Friday, December 19, 2014

CERPEN: SELAMA TUHAN IZINKAN

Prolog

“Kenapa Qeela sanggup buat abang dengan along macam ni?” Majlis sudah selesai. Jam hampir pukul tiga petang. Aku senyum sinis. Aku tutup pintu kamar pengantin yang terhias indah. “Abang…” aku peluk tubuh Emir dari belakang. Emir tolak aku hingga terjatuh di lantai. Aku mendengus geram.
“Qeela jangan ingat Qeela akan memiliki abang. Abang tahu kejadian along kena tangkap khalwat dengan Firdaus. Semua tu rancangan Qeela kan?” Emir tunak memandang aku.
Kejadian seminggu sebelum majlis perkahwinan ini. Ya, aku yang rancangkan. Firdaus Cuma mangsa keadaan sahaja. Along? Naif betul kakak yang sorang tu. Sayangkan aku konon, padahal semua yang aku sayang semua dia rampas. Ibu dan ayah agung-agungkan along dengan angah. Aku? Macamlah aku anak pungut! Semua yang aku buat salah. Apa yang along dengan angah buat, betul.
Ingat hati aku tak sakit bila ibu dan ayah buang aku dekat rumah Mak Tok. Bertahun aku hidup terbuang. Macam anak yang tak ada ayah dan ibu. Sejak itu aku berdendam dengan along!
Aku mendekati Emir yang terduduk di birai katil. “Sebab abang tolak Qeela. Abang buat Qeela macam sampah. Abang tak nampakkah Qeela sayangkan abang lebih dari along yang abang agung-agungkan tu.” Sungguh, hati aku tercalar bila peminangan daripada Emir adalah untuk along bukannya aku.
“Qeela salah faham. Abang Cuma anggap Qeela macam adik abang saja.”
“Qeela tak peduli. Yang penting abang milik Qeela sekarang. Cukup.” Aku tolak tubuh Emir yang masih berpakaian pengantin. Apapun nak jadi, jadilah. Yang penting Emir Asyraf, Aqeela Umayra yang punya!
“Jangan Qeela.”
“Qeela isteri abang.” Tuturku lembut.
Emir cengkam bahu aku hingga terasa sakit. “Sakitlah abang.”
“Abang takkan anggap Qeela isteri abang. Abang akan…”
“Tidak! Abang tak boleh ceraikan Qeela.”
“Abang bukan untuk Qeela!” tegas Emir.
“Qeela akan buat abang menyesal seumur hidup abang!”
“Qeela!” aku berlari keluar daripada rumah. Susah sangatkah mahu mendapatkan cinta daripada seorang lelaki bernama Emir Asyraf?
“Qeela!”
Aku terpaku di tengah jalan. Bunyi hon daripada lori membuatkan aku tergamam. “Qeela!”
I
Aku hanya jadi pemerhati bisu. Lelaki di hadapan aku masih seperti dua malam yang lepas, hanya menatap sahaja aku dengan pandangan yang sayu. Berjubah putih bersih, memegang tasbih mutiara di tangan dan berlilit serban. 
Dan... dia memandang tanpa senyum kemudian dia berpaling dan semakin menjauh.
"Adik, bangun sayang." 
Aku bukak mata yang kelat. Nampak wajah ibu yang tersenyum manis. Aku pamer senyum. Tangan menggosok mata yang terasa kelat.
"Jom qiamulail."
Terlupa yang sebelum tidur aku sudah berpesan agar ibu kejutkan aku untuk berqiamulail.
"Umi dengan abi pun join. Semua dah ada kat musolla." Wah, ramainya. Seronok. Bingkas aku bangun. Berqiamulail ramai-ramai seronok.  
"Jom la."
Umi tepuk peha aku. 
"Aii anak dara... bangun. Orang nak berqiamulail ni." Suara di balik pintu buat aku tarik muncung.
"Angah..." ibu kalih dan pandang daun pintu.
"Tu mentua datang. Boleh pulak buat lambat. Kena rejek  karang, adik nangis tak berlagulah."
Cis, main ugut-ugut pulak. Selalu sebut mentua datang. Padahal anak teruna orang tu pandang aku pun tidak. Iyer iyer abang aku tu. 
"Buat ibadat kena ikhlas." Aku balas geram.
"Angah, tunggu bawah. Prepare jadi imam." Tutur ibu membuatkan aku tersenyum nakal.
Aku tayang sengih. Padan muka!
"Imam dah ada. Tunggu makmum baru nak cuci muka."
"Dah-dah. adik bangun yer sayang. Ibu nak sekolahkan angah."
Macam nak tepuk tangan dan lompat bintang. Nasiblah angah, dapat ibu bekas pensyarah.
Ayoo... semua dah ada. Aku ajer yang terhegeh-hegeh mengatur langkah. Ayah, abi dan angah di saf depan. Umi dan ibu di saf kedua. Aku menyalami umi yang menarik aku dalam pelukannya. Kemas. 
"Lambat. Sorry. Makan ubat semalam." Jelasku. Hooyeeh, ubat jugak jadi mangsa keadaan. 
Umi pandang aku. "Qeela amik lagi ubat tu?"
"Sesekali je umi."
Sesekali bila aku diganggu mimpi ngeri itu. Dah berjarak tapi malam tadi bersilih ganti mimpi. Ada mimpi kemalangan, ada mimpi jumpa orang kacak. Eh?
Ayah tutup kitab. "Jom kita mula." Aku angkat muka. Ayah, abi, angah. Eh? Siapa jadi imam.
"Allahuakhbar."
Aku pandang ibu. Kemudian umi. Mereka tersenyum. Aisehman...
Aku pandang depan semula. Tubuh berjubah putih dan berserban sedang tegak dan mengalunkan fatihah. 
Entah kenapa, dada berdebar semacam. Ada satu wajah terbias di kotak ingatan. 
Dia?
"Adik?"
Allah. Ralitnya aku.

ii
'Sekarang Emir Asyraf aku yang punya. Padan muka along! Padan muka Emir Asyraf! Pandai sangat cari pasal dengan Qeela. Sekarang, puas hati Qeela!'
Aku terduduk lemah di loteng ini. Diari biru itu aku tutup. Tak sanggup nak menghabiskan hingga helaian terakhir. Silap haribulan ada yang kena histeria.
Ya Allah, jahatnya Aqeela Umayra!
Tangan meraup muka. Kepala terasa berdenyut dengan tiba-tiba. Aku letak diari atas kotak besi. Terus jari memicit dahi. Untuk menelan liur pun terasa payah. Teringat perbualan aku dengan ibu…
"Ibu, kenapa along tu macam tak suka adik?"
Ibu yang sedang melipat kain terhenti kerja. Bibir merekah senyum manis.
"Taklah. Along penat agaknya."
Aku termenung. Bukan sekali dua along macam mengelak untuk berbual dengan aku. Bila aku dekati along, cepat-cepat along akan menjauh. 
"Adik ada buat salah ker dekat along?"
Ibu senyum lagi.
"Dah-dah. Adik ambil kain-kain ni. Bawak naik atas. Letak dalam almari. Nanti tolong ibu masak ya."
Aku senyum tawar. Tanpa membantah aku ikutkan arahan ibu walau benak aku sarat dengan 1001 persoalan. 
Sekarang rasanya aku sudah mendapat petunjuk kenapa along dingin dengan aku sejak aku keluar daripada hospital. Ya Allah, apa yang aku dah buat sebenarnya ni?
"Adik... Ya Allah..." 
Suara ibu! Aku angkat muka. Ibu pantas mendapatkan aku. 
"Adik buat apa  ni? Kan ibu dah pesan..."
"Adik jahat ya ibu sebelum ni?"
Aku peluk ibu. Berjurai air mata takkan mampu membasuh dosa yang aku lakukan dahulu.
Aku memeluk aku kemas. Patutlah ibu melarang aku naik ke loteng. Sedaya mungkin ibu akan menjauhkan aku dari bertanya soalan-soalan yang selalu ada dalam kepala aku.
"Ibu, dulu adik ni..."
Ibu masih lagi memeluk aku.
"Adik buat dosa kat semua orang ya ibu?"
"Adik... jom kita turun sayang." Pujuk ibu dalam sendu.
Aku leraikan pelukan ibu. "Siapa adik ibu?"
Mata ibu tunak ke arah aku. Mata berkaca dan mempunyai jawapan pada persoalan aku.
"Ibu, adik banyak dosakan?"

iii
Aku tunggu Emir di wakaf depan rumah. Tahu waktu begini lelaki yang tinggal di sebelah rumah akan balik daripada pejabat. Mata menengadah langit. Tadi, ibu membuka cerita yang perit. Ibu bawa aku ke dalam bilik. Memberikan aku segelas air putih yang dibacakan fatihah untuk menenangkan hati aku.
"Adik koma dua minggu akibat kemalangan. Adik hilang ingatan."
Aku tarik nafas. Hilang ingatan? Aku rasa macam lena yang panjang. Kenangan yang ada cuma di persekitaran aku sahaja. Ibu, ayah, angah dan along. Yang lain masih samar-samar. Jika aku paksa untuk mengingat, memang aku akan diserang sakit kepala yang teruk. Doktor memberitahu yang aku menghadapi amnesia. Cumanya doctor tidak memberikan jaminan selama mana amnesia ini akan menghantui hidup aku.
Bunyi enjin kereta mengalih perhatian aku. Dia sudah balik. Kacak. Seperti selalu. Dia tengah menjawab di telefon. Bibirku mengukir senyum. Patutlah along jatuh hati rupanya. Jiran sebelah yang kacak. Bila dia ketawa memang boleh buat orang terpikat. 
Bila Emir angkat muka dan pandangannya bertembung denganku, Emir mati tawanya. Cepat-cepat dia bercakap dan berjalan tanpa memandang aku. 
Aku sarung selipar.
"Abang... abang Emir." Aku mengejar di tepi pagar.  
"Abang Emir!" Nadaku naik dua oktaf. Barulah Emir berhenti. Lambat-lambat dia berpusing dan mengadap aku  dengan muka...
Tawar.
"Nak apa?"
Aku telan air liur.
"Boleh kita cakap?"
"Qeela nak cakap apa?"
Aku melangkah setapak. Dada berdebar. Kenapa harus rasa begini.
"Qeela nak jumpa abang. Tak lama, sekejap je."
Emir senyum hambar. "Abang letih. Nak cakap, kita cakap kat sini. Sekarang." Emir tekan suaranya.
Aku hela nafas pendek. "Besar sangat ker dosa Qeela pada abang? Pada along..." 
Aku tahu kalau aku tanya pada ibu tiada jawapan yang akan aku dapat. Tanya ayah? Sama juga. Angah? Sama. Along? Memang takkan dapat jawapanlah.
"Tak ingat?"
Laju aku geleng.
"Baguslah kalau Qeela amnesia. Paling bagus kalau Qeela amnesia terus sampai mati!"
Emir terus meninggalkan aku yang terdiam menghadam ayat 'manis' Emir.
Amnesia sampai mati? Begitu doa seorang Emir pada aku? Jahat sangatkan aku pada dia dulu. 
"Adik..."
Aku tersentak. 
"Adik." Angah memaut bahu aku. 
"Angah..."
"Bagi Emir masa."
Aku terdiam lagi sekali. Mesti angah pun dah dengar bualan aku dan Emir. 
"Siapa Emir pada adik?"
Angah tarik nafas. Cuma untuk tersenyum.
"Adik belum pulih lagi."
"Angah."
"Adik... jom kita masuk rumah." Aku pakukan langkah. Angah yang mengajak juga tak jadi mengatur langkah.
"Emir bencikan adik. Along pun sama. Angah? Adik tahu angah juga marahkan adik. Tolong... tolong bagitau adik. Besar sangat ker dosa adik pada keluarga?"
"Adik..."
"Siapa Emir pada adik?"
"Dia suami adik!" Ayah bersuara dari kiri.
"Haa?"
"Emir Asyraf suami kepada Aqeela Umayra."
Allahuakhbar.

iv
"Adik kukus apa?" 
"Seri muka."
Ibu datang menghampir. Bahu aku dipaut lembut. Aku kalih dan bibir merekah dengan senyuman.
"Untuk Emir?"
Sekali aku tersenyum.
Bukan pertama kali tapi sudah acapkali aku cuba untuk melunaskan tanggungjawab aku sebagai seorang isteri. Biarpun isteri hanya di atas kertas dan nama sahaja. 
Pakaian Emir aku sediakan secukupnya. Dari membasuh, menyidai, melipat, memastikan pakaian pejabatnya bergosok dan mengemaskan biliknya juga aku lakukan dengan bantuan umi dan ibu.
Mulanya ibu melarang. Umi menegah. Kata mereka, Emir boleh hilang sabar kalau dia tahu. Marah Emir pada aku susah untuk padam. 
"Qeela jadi isteri semasa Qeela jahat. Sekarang biarlah Qeela yang ada tanggung walau apa jua akibatnya. Qeela bersedia. Ada hikmahnya Tuhan hilangkan ingatan Qeela yang dulu. Supaya Qeela jadi manusia yang tahu menghargai apa yang ada. Siapa tahu mungkin ini satu-satunya peluang yang ada untuk Qeela tebus dosa-dosa Qeela." 
Sejak itu umi dan ibu tidak lagi menghalang setiap perbuatan aku.
"Adik sengaja cari nahaskan?" Angah yang baru pulang dari pejabat menegur aku yang sedang ralit mendekorasikan kek cawan perisa vanila. Kata umi, Emir suka kalau letak topping strawberry. 
"Adik cuma buat apa yang sewajibnya adik buat."
"Dengan cara begitu? Adik tak tahu ker yang Emir tu takkan maafkan adik sampai..."
"Mati? Hmm..."
Aku sudahkan kerja yang terakhir. Berpaling dan mengadap angah yang jelas letih terpamer pada wajahnya.
"Adik..."
Aku senyum kecil. "Itu hak dia angah. Nak marahkan adik, nak doakan adik mati... adik tak kisah. Sekurang-kurangnya selama tuhan izinkan adik bernafas sebagai Aqeela Umayra yang baru biarlah adik berusaha untuk tebus dosa adik. Doakan adik ya angah." Pada angah aku hulurkan segelas air. Kek cawan itu aku isikan dalam tupperware. 
"Adik... angah sayang adik."
Angah menarik nafas. "Yang sekarang."
Aku sangkut apron pada tempatnya. "Biar siapapun adik, tolong doakan adik ya."
"Qeela!" Berdentum suara mencecah gegendang telinga. Terlepas bantal yang baru aku hendak gantikan sarungnya.
Allah. Baru pukul berapa? Bukankah selalunya Emir balik tepat pukul 6. Sekarang baru...
"Qeela buat apa kat sini?" Tepi telinga saja. 
"Aqeela Umayra!"
Kena jerkah membuatkan aku tersentak. Betullah marah lelaki ini takkan terampun.
"Qeela jangan ingat apa yang Qeela buat selama ni akan lembutkan hati abang. Qeela buatla apa pun, abang tetap takkan maafkan atas apa yang Qeela dah buat pada abang... pada..."
Cepat aku peluk tubuh itu. Kemas!
Emir kaku. Mungkin terkejut dengan tindakan aku. 
"Qeela tak minta ampun dari abang."
"Qeela..." Emir cuba menolak tubuh aku. Tetap sahaja aku tanpa berganjak.
"Qeela minta satu peluang."
Hanya desah nafas Emir yang aku dengar. Aku capai tangan Emir lalu aku kucup.
"Selama tuhan izinkan Qeela bernafas untuk kali kedua ini... izinkan Qeela jalankan tanggungjawab sebagai isteri. Qeela takkan kacau abang. Qeela takkan minta hak Qeela sebagai isteri. Qeela cuma..."
Berpadu mata dengan Emir membuatkan dadaku sesak mencuri nafas.
"Qeela cuma mahu berbakti saja."
Aku sembamkan muka ke dada lelaki itu. 
Allah, lembutkan hati dia sepertimana Engkau lembutkan besi.

v
Album pengantin itu aku selak satu demi satu. Nampak benar wajah terpaksa Emir. Aku senyum tawar. Aku sentuh pada wajah Emir. Alhamdulillah... Emir sudah tidak lagi menjeling mahupun mengeluarkan kata-kata sinis seperti selalu. Walaupun dia buat aku seperti tidak wujud tak apalah. Yang penting selama tuhan izinkan aku kena lakukan apa yang sepatutnya aku lakukan sebagai isteri. 
Aku bukak lagi kotak bermangga suatu masa dulu. Sehelai kain satin bermanik berwarna biru aku tarik. Album gambar tadi aku letak ke tepi. 
"Itu baju pengantin adik." Along bersuara perlahan. Bersungguh aku memujuk along menemankan aku di dalam loteng. Sehabis mungkin aku cuba untuk berbaik dengan along. 
Biarlah along dingin. Selama tuhan izinkan, aku akan cuba menjadi Aqeela Umayra yang terbaik untuk semua. 
"Adik kemalangan pada hari perkahwinan." Aku genggam kain satin itu. Ada bekas-bekas darah yang kelihatan. 
Agaknya inilah mimpi ngeri kemalangan yang sering bertandang semasa tidurku.
"Orang jahat memang begitu balasannya kan along."
Jeda. Along diam saja.
"Adik... along..."
"Along sudi terima abang Emir tak?"
"Adik!" 
"Janganlah marah. Abang Emir marah, along marah. Siapa nak sayang adik. Nak merajuklah. Balik semula pada Tuhan. Untung-untung Tuhan sayangkan adik yang sekarang."
"Adik!"
Aku senyum segaris. Along sudah berkaca-kaca matanya. Akhirnya aku diam dalam pelukan along.
"Along sayangkan adik."
Alhamdulillah...

vi
Sakit kepala makin teruk. Selalunya malam-malam memang aku berhempas pulas melawan sakit. Makan malam aku cepat-cepatkan. Ubat yang doktor beri sudah hampir hampir. Tapi jarang sangat aku makan ubat. Seboleh mungkin aku tidak mahu bergantung pada ubat.
"Qeela."
Dan... malam ini aku tumpang berada di dalam bilik Emir. Cepat pula sakit kepala menyerang. Usai kenduri doa selamat pandangan aku sudah berpinar. Aku mohon pinjam menumpang bilik mana-mana yang ada di rumah Emir. 
Bila umi suruh aku berehat dalam bilik Emir, aku nampak riak wajah tidak puas hati lelaki itu.
"Tumpang sekejap ye."
Aku rebahkan kepala atas bantal yang aku ambil dari katil. Tidur ajelah bawah. Kalau aku tidur atas katil tu mahu Emir mengamuk karang. Silap haribulan esok katil ini kena bakar gamaknya. 
"Qeela."
Aku pejamkan mata. Cuba Qeela. Sakit! Bibir berzikir apa yang terlintas. 
"Sakit sangat?"
Aku salah dengar. Mamai agaknya. Diam sajalah Qeela. Mimpi tu.
Tiba-tiba terasa tubuh dicempung dan diletakkan di atas sesuatu yang selesa. Katil!
Allah.
Kepala aku diangkat dan diletakkan atas...
Err riba!
Mamai tahap berapa agaknya ni Aqeela Umayra?
Dahi dipicit perlahan. Aku telan air liur. Jantung kian laju. 
"Abang dah lama maafkan Qeela. Susah untuk abang terima apa yang jadi. Abang lupa satu perkara. Kun fa ya kun."
Telinga meneliti kata-kata Emir dalam aku menahan sakit.
"Qeela yang sekarang terlalu baik untuk abang sakiti hati. Qeela, abang minta maaf."
Sungguh, bergenang air mata ini. Tahan Qeela. Hati sebak. Terharu mendengar lafaz lembut Emir.
"Selama tuhan izinkan, abang akan cuba untuk menerima Qeela dalam hidup abang walaupun payah."
Allah...
Cukuplah begitu. Aku bersyukur. Selama Tuhan izinkan ya Emir Asyraf. Payah untuk seketika saja. Percayalah.
vii
"Antara Qeela dengan along. Antara kami berdua siapa yang abang akan selamatkan dulu?"
Emir kerut dahi. Comel. Tapi sayang...
"Dah makan." Tegas Emir. Aku tayang senyum. Emir sudah tidak segarang dulu. Hari ini Emir sudi bawa aku ke Alamanda. 
"Abang..."
"Kalau tercekik abang tak nak share air abang." Tutur Emir tanpa memandang. Aku pula kerut dahi.
"Qeela nak ucap terima kasih sebab sudi belanja Qeela pandora cantik ini." Aku tunjuk bangle pandora cantik.
"Hmm..."
"Abang..."
"Apa lagi?"
Gulp. Mata Emir cantik!
"Nanti pandora ni abang simpan ya."
"Qeela!" 
Aku tunduk menghabiskan makanan. Sebab mata itu aku jatuh hati pada Emir.
Selesai makan, aku pujuk Emir tonton wayang. Dalam dia bebel, tiket dia beli jugak.
"Buang tebiat."
"Sesekali. Kali ni je."
"Hmm..."
Yes, aku menang.
"Adam!" Jerit seorang perempuan membuatkan aku kalih. 
Allah.
Aku leraikan pautan pada lengan Emir. Berlari dan menolak tubuh kecil yang kaku di tengah jalan.
"Qeela!"
"Allah."
Tubuh melayang ke udara sebelum aku terdengar bunyi seretan tayar. Terhempas di atas bonet kereta sebelum aku akhirnya terbaring lemah di atas jalan tar.
Pandangan berpinar. Tubuh terasa lemah. Sangat.
"Qeela..."
Emir...
Aku nampak Emir. Aku nampak air mata Emir.
Aku gagah untuk senyum. Sakit. 
Selama tuhan izinkan, aku akan mencintai dia.
"Qeela. Bangun sayang. Qeela!" 
Aku hanya dengar lafaz syahadah sahaja sebelum perlahan aku menutup mata. Dingin.
"Qeela!"
Selama Tuhan Izinkan.

Epilog
Bosan! Mata melingas mencari sesusuk tubuh. Yes! Mungkin tengah sibuk di laman. Inilah masanya. Pokok bunga pahar tu macam melambai-lambai aku saja. Tak dapat tolong yang lain-lain, tolong cucuk bunga pahar pun jadilah. Aku gagahkan juga diri untuk bangun. Susah nak bangun dalam keadaan begini. Tapi, aku bosan duduk dengan menolong melalui mata sahaja. Rasa macam mem besar saja.
“Tu nak ke mana?” Mata Emir nampak saja tingkah aku. Bukan tadi dia dekat luar ker? Aku mencemik. Tak jadi nak bangun. Emir datang mendekati aku. Tubuhnya yang agak berpeluh dilabuhkan duduk di sebelah aku. Tuala kecil good morning ditarik dari leher dan mula menyelap muka.
“Qeela bosan. Nak tolong buat kerja. Kesian umi dan ibu.”
Emir kerut dahi sebelum tersenyum manis. “Boleh. Tolong duduk diam-diam.”
“Bukannya berat pun.”
“Memang tak berat, tapi abang tak bagikan.”
“Alaa…” Merajuk!
Emir cuit hidung aku. “Merajuk pulak cinta hati abang ni.”
Aku diam saja. Tangan menggentel hujung selendang. “Qeela tu dah sarat. Tunggu masa saja. Cukuplah masa majlis angah hari tu Qeela menolong sampai demam-demam. Tu… kakak ipar Qeela kan ada.”
Tangan Emir melekat di perutku. Sudah 39 minggu. Betul, bila-bila masa sahaja aku boleh melahirkan zuriat aku dan Emir. “Eh… tengok baby tendang-tendang. Sokong daddy ya. Mommy awak tu degilla sayang.”
Emir angkat kening. Eleh, nak cakap dia ada sokongan majoriti la tu agaknya. Tangan aku Emir capai. “Abang tahu Qeela isteri yang baik, anak yang baik dan inshaAllah mommy yang baik. Jadi, tolong dengar cakap abang yer sayang. Selama tuhan izinkan abang jadi suami Qeela…”
Jari telunjuk aku tegak pada bibir Emir. “Qeela akan sayangkan abang selama tuhan izinkan.”
“Agak confuse di sini. Yang mana satu pengantin baru ni?” Sama-sama aku dan Emir angkat muka. Angah senyum senget. “Adik jampi Emir jadi angau gila bayang macam tu?”
“Adik hembus-hembus manja je.” Angah mencemik. “Lagi dasyat adik sekarang dari adik yang dulu.”
“Siapapun Qeela, dulu atau sekarang, abang tetap akan cinta sampai syurga, inshaAllah.”
Emir kucup dahi aku. Terasa hangatnya kasih sayang seorang suami yang aku cintakan dunia dan akhirat.  Terima kasih tuhan atas nikmat kasih sayangMu ini. Selama Tuhan Izinkan aku akan terus memilih dia sebagai pendampingku dunia dan akhirat.

TAMAT
SELAMAT HARI LAHIR ZAUJI YA HABIBI
IR. MOHD HAZERY, SEMOGA DIBERKATI REZEKI DAN NIKMAT USIA INI DENGAN LIMPAHAN RAHMAT DAN KASIH SAYANGNYA.
SELAMA TUHAN IZINKAN, SAYA AKAN JADI ISTERI UNTUK ABANG DUNIA DAN AKHIRAT.


Thursday, December 11, 2014

JODOH UNTUK DIA 10

Rajin pulak aku bangun pagi-pagi Sabtu ni. Alang-alang terrajin makanya aku masakkan sekali mee goreng untuk sarapan. Mak sebelum ke surau sempat pesan, masak lebih-lebih. Nak bersedekah katanya. Aku iyakan aje. Malas nak tanya lebih sebab aku tahu rumah mana yang akan terima sedekah mee goreng ‘orang bujang’ aku tu.
            Selesai masak, sambil tunggu mak yang belum balik dari kuliah subuh dekat surau aku rajinkan jugak diri menyiram pokok-pokok bunga mak yang dalam pasu depan laman. Harap-harapnya janganlah mati pulak sebab kena tangan aku. Mak kata tangan aku panas. Tanam tak menjadi. Itu tanam. Kalau siram?
            Nasiblah yer…
            “Assalamualaikum.”
            Laju aku kalih dengan paip air di tangan. Terkejut punya pasal. Pagi-pagi kena sergah bagi salam. Jin ker manusia?
            “Dina!”
            Alamak… macamana boleh tersiram anak angkat mak pulak nih!
Aku kalih ke kanan. Seganlah nak pandang ke kiri. Orang tu tengah mengelap rambut dan badan. Nasiblah, kena siram pagi-pagi dengan air paip sejuk. Sapa suruh buat kerja sergah aku tak tentu pasal.
“Ehem…”
Aku pandang Sean. Tiba-tiba gelap. Cepat aku tarik tuala yang dicampak atas kepala aku. Mula rasa nak marah orang ni.
“Apa main campak-campak ni.”
Sean senyum senget. “Dah hulur awak tak nak amik. Saya ni bukan orang berpenyakit tau. Cara awak tu macam geli je nak sambut tuala ni.”
Aku mencemik. Bukan geli Cuma… Entah. Aku ambil tuala tu dan masukkan dalam baldi yang kebetulan ada di sebelah.
“Lah… dah nak basuh?”
Aku pandang Sean, pelik.
“Dah tu?”
“Buatlah peluk-peluk cium kut-kut awak rindu saya.”
“Senget!”
Aku bangun. Lagi lama aku melayan dia, silap haribulan aku yang jadi senget. Baru nak gerak, nampak kereta Honda Accord sampai di depan laman. Geng mak rupanya. Datin Sufiah.
“Sean… lama tak nampak kat surau.”
“Sibuk sikit makcik. Ada outstation.”
Au jadi patung bisu. Tengok mak yang keluar dari kereta dengan senyum bila pandang muka aku dan muka Sean. Gosip dalam hatilah tu.
“Bila nak langsungnya tu?”
Sean pandang aku. Sengih.
“Kena tanya empunya badan. Kalau dia setuju, malam ni pun boleh.”
Datin Sufiah gelak. Mak gelak. Sean senyum jahat. Aku?
“Dina, jangan tunggu lama-lama. Sean ni ramai dok intai.”
Senyum tawar aje. Rupanya mengata pasal aku. Ingatkan nak menjawab tapi aku nampak mak menjeling. Terus tak jadi. Karang lebam peha sendiri kena cubit.
Datin Sufiah bergerak. Aku kalih dan mahu masuk ke dalam rumah.
“Kenapa basah ni?” Mak soal siasat.
“Anak mak tolong mandikan.”
Cis! Memang ada orang akan sarapan dengan air kopi kicap nanti!

“Langkah bendul?” Aku terhenti mengunyah jajan twisties perisa barbeque dalam mulut. Aii mak… tak angin tak ribut tiba-tiba sebut pasal langkah bendul yang memang tak ada dalam rumah dua tingkat ni. Apa hal?
“Rumah kita mana ada bendul.” Sahutku selamba.
Mak senyum meleret. Bahaya. Mak kalau senyum begitu haruslah ada sesuatu yang mak rancangkan. Serupa masa cuti sekolah, mak kirim kami tiga beradik balik rumah mak tok dengan alasan mak dengan abah nak pergi berdua-duaan di Sabah. Hati aku rasa semacam. Idea luar alam mak boleh buat aku lari dari rumah kalau tak kena gayanya.
“Hmmm… rumah mak tok iyer ada bendul. Mak nak berapa? Satu, dua, tiga? Nanti angah tolong kirakan.”
Dan-dan tu mak tunjal manja dahi aku. “Patut mak suruh angah ambik kursus linguistic je. Baru mudah nak faham bidalan melayu segala.” Aku tarik sengih. Jauh kut kejuruteraan dengan linguistic. Minat kea rah spanar, bukan kea rah syair gurindam.
Aku gosok dahi. Bukannya sakit tapi lebih kepada cara untuk meredakan rasa yang berperang dum dam dalam hati aku. Mak duduk bersila dan mengadap aku. Cuak!
“Mak nak mudahkan saja. Begini…” mak tarik nafas. Hati aku lagi kuat rasa peliknya.
“Apa kata… mak jodohkan angah dengan Sean?”
“Haah?!” okey, aku melopong. Tak percaya. Straight forward Cikgu Rohana. Kan… kan… kan… aku dah kata. Wajib ada sesuatu yang membuatkan mak senyum ala diva dapat anugerah.
“Jiran senget sebelah tu?” Pap! Mak tepuk peha aku. pantang betul kalau aku mengata anak angkat kesayangan mak. Haih.
“Bagi jelah kat along.” Aku sapu dahi. Peluh dingin. Terkejut punya pasal.
“Along tak nak.”
Aku tarik nafas. “Angah pun tak nak.” Mata kembali menala ke rancangan televisyen kartun. Siri kartun tanpa suara, hanya aksi tapi mampu mengundang lucu. Lawak bisu namanya.
“Mak nampak Addin pada Sean.”
Fokus aku terganggu. Aku hela nafas berat. Cerita kartun sudah tak lawak lagi. Aku pandang mak yang beriak tenang.
“Addin sorang je mak. Takkan ada dua.” Aku capai tangan mak dan menciumnya. Rasanya aku tidak lagi perlu berada di sini. Hati rasa sakit tiba-tiba. Ada satu suara berbisik, Addin hanya satu.

Takkan ada Addin kedua!

Wednesday, December 10, 2014

JODOH UNTUK DIA 9

JODOH UNTUK DIA 9
Mak buat kenduri malam ni. Mak masak semua lauk kesukaan aku. Mak tambah duit elaun! Nampak tak betapa mak nak ambik semula hati anak dia. Hal kecik aje tapi dah serupa besar bila melibatkan orang yang tak tahu menahu, tiba-tiba boleh jatuhkan hukum. Sebenarnya aku dah boleh lupakan pun hal tu. Dengan mak saja, dengan jiran sebelah tu…
            “Sedap coklat ni angah.” Aku pandang hujung mata saja.
            “Cantiknya bunga ros putih ni.” Eh? Orang minta maaf guna bunga ros putih ker?
            “Angah, kain ni dari Bandung tau. Halus sulaman dia.” Aku angkat bahu.
            Tahu-tahu je kotak empat segi berwarna hijau tu penuh dengan segala macam cenderahati daripada orang sebelah. Mak jadi orang tengah, tukang menyampai dan memujuk aku untuk ambil. Bukan tak lawa, bukan tak rasa nak gigit coklat yang harganya dekat seratus ringgit untuk 15 biji, tapi sebab aku tahan juga segala jenis rasa yang ada.
            Ingat senang nak pujuk Irdina Rumaisyaa?!
            Setakat pujuk pakai harta benda macam tu nampak macam tak ikhlas kan? Cubalah berdepan dengan aku. Say sorry. Apa salahnya. Ini hantar cenderahati yang memang takkan mampu nak mengubat hati aku yang cedera tu.
            “Angah… apa kes?”
            Acu balik minggu ini. Sedap aje dia lepak depan balkoni. Aku sedang baca novel 7 Lamaran Hati buat-buat tak dengar. Along je yang tak boleh balik-balik. Asyik-asyik kawan kahwin. Jadi pengapit katanya. Mak dah mula start enjin bebel. Orang-orang tua kan melarang orang bujang yang belum menikah jadi pengapit. Nanti lambat dapat jodoh.
            Iyer ker? Entah la.
            “Angah…”
            Aku angkat muka. Adik yang sorang ni main angkat-angkat kening pula. Bibir tu senyum senget. Aku mencemik. Malas mahu melayan. Bukannya dia tak tahu. Sah-sah mak dah bagitau kisahnya A to Z. Jadi, buat apa aku nak cerita. Buang masa je.
            “Ada crush dengan abang macho sebelah eh?”
            “Hmmm…”
            “Dia tak sengajakan.” Aiseh. Tak sengaja nak cederakan hati aku?
            Novel di tangan diambil tanpa salam. Terkejut aku. “Angah…” Acu ni jenis sengal. Kalau orang tak layan memang sengaja cari pasallah dengan dia.
            “Apa?” Aku capai muk.
            “Kenapa yang susah sangat nak maafkan orang.”
            Aku letak muk. Tak jadi nak minum.
            “Dia rasuah acu apa untuk pujuk angah?”
            Acu senyum nakal. Memang ada ler tu. Kalau tak, takkan beria kemain lagi acu nak memujuk aku.
            “Sedangkan nabi ampunkan umat.”
            Aku senyum pendek. “Angah bukan nabi. Dan angah memang dah maafkan dia. Full stop.” Aku bangun. Malaslah. Semuanya kena rasuah dengan anak angkat mak tu. Abislah elaun driver dia. Ada aku kisah? Pandai buat hati aku cedera pandailah nak ubatnya.
            “Ikhlas?”
            Aku hela nafas, pendek. “Ikhlas atau tak tu urusan hati.”
            “Angah…” Aku terhenti langkah.
            “Angah tak rasa ker dia bersungguh nak minta maaf?”
            “Be gentlemen dude. Jumpa angah. Say sorry. Susah ker?”
            “Angah nak jumpa dia?”
            “Tak ada masalah.”
            “Okey, fine. Angah pusing belakang. Bye.”
            Acu terus bangun dan meninggalkan aku yang terkebil-kebil nak memaham ayat Acu. Terdiam aku. Acu suruh pusing belakang? Aku kerut dahi. Angkat muka, nampak Acu di tepi langsir dan buat signage suruh aku berpusing.
            Okey, aku pusing.
            “Saya minta maaf.”
            Elok je anak angkat mak tu bersidai dekat balkoni rumah dia, bersebelahan dengan balkoni tempat aku berdiri sekarang. Kenapalah aku boleh lupa yang balkoni di Putrajaya ni memang jaraknya tak jauh. Hal gaduh laki bini pun pun boleh terdengar.
            “Saya minta maaf.”
            “Okey.” Kelu pulak lidah aku. Mungkin sebab nampak Sean sejuk mata memandang sebab dia pakai baju melayu dengan kain sarung corak kotak-kotak. Macam tahu-tahu aje mata ni tak nak kalih. Irdina Rumaisyaa, sila kawal diri. Haiyooo…
            “Kenapa tak nak terima coklat?”
            Aku gigit bibir. “Diet.” Sangatlah yer Dina.
            “Bunga?”
            “Alah.” Main taram je alasan. Alahai suara, kenapa buat suara macam tu.
            “Kain pasang?”
            “Raya lambat lagi.”
            “Hati saya?”
            “Mana…”
            Aku terdiam. Ish, terkena lagi aku. Ingatkan dah insaf. Haila… Sean tersenyum. Err… manis. Lain macam senyum dia tu. Serius, hati rasa macam kena jangkitan virus. Senyum aje kut. Masalahnya, Sean mana pernah senyum macam tu dekat aku. Selalu muka stonecold ajelah.
            “Jangan marah-marah lagi ya.”
            “Ya lah…”
            Tak boleh tunggu lama kat sini. Ada jantung yang gugur. Jenuh nak kutip. Parah!
            “Kalau marah lagi, nanti saya masuk pinang je terus. Senang sikit nak pujuk.”
            Aku dengar ayat tu walau aku dah masuk dalam rumah aku! Mamat ni nak kena baling dengan pasu bunga mak agaknya. Tak agak-agak betul nak mengusik aku.
            “Angah.”
            “Opocot mak!”
            Mujur tak terlanggar mak yang berdiri tepi balkoni. Mak senyum.
            “Mak…”
            Mak senyum lagi. Aku telan air liur. Bahaya mak kalau senyum macam tu.
            “Bilalah mak nak dapat menantu yer angah?”
            Aku senyum tawar. “Angah haus.” Laju aku tinggalkan mak dan sebelum aku turun ke tangga aku dengar mak pula sambung sesi ramah mesra antara balkoni. Adoi…
         

Friday, October 17, 2014

Untuk 9 Bulan 10 Hari -2

Bab 2
Putus Cinta!
Haila… Haila…
Come on Thea!
Putus cinta bukan bermakna putus nyawa.
Putus cinta bukan bermaksud dunia berakhir.
Putus cinta bermakna itu bukan jodoh yang sebenar-benarnya jodoh!
“Ini kawan Jihady, Thea.”
Aku gagahkan juga menghulurkan tangan bersalam dengan isteri dan umi J sambil bibir mempamerkan senyuman. Uminya sudah memandang aku pelik. Haru.
“Kebetulan, saya tengah tunggu kawan dari Kedah.”
Bohong! Tapi, aku terpaksa. Kalau nak ceritakan kebenaran ada hati yang bakal terluka.
Dan aku takkan melukakan hati perempuan yang digelar umi oleh orang yang aku sayangi.
“Thea Nafeesa, saya minta maaf.”
Sebaris ayat yang menyentap seribu satu rasa yang ada dalam diri aku.
Aku menarik nafas panjang-panjang sebelum menghelanya. Aku diperkenalkan dengan dua orang wanita dalam hidup J. Isteri dan uminya. Kedua-dua yang dia sayang. Walau aku tahu ada nada sebak dalam nadanya.
+J sayang T, J sayang isteri dan J sayang umi.
-Tapi, kenapa baru sekarang?
+Sebab J tak sanggup nak lukakan hati T.
-Patutnya dari awal lagi. Bukannya sekarang.
-Kita nikah T! Jadi isteri J.
Aku gelak bagai nak rak. Dalam gelak ketawa yang macam orang nak gila itu terselit air mata sudahnya. Betullah kata orang, cinta itu boleh membuatkan manusia jadi gila. Kalau tidak takkan adalah cerita cinta si Juliet yang minum racun demi Romeonya. Kan?
Aku?
+Kita nikah, T.
-Mudahnya.
+J sayangkan T.
Aku menarik nafas. Lelaki ini terlalu mudah membuat keputusan.
-Antara T dengan umi J, mana J akan pilih?
+....?!
Aku tersenyum hambar.
-Pilih umi J. Dia syurga J. End.
Panggilan daripada J tidak aku angkat. Walaupun aku tahu, aku terlalu rindu untuk mendengar suara dia. Gila kalau kata aku boleh tenang dalam reda kononnya. Weyh, lapan tahun kut tunggu. Bukan setahun dua. Nak meraung jugak tapi aku cuba untuk tabahkan hati.
Thea kuat!
Thea Nafeesa tabah!


Hari ini aku sengaja ambil cuti separuh hari. Sebab? Kalau nak banjir, biarlah banjir airmata dalam bilik sendiri. Kalau ikutkan hati mahu pulang ke rumah, tapi tangan membawa aku ke Alamanda.
Kita masak!
Tipikal eh? Orang perempuan kalau susah hati kena cari makanan?
Ingat Thea, putus cinta bukannya putus nyawa!
Ingat Thea, putus cinta... “Ouch!”
Aku terjerit kecil. Terasa pandangan berbayang-bayang. Tubuh yang terduduk aku bawa berdiri. Dan aku memang nampak mamat ala gipsy style itu bangun dan mencapai beg plastik lalu bergegas pergi.
Tanpa maaf?
Tanpa adab?
Putus cinta boleh menyebabkan aku jadi putus sabar!
“Hoi sedara!” naik dua oktaf suara aku. mujurlah lenggang sahaja depan butik pakaian muslimah. Kalau ada ramai orang, malu seyh. Hai, jatuh terduduk kut.
Dia terpaku langkahnya. Kemudian kalih dan memandang aku. jarinya menggaru kepala yang berambut raggie itu.
“Saya ada buat salah ker mak cik?”
Phlew... aku gigit bibir.
Putus cinta boleh buat aku jadi kurang siuman!
Aku kaut beg plastik. Barang belian aku main campak aje masuk dalam beg plastik itu. Kemudian nampak ada tangan yang sibuk nak tolong kutip sama.
“Ada MAKCIK minta tolong?” aku jeling sekali muka beku.
“Budi bahasakan amalan kita.” Dia menjawab dengan tenang.
Aku mendengus geram. “Tak pelah NAK, orang-orang tua memang macam ni.” Aku bingkas bangun dan sempat menjeling si rambut raggie.
“MAKCIK!”
Langkah mati. Undur setapak dan pusing. “Tu... pampes MAKCIK jatuh.”
Pampes? Aku kerut dahi. Jarinya tuding ke lantai. Mataku ikut arah jari. Dan...
Tadaa... aku tunduk dan kutip pampes berjenama KOTEX! Gila kau Thea, pampes tercicir atas jalan kut. Aku senyum tawar pada si pemberitahu. Dia tersenyum dan meneruskan langkahnya.
Aku? Nak balik rumah!


Aku elus  lagi bulu si gebus. Kemudian aku peluk dan aku bawa dia duduk atas dada aku. seronoknya kalau jadi kucing. Tak ada masalah. Tapi si Wardah Loceng ni memang tempa masalah. Merajuklah Cik Jah kat kau, asyik nak mengendeng rumah anak dara orang je.
Dengar je suara Cik Jah panggil anak kesayangannya ni. Tapi Wardah Loceng tu pun tak terkesan. Sedap agaknya kena belai-belai dengan aku. Petua orang, peluk baby kalau stress, sure boleh hilang. Dah, anak orang mana pulak yang aku nak culik?
Elok je si gebu ni depan pintu rumah, aku kepitlah bawak masuk.
Bunyi gemerincing tanda pintu rumah sedang dibuka. Ard agaknya. Aku kerling jam. Patutlah. Orang putus cinta lupa nak tengok masa kan?
Terus si gebu bangun dan terkedek-kedek menuju ke pintu. Sempat la aku dengar si Ard menjerit dan bercakap-cakap dengan si gebu. Aku keluar juga. Mata? Sempat belek cermin. Mujurlah tak nampak sangat bengkak.
Aku sambut Ard dengan senyum tanpa perisa. Ard pandang aku pelik. Berbual pasal si gebus jiran untuk melarikan diri daripada soalan-soalan soal-siasat Ard.
“Cik Jah ada syak apa-apa tak?”
“Syak apa?”
“Aku pinjam kejap je si Wardah tu.”
“Pinjam tu dengan izin. Ini hang main ambil je kan bila Wardah tu masuk? Menculik namanya tu.” Cik peguam yang membebel. Kembar radio klasik ker hang ni, Ard?
“Laaa... dah hang pun  kata dia masuk dalam rumah kita, serah dirilah namanya tu.” Balasku
“Hang umpan si Loceng tu masuk dalam rumah kita sebab tu hang tak tutup pintu.”  Tawaku lepas. Dah tu, itu je mangsa untuk dipeluk yang ada depan mata. Rembat ajelah. Karang culik anak orang dah tak pasal-pasal aku kena masuk penjara.
Putus-putus cinta pun jangan sampai menyusahkan diri sendiri.


Tom and Jerry! Kelakar habis, tapi kenapa aku rasa nak menangis? Haa... sudah. Ingatkan kuat sangat. Jenuh pesan pada diri sendiri, depan Ard jangan nak nangis-nangis bagai. Buat susah hati Ard je.
Ard pernah risik tentang J. Lama dulu. Tapi, sampai ke sudah rahsia tu aku simpan. Walau aku tahu Ard macam terkilan, tapi itulah satu-satunya rahsia aku yang Ard tak boleh korek.
Tiba-tiba Ard sua telefon. Siap buat isyarat sakit perut. Aku kerut dahi. Cuba bertanya dalam bahasa isyarat juga. Siapa?
“Wardah Sakeena!” alamak, suara Bonda. Belum sempat bertanya, Ard sudah berdecit lari masuk bilik air. Sungguh ker sakit perut? Ker akal nak kelentong aku?
Aku dekatkan telefon di telinga. “Assalamualaikum Bonda.”
Terdengar Bonda berdehem. Kalau dengan aku, nada Bonda tune ibu mithali. Kalau dengan Ard, tune mak tiri. Itu kata Ard.
“Waalaikummussalam. Thea sihat?”
Tiba-tiba rasa nak menangis. Bonda ni macam tau-tau je hati tengah parah ni. Sikit lagi nak masuk ICU.
“Thea sihat. Bonda? Mak Tok?” tanyaku sebak. Payah!
“Thea...” mak lawyer sudah menghidu sesuatu.
“Ya Bonda.”
“Bila nak balik kampung?”
Aku menarik nafas. “Ard tak dak cuti lagi tu.”
“Bonda tanya Thea kan, bukan Ard.” Suara lembut Bonda membuatkan aku hilang kata-kata.
“Bonda nak bagitau satu benda.”
“Apa dia Bonda?” hati rasa berdebar pula.
“Anak Haji Leman masuk meminang Thea.”
Gulp! Sarip Dol tu? Musuh ketat Ard tu. Aku terus pandang bilik air. Manalah Thea ni tak keluar-keluar.
“Bonda minta tangguh dulu. Sebab Thea pernah bagitau kat Bonda pasai Jihady. Jadi ka dengan dia?”
Bonda ingat lagi benda yang dua, tiga tahun lepas aku bagi tau?
“Kalau jadi, suruh dia masuk meminang. Dok tangguh lama-lama pinangan orghang ni tak baguih sangat.”
“Channel kat Ard la Bonda.”
Bonda tarik nafas. “Ada yang jadi janda malam pertama tu sat gi. Thea takkan tak tau Ard dengan Sharif tu macam anjing dengan kucing. Sejak tadika lagi.”
Aku tersenyum. Teringat kisah-kisah zaman dulu-dulu. Ada ka jadi janda malam pertama. Hiperbola betul Bonda!
“Jangan lupa pasai Jihady tu. Ingatkan Ard sama. Cakap kat dia, payah-payah sangat Bonda bagi menikah dengan anak tokei sayuq market Simpang Pat tu. Senang cerita.”
Tak sampai hati nak bagitau pasai J dekat Bonda. Karang, esok sebelum Subuh Bonda sudah terpacak depan pintu apartment kami dengan Mak Tok.
“Yelah Bonda.” Gumamku perlahan.
“Thea...”
Bonda sudah alarm seru-seruan pula.
“Jaga diri. Tolong tengokkan Ard sama.”
Aku angguk. Talian dimatikan setelah aku memberi salam dan mengirimkan salam pada Mak Tok. Arghh... rindunya.
Jihady Irfan?
Sarip Dol?


Aku siapkan meja makan. Itu pun satu lagi cerita. Plastic bag tertukar! Baru nak buat eksperimen masakan Itali, sudahnya ke Siamlah kita yer Ard. Hari yang betul-betul aku tak ingin ingat lagi.
Hari yang memberitahu bahawa lapan tahun aku yang sia-sia.
Hari yang memberitahu tentang pinangan budak sekampung.
Hari yang...
“Tadi aku bau macam puding triffle.”
Ard cuba nak raih simpati aku. Geram dengan Ard pula tiba-tiba mendatang.
“KFC aku ada dalam esbok?”
“Hang duduk situ, jangan gerak-gerak.”
Entah kenapa, aku rasa sebak. Ternaik suara dengan Ard, bukanlah benda yang bagus. Aku berpaling. Aku tak sengaja. Air mata laju saja turun di pipi.
Ya Allah, Thea. Kenapa harus lemah begini?
“Thea...”
Aku sudah tidak mampu nak menahan perasaan lagi. Ard bangun dan memeluk aku. akhirnya kami sama-sama menangis.
“Thea...”
Aku peluk Ard kemas. Aku nak menangis!