoh untuk Marwah Aidan. Titik." Kotak cincin merah hati baldu diletakkan dalam tangan si adik. Bahu ditepuk perlahan.
"Cari perempuan lain yang sempurna untuk dia."
Safa mengatur langkah ke dalam rumah. Itu keputusannya. Pasti. Istikharah? Safa pejam mata. Kenapa hati perlu mengingatkan akan hal itu?
Di luar rumah, Ucop mengeluarkan telefon di dalam kocek baju melayunya. Lalu diletakkan di tepi telinga.
"Dah dengar jawapan ateh kan?"
Suara di talian sana mendesah kecewa. Marah yang takkan ada ampunnya. Allahuakhbar...
5.
Marwah Aidan.
Ya, Marwah Aidan.
Sampai mati Safa Humayra takkan lupa apa yang lelaki itu buat. Takkan!
 "Allahuakhbar!" Berkali-kali tangan memukul dada sendiri. Kepingan gambar juga sudah dikeronyokkan. Sama renyuk dengan hati sendiri. Air mata terusan mengalir bagai tiada mahu henti.
"Apa salah Safa sampai dia sanggup buat Safa macam ni?" Di bahu Ustazah Nurin, Safa menumpang rasa. Rasa longgar segala sendi. Terbang segala harga diri. Hancur kehormatan yang dipelihara.
"Benda ni super-imposed  Safa. Jangan risau. Nanti kita siasat ya sayang."
Tangis sudah melarat hingga basah tudung Ustazah Nurin di bahu. "Bukan salah Safa. Bukan... bukan... bu..."
"Safa!" Dia terkulai akhirnya. Ceritanya tentang satu nama.
"Apa yang you buat, you akan dapat balasan yang lagi teruk." Lelaki yang menggelarkan dirinya sebagai Wawa tersenyum sinis. Matanya tajam. Dengan baby tee warna pink, seluar straight cutting warna krim dan beg besar warna pink, Wawa meninggalkan Safa yang jatuh terlentang di atas jalan setelah ditolak Wawa dan 'teman lelaki' nya tadi.
Berulang kali Safa istighfar. Kejadian Wawa ditangkap bersama Mika 'teman lelakinya' di dalam kawasan asrama oleh Safa dan AJK Badan Kerohanian rupanya tidak memberikan keinsafan pada Wawa. Yang ada hanya dendam yang membara. Dendam seorang Wawa kepada seorang Safa. Hinggalah akhirnya gambar itu tersebar ke seluruh warga sekolah.
"Safa tak salah." Tapi di mata yang memandang, Safa adalah jijik. Sudahlah anak kepada ibu dan bapa yang bisu, dituduh menjual diri untuk menampung hidup yang ada.
Fitnah berlegar umpama virus. Biarpun jelas gambar yang berwajahkan Safa melakukan perkara haram di atas katil bersama dengan seorang lelaki tua adalah wujud dengan teknologi namun Safa dipandang jijik juga. Penyudah cerita, Safa minta diberhentikan daripada pengajian.
"Allahurabbi."
 Dan kini Wawa kembali. Kembali sebagai seorang Marwah Aidan. Fizikal yang sama, gayanya saja maskulin. Hatinya? Wallahualam. Kurta pink? Masih tegar dengan warna itu juga.

6.
"Ateh, dah sedia? Pengantin dah sampai."
Safa kalih. Dirinya memandang cermin solek. Indah berbusana pengantin berwarna merah jambu hati Safa berlibang libu.
Merah jambu. Kata bakal suami, merah jambu antara warna kesukaan nabi. Warna telapak tangan, lidah dan kaki. Hajat mahu membantah terbantut.
"Kenapa harus pink?"
"Apa salahnya merah jambu itu ya?"
Safa terdiam. Merah jambu tiada celanya. Sangat indah di mata. Tapi... bila nampak sahaja warna pink itu spontan mata Safa terbayang Wawa yang 'anggun' bermerah jambu! Payah!
"Merah jambu saja ya. Kalau boleh satu rumah saya nak warnakan dengan merah jambu."
Safa rasa mahu rebah. Betulkah ini Marwah Aidan atau Wawa The Pinky?
Antara niat mahu menggembirakan abah dan umi, Safa tersempit di antara rasa yang ingin mati sahaja.
Menjadi isteri kepada Marwah Aidan adalah umpama memberikan pilihan kepada Safa;
Jadi anak solehah atau isteri derhaka.
"Ateh..." wajah si adik dipandang sayu.
"Ateh, reda ibu bapa adalah reda Allah. Rasulullah selalu berpesan supaya kita sentiasa berbuat baik kepada keluarga. Ateh, ikhlaskan hati. InshaAllah, ada cerita yang baik-baik untuk Ateh disediakan oleh Allah."
"Bismillahitawakkaltuaa'lallah."

7.
Safa diam di atas katil pengantin. Selesai cerita akad nikah. Cepat saja Safa meminta izin untuk ke bilik. Mahu menunaikan asar yang baru sahaja masuk.
Semuanya sudah terlambat untuk dikesali. Tapi kenapa hati Safa rasa tenang. Saat bibir Marwah Aidan singgah di dahi, Safa rasa bahagia. Serupa ada cahaya yang menusuk ke hati.
"Yakin dengan istikharah." Pesan umi kembali berbisik. Cerita acu, sebenarnya Marwah Aidan sudah menceritakan apa yang sebenarnya terjadi 10 tahun lepas. Khilaf yang takkan terampun oleh seorang Safa Humayra. Lalu pada kedua orang tua itu dipohon agar memberikan reda atas niatnya yang mahu menagih ampun dari Safa dengan menjadikannya sebagai teman yang halal. Istikharah sudah dilakukan di hadapan kaabah. Hanya wajah Safa Humayra yang singgah di pinggir mata. Tiada yang lain. Doanya moga dipermudahkan.
Abah memohon tempoh setahun. Hati Safa terlalu rapuh untuk dipaksa. Dek kerana itu, umi menyuruh Safa melakukan istikharah. Kebetulan juga ada anak kenalan abah yang merisik.
"Safa..."
Terasa bahunya disentuh lembut. Si ustaz berkurta pink memandangnya. Lalu jemari yang halal itu dicapai dan ditautkan dengan jemari lelakinya.
"Ampunkan abang."
"Safa bukan tuhan yang berhak untuk memberikan ampun."
Mata tunak pada mata hazel milik si suami.
"Safa cuma isteri yang hanya mempunyai rasa maaf kepada seorang suami."
Air mata lelaki itu berjurai akhirnya. Tautan semakin kemas.
"Jahatkan abang."
Safa senyum tawar. "Yang jahat itu Wawa. Bukan Marwah Aidan." Pangkas Safa dengan tenang.
Ustaz berkurta pink angkat muka. Terasa segan. Inilah insan yang dimusnahkan hidupnya atas dasar kebodohan silam. Allahuakhbar.
"Nabi adalah insan yang pemaaf. Dan Nabi adalah sebaik-baik manusia kepada keluarganya. Janji dengan Safa... jadi pewaris Nabi."
Basah pipi si suami. Lantas tubuh isteri dipeluk.
"InshaAllah...amin."
Tiba-tiba tubuh Marwah ditolak perlahan.
"Safa memang jodohnya Marwah ya?"
Allahurabbi...
TAMAT
-----
Andai ada komen yang ingin dititipkan, saya mohon di ruang komen ya.
Salam maulidurrasul pada semua.

Friday, December 19, 2014

CERPEN: SELAMA TUHAN IZINKAN

Prolog

“Kenapa Qeela sanggup buat abang dengan along macam ni?” Majlis sudah selesai. Jam hampir pukul tiga petang. Aku senyum sinis. Aku tutup pintu kamar pengantin yang terhias indah. “Abang…” aku peluk tubuh Emir dari belakang. Emir tolak aku hingga terjatuh di lantai. Aku mendengus geram.
“Qeela jangan ingat Qeela akan memiliki abang. Abang tahu kejadian along kena tangkap khalwat dengan Firdaus. Semua tu rancangan Qeela kan?” Emir tunak memandang aku.
Kejadian seminggu sebelum majlis perkahwinan ini. Ya, aku yang rancangkan. Firdaus Cuma mangsa keadaan sahaja. Along? Naif betul kakak yang sorang tu. Sayangkan aku konon, padahal semua yang aku sayang semua dia rampas. Ibu dan ayah agung-agungkan along dengan angah. Aku? Macamlah aku anak pungut! Semua yang aku buat salah. Apa yang along dengan angah buat, betul.
Ingat hati aku tak sakit bila ibu dan ayah buang aku dekat rumah Mak Tok. Bertahun aku hidup terbuang. Macam anak yang tak ada ayah dan ibu. Sejak itu aku berdendam dengan along!
Aku mendekati Emir yang terduduk di birai katil. “Sebab abang tolak Qeela. Abang buat Qeela macam sampah. Abang tak nampakkah Qeela sayangkan abang lebih dari along yang abang agung-agungkan tu.” Sungguh, hati aku tercalar bila peminangan daripada Emir adalah untuk along bukannya aku.
“Qeela salah faham. Abang Cuma anggap Qeela macam adik abang saja.”
“Qeela tak peduli. Yang penting abang milik Qeela sekarang. Cukup.” Aku tolak tubuh Emir yang masih berpakaian pengantin. Apapun nak jadi, jadilah. Yang penting Emir Asyraf, Aqeela Umayra yang punya!
“Jangan Qeela.”
“Qeela isteri abang.” Tuturku lembut.
Emir cengkam bahu aku hingga terasa sakit. “Sakitlah abang.”
“Abang takkan anggap Qeela isteri abang. Abang akan…”
“Tidak! Abang tak boleh ceraikan Qeela.”
“Abang bukan untuk Qeela!” tegas Emir.
“Qeela akan buat abang menyesal seumur hidup abang!”
“Qeela!” aku berlari keluar daripada rumah. Susah sangatkah mahu mendapatkan cinta daripada seorang lelaki bernama Emir Asyraf?
“Qeela!”
Aku terpaku di tengah jalan. Bunyi hon daripada lori membuatkan aku tergamam. “Qeela!”
I
Aku hanya jadi pemerhati bisu. Lelaki di hadapan aku masih seperti dua malam yang lepas, hanya menatap sahaja aku dengan pandangan yang sayu. Berjubah putih bersih, memegang tasbih mutiara di tangan dan berlilit serban. 
Dan... dia memandang tanpa senyum kemudian dia berpaling dan semakin menjauh.
"Adik, bangun sayang." 
Aku bukak mata yang kelat. Nampak wajah ibu yang tersenyum manis. Aku pamer senyum. Tangan menggosok mata yang terasa kelat.
"Jom qiamulail."
Terlupa yang sebelum tidur aku sudah berpesan agar ibu kejutkan aku untuk berqiamulail.
"Umi dengan abi pun join. Semua dah ada kat musolla." Wah, ramainya. Seronok. Bingkas aku bangun. Berqiamulail ramai-ramai seronok.  
"Jom la."
Umi tepuk peha aku. 
"Aii anak dara... bangun. Orang nak berqiamulail ni." Suara di balik pintu buat aku tarik muncung.
"Angah..." ibu kalih dan pandang daun pintu.
"Tu mentua datang. Boleh pulak buat lambat. Kena rejek  karang, adik nangis tak berlagulah."
Cis, main ugut-ugut pulak. Selalu sebut mentua datang. Padahal anak teruna orang tu pandang aku pun tidak. Iyer iyer abang aku tu. 
"Buat ibadat kena ikhlas." Aku balas geram.
"Angah, tunggu bawah. Prepare jadi imam." Tutur ibu membuatkan aku tersenyum nakal.
Aku tayang sengih. Padan muka!
"Imam dah ada. Tunggu makmum baru nak cuci muka."
"Dah-dah. adik bangun yer sayang. Ibu nak sekolahkan angah."
Macam nak tepuk tangan dan lompat bintang. Nasiblah angah, dapat ibu bekas pensyarah.
Ayoo... semua dah ada. Aku ajer yang terhegeh-hegeh mengatur langkah. Ayah, abi dan angah di saf depan. Umi dan ibu di saf kedua. Aku menyalami umi yang menarik aku dalam pelukannya. Kemas. 
"Lambat. Sorry. Makan ubat semalam." Jelasku. Hooyeeh, ubat jugak jadi mangsa keadaan. 
Umi pandang aku. "Qeela amik lagi ubat tu?"
"Sesekali je umi."
Sesekali bila aku diganggu mimpi ngeri itu. Dah berjarak tapi malam tadi bersilih ganti mimpi. Ada mimpi kemalangan, ada mimpi jumpa orang kacak. Eh?
Ayah tutup kitab. "Jom kita mula." Aku angkat muka. Ayah, abi, angah. Eh? Siapa jadi imam.
"Allahuakhbar."
Aku pandang ibu. Kemudian umi. Mereka tersenyum. Aisehman...
Aku pandang depan semula. Tubuh berjubah putih dan berserban sedang tegak dan mengalunkan fatihah. 
Entah kenapa, dada berdebar semacam. Ada satu wajah terbias di kotak ingatan. 
Dia?
"Adik?"
Allah. Ralitnya aku.

ii
'Sekarang Emir Asyraf aku yang punya. Padan muka along! Padan muka Emir Asyraf! Pandai sangat cari pasal dengan Qeela. Sekarang, puas hati Qeela!'
Aku terduduk lemah di loteng ini. Diari biru itu aku tutup. Tak sanggup nak menghabiskan hingga helaian terakhir. Silap haribulan ada yang kena histeria.
Ya Allah, jahatnya Aqeela Umayra!
Tangan meraup muka. Kepala terasa berdenyut dengan tiba-tiba. Aku letak diari atas kotak besi. Terus jari memicit dahi. Untuk menelan liur pun terasa payah. Teringat perbualan aku dengan ibu…
"Ibu, kenapa along tu macam tak suka adik?"
Ibu yang sedang melipat kain terhenti kerja. Bibir merekah senyum manis.
"Taklah. Along penat agaknya."
Aku termenung. Bukan sekali dua along macam mengelak untuk berbual dengan aku. Bila aku dekati along, cepat-cepat along akan menjauh. 
"Adik ada buat salah ker dekat along?"
Ibu senyum lagi.
"Dah-dah. Adik ambil kain-kain ni. Bawak naik atas. Letak dalam almari. Nanti tolong ibu masak ya."
Aku senyum tawar. Tanpa membantah aku ikutkan arahan ibu walau benak aku sarat dengan 1001 persoalan. 
Sekarang rasanya aku sudah mendapat petunjuk kenapa along dingin dengan aku sejak aku keluar daripada hospital. Ya Allah, apa yang aku dah buat sebenarnya ni?
"Adik... Ya Allah..." 
Suara ibu! Aku angkat muka. Ibu pantas mendapatkan aku. 
"Adik buat apa  ni? Kan ibu dah pesan..."
"Adik jahat ya ibu sebelum ni?"
Aku peluk ibu. Berjurai air mata takkan mampu membasuh dosa yang aku lakukan dahulu.
Aku memeluk aku kemas. Patutlah ibu melarang aku naik ke loteng. Sedaya mungkin ibu akan menjauhkan aku dari bertanya soalan-soalan yang selalu ada dalam kepala aku.
"Ibu, dulu adik ni..."
Ibu masih lagi memeluk aku.
"Adik buat dosa kat semua orang ya ibu?"
"Adik... jom kita turun sayang." Pujuk ibu dalam sendu.
Aku leraikan pelukan ibu. "Siapa adik ibu?"
Mata ibu tunak ke arah aku. Mata berkaca dan mempunyai jawapan pada persoalan aku.
"Ibu, adik banyak dosakan?"

iii
Aku tunggu Emir di wakaf depan rumah. Tahu waktu begini lelaki yang tinggal di sebelah rumah akan balik daripada pejabat. Mata menengadah langit. Tadi, ibu membuka cerita yang perit. Ibu bawa aku ke dalam bilik. Memberikan aku segelas air putih yang dibacakan fatihah untuk menenangkan hati aku.
"Adik koma dua minggu akibat kemalangan. Adik hilang ingatan."
Aku tarik nafas. Hilang ingatan? Aku rasa macam lena yang panjang. Kenangan yang ada cuma di persekitaran aku sahaja. Ibu, ayah, angah dan along. Yang lain masih samar-samar. Jika aku paksa untuk mengingat, memang aku akan diserang sakit kepala yang teruk. Doktor memberitahu yang aku menghadapi amnesia. Cumanya doctor tidak memberikan jaminan selama mana amnesia ini akan menghantui hidup aku.
Bunyi enjin kereta mengalih perhatian aku. Dia sudah balik. Kacak. Seperti selalu. Dia tengah menjawab di telefon. Bibirku mengukir senyum. Patutlah along jatuh hati rupanya. Jiran sebelah yang kacak. Bila dia ketawa memang boleh buat orang terpikat. 
Bila Emir angkat muka dan pandangannya bertembung denganku, Emir mati tawanya. Cepat-cepat dia bercakap dan berjalan tanpa memandang aku. 
Aku sarung selipar.
"Abang... abang Emir." Aku mengejar di tepi pagar.  
"Abang Emir!" Nadaku naik dua oktaf. Barulah Emir berhenti. Lambat-lambat dia berpusing dan mengadap aku  dengan muka...
Tawar.
"Nak apa?"
Aku telan air liur.
"Boleh kita cakap?"
"Qeela nak cakap apa?"
Aku melangkah setapak. Dada berdebar. Kenapa harus rasa begini.
"Qeela nak jumpa abang. Tak lama, sekejap je."
Emir senyum hambar. "Abang letih. Nak cakap, kita cakap kat sini. Sekarang." Emir tekan suaranya.
Aku hela nafas pendek. "Besar sangat ker dosa Qeela pada abang? Pada along..." 
Aku tahu kalau aku tanya pada ibu tiada jawapan yang akan aku dapat. Tanya ayah? Sama juga. Angah? Sama. Along? Memang takkan dapat jawapanlah.
"Tak ingat?"
Laju aku geleng.
"Baguslah kalau Qeela amnesia. Paling bagus kalau Qeela amnesia terus sampai mati!"
Emir terus meninggalkan aku yang terdiam menghadam ayat 'manis' Emir.
Amnesia sampai mati? Begitu doa seorang Emir pada aku? Jahat sangatkan aku pada dia dulu. 
"Adik..."
Aku tersentak. 
"Adik." Angah memaut bahu aku. 
"Angah..."
"Bagi Emir masa."
Aku terdiam lagi sekali. Mesti angah pun dah dengar bualan aku dan Emir. 
"Siapa Emir pada adik?"
Angah tarik nafas. Cuma untuk tersenyum.
"Adik belum pulih lagi."
"Angah."
"Adik... jom kita masuk rumah." Aku pakukan langkah. Angah yang mengajak juga tak jadi mengatur langkah.
"Emir bencikan adik. Along pun sama. Angah? Adik tahu angah juga marahkan adik. Tolong... tolong bagitau adik. Besar sangat ker dosa adik pada keluarga?"
"Adik..."
"Siapa Emir pada adik?"
"Dia suami adik!" Ayah bersuara dari kiri.
"Haa?"
"Emir Asyraf suami kepada Aqeela Umayra."
Allahuakhbar.

iv
"Adik kukus apa?" 
"Seri muka."
Ibu datang menghampir. Bahu aku dipaut lembut. Aku kalih dan bibir merekah dengan senyuman.
"Untuk Emir?"
Sekali aku tersenyum.
Bukan pertama kali tapi sudah acapkali aku cuba untuk melunaskan tanggungjawab aku sebagai seorang isteri. Biarpun isteri hanya di atas kertas dan nama sahaja. 
Pakaian Emir aku sediakan secukupnya. Dari membasuh, menyidai, melipat, memastikan pakaian pejabatnya bergosok dan mengemaskan biliknya juga aku lakukan dengan bantuan umi dan ibu.
Mulanya ibu melarang. Umi menegah. Kata mereka, Emir boleh hilang sabar kalau dia tahu. Marah Emir pada aku susah untuk padam. 
"Qeela jadi isteri semasa Qeela jahat. Sekarang biarlah Qeela yang ada tanggung walau apa jua akibatnya. Qeela bersedia. Ada hikmahnya Tuhan hilangkan ingatan Qeela yang dulu. Supaya Qeela jadi manusia yang tahu menghargai apa yang ada. Siapa tahu mungkin ini satu-satunya peluang yang ada untuk Qeela tebus dosa-dosa Qeela." 
Sejak itu umi dan ibu tidak lagi menghalang setiap perbuatan aku.
"Adik sengaja cari nahaskan?" Angah yang baru pulang dari pejabat menegur aku yang sedang ralit mendekorasikan kek cawan perisa vanila. Kata umi, Emir suka kalau letak topping strawberry. 
"Adik cuma buat apa yang sewajibnya adik buat."
"Dengan cara begitu? Adik tak tahu ker yang Emir tu takkan maafkan adik sampai..."
"Mati? Hmm..."
Aku sudahkan kerja yang terakhir. Berpaling dan mengadap angah yang jelas letih terpamer pada wajahnya.
"Adik..."
Aku senyum kecil. "Itu hak dia angah. Nak marahkan adik, nak doakan adik mati... adik tak kisah. Sekurang-kurangnya selama tuhan izinkan adik bernafas sebagai Aqeela Umayra yang baru biarlah adik berusaha untuk tebus dosa adik. Doakan adik ya angah." Pada angah aku hulurkan segelas air. Kek cawan itu aku isikan dalam tupperware. 
"Adik... angah sayang adik."
Angah menarik nafas. "Yang sekarang."
Aku sangkut apron pada tempatnya. "Biar siapapun adik, tolong doakan adik ya."
"Qeela!" Berdentum suara mencecah gegendang telinga. Terlepas bantal yang baru aku hendak gantikan sarungnya.
Allah. Baru pukul berapa? Bukankah selalunya Emir balik tepat pukul 6. Sekarang baru...
"Qeela buat apa kat sini?" Tepi telinga saja. 
"Aqeela Umayra!"
Kena jerkah membuatkan aku tersentak. Betullah marah lelaki ini takkan terampun.
"Qeela jangan ingat apa yang Qeela buat selama ni akan lembutkan hati abang. Qeela buatla apa pun, abang tetap takkan maafkan atas apa yang Qeela dah buat pada abang... pada..."
Cepat aku peluk tubuh itu. Kemas!
Emir kaku. Mungkin terkejut dengan tindakan aku. 
"Qeela tak minta ampun dari abang."
"Qeela..." Emir cuba menolak tubuh aku. Tetap sahaja aku tanpa berganjak.
"Qeela minta satu peluang."
Hanya desah nafas Emir yang aku dengar. Aku capai tangan Emir lalu aku kucup.
"Selama tuhan izinkan Qeela bernafas untuk kali kedua ini... izinkan Qeela jalankan tanggungjawab sebagai isteri. Qeela takkan kacau abang. Qeela takkan minta hak Qeela sebagai isteri. Qeela cuma..."
Berpadu mata dengan Emir membuatkan dadaku sesak mencuri nafas.
"Qeela cuma mahu berbakti saja."
Aku sembamkan muka ke dada lelaki itu. 
Allah, lembutkan hati dia sepertimana Engkau lembutkan besi.

v
Album pengantin itu aku selak satu demi satu. Nampak benar wajah terpaksa Emir. Aku senyum tawar. Aku sentuh pada wajah Emir. Alhamdulillah... Emir sudah tidak lagi menjeling mahupun mengeluarkan kata-kata sinis seperti selalu. Walaupun dia buat aku seperti tidak wujud tak apalah. Yang penting selama tuhan izinkan aku kena lakukan apa yang sepatutnya aku lakukan sebagai isteri. 
Aku bukak lagi kotak bermangga suatu masa dulu. Sehelai kain satin bermanik berwarna biru aku tarik. Album gambar tadi aku letak ke tepi. 
"Itu baju pengantin adik." Along bersuara perlahan. Bersungguh aku memujuk along menemankan aku di dalam loteng. Sehabis mungkin aku cuba untuk berbaik dengan along. 
Biarlah along dingin. Selama tuhan izinkan, aku akan cuba menjadi Aqeela Umayra yang terbaik untuk semua. 
"Adik kemalangan pada hari perkahwinan." Aku genggam kain satin itu. Ada bekas-bekas darah yang kelihatan. 
Agaknya inilah mimpi ngeri kemalangan yang sering bertandang semasa tidurku.
"Orang jahat memang begitu balasannya kan along."
Jeda. Along diam saja.
"Adik... along..."
"Along sudi terima abang Emir tak?"
"Adik!" 
"Janganlah marah. Abang Emir marah, along marah. Siapa nak sayang adik. Nak merajuklah. Balik semula pada Tuhan. Untung-untung Tuhan sayangkan adik yang sekarang."
"Adik!"
Aku senyum segaris. Along sudah berkaca-kaca matanya. Akhirnya aku diam dalam pelukan along.
"Along sayangkan adik."
Alhamdulillah...

vi
Sakit kepala makin teruk. Selalunya malam-malam memang aku berhempas pulas melawan sakit. Makan malam aku cepat-cepatkan. Ubat yang doktor beri sudah hampir hampir. Tapi jarang sangat aku makan ubat. Seboleh mungkin aku tidak mahu bergantung pada ubat.
"Qeela."
Dan... malam ini aku tumpang berada di dalam bilik Emir. Cepat pula sakit kepala menyerang. Usai kenduri doa selamat pandangan aku sudah berpinar. Aku mohon pinjam menumpang bilik mana-mana yang ada di rumah Emir. 
Bila umi suruh aku berehat dalam bilik Emir, aku nampak riak wajah tidak puas hati lelaki itu.
"Tumpang sekejap ye."
Aku rebahkan kepala atas bantal yang aku ambil dari katil. Tidur ajelah bawah. Kalau aku tidur atas katil tu mahu Emir mengamuk karang. Silap haribulan esok katil ini kena bakar gamaknya. 
"Qeela."
Aku pejamkan mata. Cuba Qeela. Sakit! Bibir berzikir apa yang terlintas. 
"Sakit sangat?"
Aku salah dengar. Mamai agaknya. Diam sajalah Qeela. Mimpi tu.
Tiba-tiba terasa tubuh dicempung dan diletakkan di atas sesuatu yang selesa. Katil!
Allah.
Kepala aku diangkat dan diletakkan atas...
Err riba!
Mamai tahap berapa agaknya ni Aqeela Umayra?
Dahi dipicit perlahan. Aku telan air liur. Jantung kian laju. 
"Abang dah lama maafkan Qeela. Susah untuk abang terima apa yang jadi. Abang lupa satu perkara. Kun fa ya kun."
Telinga meneliti kata-kata Emir dalam aku menahan sakit.
"Qeela yang sekarang terlalu baik untuk abang sakiti hati. Qeela, abang minta maaf."
Sungguh, bergenang air mata ini. Tahan Qeela. Hati sebak. Terharu mendengar lafaz lembut Emir.
"Selama tuhan izinkan, abang akan cuba untuk menerima Qeela dalam hidup abang walaupun payah."
Allah...
Cukuplah begitu. Aku bersyukur. Selama Tuhan izinkan ya Emir Asyraf. Payah untuk seketika saja. Percayalah.
vii
"Antara Qeela dengan along. Antara kami berdua siapa yang abang akan selamatkan dulu?"
Emir kerut dahi. Comel. Tapi sayang...
"Dah makan." Tegas Emir. Aku tayang senyum. Emir sudah tidak segarang dulu. Hari ini Emir sudi bawa aku ke Alamanda. 
"Abang..."
"Kalau tercekik abang tak nak share air abang." Tutur Emir tanpa memandang. Aku pula kerut dahi.
"Qeela nak ucap terima kasih sebab sudi belanja Qeela pandora cantik ini." Aku tunjuk bangle pandora cantik.
"Hmm..."
"Abang..."
"Apa lagi?"
Gulp. Mata Emir cantik!
"Nanti pandora ni abang simpan ya."
"Qeela!" 
Aku tunduk menghabiskan makanan. Sebab mata itu aku jatuh hati pada Emir.
Selesai makan, aku pujuk Emir tonton wayang. Dalam dia bebel, tiket dia beli jugak.
"Buang tebiat."
"Sesekali. Kali ni je."
"Hmm..."
Yes, aku menang.
"Adam!" Jerit seorang perempuan membuatkan aku kalih. 
Allah.
Aku leraikan pautan pada lengan Emir. Berlari dan menolak tubuh kecil yang kaku di tengah jalan.
"Qeela!"
"Allah."
Tubuh melayang ke udara sebelum aku terdengar bunyi seretan tayar. Terhempas di atas bonet kereta sebelum aku akhirnya terbaring lemah di atas jalan tar.
Pandangan berpinar. Tubuh terasa lemah. Sangat.
"Qeela..."
Emir...
Aku nampak Emir. Aku nampak air mata Emir.
Aku gagah untuk senyum. Sakit. 
Selama tuhan izinkan, aku akan mencintai dia.
"Qeela. Bangun sayang. Qeela!" 
Aku hanya dengar lafaz syahadah sahaja sebelum perlahan aku menutup mata. Dingin.
"Qeela!"
Selama Tuhan Izinkan.

Epilog
Bosan! Mata melingas mencari sesusuk tubuh. Yes! Mungkin tengah sibuk di laman. Inilah masanya. Pokok bunga pahar tu macam melambai-lambai aku saja. Tak dapat tolong yang lain-lain, tolong cucuk bunga pahar pun jadilah. Aku gagahkan juga diri untuk bangun. Susah nak bangun dalam keadaan begini. Tapi, aku bosan duduk dengan menolong melalui mata sahaja. Rasa macam mem besar saja.
“Tu nak ke mana?” Mata Emir nampak saja tingkah aku. Bukan tadi dia dekat luar ker? Aku mencemik. Tak jadi nak bangun. Emir datang mendekati aku. Tubuhnya yang agak berpeluh dilabuhkan duduk di sebelah aku. Tuala kecil good morning ditarik dari leher dan mula menyelap muka.
“Qeela bosan. Nak tolong buat kerja. Kesian umi dan ibu.”
Emir kerut dahi sebelum tersenyum manis. “Boleh. Tolong duduk diam-diam.”
“Bukannya berat pun.”
“Memang tak berat, tapi abang tak bagikan.”
“Alaa…” Merajuk!
Emir cuit hidung aku. “Merajuk pulak cinta hati abang ni.”
Aku diam saja. Tangan menggentel hujung selendang. “Qeela tu dah sarat. Tunggu masa saja. Cukuplah masa majlis angah hari tu Qeela menolong sampai demam-demam. Tu… kakak ipar Qeela kan ada.”
Tangan Emir melekat di perutku. Sudah 39 minggu. Betul, bila-bila masa sahaja aku boleh melahirkan zuriat aku dan Emir. “Eh… tengok baby tendang-tendang. Sokong daddy ya. Mommy awak tu degilla sayang.”
Emir angkat kening. Eleh, nak cakap dia ada sokongan majoriti la tu agaknya. Tangan aku Emir capai. “Abang tahu Qeela isteri yang baik, anak yang baik dan inshaAllah mommy yang baik. Jadi, tolong dengar cakap abang yer sayang. Selama tuhan izinkan abang jadi suami Qeela…”
Jari telunjuk aku tegak pada bibir Emir. “Qeela akan sayangkan abang selama tuhan izinkan.”
“Agak confuse di sini. Yang mana satu pengantin baru ni?” Sama-sama aku dan Emir angkat muka. Angah senyum senget. “Adik jampi Emir jadi angau gila bayang macam tu?”
“Adik hembus-hembus manja je.” Angah mencemik. “Lagi dasyat adik sekarang dari adik yang dulu.”
“Siapapun Qeela, dulu atau sekarang, abang tetap akan cinta sampai syurga, inshaAllah.”
Emir kucup dahi aku. Terasa hangatnya kasih sayang seorang suami yang aku cintakan dunia dan akhirat.  Terima kasih tuhan atas nikmat kasih sayangMu ini. Selama Tuhan Izinkan aku akan terus memilih dia sebagai pendampingku dunia dan akhirat.

TAMAT
SELAMAT HARI LAHIR ZAUJI YA HABIBI
IR. MOHD HAZERY, SEMOGA DIBERKATI REZEKI DAN NIKMAT USIA INI DENGAN LIMPAHAN RAHMAT DAN KASIH SAYANGNYA.
SELAMA TUHAN IZINKAN, SAYA AKAN JADI ISTERI UNTUK ABANG DUNIA DAN AKHIRAT.