Friday, April 18, 2014

Jodoh Untuk Dia 6

Jodoh Untuk Dia 6
Air mata Dina berjejeran di pipi. Basah. Sama basah dengan hatinya. Sama basah seperti tiga tahun yang lepas. Sama basah atas sebab yang sama. Addin!
            Hari ini 18 April.
            Kalau boleh Dina ingin melupakan kejadian 18 April tiga yang lepas. Cuba untuk menghindar hari ini. Namun, siapalah dia untuk terus menganjak masa kepada 19 April sedangkan dia perlu juga melalui 18 April. Tidak boleh tidak. Hukum alamnya begitu. Dan akan kekal harus begitu.
            “Addin.” Seru Dina perlahan. Sekeping foto di tangan ditatap, redup. Sisa air mata berbekas pada kertas foto itu. Namun, langsung tidak mencemarkan ‘rasa’ yang ada setiap kali dia menatap gambar itu. Malah, hatinya bertambah sayang. Bertambah rindu.
            “Dia dah tak ada, angah.”
            Lembut Cikgu Rohana menyapa anak gadisnya. Ralit dengan gambar yang telah membawa sekeping hati yang jujur mencintai insane yang telah hilang tanpa kubur itu.
            Dina hela nafas. Tangan meraup muka. Ingat Dina, dah janji dengan mak. Dina taknak menangis lagi. Dina, kena kuat. Kuat untuk mak!
            “Angah tahu mak.” Biarpun hati menolak rasa si dia itu telah tiada, namun sedikit sebanyak dia redha jika betul kata orang disekeliling. Addin, sudah tiada!
            “Sudah telefon keluarga di sana?” tanya Cikgu Rohana seraya melabuhkan duduk di sebelah Dina. Album gambar di atas meja kopi dicapai. Gambar-gambar kenangan. Pernah dibuang sebab terlalu geramkan Dina. Gambar yang membuatkan dia terlantar di hospital hampir seminggu, gara-gara darah tinggi naik mendadak.
            Semuanya, kerana Addin!
            Dina geleng. “Nantilah mak.”
            “Telefonlah angah. Mesti mereka juga rindukan angah.” Dina merebahkan kepalanya di atas pangku Cikgu Rohana. Terasa selesa begitu. Mak memang garang, tapi ada masa dan ketikanya mak umpama malaikat. Sentiasa ada bila dia perlukan mak.
            Rambut si anak dielus lembut. Dina, kasarnya hanya luaran. Tapi, dalamannya sangat rapuh. Sensitif kalau diusik tentang perasaannya.
            “Mak, tiga tahun dah kan?”
            Cikgu Rohana angguk, lemah.
            “Patutkah Dina lepaskan dia?”
            Jemari Cikgu Rohana terhenti. Benarkah apa yang terluah di bibir anaknya itu?
            “Bukan bermaksud angah nak lupakan dia. Tapi…”
            Cikgu Rohana hela nafas. Bibir mengoyak senyum. “Alhamdulillah. Mak faham angah. Kita takkan pernah lupakan dia. Takkan. Dia akan sentiasa dekat hati kita. Dekat hati angah. Sampai bila-bila.” Jari telunjuk kea rah dada si anak.
            “Dia juga takkan senang kalau angah begini. Dia nak angah bahagia.”
            Dina pejam mata. Seraut wajah itu terbias di ingatan.
            “Angah bahagia bukan bermakna angah lupakan dia.”
            Setitis air mata terlepas juga. Mengalir di pipi.
            “Angah… angah…” tersekat.
            Tangan Cikgu Rohana mengurut perlahan bahu Dina. Tahu, si anak amat memerlukan kekuatan.
            “Perlukah angah percaya yang dia memang sudah tiada?” selafaz yang amat payah untuk dituturkan. Bagaikan menghiris hati sendiri.
            “Angah hanya perlu percaya, Allah takkan jadikan sesuatu itu tanpa sebab. Pasti ada hikmahNya yang tersembunyi. Dan, setiap apa yang berlaku adalah sesuai dengan kemampuan hambaNya untuk mendepani musibah itu.”
            Dina bangun perlahan. Kemudian sila dibetulkan mengadap Cikgu Rohana.
            “Dina redha mak.” Tangan si emak dicapai dan digenggam erat.
            “Alhamdulillah. Dina, dia sentiasa ada. Di sini.”
            Tangan Cikgu Rohana kembali ke dada. Ya, Addin akan sentiasa ada dalam ingatan. Sampai bila-bila. Kepala Dina rebah di bahu si emak. Cuba untuk menahan sebak. Sebak yang hanya datang setahun sekali.
            Pada 18 April sahaja!

Lama Dina merenung skrin Samsung. Nombor yang ingin dihubungi sudah sedia tertera. Mampukah dia untuk bercakap dengan pemilik nombor itu? InshaAllah, yakin Dina.
            Disentuh ikon telefon dan kemudiannya dilekapkan telefon di telinga. Menunggu panggilan dijawab dengan seribu satu rasa mula bertandang di dada. Mohon sahaja, umi yang mengangkat.
            “Assalamualaikum Dina.”
            Allah. Suara itu. Dina hela nafas.
            “Waalaikummussalam…”
            Dina menjawab. “Iddin.”
            Agak riuh di talian sana. Mungkin semua adik beradik sedang berkumpul. Sama seperti kelaziman tahun-tahun yang lepas.
            “Siapa tu Iddin?” suara seorang wanita tiba-tiba menyapa dalam talian sana. Dina pamer senyum.
            “Umi…”
            “Dina umi.”
            “Boleh Dina cakap dengan umi?” pintanya perlahan. Rasa ingin berborak dengan wanita itu. Berkongsi apa sahaja cerita. Yang pastinya tentang satu nama, Addin.
            “Dengan abang, Dina tak nak cakap?”
            Dina terdiam. Sungguh, tiga tahun yang lepas. Kalau boleh dia tidak mahu untuk bercakap dengan lelaki ini. Bertemu muka pun kalau boleh cuba dielakkan. Seboleh yang mungkin.
            “Ab… abang… sihat?”
            Bunyi desah nafas menyapa telinga. “Sihat. Dina?”
            “Alhamdulillah.” Pendek. Tapi, sekurang-kurangnya Dina sudah boleh member markah penuh atas kekuatan untuk bercakap dengan lelaki ini.
            “Umi nak cakap…”
            Dina lepaskan nafas. Syukurlah. Sebenarnya, dia bagai hilang ayat untuk dicakapkan dengan Iddin. Err… belum sempat nak bina ayat. Sebab kekuatan yang ada sudah mula nak tunjuk lampu kelip, tanda sikit lagi kekuatan itu bakal lenyap.
            Jenuh, kena charger atas riba mak!
            “Umi…” dia bersuara tenang tatkala suara di talian sana sudah beralih orang.

Iddin membawa diri agak jauh daripada umi yang sesekali mengesat airmata dengan hujung tudung bawalnya. Tahu, apa yang diborakkan antara umi dengan Dina. Semestinya tentang Addin.
            Cemburu? Tidak.
            Sekurang-kurangnya Dina sudah menunjukkan perubahan yang positif. Sudah mahu bersapa dengan dia, biarpun hanya ayat yang pendek. Kalau tiga tahun yang lepas, dengar sahaja suara memberi salam pun Dina sudah memutuskan talian.
            Marah? Tidak.
            Buat apalah nak dimarahkan. Tiada sebab langsung. Gadis naïf itu tiada sebab untuk dimarahkan. Siapalah dia untuk memarahi gadis itu tanpa sebab.
            Cemburu? Ya!
Dia sangat cemburu pada Addin. Biarpun jasad hilang entah ke mana, cinta untuk si adik itu sentiasa ada. Kalau tidak, masakan tunang Addin masih lagi dalam suasana berkabung hampir tiga tahun. Menangisi si tunang yang tiada kubur bernisan. Malah, apa yang sangat dicemburuinya adalah rasa kasih yang tumpah pada Addin. Disetiai seorang gadis tanpa rasa bosan menunggu.
Iddin hela nafas. Melihat umi yang senyum sambil mengangguk itu meyakinkan dia bahawa perbualan antara umi dan bekas bakal menantu berlangsung tanpa adegan menghabiskan kotak Royal berlapis tiga itu.
 Dina…
Iddin sentuh dada sendiri. Rasa yang sama sejak dia bertemu dengan gadis itu pertama kali pada 18 April tiga tahun yang sudah. Bertemu untuk bersama-sama menantikan jasad yang dikhabarkan hilang. Saat bertentang mata dengan tunang si adiknya, hati terasa lain. Ada debar yang merusuh. Biarpun, dia tahu saat dan masanya adalah salah!
Haruskah dia mempunyai rasa yang sama dengan Addin?
Menyukai gadis yang sama?
Mungkin juga harus, kerana mereka adalah kembar!

Dina menarik nafas. Senyum tersungging di bibir. Bercakap dengan umi, sama seperti bercakap dengan mak sendiri. Lama tidak berborak dengan umi. Cikgu Rohana tidak menegah malah ada memujuknya untuk sesekali berhubung dengan umi. Entah kenapa, bila nampak sahaja nombor itu rasa sebak datang tanpa diundang. Berat dada menanggung rasa yang ada. Sudahnya, hanya pesanan ringkas yang dikirim.
            Atau… alasan sebenarnya?
            Iddin? Abang Addin?
            Mendengar suara Iddin, membuatkan detak hati bagaikan dipalu.
            Melihat kelibat Iddin, membuatkan hati libang libu.
            Kalau tidak kerana memikirkan iman yang tersisa, mahu sahaja dipeluk tubuh itu semasa memandangnya pertama kali. Biar uniform mereka berbeza warna namun akal yang dangkal kuat menghasut dan meyakinkan dia, itu adalah Addin.
            Itulah sebab utama sebenarnya dia tidak mampu untuk berhadapan dengan Iddin.
            Persis Addin!
            Namapun kembar!
            Dan ada sesuatu yang dia takuti. Risau jika hati boleh jatuh kasih pada Iddin!

Main masak-masak petang-petang begini. Cucur udang kegemaran Addin! Biarlah kenangan itu tetap saja ada. Biarpun yang empunya kenangan hilang entah ke mana. Doakan saja, kata umi. Doakan moga Addin bahagia di sisi Tuhan.
            Cikgu Rohana sibuk pulak di taman botani. Katanya mahu membina para supaya pokok-pokok bunga orkid menjalar dengan elok. Dina sekadar mendengar. Kalau nak suruh dia menolong, memang awal-awal lagi dia angkat tangan. Kerja-kerja begitu memang payah kalau nak suruh dia tolong.
            “Mak mintaklah tolong anak angkat mak tu.”
            Selamba sahaja ayat dituturkan. Cikgu Rohana kerut dahi.
            “Selalu berbulu je kalau sebut nama dia.”
            Dina ligat membancuh adunan cucur udang. Mak ni…
            “Orang kata, tak elok cari musuh.”
            Cikgu Rohana terdiam. Angin sepoi bahasa!
            “Ke sebab angah tak nak tolong mak?”
            “Angah tolong buat cucur udang. Tolonglah ni. Siap pakej dengan air tea strawberry lagi.”
            Lama-lama Cikgu Rohana senyum. Air tea strawberry dengan cucur udang. Sudah tiga tahun Dina tidak menyediakan kegemaran Addin itu. Jangankan kata sedia, nak membeli di luar pun Dina menghalang.
            “Cucur udang…”
            “Ye mak. Ker mak nak makan cekodok je?”
            Cikgu Rohana bingkas bangun. Topi petani warna kuning langsat diletakkan atas kepala.
            “Cucur udang.”
            “Yes bos!”

Dina menompang muka. Melihatkan saja Cikgu Rohana dengan anak angkatnya bermain dengan paku dan papan. Berpeluh jugaklah. Mata boleh merenung anak angkat Cikgu Rohana dengan ralit. Baju pagoda nipis itu basah dengan peluh. Menampakkan susuk tubuh Sean.
            Haip!
            Gaya macam mamat gym ajer. Taklah ketak melampau, tapi tetap ada muscle dekat lengan. Dahi, agak luas. Rambut? Ikal. Bulu mata? Bulu matanya cucur atap saja. Tak panjang, tak pendek. Hidung pula sedang-sedang elok terletak. Bibir? Nipis taklah nipis sangat. Dagu? Macam ada lekuk sikit. Eh, tak nampak sangatlah pulak. Pipi?
            Tiba-tiba Sean angkat muka. Terasa diri diperhatikan sejak tadi. Bersabung mata dengan… err… Dina!
            Zap!
            Ada rasa terpanah dekat hati. Dina cepat-cepat menunduk. Haila… haila, pasai pa boleh tertangkap pulak ni?
            Senget senyum Sean. Ooo, usha anak teruna orang ni apa kes? Salah arah bangun tidur ke cik adik? Ker semalam mimpi bulan penuh?
            Dina angkat muka. Sean kenyit mata sebelah!
            Gi-la. Dina bulatkan mata.
            “Pukul enam pun terik lagi. Peluh masuk mata ke Sean?”
            Ngee… Cari pasal lagi yer. Dah kena tangkap kering. Dina sembunyi senyum.
            “Err… rambut ni haa… panjang sangat.” Alamak! Kantoi!

Cikgu Rohana hilang di dalam rumah. Mahu membersihkan badan. Padahal mahu memberikan ruang kepada Sean dan Dina. Bukannya dia tidak nampak, adegan main mata antara mereka berdua. Buat-buat je tak nampak. Padahal, hati sudah mahu terguling-guling mahu ketawa bila mana tengok riak muka Sean yang macam orang tertelan lollipop bila disapa tiba-tiba.
            Tu lah… main lagi mata depan emak!
            Sementara di taman botani, Dina dengan Sean dah gaya malu alah.
            Kenapa eh?
Yang sorang mungkin sebab tertangkap sebab ralit tenung anak teruna orang.
Yang sorang tu mungkin sebab terkenyit mata spontan dekat anak dara orang.
            Haih. Dua-dua melepaskan keluhan tanpa sedar.
            Sean capai cucur udang. Dicicah dengan sos. Kemudian laju digigit. “Ini cucur udang ker? Mana udangnya?”
Dina hela nafas. Mamat ni memang sengaja cari pasal rupanya. Hilang rasa malu alah. Dah boleh tune balik rasa perang-perang.
“Awak makan cucur badak tu selama ini, ada ker badaknya?”
Uhuk… uhuk… Terbatuk-batuk Sean. Laju tangan mencapai cawan air kopi. Dihirup supaya air starwberry yang manis itu membantu tekak yang sengsara dek penangan cucur udang yang dicicah dengan sos cili. Serius, memang boleh bawak kes tercekik sia-sia. Itulah, mulut tu tak pandai sangat nak bertanya soalan-soalan yang logic alam.
Itulah padahnya!

Tuesday, July 30, 2013

Izz+Nani Edisi Raya [Part 1]

Assalamualaikum
Tak sangka ramai pulak yang berminat nak baca yea...
Ini cuma Part 1.
Maaf cuma pendek aje.
Dalam kesibukan nak bertaklimat ni.
Selamat membaca yea.

Tahun ini sengaja aku mengambil cuti awal. Lagi tiga hari nak raya barulah sampai rumah di Perak. Memang giliran akupun tahun ni. Alah, giliranlah sangat. Seingat aku semenjak raya memang aku akan beraya hari pertama di rumah mentua sebelum bergerak ke Perak. Mak dengan ayah memang jenis tak kisah. Awal-awal kahwin dengan inchik suami pun, mak dah pesan. Apa-apa hal utamakan mentua. Sebab mak mentua berada di atas takhta paling tinggi dalam hierarki kehidupan aku sekarang.
            Sedih? Siapa yang tak sedih. Nak-nak kali pertama sambut Aidilfitri bersama dengan keluarga selain daripada keluarga aku. Mujurlah keluarga mentua jenis yang selamba. Sama macam family aku jugak. Jadinya sedih-sedih dalam sambut raya pun sempat jugalah aku sebat main bunga api dengan adik-adik ipar aku yang sporting tu.
            Tahun ni lain pulak jadi jadinya. Permintaan si tuan insiyur sendiri yang nak beraya di Perak. Pelik jugaklah tapi pucuk dicita ulam mendatang. Aku apa lagi, rasa mahu melompat sampai ke langit. Senyum meleret saja. Karang buang tebiat mak orang pulak. Si kembar aku yang berdua tu dah makin cerdik. Macam-macam pulak soalan yang mak diaorang nak kena jawab kalau tiba-tiba buat perangai nak melompat bagai.
“Yang…” panggil inchik suami dengan meleret sebelum tubuhnya rebah di sebelah aku.
“Herm…” tanganku masih lagi ligat melipat pakaian anak-anak yang kecik-kecik. Padahal dulu, kerja-kerja melipat kain inilah yang aku paling malas nak buat. Si kembar tengah sibuk berperang bunga api dekat luar rumah. Dengan anak-anak Yeop sama berguling atas rumput carpet Opah dengan Atuk.
Bila terasa ada tangan yang sedang melilit pinggang aku yang sudah bertambah dua inci kemudian sasaran tepat yang membuatkan aku mengeliat kegelian. Hisy, makin taktik kotor Nampak si tuan insiyur ni.
“Esok kita pergi solat raya naik Ducati ya…”
“Hah!” tangan terus henti. Mata aku membulat. Biar betul cik abang ni. Nak pergi solat raya naik Ducati bagai. Mahu setahun kena kutuk dengan Yeop.
“Jalan kaki aje sudahlah.” Lipatan kain sudah diubah. Kepalanya atas ribaan aku. Alamak, ada uban sudah. Tua sudah tuan insiyur aku ni.
“Ala, boleh aje. Abang pakai jubah, yang pakai telekung.”
“Tersangkut dekat tayar, mahu tergolek. Haa tu kan dah jadi nostalgia raya ler jawabnya.” Laju aku potong cakapnya.
Ketawanya mengekek. Kali ini jemari aku dicapai, lalu dikucup mesra. Bertahun berlalu, romantiknya tetap saja sama. Pantang ada masa biar hanya seminit, tetap ada aksi romantic yang membuatkan hatiku cair.
“Bolehlah yer… Naik Ducati.” Kali ini lagi manja. Kalah si kembar.
Aku geleng. Dia angkat kepalanya. Lalu berbaring membelakangi aku. Haih, merajuk ler pulak. Aku garu kepala. Jarang benar merajuk si tuan insiyur ni. Malam raya boleh merajuklah pulak.
“Abang…” tubuhnya aku kuis. Namun dia keraskan badan. Dah tahu si isteri ni bukan pakar memujuk, lagi mahu merajuk. Hadoi.
“Agak-agak ler cik abang. Jalan kaki lima minit sampai. Nak naik Ducati pun, seganlah.” Pujukku lagi. Bertahun kahwin, kemahiran memujuk aku masih di takuk lama. Terdengar suara Yeop dan isterinya. Tu mesti join sama main mercun dengan bunga api. Tak padan dengan gaya. Padahal anak dah nak masuk lima tu.
“Tak sudi sudahlah!” Aiseh. Sakan merajuk nih. “Abang ni lain macam aje.” Aku berhenti. Berfikirlah kononnya.
“Gaya orang…”
“Mengidam.” Dia pantas menyambung menyebabkan aku terdiam. Lama. Sebelum aku merasa perut yang merata. Mengidam yer abang… Kalau betul? Tahun depan si kembar sudah nak masuk pra sekolah, jadi kalau mereka ada adik sekarang ni rasanya aku taklah jadi ibu yang kalut sangat. Sebab si abang dengan si kakak dah pandai nak menguruskan diri.
“Abang…”
Sepi. Sakan merajuk Nampak gayanya ni. Hai hati, bawak-bawaklah bertabah yer.
Ducati tu sekarang si Hafnan yang guna untuk ulang alik ke pejabatnya. Bila nak raya ditumpangkan di rumah mak. Agaknya si tuan insiyur ni nak melepas gian kut. Tapi… takkan pagi-pagi raya nak berDucati kut.
“Esok lepas solat, kita meronda dengan Ducati eh?” pujukku lagi. Usaha sampai jaya yer Puan Nani!
“Betul?” riak wajahnya Nampak gembira. Aku telan liur. Tu gaya mengalahkan si kembar dapat baju raya! Janji yer Puan Nani. Tu tuan insiyur awak dah tuntut janji. Pepandailah menjawab.
Lambat-lambat aku angguk. Hadoii… masak aku. Balik tak bawa seluar panjang, yang ada blouse, jubah dengan baju kurung. Ngee… Weyy orang Kampung Delima. Anak Tok Bilal merempit dengan Ducati!
Matilah aku!


Monday, July 29, 2013

Izz & Nani = Nak baca Edisi Raya?

Assalamualaikum

Tajuk tu dah memahamkan semua :)
Ada yang nak baca Edisi Raya Kisah Izz & Nani?
Kalau ada sila tinggalkan komen yea.
Kalau dapat 20 komen inshaAllah saya akan letakkan
Edisi Raya.
Kalau tak ada... saya baca sorang-sorang, lepas rindupun sorang-sorang ajelah.
Sementara menunggu lagi 2 bulan
:)

Selamat berpuasa

Thursday, May 23, 2013

Status Terkini SAJC

Assalamualaikum
Eheh... saya pun tak tahu nak letak tajuk apa.
Yang penting isinya..kan...kan...:)

ALHAMDULILLAH

Manuskrip saya telah diterima.
Dan... untuk makluman ada sedikit perubahan tajuk. Tak banyak... sikit je.
Tajuk yang dipersetujui adalah SUNGGUH, AKU JATUH HATI.
InshaAllah, sebelum berakhirnya tahun cerita tentang Izz, Nani, Yeop Apez dan Dr. Naufal Ikram akan menemui kita semua.

Ngee...
Terima kasih pada semua yang memberikan sokongan.
Sudi letihkan jari bagi komen, walaupun edisi mula-mula hanyalah contengan biasa-biasa aje.

Memang agak lama lagi, tapi by the time mungkin saya sudah semput nak menaip dekat blog.
Jadi... sekarang saya nak buat pre-order untuk cerita pemilik Ducati tu.
Kalau ada yang berminat, boleh drop komen beserta email/no. tel untuk saya hubungi.
Pada yang nak tunggu di kedai, silakan... 2 bulan sebelum berakhirnya 2013.

Akhirnya,
Terima kasih pada semua yang sudi membaca dari mula sampailah ke bab yang tergantung tu.
Nak tahu lebih lanjut ada masam manis ada pahit dan segala rasa dalam cerita pemilik Ducati tu ada dalam bentuk cetak, inshaAllah.

:)
saya.sayang.semua.
zarra zuyyin

Tuesday, May 21, 2013

Gumbira untuk saya kongsikan...

Assalamualaikum...
Alhamdulillah...

Erm... memang ada perkhabaran gembira. Dan rasanya inilah antara tanda-tanda Allah sayangkan saya. dan juga semua kawan-kawan saya dekat FB, blog dan juga yang mengenali saya sebagai saya dan mengenali saya sebagai zarra zuyyin.

Bercerita tentang kisah Nani, Izz, Yeop Apez dan Dr. Naufal Ikram, teman-teman yang rapat saya tahu bagaimana situasi saya 'down' bila karya saya diperam sekian lama.

Sungguh, saya pun manusia biasa. Ada masa saya akan rasa down dan ada masa saya akan jadi bahu untuk kawan-kawan bersandar.

SAJC, alhamdulillah telah diterima oleh sebuah syarikat penerbitan.
Alhamdulillah... rezeki saya dan juga rezeki kawan-kawan semua.
SUD inshaAllah ... sedang dalam perjalanan yang juga mendamaikan hati kita semua.

Bila terbit? Mungkin tahun hadapan rasanya... Ngee... bersabarlah. Boleh buat simpanan sehari sepuluh sen dalam tabung Ayam yer... Sementara tahun depan cukuplah rasanya tu.

Ada updated nanti saya akan warwarkan...

Terima kasih kerana mendoakan saya.

Sayang semua,
zarra zuyyin

Sungguh, Aku Jatuh Cinta 22

Bab 22
Senyumku kian lebar. Rasa naik lenguh pipi aku sekarang. Rahang hampir saja sangkut. Khemah kosong masih lagi tegak megah di laman, kawah nasi dan kawah lauk sudah dicuci, tinggal mahu diterbalikkan di bawah rumah sahaja.
Lenggang. Angin petang santak ke senja menerpa batang tubuhku yang mengadap sawah yang subur menghijau.
“Nak menangis lagi ker?” mataku yang sembap aku seka saki baki airmata. Dan mata masih jauh memandang ke depan. Gaya tu macam nak suruh aku menangis lagi. Ada ke patut. Haish. Kacau ketenangan aku sungguh. Aku mendengus geram. Badanku masih pegun di tanah, langsung tak berkuis walau seinci.
“Ingatkan apa lagi tu?” suara itu singgah lagi di telinga.
“Ingatkan apa-apa yang patut diingatkanlah.” Laju aku menjawab. Tuan insiyur tarik sengih. Saja je tu, nak promosi lesung pipit dalam dia tu lah. Aku pandang ke laman rumah. Ada Yeop Adwa, abah, kemudian mak dengan ayah Yeop Apez. Borak tentang apa aku tak pasti. Sesekali pandangan aku bertembung dengan Yeop Adwa, siap kenyit mata. Haish, tu kira nak bergosip je. Tak padan dengan nak jadi bapak orang dah tu.
“Ingatkan tuan doctor yang muka ala-ala Adi Putra tu ker?”
Ternganga aku!
Peka pulak si tuan insiyur ni. Aku ni selama kenal dengan tuan doctor pun boleh tak terperasan muka dia sama dengan Adi Putra. Patutlah aku perasan mulut dengan mata-mata makchik-makchik terjuih-juih bila rombongan pengantin lelaki sampai pagi tadi. Haiyak! Kau memang lemah kan Nani bab artis metis nih kan.
“Kenapa sampai nganga macam tu?” terus tertutup mulut aku.
“Adi Putra tu kawan tunang saya.” Ooo..maknanya tunang tuan insiyur ni di kalangan orang seni jugak la kut.
“Bos..” dah aku pula main seru-seru nama dia nih. Aih..
Diam. Aik, membalas rupanya.
Aku hela nafas yang berat. Apa yang terjadi hari ini cukup membuatkan hidupku tunggang langgang. Nasib baik mak pengsan sebab terkejut je. Dan nasib baik jugak tuan doctor tu sempat selamatkan mak. Terharu! Cuma, hati ini masih belum lagi sampai untuk menelan apa yang telah dilafazkan oleh tuan doctor.
Kata orang, terlajak taip boleh kita backspace, terlajak kata...herm....
Yeop Apez! Terduduk bila mak jatuh pengsan. Cepat-cepat abah ambil segelas air, dibaca surah fatihah, dihembus dan diberi minum kepada lelaki itu. agak lama juga, baru dia pulih daripada rasa memberontak biarpun aku nampak masih ada sisa ketidakpuasan hatinya terpamer di wajah.
“Cik Tunang bos tu tahu ker bos datang sini?” tanyaku spontan. Matahari kian mula terbenam, cahayanya bertebar ke seluruh alam.
“Erm...” meleret dan aku tiba-tiba konfius. Ya atau tak? Mana satu? Erm tu skema yang mana eh?
“Dia ada dekat Paris sekarang. She’s a model.” Okey, kali ini aku nganga lagi luas. Model tu... sure, lawalah. Padanlah dengan bos aku ni. Muka pun ala-ala..erm.. susahlah nak dikatakan. Macam siapa ek. Aku ni drama-drama melayu memang amatlah jarang singgah dekat mata, paling ada tak ada tu hero-hero CSI juga yang bergayut dekat mata.
Grissom, Mac Taylor dan lagi sorang tu memang aku admire habis, Horatio!
Itu, kalau CSI depan mata, lalulah apapun di belakang jangan harap aku kalih mataku.
“Cik Nani...” diam. Adoi, sedapnya angin sepoi-sepoi bahasa nih.
“Cik Nuradelia Hanani...” main seru-seru pulak tunang orang ni. Karang terseru terasuk dalam hati nih, sapa mahu tolong tawarkan.
“Iyer tuan insiyur Izz Harriz..” jawabku sambil tangan mula gatal nak mencabut padi yang sedang tunduk. Geram! Montok kemain lagi.
“Are you okey?”bunyi macam pelik.
Okey ker aku bila majlis pernikahan aku jadi huru hara walaupun gara-gara aku sendiri. Mak pengsan, penganti lelaki naik hantu. Memang catat sejarah.
“Bos...” seru entah kali ke berapa.
“Ujian yang Allah datangkan pada saya tu dah macam tailor-made.”
Tuan insiyur jungkit kening. Aku balas dengan senyuman.
“Meaning?”
“Macam kita pakai baju yang kita tempah dekat tailor. Ukuran kena dengan setiap lekuk tubuh. Macam tu juga dengan setiap ujian dan musibah. Memang kena dan sesuai dengan kemampuan kita untuk menghadapinya.”
Ustazah in the making?” kali ini aku pula angkat kening.
“Bukan... siapa pun, bos, saya, semua manusia ni pasti ada ujian dan dugaan dalam hidup. Dan takkan pernah sama. Kerana tailor-made kita berbeza.”
“Nani.. terus terang..saya kagum dengan Nani. Tenang je. Kalau perempuan lain...” aku kulum senyumku. Malu pulak bila ada yang sudi memuji.
“Allah akan berterusan memberikan ujian sehinggalah pada satu masa, hambaNya itu takkan dapat minta pertolongan pun daripada manusia. Dan semua manusia takkan dapat menolong diapun. Sehinggalah hambaNya itu akan hanya berpaling dan meminta pertolongan dari Dia sahaja.” Lembut dan tenang.
Sungguh, aku sendiri terkesima dengan apa yang terjadi. Namun, sebaik sahaja abah memandang wajahku aku jadi tenang semula.
“Kalau tadi ayah Nani suruh saya ganti jadi pengantin, sanggup saya..” selamba dan tenang.
Aku? Mak!!! Kaki sudah dalam bendang! Sedar-sedar basah sudah kaki paras betis. Biar betik?!
“Lah...nak ajak saya mandi dekat bendang ker?” sempat aku jeling pada tuan insiyur yang tengah terkekeh-kekeh ketawa. Kurang asam betul. Terkejut punya pasal. Boleh pulak dia buat lawak yang tak berapa nak berkualiti petang-petang macam ni. Sentap mak tau!
“Nani, saya laparlah.” Ujarnya sambil tersengih. Haaah, terkejut aku. Makan nasi kenduri sampai tiga pinggan tengahari tadi, jam baru anjak ke pukul 6 petang lapar balik. Aik, ini manusia ker beruang?
“Kan dah makan tadi...”selaku perlahan.
“Makan pukul 12, tentu tentu sekarang lapar balik.”
Belum sempat aku buka mulut. “ Please Nani..” rayunya membuatkan aku kalih tubuh mengadap lelaki ini.Besar jasa lelaki ini sebenarnya. Sangat besar. Rasanya tak terbalas seumur hidup aku. Aku kuntum senyum bila mengingatkan kejadian tengahari tadi.
“Nani..” laung Yeop Adwa. Macam jauh, padahal sebelah rumah je pun.
“Buat apa tu?”erk..belum sempat menjawab Yeop Adwa sudah menyambung.
“Naik cepat. Ada orang nak jumpa.”
“Siapa?” tanyaku sambil kaki tengah berusaha untuk naik ke atas tanah.
“Doktor Naufal Ikram!”
Aku terkesima. Aku pandang tuan insiyur, dia jungkit bahu.

Baju tadi aku tukar dengan baju kurung, Cuma tudung sahaja aku tukarkan dengan pashmina labuh, kini tubuhku tegak di tepi kereta Honda City ini. Orang di sebelah pun diam jugak. Aci bisu je lagu ni. Kakiku yang tersarung selipar menguis-nguis rumput yang baru nak hidup. Ini silap haribulan, tersepak pulak cik City kesayangan orang sebelah.
“Erm.. terima kasih.” Lama jugak baru ucapan itu terluncur daripada bibirku. Orang berbudi, aku berbahasa.
“Tak da masalah.”Kembali jeda. Sungguh, aku tak betah nak duduk lama-lama di sini. Gaya tu dah macam isteri nak hantar sang suami pulang je. Nasib baik warna baju berlainan, kalau tak mahu orang ingat tuan doktor ni suami aku. Huh, hai otak sila simpang ke lain boleh tak?
“Makchik Cuma terkejut saja. InshaAllah, bagi dia rehat cukup. Badan dia agak lemah sikit je.”
Pengsan mak masa majlis pagi tadi. Nasib baik pengsan je, kalau.. Ish, nauzubillah. Rasa bersalah menerpa dalam diri ini. Nasib jugaklah mak tu tak ada sebarang penyakit macam jantung ker. Kalau aku tak buat macam tu, semua ini takkan terbongkar. Silap haribulan sekarang aku dah selamat bermadu! Haish! Nau’zubillah.
“Nani…” suara yang lembut menyapa aku malah menusuk ke hati yang separa kelegaan.
“Am minta maaf…”lirih dan sayu. Aku membuang pandang jauh ke bendang.
“Teruk Am ni kan..” Ya! Terima kasih kerana sudi mengakuinya.
“Jahat Am ni kan…” Pandanganku jatuh pada sekawan burung yang sedang terbang.
“Am tuduh Nani macam-macam…”
Stop Doktor Naufal Ikram.” Laju aku memotong kata-kata penyesalan tu. Hati makin jadi tak keruan.
“Benda dah lepas, lupakan aje.” Ujarku tanpa nada. Sungguh, aku sudah melupakan semuanya. Biarpun sisa kesakitan masih lagi ada dalam hati namun biarlah aku belajar untuk melepaskan sesuatu yang bukan hak aku. Belajar untuk menerima ketentuan, sungguh bukan satu perkara yang senang buat aku.
“Nani…” seru dia dan aku tahu matanya kini menatap wajahku.
“Maafkan Am…kalau …”
“Doktor Naufal Ikram! Saya maafkan walaupun tiada salah doktor dengan saya.” Letih aku sebenarnya. Letih untuk menganalisa keadaan hati aku sendiri.
“Nani..”
Again! Terima kasih sebab selamatkan mak saya.” Rasanya hati kian pedih. Ohh hujan airmata, sila tahan. Ribut perasaan sedang bergelora dengan jayanya tika ini.
“Am…” aku nampak raut wajah yang agak kusut.
“Am nak kita bina semula hubungan kita.” Aku tersentak. Huh! Aiseh! Aku telan air liur.
“Sejak bila kita ada hubungan? Maafkan saya doktor. Setakat berkawan, fine. Saya terima sesiapa sahaja yang sudi untuk berkawan. Untuk ke arah lain rasanya Allah yang lebih berhak untuk menentukan jalan hidup saya.” Bunyinya tegas namun aku rasa diri aku yang hampir rebah. Aku tak kuat ya Tuhan! Bantulah aku!
Tuan doktor mendengus tidak berpuas hati. Ada aku kisah?
“Be my wife?”
Belum sempat aku tafsir ayat;
“Yang sah?”
Dua kalimah yang membuatkan tubuh aku hampir longlai!
Sorang lagi doktor buat hal pulak!
Go! You have your own Nurhani. Remember, Nurhani not Nuradelia Hanani. So, please.. “
Dah gaya macam orang merayu. Nafasku sudah tersekat-sekat. Jangan aku pulak yang pengsan.
“InshaAllah, Allah will lead me to someone better. You and your Nurhani’s, I just want to wish for both of you happiness forever and ever!”
Dendam?! Entah. Laju-laju langkah kuatur. Tabah hati! Kau kuat, aku tahu!
“Nani, jangan menidakkan rasa hati Nani..” jeritlah biar sepelaung kampung dengar. Memang! Memang aku sedang menidakkan rasa hatiku tika ini. Rasa sayang yang kian menebal sama tebal dan dalamnya dengan luka yang ada. Pelik!

Alhamdulillah, mak sudah beransur pulih. Tekanan darah yang mencanak sudah ke paras normal. Betullah, rasa debar bila mengenangkan saat mak terkulai masih lagi ada dalam ingatan. Serasanya darah aku pula yang menurun tekanannya.
Bisik mak padaku, maaf. Maaf kerana memaksa aku walau mak tahu aku langsung tak sudi dengan percaturan mak dengan jiran sebelah. Rupanya, Yeop Apez memainkan peranan sebagai lakon layar terbaik. Pada mak dikhabarkan juga yang aku dengan dia sudah terlanjur, patut beria kemain mak nak jugak-jugak aku menikah segera.
Lagi menyebabkan hati aku sakit, aku dikatakan mengandung! Cerita dongeng, aku dan Yeop Apez terlanjur lalu mengandung. Wah, cerekarama mengalahkan sinetron Indonesia gayanya. Nauzubillah!
Nasib baik mak tak pancung aku. Kalau tak, mati sia-sia lah jawabnya. Patut mak diam dan memaksa keras. Rupanya mak menanggung beban rasa yang teruk. Paksaan mak beralasan rupanya.
Mak! Maafkan Nani!

“Nani…” aku berpaling. Yeop Apez! Debar kembali memuncak. Badan terasa terketar-ketar menahan amarah sebenarnya.
“Maafkan Apez.”
Aku pandang wajahnya. Hanya dia seorang sahaja. Mungkin saat ini, dia sudah kembali waras. Tiba-tiba badannya melurut dan jatuh melutut. Again!
“Dosa Apez pada Nani…”
Rasa pandangan macam berpinar. Marah! Aku harus berlalu, mengambil wuduk dengan segera. Silap haribulan, aku bertukar jadi Miss Incredible Hulk pulak!
“Nani…”
Tuan insiyur tiba-tiba menghalang aku dengan tangannya. Aku pandang sekilas. Bibir kuketap kuat.
“Tepilah…”
“Dengar apa katanya..?” pinta tuan insiyur. Pelik! Sejak bila dua manusia yang sakan bertumbuk bergusti tadi boleh saling memahami. Argh, lelaki kan?!
“Untuk apa?”suaraku naik satu oktaf.
“untuk mengenali kenapa dia begitu.”
“Dia gila!”pendek akalku menjawab dengan geram.
“Ya, dia gila. Gila dengan cinta..”
“Cinta apanya?”tajam aku memandang tuan insiyur.
“Cintanya pada awak.”
“go to the hell..”
“Nuradelia Hanani!”
Saat ini aku rasa sibuk kemain lagi tuan insiyur ni, apa mahunya. Baru sahaja ingin terus melangkah, tuan insiyur melelar lenganku;
“Apa ni?”marahku. Suka hati nak pegang-pegang. Tu mata abah dengan Yeop Adwa dekat depan sikit lagi mahu terjojol.
“Dengar dengan hati awak…” kembali meminta.
Aku kalih, merentap lengan yang beralas lengan baju.
“Hati ini..”jariku menunjal ke dada.
“Sakit sangat... apa dosa Nani pada dia?” mataku tala ke arah Yeop Apez yang sedang tunduk.
“Bukan dosa, tapi kerana cinta…” huh, cinta konon.
“Dia sangat-sangat cintakan awak…”
“Sampai sanggup menyakiti hati Nani?” soalku pula.
“Ya! Malah dia sanggup terluka, terbunuh pun dia rela!”
Nonsense!” sinis aku menuturkan pada tuan insiyur. Lagak gaya macam profesor cinta.
“Nani…”rimas betul kalau orang suka main seru-seru nih. Hati cepat lembut. Haih.
“Dia mengahwini Rianna bukan kerana cinta…”
Haaah! Gulp!
Kejutan apa lagi ni. Ohh jantung kembali berdengup dengan kuat!

Monday, May 20, 2013

Sungguh, Aku Jatuh Cinta 21

Assalamualaikum. Hari ini tak ada SUD yer. Saya sambung SAJC bab 21. Sebab ada yang tanyakan SAJC. Untuk pengetahuan semua SAJC memang dah siap dan dah dihantar kepada publisher. Saya tengah tunggu feedback. Ada rezeki adalah, tak ada rezeki tetap bersyukur sebab berjaya juga saya habiskan manuskrip SAJC ini.

SAJC sangat dekat di hati saya juga beberapa orang kawan saya yang lain. Malah dengan SAJC saya dapat kenal ramai kawan baru yang baik-baik belaka. Betullah, SAJC sangat memberi makna pada saya. Nak dikata anak sulung rasanya tak juga kut sebab cerita pertama saya adalah Buat Aku Tersenyum.

Okeylah, itu adalah status SAJC pada yang bertanya. Mungkin saya akan letak sampai bab 25 dalam blog.

#kes.penulis.yang.rindukan.SAJC

“Aku...”
“Tolong!”suara jeritan seorang wanita menggamatkan majlis. Semua orang sudah saling berpandangan. Dengan langkah laju-laju, wanita yang berbaju kurung dan berselendang itu menuju ke arah tempat akad nikah. Tubuhnya melurut lalu melutut di depan abah.
Semua terkejut, lafaz Yeop Apez terhenti. Matanya membulat.
“Tolong...saya mohon batalkan pernikahan ini.” Tangisannya kian lebat. Abah terdiam. Jabat tangan dileraikan. Lama abah tenung wanita di depannya itu. Kemudian kalih semula kepada wajah bakal menantu yang sudah pucat.
“Kamu ni siapa?” tanya abah dengan nada yang terkawal.
“Saya...saya... saya isterinya yang sah!”
Suasana dah agak riuh semacam. Sana sini masing-masing sudah terjuih-juih mulut.
“Allahuakhbar!” terdengar suara ayah Yeop Apez. Abah sudah menarik kufiah hitam di kepala. Mak bangun.
“Apa maknanya semua ni Apez?” suara mak memetir. Aku hanya terdiam. Permainan ini sudah mencapai episod kemuncak. Mujur sempat kalau tidak, haiyooh memang percuma aku jadi isteri pada lelaki ini.
Mimpi ngeri tahap petala ke Sembilan namanya.
Kali ini Yeop Apez lipat maut lehernya. Pusing mengadap aku. Bila bertembung sahaja mata, aku angkat keningku padanya. Hanya menunggu pengarah ucap ‘cut’ sahaja.
“Aku dah agak!” keras namun sikitpun tidak berbekas di hati aku. Dia yang mainkan rentak sumbang, aku takkan sumbangkan langkah aku bila aku tahu melodi yang betul. Ingatan aku merewang kepada cerita dua minggu yang lalu. Permulaan kepada episod kemuncak ini.

Dua minggu sebelum...
“Sayang, nak ikan ni?” tanya Yeop Apez sambil melirik manja padaku. Aku balas dengan senyuman lalu mengangguk sahaja. Laju kemudiannya tangan Yeop Apez mencapai isi ikan siakap yang dikukus dengan lemon. Lalu diletakkan isi ikan itu ke dalam pingganku.
“Sayur?
“Erm... bolehlah.”Dah rasa macam pelayan tak bergaji pulak si Yeop Apez ni. Tak pe. Kata sayangkan.
“Sotong goreng tepung ni sedap tau sayang.” Ujar Yeop Apez sambil tersenyum menggoda. Hai hati, sila bertabah!
Sedar tak sedar, keliling pingganku sudah penuh dengan lauk. Aku telan air liur. Banyaknya. Kemudian, aku kalih pandang ke pinggan di sebelah. Hanya ada nasi putih masih lagi berbentuk bulat.
“Rianna?”panggilku dan aku nampak dia tersentak. Dia hanya tersenyum hambar.
Okey, adegan pertama berjaya!. Senyum Nani!

“Sayang...” laung si Yeop Apez di luar bilik persalinan. Adeh! Agak-agaklah mamat ni. Nak melaung pun, ni aku dekat dalam ni je pun.
“Okey tak sayang?” okey apa nya. Baju tidur satin bertali ala-ala spegetti cuma paras paha! Mahu terjojol mataku bila memandang tubuh sendiri yang terbias dek cermin dalam fitting room ni. Tu kira nasib baik, cermin tak retak. Haiyooh.
Can I see?” Nada suara orang miang yang amatlah menyampahkan aku. Dah lama hidup ker mamat ni, suka hati nak tengok aku pakai macam ni. Kalau aku jatuh tahap gila sekalipun, takkan aku nak bagi dia tengok.
No lah!”ujarku agak tegas, dan aku dengar ada tawa kecil yang terhambur.
But I can imagine!” ketawa dia terkekeh-kekeh. Gila! Litar pintas punya mamat.
“Sayang, I control S okey?” Cepat-cepat aku tukar semula kepada blouse yang aku pakai. Berbulu sudah telinga aku. Mamat ni bukannya boleh, entah apa yang ada dalam fikiran dia. Pintu bilik itu aku buka dengan laju.
Control S?” tanyaku berkerut dahi.
Save imagination tadilah. Tak sabarnya menunggu malam pertama kita.”  Aku sekadar senyum tawar. Kan aku dah kata. Otak dia memang bakal merewang. Rasa macam nak membunuh orang pun ada tika ni.
Muka tersengih dia cukup memualkan aku. Tahan Nani. Dah tak banyak adegan. Sabar aje. “Rianna?”panggilku. Dia yang sedang memilih gaun tidur tersentak lagi.
You, tak payahlah. Dah banyak kat rumah tu.”
Dan aku nampak wajah kecewa Rianna bila sahaja Yeop Apez menuturkan kata-kata itu padanya.
Okey, adegan kedua berjaya!

 “Abang...” panggilku dengan nada suara yang agak lembut sekali. Kalau ikut skrip kena bagi manja tapi memang idaklah aku nak mengikut skrip. Manja? Huh, buang tebiat namanya. Inipun mahu tergeliat lidah menyebut panggilan abang.
Yes, sayang?” tak lekang sungguh perkataan sayang itu daripada bibir mamat ni.
“Mana kita nak tinggal nanti lepas nikah?” tanyaku sambil menyisipkan air jus tembikai laici ke dalam mulut.
“Sayang nak duduk rumah asing atau ...”
“Errr... better serumah dengan Rianna... kan Rianna?” ujarku separa manja sambil mata melirik pada wajah Rianna yang hanya menunduk sahaja.
“Betul?”tanya Yeop Apez dengan riak terkejut. Alah, terkejut la sangat tu.
Aku angguk.
“Okey, jimat duit abang. Erm... nanti you boleh pindah masuk bilik satu lagi. Master bedroom should be bilik pengantin kan sayang?” aku angguk. Kalau ikutkan hati aku nak jelir aje.
Aku kalih dan tatap wajah bakal maduku itu. Wajah Rianna sudah hilang serinya dan aku nampak tubir matanya kian memberat.
Okey, adegan tamat!

Jemariku bersulam sesama sendiri dan tinggi separa hidung. Wajah wanita di hadapanku ini aku aku tatap tanpa berkelip. Langsung tiada cacat celanya. Sepanjang dua minggu aku berkepit dengan suaminya, langsung tiada kata-kata amarah yang terluncur daripada bibirnya. Yang aku nampak, wajahnya kian hilang seri!
Kata orang, untuk menggambarkan rasa hati, kata-kata tidak perlu, cukup ekspresi wajah dan lenggok badan.
Dan itulah yang aku analisa tentang wanita bernama Rianna.
Dan aku yakini wanita ini bukanlah maksum Cuma sayangnya kepada si suami melebihi rasa amarah terhadap apa jua tindakan Yeop Apez. Kali ini hanya ada aku dengan Rianna sahaja. Yeop Apez di hospital dan memang aku menunggu waktu ini. Kalau tidak, pantang ada aku asyik menempel je keje mamat tu. Mujur sahaja takdir menyebelahi aku. Kalau tidak, mahu tinggal separuh nyawaku nak menghadam semua rancangan gila ni walhal tarikh untuk akad nikah hanya hujung minggu ni saja.
“Rianna...”dia tersentak. Aku mohon sangat, moga-moga dia tak tersilap bagi analisa penyakit dekat pesakit dia gara-gara ‘kegedikan’ aku dengan suaminya. Mahu rasa bersalah sepanjang hajat aku!
“Kenapa muka monyok?” tanyaku sekadar basa basi.
“Letih barangkali.” Jawabnya tak bermaya.
Sebenarnya, letih melihat kegedikan aku dengan suami tersayang agaknya.
“Rianna, kalau Nani nak tanya boleh?” Dia angguk perlahan-lahan.
“Sungguh, Rianna sudi terima Nani sebagai madu?” tak perlu berkalih-kalih lagi, laju aku tuturkan.
Aku nampak dia ketap bibir. Dan aku rasa kali ini agak lambat jawapan ya itu sampai kepadaku. Tak sama seperti sebulan yang lalu dia, bila dia menyuakan suaminya untuk menikahi aku.
“Rianna...”panggilku lagi dan kali ini bahunya sudah terhinggut-hinggut. Adeh! Lemah betul aku dengan orang menangis, sebab aku sudah merasanya sejak sebulan yang lalu. Menangis adalah tanda kita lemah. Dan itulah yang aku nampak sekarang, jiwa Rianna sangat rapuh. Sikit lagi bakal berkecai.
Aku bangun daripada kerusiku, lalu mengambil duduk di sebelahnya. Perlahan bahunya aku paut dan wajahnya tersembam di bahuku. Terasa basah tudung pashminaku! Ya Tuhan! Tolong permudahkan urusanku demi menyelamatkan masjid mereka.
“Rianna...”seruku padanya.
“Maafkan Nani...” masih tiada respon. Aku telan air liur.
“Tak semudah itu bila kita kata ya, namun hati kita kata tidak.” Strategi bakal dilancarkan.
“Rianna kata ya bila dia minta untuk memadukan, tetapi hati Rianna berkali-kali kata tidak. Betulkan?” kali ini dia angguk. Aku hela nafas lega.
“Rianna, cinta itu jangan sampai menyakiti hati kita sendiri.”
Aku mengambil nafas. Logik akal, hati Rianna harus aku robek kerana dialah punca aku dengan Yeop Apez berpisah sayang. Namun, logik agama menyakinkan aku bahawa tak semudah itu untuk meraih pahala dengan melukakan hati seorang isteri.
Wanita... sekuat mana pun dia, tetap akan kalah bila berhadapan dengan suami yang pandai memujuk rayu. Akal sudahlah satu, tidak terlawan dengan akal 9 sang suami. Namun, hanya dengan tawakkal tu a’lallah sahajalah akal yang satu akan mendominasikan akal suami yang 9.
Kata orang wanita menangis kerana dia lemah. Tapi, kata aku wanita menangis kerana dia kuat. Rianna menangis dalam usaha untuk mencari kekuatan bagi menghadapi semua ini. Dan aku juga menangis bagi menghadapi setiap dugaan ini.
“Kenapa sampai harus menyakiti hati sendiri?” tanyaku bila aku rasa hanya sedu sedan sahaja Rianna tika ini.
“Dia kata dia mahu selamatkan Nani.”
Aiseh! Mahu selamatkan aku daripada apa? Ingat dia tu Ultraman agaknya. Okey, Nani sudah melencong.
“Dia kata mahu bertanggungjawab pada Nani.”
Okey, nak bertanggungjawab yang macamana agaknya tu.
“Nani dengan dia pernah terlanjurkan?”
Astaghfirullahal a’zim! Terlepas pautan aku. Dan aku bungkam!
“Terlanjur?”sepatah namun cukup mengguriskan hati perempuan aku.
Badan Rianna tegak dan wajahnya serius memandang aku.
“Ya, sebelum dia sambung belajar dulu...”
Adeh! Rasa mahu jerit je masa ni. Gila punya orang! Bila masa nak terlanjur pula sedangkan cuit sikit pun memang aku hempuk dia dengan beg galasku. Sedap bukan main lagi dia karang hikayat dekat sang isteri. Kalaulah mamat sengal tu ada dekat sini, aku rasa memang tamat dah riwayat dia.
Rasa geram kian memuncak.
“Kata abang... Nani mahu membuktikan cinta Nani padanya.” Okey, aku telan air liur bila tekak terasa kering. Hidrasikah badan aku atau suhu badan yang kian mencanak naik ni? Sabar Nani!
Lagi? “Lagipun, masa tu masing-masing muda. Cinta pertama pulak.”
Okey, part yang kata masing-masing muda aku rasa mahu hentak meja biar terbelah sepuluh. Cerita pun kemain lagi, nampak aku yang suakan body ni. Rasa macam baca kisah dalam Mestika pula. Haiyak, roh Bruce Lee sudah merasuk!
Menjadi cinta pertama kepada seseorang adalah suatu yang hebat, tetapi menjadi cinta terakhir adalah jauh lebih sempurna. Sunguhpun, Yeop Apez cinta pertamaku namun cinta anak kucing je kut. Gila, mahu kena ligan dek serata kampung dengan abah kut. Kecik-kecik pandai bercintan cintun.
“Nani...”terkejut aku. Baru nak berangan lipatkan si Yeop Apez tu.
So, Rianna percayalah?” dia angguk! Garu kepala aku. Agaknya kalau si Yeop Apez cakap yang dia sukakan lelaki sejenis pun Rianna angguk jugak kut. Hai perempuan!
Aku tarik sengih. Nak buat macamana, si Yeop Apez tu belajar untuk jadi doktor alih-alih jadi tukang karut pula. Kesian...kesian... Aku ambil nafas. Bismillahirrahmanirrahim.
“Rianna.. pertamanya Nani nak minta maaf sebab buat Rianna sakit hati.” Aku nampak wajah kelegaan, alhamdulillah.
“Kedua, cinta Nani dengan suami Rianna just a puppy love.” Haaa, hambik kau. Cinta anak anjing aku bagi!
Rianna mula ukir senyum. Alhamdulillah.
“Dan kami tidak pernah terlanjur hatta pegang tangan pun tak pernah.” Lega bagi pihak aku bila meluahkan segalanya.
“Jadi...”aku pantas angguk bila aku tahu apa ayatnya yang bakal terluncur.
“Ya Tuhan...” dia menangis lagi dan kali ini aku rasa macam teringin nak join dia menangis sama!
Pesan Ustaz Pahrol;
Semakin banyak kemanisan yang kita ambil sebelum pernikahan. Semakin tawar dan hambar sesebuah perkahwinan itu.
Itu yang aku pegang, dulu kini dan selamanya.
“Amboi, lebat hujan...” erk, macamana ada suara tuan insiyur pulak ni.
Bunyi kerusi ditarik dan berkeriuk bila ada beban berat di atasnya. Aku panggung kepala. Haaah!
“Sudah-sudahlah tu. Ni yang nak buat filem ala Sembilu apa kes?” mak aii, ayat.
Rianna seka air mata. Begitu juga aku. Malu pula tiba-tiba disergah oleh seorang lelaki.
“Bos buat apa kat sini?” tanyaku pada lelaki yang tanpa segan silu mengambil airku lalu dia sedut tanpa rasa bersalah.
“Ohh, me?”katanya sambil jari tunjuk ke dada. Amboi, sarkastik dah!
“Tengok Sembilu versi 2012.” Adeh! Muka berbahang sudah.
Tiba-tiba otak terasa pintar ya amat. Ni kan Secret Recipe! Ohh My.. Mana lagi tempat kesukaan tuan insiyur kalau bukan di sini. Adeh, rasa nak tepuk dahi sendiri.
“Abang Izz tak patut ada di sini” ujar Rianna? Eh, dia kenal bos aku ker? Abang Izz?
“Rianna kenal dengan bos Nani?” tanyaku kehairanan. Tambah lagi menghairankan bila dua-dua kuntum senyum.
“Ni abang susuan Rianna...” haaaah! Kepala sudah mahu pusing. Susuan? Abang susuan? Adeh!
“Umi Izz adalah pengasuh Rianna dulu.” Susur galur yang membuatkan rahangku sikit lagi nak cecah lantai berkilat Secret Recipe nih. Kepala terasa berdenyut tiba-tiba. Tangan spontan memicit dahi kedua-dua belah.
“Habis... malam tu...” malam yang aku diculik oleh tuan insiyur lepas insiden kena culik dengan Yeop Apez. Banyak sangat perkataan culik nih.
“Rianna yang minta Izz datang!” Okey, aci tak kalau aku nak lari balik Perak sekarang ni. Pusing-pusing, rupanya dekat saja. Adeh!
“So, macamana sekarang?” tegas bunyinya dan tuan insiyur sudah mengemaskan duduknya lalu membuatkan aku telan air liur buat kesekalian kalinya.

 “Kan betul apa yang abang Izz cakap. Rianna ni degil sangat.”
“Nak buat macamana, dah sayang.”
“Tahu lah sayang, tapi berpada-padalah adik Rianna aii.”
“Jadi? Abang... tolonglah... Rianna tak nak bermadu.”
“Yang awak pandai-pandai pergi bagi suami dekat orang lain tu apa kes?”
“Orang lain apanya, it’s Nani. Depan kita right now!”
“Nasib baik dia, kalau orang lain. Percuma awak dapat madu tau!”
Kepalaku terasa berpinar-pinar. Perbalahan kedua beradik sesusuan ni amat memeningkan kepala aku. Sikit lagi bakal ada aksi cakar mencakar, tarik mentarik rambut. Tambah memeningkan kepala aku yang sedia pening!
“Sekarang hanya Nani yang boleh tolong Rianna.” Pandangan serentak kedua-dua manusia yang asyik berbalah macam orang dekat court Mahkamah Syariah ni tala ke aku.
“Haaah...” bulat mata aku. Tiba-tiba rasa macam aku dekat kandang saksi sahaja.
The only you because everything came from you!” kemain lagi ayat sarkastik tuan insiyur. Gaya tu macam akulah punca masalah!
Mind your word mr. Engineer!” kataku sambil mencemik.
Dia tarik sengih! Sarkistiktalisme! Okey, ni patut masuk dalam kamus Dewan Bahasa.
“Okey, sorry my princess...” aku jeling. Princess pulak. Rianna sudah sengih. Ni lagi sorang, yang aku rasa macam nak sekolahkan je. Mentang-mentang Ultraman Izz sudah sampai, sengih je memanjang. Seri wajah dah makin jelas. Tadi tu mengalahkan orang buat kek bantat je.
“The plan is....!”
Mataku dengan mata Rianna bertembung, dan kami masing-masing ukir senyum.

“Ape ni Yeop? Kamu kata kamu udah bercerai?” kali ini mak Yeop pula naik angin. Menarik aku daripada cerita dua minggu yang lepas.  Aku masih lagi diam menunggu masa yang sesuai. Biarlah masing-masing memainkan peranan mereka dahulu.
“Kami tidak pernah bercerai!” jawab Rianna dengan sedu sedan.
“Rianna!”jerit Yeop Apez.
“Dan saya mohon demi anak dalam kandungan ini, tolonglah...” tangannya mengusap perut yang agak membuncit sedikit. Kala ini aku nampak air mata yang berjejeran di pipi itu diseka dengan hujung selendang. Bahunya masih lagi terhinggut-hinggut.
“Tolonglah batalkan pernikahan ini.” Sambungnya lirih.
Ya Tuhan, berikan wanita itu kekuatan, pohonku dalam dalam diam. Yong mengemaskan sulaman jemarinya dengan jemariku. Aku ukir senyum pada Yong.
“Tipu!”jerit Yeop Apez tiba-tiba. Dia bangun dan lantas memandang tajam ke arah aku. Aku tarik senyum sinis.
“Ini Nani punya rancangankan?” wah, main jerit-jerit pulak bakal pengantin tak jadi ni.
Aku hanya menjawab tuduhan Yeop Apez itu dengan senyuman. Namun, tak lama bila sahaja pandangan tajam Yeop Apez ditala kepadaku, terasa senyumku kian pudar. Wajah Yeop Apez bagaikan penuh dengan kebencian dan dendam!
Aku hela nafas dan terasa sesak seketika. Yeop Adwa kenyit mata padaku.
Rianna sudah bangun, dan surut sudah tangisannya.
“Rianna, kenapa buat abang macam ni?” Songkok hitam sudah ditanggalkan daripada kepala Yeop Apez, tangannya meraup wajah yang kusut, mungkin juga sekusut hatinya.
“Sebab Rianna sayangkan abang.”
“Dulu...”
“Dulu lain,betul kata Nani... kalau sayang tidak perlu dibuktikan sampai sanggup menyakiti hati sendiri.”
Yeop Apez senyum sinis. “Aku dah agak dah...” matanya kalih padaku. Aku telan air liur.
“Hebat...hebat!”siap bertepuk tangan. Ingat ini acara apa agaknya, main suka nak bertepuk bagai.
“Aku dah agak dah...” Ulangnya lagi. Liurku terasa kesat. Peluh kian bercambah. Dan debar kian memuncak.
Laju langkah Yeop Apez menuju aku. Aku sudah cuak.
Tangan sudah diangkat, aku pejam mata!
“Bukan anak jantan kalau sampai sanggup menyakiti tubuh perempuan.” Aku dengar suara seseorang.
“Kau siapa? Menyibuk tak tentu pasal.” Kasar suara Yeop Apez.
“Aku bakal suami dia!” Erk...mataku terus pejam. Rasanya tidak sanggup untuk melihat adegan yang bakal berlaku. Harus ada salah seorang yang tumbang. Bila-bila masa sahaja tangan itu akan singgah di pipi aku. Dan bila-bila masa sahaja aku akan...
“Dia bukan lawan kau. Tapi aku!” terasa ada yang menarik lenganku ke belakang. Bila aku buka mata, rupanya kini aku di belakang tubuh seseorang yang berbaju melayu teluk belanga warna hijau. Mataku meliar, nampak Yeop Adwa di sebelah abah.
“Heh, kau tak kenal dia.”
“Aku kenal dia dan aku juga kenal kau!” singgah tuan insiyur di hadapan aku.
“Perempuan yang tak ada maruah...” kali ini aku maju ke depan. Yeop Apez sudah benar-benar melepasi tembok kewarasan. Dan akibatnya aku juga dihasut dengan rasa amarah yang menggila.
Pang!!!
Tangan aku singgah di pipinya. Kali ini memang tak ada brek dah. Langsung sampai dan tepat pada tujuannya. Mata Yeop Apez terjegil. Tangan aku dikilasnya ke belakang. Aku terdorong ke depan.
“Kamu dah giler ker Apez?” Mak sudah menjerit. Yeop Apez sudah mengangkat tangannya.
“Apez!”serentak Abah dengan Yeop Adwa bersuara lalu bangun tegak berdiri namun langkah masih lagi memaku lantai.
“Abang Hafez!” kali ni suara tuan doctor berpadu dengan suara Rianna. Nampak gayanya nyawaku kini di hujung tanduk. Bila-bila masa sahaja tangan Yeop Apez akan singgah ke pipi aku. Aku pejam mata. Tak sanggup rasanya nak melihat wajah Yeop Apez menyinga.
Ya Allah, pohon bantuan.
Aku tertolak ke belakang, belakang aku menghentam pelamin yang ada. Keadaan sudah riuh, dah jadi macam gelanggang silat. Yeop Adwa dengan abah dah muka risau. Leher Yeop Apez dicekak tuan insiyur.
“Ini habuan kerana memainkan hati dan perasaan adik aku!” singgah satu lagi penumbuk di perut Yeop Apez. Riana kemudiannya berlari mendapatkan Yeop Apez. Seketika, kaki tuan insiyur dipeluk.
“Lepaskan dia abang Izz...” dalam esak tangis Riana memohon.
Nyah Maira membantu aku yang hampir rebah.
Tubuh Riana ditolak kasar. Terduduk dia di tepi sana. Yeop Apez benar-benar melampau. “Sudah lah tu Yeop...” cik Husna mula bersuara. Tangannya membantu Riana yang jatuh.
Aku telan air liur. Terasa berpasir-pasir dalam tekak. Raut wajah tuan insiyur sama tegangnya dengan wajah Yeop Apez.
 “Bukan jantan namanya kalau tangan tu sampai sanggup menyakiti tubuh perempuan!” suara yang aku kenal. Bos! Desis hati, Alhamdulillah.
“Kau ni mangsa yang ke berapa pulak haa?” berdentum suara Yeop Apez. Rasanya sampai ke bawah suara Yeop Apez sampai. Malu? Aku rasa lelaki ini sudah hilang kewarasan diri.
Perlahan aku buka mata. Batang tubuh berbaju melayu berwarna hijau pucuk pisang itu menghadang aku. Haruman Giorgio Armani Code menusuk ke hidung. Aku nampak tuan insiyur senyum sinis, aku pulak yang jatuh seriau. Tangan Yeop Apez dipegang kejap tuan insiyur. Janganlah sampai patah riuk. Kesian pula, bukan mengenangkan lelaki itu tetapi mengenangkan isterinya Rianna.
Mereka beradu pandangan mata. Makin lama, aku nampak makin kejap tangan mereka bertaut. Aku kalih pandangan Yeop Adwa. Riak resah jelas kelihatan. Begitu juga dengan Rianna. Cemas!
Dalam diam, hatiku membaca ayat 69, Surah Al-Anbiyaa’;
“Hai api, jadilah Engkau sejuk serta selamat sejahtera kepada Ibrahim (nabi)!”
Berulangkali! Ayat untuk meredakan amarah. Dengan kalimah Bismillah;
 “Apez... sudahlah.” Akhirnya aku bersuara. Hanya ini sahaja jalan yang aku nampak, aku harus campurtangan biarpun tiada jaminan aku tidak akan disakiti lagi oleh lelaki ini. Tak lama, akhirnya kedua-duanya mengalah biarpun aura seakan-akan untuk saling membunuh itu masih lagi ada.
Tangan sudah dijatuhkan. Nasib baiklah tangan tuan insiyur sempat halang tangan Yeop Apez, kalau tidak mahu lebam pipi gebu aku. Parah lagi, berterabur gigi!
“Apa yang Apez nak daripada Nani?” pandanganku jatuh ke wajah itu.
“Apez nak Nani.” Suara itu kembali kendur. Aku mengeluh. Nak aku? Buat apa?
“Dua tahun...dua tahun Apez...” tubir mataku kian panas.
I kept myself busy with things to do, but everytime I pause, I still think of you!
Mahu rasanya aku hamburkan kata-kata itu, namun hati menahan! Sungguh, dua tahun berlalu. Namun sampai ke hari ini masih ada lagi nama Yeop Apez!
I know they say that first love is a sweetest, but that first cut is deepest!
Itu kata-kata yang aku letak dalam blog suatu masa dahulu! Yang pertama itu manis tetapi sakitnya paling mendalam!
“Tapi, Nani bukannya jodoh Apez.” Tegas namun nadaku masih merendah.
“Habis siapa? Dia?” tak sudah-sudah jarinya menunding kepada orang lain. Menerima qada dan qadar, lapangkan hati.
Please Nani...” dah masuk scene merayu pulak. Lagilah membuatkan aku serba salah.Yeop Apez macam nak melutut, aku anjak sedikit. Tolonglah! Jangan merendahkan martabatmu sebagai Khalifah serendah ini semata-mata kerana cinta!
“Please Nani, I’m begging you!”
Luruh airmataku. Sebak kurasa kian mengharungi jiwa. Aku menggeleng.
“Apez, go to Rianna. She needs you more than you need me.”
“Tapi, Nani adalah cinta pertama Apez...”
Aku kuntum senyum hambar padanya.
“And I’m begging you too. Please...”
Apez, you are my first love. But that first love is a painful when it over, but do you know the sweetest part of it? It is when I cry, to let go, to be strong and to be wise. And I believe when you love again, you will know how to keep it. This time, longer.”
Kata-kata yang hanya lahir di dalam hatiku sahaja.
Entah apa yang merasuk, Yeop Apez bangun dengan mata yang merah menyala. “Aku ingatkan setelah Naufal berjaya aku tipu hidup-hidup, kau akan jadi milikku.” Nampak sangat syaitan yang menghasut masih belum berputus asa.
“Apez..mengucap.”kataku perlahan.
Yeop Apez mendekati aku yang pegun di sisi pelamin.
Aku pandang wajah tuan insiyur;
Hey, don’t worry everything gonna be fine. Allah is here, right! Aku dengar kata-kata itu. Suara hati tuan insiyurkah?
“Apez...”Yeop Apez kian merapatiku. Aku cuak!
“Jangan jadikan Rianna mangsa kepada perasaan dan dendam Apez.” Aku masih lagi mampu bersuara biarpun di wajah sudah pucat. Nyawa juga sudah tersangkut.
“Siapa mangsa sebenarnya?” tanya Yeop Apez kemudian aku dengar ketawa kasar Yeop Apez. Rasa macam aku berhadapan dengan orang gila!
Mak dia sudah bangun dan merapati menantunya, Rianna. Bahu wanita itu dipaut lembut. Adeh! Terasa satu kelegaan pada mataku yang memandang kedua-dua wanita yang seharusnya penting pada Yeop Apez. Aku hanya perempuan yang langsung tidak penting!
“Si Nani ni cuma bekas aku saja tau!” aku telan liur. Terasa macam belati menusuk ke jantung. Bekas? Bekas apa?
“Dia tu sisa aku saja...” kali ini aku nampak wajah Yeop Adwa sudah merah padam menahan amarah.
Sisa? Amboi, suka hati kemain tabur fitnah. Volcano kesabaran cik Nuradelia Hanani bakal melimpah! Entah apa yang merasuk, aku bingkas bangun dan wajah Yeop Apez aku tatap.
“Bekas kemudian sisa. Lepas ni apa pula. Kumbahan pula!” jeritku padanya. Nafasku terasa turun naik dengan cepat.
“Apa salah Nani dekat Apez?” tanyaku lagi. Dia tergamam. Mungkin tak sangka Nani yang lembut akhirnya akan meninggikan suara sekeras ini.
Aku kian mendekat pada tubuh yang kaku itu.
“Yang...”suara abah bagaikan sekadar singgah di telingaku.
“Selama ni Nani diamkan saja, sebab Nani percaya Apez boleh berubah, tapi kalau sampai begini tuduhan Apez, Nani tak rasa Nani mampu untuk maafkan Apez lagi!” suaraku sudah separa menjerit. Panas terasa berbahang dalam badan.
Mata Yeop Apez sudah menyinar dengan dendam. Aku nampak!
“Ini semua sebab kau...” Yeop Apez menuding jarinya tegak ke arah Rianna.
Rianna kelihatan menikus. Dia hanya mampu bersembunyi di sebalik tubuh mak Yeop Apez, wajahnya tunduk langsung tidak berani untuk diangkat.
“Kalau kau tak goda aku, aku takkan menikah dengan kau!”
“Bu...bu...bukan salah...”
Kali ini tangan Yeop Apez mencari sasaran muka Rianna.
Buk!!! Satu tumbukan hinggap tepat di perut Yeop Apez! Aku teranjak sedikit ke belakang. Wajah Yeop Apez menyeringai kesakitan dan dia terbongkok. Laju Rianna mendapatkan Yeop Apez.
“Kau ni Islam ker tak? Dah tak faham qada dengan qadar?!”
Yeop Apez cuba untuk menegakkan badannya. Rianna yang ingin membantu ditepis kasar. Tuan insiyur sudah mengepal penumbuk. Aku rasa kejap lagi, bakal singgah sebiji lagi penumbuk ke muka Yeop Apez.
“Kalau aku tak dapat kau, orang lain pun takkan dapat kau!” dan tepat seperti jangkaan aku. Memang ayat Yeop Apez, ayat minta habuan. Darah sudah meleleh membasahi baju pengantin putih gading itu. aku hela nafas.
“Nani, ingat... Tak dapat cara halus, cara kasar...”
“Apez!”suara nyaring mak! Dan tanpa sempat aku kelip mata, tangan mak sudah melekap di pipi Yeop Apez! Yeop Adwa bingkas mendapatkan mak yang sudah terketar-ketar. Lalu mak pegang dada sebelum rebah perlahan-lahan.
“Mak...”
Airmataku sudah tumpah. Mak...
“Maafkan mak Yang...” sayu suara mak, tangan mak tergawang mencari wajahku. Cepat-cepat aku pegang tangan mak dan bawa ke wajahku.
“Yang...”seru mak sebelum mata mak tertutup.
“Mak!!!”
Tuan doktor sudah memeriksa nadi mak dan matanya pandang aku dengan sayu.